Tafsir Surah al-Maidah Ayat 24 – 27 (Sesat di Padang Tih)

Ayat 24: Inilah jawapan kaum Bani Israil apabila mereka disuruh untuk memasuki Kota BaitulMaqdis.

قَالُوا يَا مُوسَىٰ إِنَّا لَن نَّدْخُلَهَا أَبَدًا مَّا دَامُوا فِيهَا فَاذْهَبْ أَنتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلَا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They said, “O Moses, indeed we will not enter it, ever, as long as they are within it; so go, you and your Lord, and fight. Indeed, we are remaining right here.”

(MALAY)

Mereka berkata: “Hai Musa, kami sekali sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada di dalamnya, kerana itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja”.

قَالُوا يَا مُوسَىٰ إِنَّا لَن نَّدْخُلَهَا أَبَدًا مَّا دَامُوا فِيهَا

Mereka berkata: “Hai Musa, kami sekali sekali tidak akan memasukinya selama-lamanya, selagi mereka ada di dalamnya,

Mereka kata yang mereka takkan masuk sampai bila-bila. Mereka kata tak payah beri kata semangat lagi dah, mereka tetap tidak akan masuk. Selagi kaum Amaliqah itu ada dalam kota.

Lihatlah bagaimana mereka sebut Nabi Musa sahaja sedangkan sebelum ini mereka telah diberi motivasi oleh dua orang lain. tapi mereka tak layan pendapat yang telah diberikan sebelum ini oleh dua orang lelaki itu.

Mereka bangkang hukum Allah yang menyuruh mereka berjihad dan dalam masa yang sama, menolak arahan dari Rasul mereka.

Sehubungan dengan hal ini, alangkah baiknya apa yang dikatakan oleh para sahabat radiyallahu ‘anhum pada hari Perang Badar kepada Rasulullah Saw., iaitu ketika Rasulullah Saw. meminta pendapat dari mereka untuk berangkat memerangi pasukan kaum musyrik yang datang untuk melindungi kafilah yang dipimpin oleh Abu Sufyan.
Ketika kafilah itu terlepas dari penghadangan mereka, dan pasukan kaum musyrik yang terdiri atas sembilan ratus sampai seribu orang lelaki bersama semua perbekalan dan persenjataannya mendekati kepada pasukan kaum muslim, maka Abu Bakar r.a. mengemukakan pendapatnya, dan ternyata pendapatnya itu baik. Kemudian sebagian dari sahabat yang terdiri atas kalangan kaum Muhajirin mengemukakan pula pendapatnya, sedangkan Rasulullah Saw. sendiri bersabda:

“أَشِيرُوا عليَّ أَيُّهَا الْمُسْلِمُونَ”.

Berikanlah saranan kalian kepadaku, hai kaum muslim!

Rasulullah Saw. tidak sekali-kali tidak berkata demikian kecuali untuk memberitahu kepada para sahabat dari kalangan Ansar, kerana hari itu mereka yang majoriti. Maka Sa’d ibnu Mu’az (pemimpin mereka) berkata:

Wahai Rasulullah, seakan-akan engkau menyindir kami. Demi Tuhan yang telah mengutusmu dengan membawa kebenaran, seandainya engkau hadapkan kami ke laut ini, lalu engkau memasukinya, niscaya kami pun akan memasukinya pula bersamamu, tanpa ada seorang pun yang tertinggal dari kami. Kami sama sekali tidak segan untuk menghadapi musuh kami esok hari, sesungguhnya kami adalah orang-orang yang teguh da­lam perang dan pantang mundur dalam medan perang. Mudah-mudahan Allah menampakkan kepadamu sikap kami yang akan membuat engkau senang hati, maka bawalah kami dengan berkah dari Allah

Mendengar perkataan Sa’d dan semangatnya yang berkobar untuk menghadapi medan perang, maka hati Rasulullah Saw. menjadi gembira.

Imam Bukhari telah meriwayatkannya di dalam kitab Al-Magazi dan kitab Tafsir melalui berbagai jalur dari Mukhariq. Lafaz yang diketengahkannya di dalam kitab Tafsir dari Abdullah adalah seperti berikut:
Pada hari Perang Badar, Al-Miqdad berkata, “Wahai Rasulullah, kami (orang-orang Ansar) tidak akan mengatakan kepadamu seperti yang pernah dikatakan oleh Bani Israil kepada Musa, yaitu: ‘kerana itu pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja’ (Al-Maidah: 24). Tetapi berangkatlah engkau,dan kami akan bersama denganmu.” Maka seakan-akan Al-Miqdad membuat Rasulullah Saw. sangat gembira.

فَاذْهَبْ أَنتَ وَرَبُّكَ فَقَاتِلَا إِنَّا هَاهُنَا قَاعِدُونَ

pergilah kamu bersama Tuhanmu, dan berperanglah kamu berdua, sesungguhnya kami hanya duduk menanti di sini saja”.

Lihatlah betapa kurang ajarnya mereka, mereka kata Nabi Musa lah sahaja yang pergi sendiri dengan ‘Tuhan kamu’, mereka kata. Macamlah Allah itu bukan tuhan mereka juga. Lihatlah betapa kurang ajarnya mereka.

Mereka nak kata yang mereka nak duduk tunggu kemenangan sahaja. Lafaz yang digunakan adalah قَاعِدُ iaitu bukan duduk jenis جلس kerana duduk قَاعِدُ itu bermakud duduk dengan jangkamasa yang lama.


Ayat 25: 

قَالَ رَبِّ إِنِّي لَا أَمْلِكُ إِلَّا نَفْسِي وَأَخِي فَافْرُقْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Moses] said, “My Lord, indeed I do not possess [i.e., control] except myself and my brother, so part us1 from the defiantly disobedient people.”

  • Or “distinguish us” or “judge between us.”

(MALAY)

Berkata Musa: “Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu”.

قَالَ رَبِّ إِنِّي لَا أَمْلِكُ إِلَّا نَفْسِي وَأَخِي

Berkata Musa: “Ya Tuhanku, aku tidak menguasai kecuali diriku sendiri dan saudaraku. 

Ini adalah kata-kata Nabi Musa dalam keadaan ghoplah, sudah tidak boleh buat apa, tak tahu nak buat apa lagi. Baginda kata baginda tidak ada kuasa menjaga jiwa manusia. Kecuali diri baginda dan jiwa saudaranya, Nabi Harun. Sebab abang baginda, Nabi Harun itu adalah Nabi juga. Habis ikhtiar dah ikhtiar baginda untuk berdakwah dan mengajak umatnya yang degil itu. Baginda sudah tidak tahu nak buat lagi dah. Itulah sebab baginda berdoa terus kepada Allah. Ini mengajar kita untuk sentiasa mengadu kepada Allah. Kita kena tahu yang usaha kita terhad sahaja.

فَافْرُقْ بَيْنَنَا وَبَيْنَ الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ

Sebab itu pisahkanlah antara kami dengan orang-orang yang fasik itu”.

Baginda memohon supaya dipisahkan hubungan mereka dengan umat mereka yang degil itu. Selepas apa yang dilakukan oleh baginda, mereka masih degil juga lagi dan kurang ajar sekali. Nak masuk tempat asal mereka pun tak mahu lagi. Oleh itu baginda tidak mahu kena mengena dengan mereka.


Ayat 26: Selepas do’a dari Nabi Musa, Allah telah buat keputusan. Maka ini adalah keputusan dari Allah.

قَالَ فَإِنَّهَا مُحَرَّمَةٌ عَلَيْهِمْ أَرْبَعِينَ سَنَةً يَتِيهُونَ فِي الْأَرْضِ فَلَا تَأْسَ عَلَى الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] said, “Then indeed, it is forbidden to them for forty years [in which] they will wander throughout the land. So do not grieve over the defiantly disobedient people.”

(MALAY)

Allah berfirman: “(Jika demikian), maka sesungguhnya negeri itu diharamkan atas mereka selama empat puluh tahun, (selama itu) mereka akan berputar-putar kebingungan di bumi (padang Tiih) itu. Maka janganlah kamu bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasik itu”.

قَالَ فَإِنَّهَا مُحَرَّمَةٌ عَلَيْهِمْ أَرْبَعِينَ سَنَةً

Allah berfirman: “Maka sesungguhnya negeri itu diharamkan atas mereka selama empat puluh tahun, 

Daerah BaitulMaqdis itu haram dimasuki oleh mereka selama 40 tahun. Generasi mereka yang degil untuk masuk itu takkan dapat masuk. Mereka akan mati di padang pasir Tih. Dan yang dapat masuk pun adalah generasi selepas mereka. Iaitu generasi yang lahir semasa mereka sesat dalam padang pasir itu. Kerana lamanya mereka di padang pasir itu, akan lahir generasi yang baru.

يَتِيهُونَ فِي الْأَرْضِ

mereka akan berputar-putar kebingungan di bumi 

Mereka sesat dalam kawasan yang sempit sempit sahaja. Tapi mereka kebingungan untuk cari jalan keluar. Dalam riwayat kata di sinilah Nabi Musa wafat. Doa Nabi Musa  untuk dipisahkan dari umatnya dimakbulkan dengan diwafatkan baginda.

Mungkin timbul persoalan: tidakkah naya kepada Nabi Musa kerana baginda pun sesat juga sekali dengan umatnya yang degil? Tidak begitu. Macam juga kalau di hospital, pesakit tidak boleh keluar tapi doktor boleh keluar masuk lagi. Atau keadaan di penjara, dimana warden penjara boleh keluar masuk penjara, cuma banduan sahaja yang tidak boleh keluar. Nabi Musa macam doktor yang tidak sakit dan warden penjara. Jadi tidaklah Allah seksa baginda.

Nabi Harun dan Nabi Musa wafat semasa kaum Bani Israil sesat di Padang Tih itu. Malah semua generasi itu meninggal dunia kecuali Yusha dan Kalib sahaja. Yusha’ diangkat menjadi Nabi menggantikan Nabi Musa dan bagindalah yang menjadi pemimpin mengeluarkan Bani Israil dari Padang Tih itu dan memerangi puak Amaliqah di BaitulMaqdis itu.

فَلَا تَأْسَ عَلَى الْقَوْمِ الْفَاسِقِينَ

Maka janganlah kamu bersedih hati (memikirkan nasib) orang-orang yang fasik itu”.

Nabi Musa dipujuk: Janganlah berdukacita pada kaum yang fasik. Mereka tidak layak mendapat belas kasihan baginda dan orang mukmin. Memang patut mereka dikenakan dengan balasan itu.

Allah menceritakan kisah buruk kaum Bani Israil itu kerana mereka itu mengaku mereka anak dan kekasih Allah. Tapi beginikah sikap anak atau kekasih Allah itu? Jangan perasanlah.


Ayat 27: Memberhentikan amar makruf nahi mungkar akan menyebabkan manusia jadi keras kepala. Kerana itu kena sentiasa ada ingat mengingati sesama manusia. Ini contoh kedua sebagai pengajaran buat kita.

وَاتلُ عَلَيهِم نَبَأَ ابنَي آدَمَ بِالحَقِّ إِذ قَرَّبا قُربانًا فَتُقُبِّلَ مِن أَحَدِهِما وَلَم يُتَقَبَّل مِنَ الآخَرِ قالَ لَأَقتُلَنَّكَ ۖ قالَ إِنَّما يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ المُتَّقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And recite to them the story of Adam’s two sons, in truth, when they both offered a sacrifice [to Allāh], and it was accepted from one of them but was not accepted from the other. Said [the latter], “I will surely kill you.” Said [the former], “Indeed, Allāh only accepts from the righteous [who fear Him].

(MALAY)

Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, ketika keduanya mempersembahkan korban, maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil). Ia berkata (Qabil): “Aku pasti membunuhmu!”. Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa”.

وَاتلُ عَلَيهِم نَبَأَ ابنَي آدَمَ بِالحَقِّ

Ceritakanlah kepada mereka kisah kedua putera Adam (Habil dan Qabil) menurut yang sebenarnya, 

Ini tentang kisah dua anak Nabi Adam. Allah suruh sampaikan kisah mereka dengan benar, tanpa ada tokok tambah perkara yang tidak benar. Ia juga bermaksud, cerita dengan tujuan – untuk ambil pengajaran, bukan untuk cerita penglipurlara sahaja.

Kisah mengenai mereka berdua, menurut apa yang telah disebutkan oleh bukan hanya seorang dari kalangan ulama Salaf dan Khalaf, bahawa Allah Swt. mensyariatkan kepada Adam a.s. untuk me­ngahwinkan anak-anak lelakinya dengan anak-anak perempuannya kerana keadaan darurat. Kerana waktu itu, tidak ada keluarga lain lagi dah.
Tetapi mereka mengatakan bahwa setiap kali mengandung, dilahirkan baginya dua orang anak yang terdiri laki-laki dan perempuan, dan ia (Adam) mengahwinkan anak perempuannya dengan anak laki-laki yang lahir bukan dari satu perut dengannya. Dan saudara seperut Habil tidak cantik, sedangkan saudara seperut Qabil cantik berseri. Maka Qabil bermaksud merebutnya dari tangan saudaranya. Tetapi Adam menolak hal itu kecuali jika keduanya melakukan suatu kurban; barang siapa yang kurbannya diterima, maka saudara perempuan seperut Qabil akan dikawinkan dengannya. Ter­nyata kurban Habillah yang diterima, sedangkan kurban Qabil tidak diterima, sehingga terjadilah kisah keduanya yang disebutkan oleh Allah Swt. di dalam Kitab-Nya.

إِذ قَرَّبا قُربانًا

ketika keduanya mempersembahkan korban,

Allah minta mereka beri kurban/qurban. Kurban dari lafaz قرب yang bermaksud untuk mendekatkan diri, iaitu kepada Allah. Itulah tujuan qurban. Ini adalah cara Allah nak uji mereka.

فَتُقُبِّلَ مِن أَحَدِهِما وَلَم يُتَقَبَّل مِنَ الآخَرِ

maka diterima dari salah seorang dari mereka berdua (Habil) dan tidak diterima dari yang lain (Qabil).

Habil bekerja sebagai pengembala binatang dan dia berikan binatang yang paling baik dari binatang-binatang ternakan dia. Oleh kerana dia memberikan qurban itu dari hati yang ikhlas, maka Allah menerimanya.

Qabil pula seorang petani tapi dia beri yang tanaman layu sahaja sebagai qurban.

Cara untuk tahu manakah qurban yang diterima adalah diambil dengan api. Ini cara lama bagaimana tanda Allah menerima qurban seseorang.

Diterima dari Habil sahaja dan tidak diterima dari Qabil.

قالَ لَأَقتُلَنَّكَ

Ia berkata (Qabil): “Aku pasti membunuhmu!”. 

Qabil sangat marah kerana pemberiannya tidak diterima dan pertama kali jadi dengki dalam sejarah hidup manusia. Ini juga mengajar kita bahayanya kalau kita ikut perasaan sampai dengki. Jangan biarkan perasaan kita mengelabui fikiran kita sampaikan kita ikut perasaan kita, nanti pasti akan menyesal.

Marahnya itu sampai dia nak bunuh Habil. Ini mengajar kita bahawa kadangkala adik beradik memang ada masalah sesama sendiri. Sampai sekarang masih ada lagi. Kadang-kadang kita dengan orang lain boleh jadi baik, tapi dengan adik beradik sendiri yang jadi masalah.

قالَ إِنَّما يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ المُتَّقينَ

Berkata Habil: “Sesungguhnya Allah hanya menerima (korban) dari orang-orang yang bertakwa”.

Habil jawap: Allah terima dari golongan yang bertaqwa. Iaitu yang jaga hukum Allah. Bukan salah dia yang Allah tidak terima pemberian qurban dari Qabil itu.

Ayat ini amat menakutkan kerana Allah kata Dia hanya terima amalan dari orang yang bertaqwa sahaja. Kerana itu ulama salaf amat takut kalau-kalau amalan mereka tidak diterima.

Dari Fudholah bin ‘Ubaid, beliau mengatakan, “Seandainya aku mengetahui bahawa Allah menerima dariku satu amalan kebaikan sebesar biji saja, maka itu lebih kusukai daripada dunia dan seisinya, kerana Allah Ta’ala berfirman,

إِنَّمَا يَتَقَبَّلُ اللَّهُ مِنَ الْمُتَّقِينَ

Sesungguhnya Allah hanya menerima (amalan) dari orang-orang yang bertakwa.” (QS. Al Ma-idah: 27)”

Ibnu Diinar mengatakan, “Tidak diterimanya amalan lebih ku khawatirkan daripada banyak beramal.”

Sumber : https://rumaysho.com/646-para-ulama-tidak-yakin-kalau-amalan-mereka-diterima.html

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya


Rujukan:

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

About tafsirsunnah

Blog mentafsir Quran berdasarkan fahaman Sunnah dan salafussoleh.
This entry was posted in Surah 005: al-Maidah. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s