Tafsir Surah an-Nur Ayat 11 – 14 (Peristiwa ifk Aisyah)

Ayat 11: Sekarang kita masuk kepada kisah yang amat penting dalam surah ini  iaitu kisah Saidatina Aisyah dan tohmahan terhadapnya. Ayat ini hingga sembilan ayat berikutnya yang jumlah seluruhnya adalah sepuluh ayat diturunkan berkenaan dengan Siti Aisyah Ummul Mukminin r.a. ketika ia dituduh berbuat serong oleh sejumlah orang yang menyiarkan berita bohong dari kalangan orang-orang munafik, padahal berita yang mereka siarkan itu bohong dan dusta belaka serta buat-buatan mereka sendiri.

إِنَّ الَّذينَ جاءو بِالإِفكِ عُصبَةٌ مِّنكُم ۚ لا تَحسَبوهُ شَرًّا لَّكُم ۖ بَل هُوَ خَيرٌ لَّكُم ۚ لِكُلِّ امرِئٍ مِّنهُم مَّا اكتَسَبَ مِنَ الإِثمِ ۚ وَالَّذي تَوَلّىٰ كِبرَهُ مِنهُم لَهُ عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Indeed, those who came with falsehood¹ are a group among you. Do not think it bad for you; rather, it is good for you. For every person among them is what [punishment] he has earned from the sin, and he who took upon himself the greater portion thereof² – for him is a great punishment [i.e., Hellfire].

  • Referring to the incident when the Prophet’s wife ‘.’ishah was falsely accused by the hypocrites.
  • i.e., ‘Abdullāh bin ‘Ubayy, leader of the hypocrites.

(MELAYU)

Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahاwa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar.

 

إِنَّ الَّذينَ جاءو بِالإِفكِ عُصبَةٌ مِّنكُم

Sesungguhnya orang-orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga.

Ini tentang kisah tuduhan zina terhadap Saidatina Aisyah. Kita kena tahu latarbelakang kisah ini untuk memahami apakah yang hendak disampaikan.

Ada satu peperangan yang terjadi di antara Perang Ahzab dan Perjanjian Hudaibiyah di mana Aisyah ikut serta dengan rombongan Nabi dalam peperangan itu. Rasulullah Saw. apabila hendak bepergian terlebih dahulu melakukan undian di antara para isterinya. Maka siapa pun di antara mereka yang keluar namanya dalam undian itu, Rasulullah Saw. mem­bawanya pergi.

Saidatina Aisyah duduk di dalam tandu yang diletakkan di atas unta. Ini adalah kerana waktu itu telah diturunkan ayat hijab (isteri Rasulullah kena duduk di balik tabir) dan kerana itu beliau kena duduk dalam tandu. Semasa rombongan itu berhenti rehat, Aisyah telah pergi meninggalkan tandu itu untuk membuang hajat.  Tetapi semasa hendak pulang kembali ke tempat perhentian itu semula setelah selesai menunaikan hajat, beliau perasan yang kalungnya telah hilang, maka dia telah pergi kembali untuk mencarinya.

Apabila telah sekian lama, telah tiba masa untuk meninggalkan tempat dan sahabat-sahabat yang ditugaskan untuk mengangkat tandu Aisyah itu tidak perasan yang Aisyah tidak ada di dalamnya kerana Aisyah itu seorang yang ringan sahaja. Maka apabila mereka angkat tandu naik ke atas unta semula, mereka tidak dapat bezakan berat tandu itu samada Aisyah ada ataupun tidak. Mereka sangka tentulah beliau sudah masuk kerana sudah lama masa berlalu. Aisyah mengatakan, bahawa kaum wanita pada waktu itu bertubuh kurus-kurus, tidak berat dan tidak gemuk, kerana mereka hanya makan sedikit. Dan umur beliau pun muda waktu itu

Dan apabila Aisyah kembali ke tempat perhentian mereka, dia dapati yang rombongan telah berlalu pergi meninggalkan dia keseorangan. Aisyah telah melakukan perkara yang bijak iaitu tunggu di tempat itu dengan tidak pergi ke mana-mana sehinggalah dia tertidur. Kerana kalau dia pergi mencari di tempat lain maka ada kemungkinan yang dia akan sesat dan lagi susah untuk dicari. Dia tahu yang kalau rombongan perasan yang dia tidak ada, tentu mereka akan berpatah balik dan tempat yang cari tentulah tempat perhentian terakhir.

Waktu itu ada seorang sahabat yang ditugaskan untuk menjadi mata-mata untuk melihat kawasan sekeliling. Mungkin ada barang tertinggal dan sebagainya. Namanya Safwan ibnul Mu’attal Az-Zakwani. Dan apabila dia sampai ke tempat itu dia kenal bahawa yang tertidur itu adalah Aisyah. Kerana dia pernah lihat Aisyah sebelum ayat Hijab turun. Waktu itu Aisyah sedang tidur dan Safwan melafazkan istirja’ dengan kuat untuk menyedarkan Aisyah.

Dia telah meletakkan Aisyah di atas unta dan mereka bergerak segera untuk mengejar rombongan Nabi. Safwan tidak bercakap sepatah pun kepada Aisyah  sepanjang perjalanan itu

Mereka akhirnya dapat mengejar rombongan Nabi dan mereka kembali bergabung. Ketua munafik iaitu Abdullah bin Ubai telah melihat perkara ini dan dia nampak ini adalah satu peluang untuk menjatuhkan nama baik Rasulullah kerana dia memang benci kepada baginda dan ahli keluarga baginda.

Dia telah berkata sesuatu yang memberi isyarat tuduhan yang Aisyah telah berzina dengan lelaki itu. Dan perkara ini telah tersebar luas dan menjadi kecoh kerana maruah Rasulullah telah terpalit kerana isterinya sendiri telah dikatakan melakukan perkara terkutuk itu. Dan perkara ini bukan perkara ringan kerana maruah Rasulullah terikat dengan maruah agama Islam juga. Dan Rasulullah amat terkesan dengan perkara ini kerana isterinya yang tercinta telah dituduh begitu.

Aisyah tidak perasan tentang kekecohan itu kerana dia sakit selama sebulan  tapi dia perasan yang Rasulullah tidak melayannya seperti biasa dan hanya datang untuk bertanya khabar sahaja.

Rasulullah sendiri tidak tahu perkara ghaib dan kerana itu baginda tidak tahu sama ada Aisyah memang telah melakukan zina ataupun tidak. Rasulullah Saw. memanggil Ali ibnu Abu Talib dan Usamah ibnu Zaid ketika wahyu datang terlambat dengan maksud meminta pendapat keduanya tentang menceraikan isterinya. Usamah ibnu Zaid hanya mengisyaratkan kepada Rasulullah Saw. menurut apa yang diketahuinya, bahawa isteri baginda adalah wanita yang bersih dari apa yang dituduhkan oleh mereka. Dia adalah orang yang menyukai keluarga Rasulullah Saw. Usamah mengatakan, ‘Wahai Rasulullah, mengenai isterimu, sepanjang pengetahuanku baik-baik saja’ Sedangkan Ali mengatakan ‘Wahai Rasulullah, Allah tidak mempersempit dirimu, wanita selain dia banyak. Dan jika engkau tanyakan kepada si pelayan wanita itu, tentulah dia akan membenarkan berita itu.’ Maka bertambah gelisahlah hati baginda kerana tidak ada kata putus dalam hal ini.

Bayangkan siapakah Aisyah ini? Beliau adalah seorang wanita yang dari kecil dididik oleh Abu Bakar dan telah ditaqdirkan menikah dengan Rasulullah, maka tentulah dia seorang wanita yang bermaruah. Tidak mungkin dia akan melakukan perkara yang sebegini.

Dalam keadaan begini dimana kisah palsu itu telah merebak maka Aisyah di dalam keadaan yang serba salah dan tidak dapat mempertahankan dirinya kerana kalau dia kata dia tidak bersalah, orang tidak percaya. Pada beliau hanya Allah sahaja yang dapat membersihkan namanya. Maka dia telah duduk bersama dengan ibunya buat sementara waktu dan ayat ini turun semasa beliau di rumah ibunya.

Kalimah بِالإِفكِ dari أ ف ك yang  bermaksud melencong daripada jalan yang betul walaupun mereka sudah tahu jalan itu. Iaitu sengaja mencari jalan yang lain daripada jalan yang betul. Macam sedang bermusafir atas highway, tiba-tiba sengaja keluar masuk jalan yang memang tidak dikenali. Dalam konteks ayat ini, ia merujuk kepada tuduhan palsu yang dikenakan kepada Saidatina Aisyah. Mereka tahu yang ianya tidak benar, tapi disebut juga

Allah beritahu yang mereka itu adalah sekumpulan manusia yang bergabung dalam kalangan kamu dan mereka sama-sama mempunyai niat yang sama. Maknanya duduk dalam kelompok yang sama. Kamu pun kenal mereka.

Ia juga bermaksud mereka yang bercakap berita palsu tentang Aisyah itu ada juga dari golongan orang mukmin. Memang yang memulakan berita palsu itu adalah orang munafik tetapi ada tiga orang daripada golongan mukmin yang termakan dengan berita palsu itu.

 

لا تَحسَبوهُ شَرًّا لَّكُم

Janganlah kamu kira bahawa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu.

Ini ditujukan kepada keluarga Abu Bakr khususnya. Allah beri pujukan – Jangan sangka yang perkara ini buruk bagi kamu kerana sebenarnya ia adalah baik. Ada kebaikan padanya yang mungkin tidak nampak pada awalnya.

Keadaan ini berlanjut sampai hampir satu bulan lamanya. Akhirnya turunlah ayat-ayat Al-Qur’an yang menjelaskan duduk perkara yang sebenarnya. Keterangan mengenai kisah ini secara terperinci ada di dalam hadis-hadis sahih.

Ayat ini juga menunjukkan kelebihan keluarga Abu Bakr. Kerana itulah ketika Siti Aisyah sedang menjelang ajalnya, kemudian Ibnu Abbas masuk menjenguknya, maka Ibnu Abbas berkata menghibur hatinya, “Bergembiralah kamu, sesungguhnya kamu adalah isteri Rasulullah Saw. dan baginda sangat mencintaimu. Baginda belum pernah kahwin dengan seorang perawan selain engkau, dan pembersihan namamu diturunkan dari langit.”

 

بَل هُوَ خَيرٌ لَّكُم

bahkan ia adalah baik bagi kamu. 

Bagaimana pula ia boleh jadi sesuatu yang positif pula? Ini adalah kerana dengan kejadian ini, Allah menurunkan ayat hukum dan ini memberi kebaikan kepada semua manusia. Allah membenarkan perkara itu berlaku kerana Allah hendak menurunkan ayat tentang perkara itu dan menjadi pengajaran sehingga hari kiamat.

Dan walaupun Saidatina Aisyah terseksa jiwanya kerana kejadian ini, tapi kerana dia terlibat dia mendapat pahala berpanjangan.

Oleh kerana Aisyah mengalami dugaan dan kesedihan dengan perkara ini maka setiap kali manusia mengambil pengajaran dari ayat ini dan manusia belajar tentang ayat ini, maka beliau mendapat pahala darinya. Semua yang mengalami kesusahan ini termasuk Abu Bakar dan Rasulullah sendiri mendapat pahala setiap kali ayat ini diajar kepada manusia.

 

لِكُلِّ امرِئٍ مِّنهُم مَّا اكتَسَبَ مِنَ الإِثمِ

Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. 

Setiap mereka yang terlibat dalam menyampaikan tohmahan ini akan mendapat dari bahagian dosa itu. Ini kerana ada juga para sahabat seperti penyair baginda yang bernama Hassan bin Tsabit pun telah terpengaruh dengan perkara ini. Dalam teks hadis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Daud disebutkan nama mereka yang dihukum dera, yaitu Hassan ibnu Sabit, Mistah ibnu Asasah, dan Hamnah binti Jahsy. Mereka telah dikenakan dengan hukum hadd kerana kesalahan mereka.

Al-A’masy telah meriwayatkan dari Abud Duha, dari Masruq yang mengatakan bahawa ketika ia sedang berada di rumah Siti Aisyah r.a., tiba-tiba masuklah Hassan ibnu Sabit. Lalu Siti Aisyah memerintahkan agar disediakan bantal duduk untuknya. Setelah Hassan keluar, aku berkata kepada Aisyah, “Mengapa engkau bersikap demikian?” Yakni membiar­kan dia masuk menemuimu. Menurut riwayat lain dikatakan kepada Aisyah, “Apakah engkau mengizinkan orang ini (Hassan) masuk menemuimu? Padahal Allah Swt. telah berfirman: ‘Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu, baginya azab yang besar.’ (An-Nur: 11)

Siti Aisyah menjawab, “Azab apa lagi yang lebih berat daripada kebutaan?” Sedangkan saat itu kedua mata Hassan ibnu Sabit telah buta, barangkali hal itulah yang dijadikan azab yang hebat baginya oleh Allah Swt. Kemudian Siti Aisyah berkata,” Sesungguhnya dia pernah membela Rasulullah Saw. melalui syairnya.”

Dan kepada Aisyah juga ada bahagian pengajaran untuk beliau. Allah memperbetulkan fahamannya yang terlalu kasih kepada Nabi melebihi yang sepatutnya. Sedangkan manusia hendaklah hanya ada kasih yang khas kepada Allah sahaja. Apabila terjadi peristiwa ini maka sedarlah Aisyah bahawa Nabi Muhammad juga adalah manusia dan beliau tidak boleh berharap kepada baginda sepenuhnya melainkan Aisyah kena berharap sepenuhnya kepada Allah SWT.

Jadi ini adalah pelajaran yang besar kepada umat Islam juga kerana kita tidak boleh mengagungkan Rasulullah sampai ke tahap ketuhanan. Dan memang ada manusia yang jauh daripada wahyu, tetapi terlalu ghuluw dalam sayang kepada baginda sampaikan mereka berdoa kepada baginda dan terlalu mengagungkan baginda melebihi seorang manusia. Mereka puja Nabi melambung tinggi dan ini adalah salah kerana kita hanya boleh memuji baginda sebagaimana yang diajar oleh Allah dan baginda sendiri telah menegur perkara ini dengan tegas dalam hadis-hadis baginda. Tidak boleh memuji lebih dari itu kerana jikalau lebih dari yang sepatutnya, maka ia akan menyebabkan kufur di pihak kita.

Sebagai contoh, pada zaman sekarang pun kita boleh lihat bagaimana umat Islam ada yang bersalawat kepada baginda beramai-ramai dengan suara yang kuat sedangkan perkara ini tidak diajar oleh baginda dan tidak dilakukan oleh para sahabat dan golongan salaf. Sampai berkumpul di stadium dan terkinja-kinja. Kita bukan mengatakan selawat itu salah tetapi cara mereka bersalawat itu yang salah. Sepatutnya kita ucapkan selawat itu dengan nada suara yang lembut sahaja dan buat bersendirian sahaja dan bukan bukan satu suara ramai-ramai.

 

وَالَّذي تَوَلّىٰ كِبرَهُ مِنهُم لَهُ عَذابٌ عَظيمٌ

Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar.

Dan orang yang paling bertanggungjawab dalam menyebarkan berita palsu ini, iaitu Abdullah bin Ubai akan mendapat balasan azab yang paling besar. Juga termasuk dengan golongan munafik yang memang ada niat jahat terhadap Rasulullah dan keluarga baginda.

Mereka itu adalah golongan munafik yang menunggu sahaja peluang untuk mencemarkan nama Nabi Muhammad dan apabila mereka melihat Aisyah bersama dengan Safwan di dalam perjalanan pulang selepas beliau tertinggal itu, mereka nampak itu adalah peluang keemasan dan mereka tidak tinggalkan.

Ini berbeza dengan golongan yang tidak ada niat jahat, tapi mereka termakan dan tertipu sahaja dengan keadaan. Mereka ini pun berdosa juga tapi tidaklah sebanyak dosa puak yang jahat.


 

Ayat 12: Apakah yang sepatutnya mereka lakukan dulu? Allah tegur mereka.

لَّولا إِذ سَمِعتُموهُ ظَنَّ المُؤمِنونَ وَالمُؤمِنٰتُ بِأَنفُسِهِم خَيرًا وَقالوا هٰذا إِفكٌ مُّبينٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Why, when you heard it, did not the believing men and believing women think good of themselves [i.e., one another] and say, “This is an obvious falsehood”?

(MELAYU)

Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri, dan (mengapa tidak) berkata: “Ini adalah suatu berita bohong yang nyata”.

 

لَّولا إِذ سَمِعتُموهُ

Mengapa di waktu kamu mendengar berita bohong itu

Allah menegur orang-orang mukminin dan mukminat dalam ayat ini: kenapa apabila pertama kali mereka mendengar tentang perkara ini mereka tidak memikirkan kepada kebaikan dengan mengatakan yang ini adalah tohmahan sahaja dan jangan dipanjangkan? Maknanya memang mereka telah melakukan kesalahan

 

ظَنَّ المُؤمِنونَ وَالمُؤمِنٰتُ بِأَنفُسِهِم خَيرًا

orang-orang mukminin dan mukminat tidak bersangka baik terhadap diri mereka sendiri,

Kenapa kamu tidak tutup saja mulut orang-orang yang berkata akan tuduhan yang tidak baik terhadap perempuan yang bermaruah seperti Aisyah itu?

Mukminin dan mukminat yang dimaksudkan di dalam ayat ini adalah tiga orang mukmin: dua lelaki dan seorang perempuan. Nama mereka dalam riwayat adalah Mistah, Hassan dan Hamnah bt Jahshy (adik beradik kepada isteri Nabi iaitu Zainab bt Jahshy). Dia hendak membantu menaikkan saudaranya itu dengan menjatuhkan isteri Rasullullah yang lain.

Allah tegur mereka kenapakah mereka tidak ada sangka baik kepada Aisyah sedangkan tidak ada bukti untuk menghinanya. Kalau nak sangka buruk kepada seseorang pun hendaklah ada bukti dahulu tetapi dalam kes Aisyah ini langsung tidak ada bukti untuk menuduhnya. Sedangkan mereka sama-sama mukmin. Kerana itu digunakan kalimah بِأَنفُسِهِم kerana sama-sama Muslim.

Atau, mengapa pada diri mereka sendiri, seandainya tuduhan seperti itu dilontarkan terhadap diri mereka. Jika tuduhan tersebut tidak layak dilontarkan terhadap diri mereka, maka terlebih lagi tidak layaknya jika dilontarkan kepada Ummul Mu’minin; ia lebih bersih dari pada diri mereka.

Kalau tidak ada bukti sepatutnya kita senyap sahaja dan jangan ada fikiran yang buruk terhadap orang lain. Tambahan pula kalau sesama Muslim. Kerana ikatan Muslim sepatutnya ketat.

Ada iltifad dalam ayat ini. Pada permulaan ayat ia di dalam kata ganti kedua dan kemudian bertukar kepada kata ganti ketiga. Ini memberi isyarat bahawa sepatutnya orang-orang mukmin mempunyai fikiran yang baik dan mereka yang menyampaikan dan memperbesarkan perkara ini bukanlah orang-orang mukmin. Maksudnya: mula-mula Allah bercakap kepada mereka yang membawa tuduhan itu, dan kemudian Allah bercakap ‘tentang’ orang-orang mukmin. Maknanya mereka dah terkeluar  dari lingkungan mukmin.

Oleh itu pengajaran kepada kita dalam ayat ini, jikalau pada bila-bila masa pun ada orang yang berkata tentang keburukan orang lain yang bermaruah maka kita kenalah mempertahankan orang itu. Kalau kita tidak bercakap tentang orang lain pun tetapi jika kita dengar orang lain yang merendahkan martabat mana-mana orang yang bermaruah maka hendaklah kita bercakap sesuatu untuk mempertahankan mereka. Jadilah orang yang berani untuk mempertahankan kebenaran.

Seperti yang disebutkan di dalam riwayat Imam Muhammad ibnu Ishaq ibnu Yasar, dari ayahnya, dari sebagian orang yang terkemuka dari kalangan Bani Najjar, bahwa Abu Ayub Khalid ibnu Zaid Al-Ansari ditanya oleh isterinya (yaitu Ummu Ayub), “Hai Abu Ayub, tidakkah engkau mendengar apa yang dikatakan oleh orang-orang tentang Aisyah r.a.” Abu Ayub menjawab, “Ya, berita tersebut adalah dusta. Apakah engkau berani melakukan hal tersebut (seperti yang dituduhkan oleh mereka), hai Ummu Ayub?” Ummu Ayub menjawab, “Tidak, demi Allah, aku benar-benar tidak akan melakukan hal tersebut.” Maka Abu Ayub menjawab, “Aisyah, demi Allah, lebih baik daripada kamu.”

Maknanya, kita bukan sahaja dilarang dari bawa mulut, malu kita disuruh untuk mempertahankan. Kerana kalau bukan kita, siapa pula?

 

وَقالوا هٰذا إِفكٌ مُّبينٌ

dan (mengapa tidak) berkata: “Ini adalah suatu berita bohong yang nyata”.

Katakan kepada mereka yang berbuat dosa tuduhan meluku itu yang apa yang mereka sedang katakan itu adalah pelencongan yang besar dan mereka tidak ada bukti pun. Orang yang mukmin pasti akan memperkatakan begitu jadi kenapa kamu tidak kata begitu juga?

Tidakkah mereka memikirkan bahawa berita tersebut adalah dusta dan bohong belaka yang mereka lontarkan terhadap pribadi Siti Aisyah Ummul Mu’minin? Kerana sesungguhnya kejadian yang sebenarnya sama sekali tidak mengandung hal yang mencurigakan, sebab Siti Aisyah Ummul Mu’minin datang dengan mengendarai unta Safwan ibnul Mu’attal di waktu tengah hari, sedangkan semua pasukan menyaksikan kedatangan tersebut dan Rasulullah Saw. ada di antara mereka. Seandainya hal tersebut mengandung kecurigaan, tentulah kedatangan tersebut tidak dilakukan secara terang-terangan, tentu pula kedatangan keduanya tidak mahu disaksikan oleh semua orang yang ada dalam pasukan itu. Kalau ianya mengandung hal yang mencurigakan, tentu kedatangan mereka dilakukan dengan sembunyi-sembunyi agar tidak diketahui oleh orang lain.

Berdasarkan kenyataan ini dapat disimpulkan bahawa apa yang mereka lontarkan terhadap diri Siti Aisyah berupa tuduhan tidak baik hanyalah bohong belaka dan buat-buatan, serta tuduhan keji dan merupakan perbuatan yang merugikan pelakunya.


 

Ayat 13: Kembali kepada hukum yang telah pernah disebut di awal surah ini.

لَّولا جاءو عَلَيهِ بِأَربَعَةِ شُهَداءَ ۚ فَإِذ لَم يَأتوا بِالشُّهَداءِ فَأُولٰئِكَ عِندَ اللهِ هُمُ الكٰذِبونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Why did they [who slandered] not produce for it four witnesses? And when they do not produce the witnesses, then it is they, in the sight of Allāh, who are the liars.

(MELAYU)

Mengapa mereka (yang menuduh itu) tidak mendatangkan empat orang saksi atas berita bohong itu? Oleh kerana mereka tidak mendatangkan saksi-saksi maka mereka itulah pada sisi Allah orang-orang yang dusta.

 

لَّولا جاءو عَلَيهِ بِأَربَعَةِ شُهَداءَ

Mengapa mereka (yang menuduh itu) tidak mendatangkan empat orang saksi atas berita bohong itu?

Kenapakah mereka tidak bawa empat orang saksi? Kalau nak tuduh sesiapa berzina, kenalah bawa 4 saksi yang nampak kejadian itu, bukan? Kita baru sahaja belajar tadi.

Tetapi bukankah ayat tentang empat orang saksi ini baru sahaja diturunkan di awal surah tadi? Memang di dalam ayat ini dia baru diturunkan tetapi ada juga disebut di dalam Surah an-Nisa iaitu surah Madaniyyah yang awal. Maka mereka sepatutnya sudah tahu.

Jadi sebenarnya Allah telah memberikan undang-undang itu beberapa tahun yang lepas tetapi puak munafik itu tidak belajar dan menghayati Qur’an maka kerana itu mereka jadi begitu dan sekarang Allah ulang kesalahan yang mereka lakukan.

 

فَإِذ لَم يَأتوا بِالشُّهَداءِ

Oleh kerana mereka tidak mendatangkan saksi-saksi

Mereka memang tidak dapat mendatangkan saksi pun atas tuduhan mereka itu.

 

فَأُولٰئِكَ عِندَ اللهِ هُمُ الكٰذِبونَ

maka mereka itulah pada sisi Allah orang-orang yang dusta.

Jadi Allah dengan tegas mengatakan bahawa mereka itu penipu. Dan tidak kiralah jikalau ada orang yang sangka mereka itu berkata benar ataupun tidak, tetapi Allah telah buat keputusan yang jikalau mereka sendiri tidak dapat membawa empat orang saksi maka mereka itu sudah dikira sebagai penipu.


 

Ayat 14:

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكُم وَرَحمَتُهُ فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ لَمَسَّكُم في ما أَفَضتُم فيهِ عَذابٌ عَظيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if it had not been for the favor of Allāh upon you and His mercy in this world and the Hereafter, you would have been touched for that [lie] in which you were involved by a great punishment

(MELAYU)

Sekiranya tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu semua di dunia dan di akhirat, nescaya kamu ditimpa azab yang besar, kerana pembicaraan kamu tentang berita bohong itu.

 

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكُم وَرَحمَتُهُ فِي الدُّنيا وَالآخِرَةِ

Sekiranya tidak kerana kurnia Allah dan rahmat-Nya kepada kamu semua di dunia dan di akhirat,

Maknanya Allah memberitahu bahawa Allah memberi peluang kepada mereka untuk meminta ampun semasa mereka hidup ini di atas kesalahan mereka yang sangsi kepada kesucian Aisyah. Kalau mereka bertaubat, itu akan menyelamatkan mereka di akhirat kelak.

Antara kurniaan Allah adalah diberikan pengajaran kepada kita bagaimana untuk menghadapi perkara ini.

Rahmat Allah juga adalah dengan memberi peluang kepada kita untuk bertaubat selagi kita belum mati. Allah tak terus beri hukuman tapi Allah beri peluang kepada kita. Kerana kita mungkin tidak sedar dulu, sekarang baru tahu.

Dan kurnia dan rahmat Allah di akhirat kelak adalah apabila Allah menerima taubat mereka dan tidak menghukum dan memberi azab kepada mereka di akhirat kelak. Kalau kita ikhlas dalam taubat, maka Allah akan terima dan tidaklah kena azab.

 

لَمَسَّكُم في ما أَفَضتُم فيهِ عَذابٌ عَظيمٌ

nescaya kamu ditimpa azab yang besar, kerana pembicaraan kamu tentang berita bohong itu.

Kalimah أَفَضتُم dari ف ي ض yang bermaksud melimpah keluar macam air menggelegak akan melimpahkan air, bukan? Ini kerana mereka telah biarkan kata-kata yang tidak patut itu meleleh atau melimpah keluar.

Ayat ini berkenaan dengan orang yang memiliki iman. Berkat keimanannya itu Allah menerima taubat mereka, seperti Mistah, Hassan ibnu Sabit, dan Hamnah binti Jahsy (saudara perempuan Zainab binti Jahsy). Adapun orang-orang yang membawa mulut berita ini dari kalangan orang-orang munafik, seperti Abdullah ibnu Ubay ibnu Salul dan teman-temannya, mereka bukanlah termasuk orang-orang yang dimaksudkan dalam ayat ini kerana mereka tidak memiliki iman dan amal saleh yang dapat mengimbangi kesalahan mereka dan tidak pula sesuatu yang dapat menghapusnya.

Maka tiga orang mukmin yang menuduh Aisyah itu telah bertaubat dan Allah memberi isyarat dalam ayat ini yang taubat mereka telah diterima oleh Allah.

Allahu a’lam.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 024: an-Nur | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nur Ayat 5 – 10 (Hukum Li’an)

Ayat 5: Di dalam ayat sebelum ini telah disebut tentang hukuman kepada mereka yang menuduh perempuan baik telah berzina. Ini adalah pengecualian kepada hukuman berat dari Allah itu. Mereka kena bertaubat.

إِلَّا الَّذينَ تابوا مِن بَعدِ ذٰلِكَ وَأَصلَحوا فَإِنَّ اللهَ غَفورٌ رَّحيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Except for those who repent thereafter and reform, for indeed, Allāh is Forgiving and Merciful.

(MELAYU)

kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu dan memperbaiki (dirinya), maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

 

إِلَّا الَّذينَ تابوا مِن بَعدِ ذٰلِكَ

kecuali orang-orang yang bertaubat sesudah itu

Hukuman teruk dijanjikan kepada mereka kecuali jikalau mereka telah bertaubat. Allah maha pengampun dan masih lagi boleh menerima taubat hambaNya yang telah berdosa asalkan mereka ikhlas dalam taubat mereka itu.

 

وَأَصلَحوا

dan memperbaiki

Bukan sahaja mereka kena bertaubat tapi mereka kena menunjukkan yang mereka telah cuba melakukan perbaikan. Mereka kena ubah perangai mereka dan menarik balik tuduhan mereka. Maka bolehlah mereka diterima kembali ke dalam masyarakat.

Ulama berselisih pendapat tentang apakah yang dimaafkan dari orang itu? Kerana sebelum ini telah disebut, kesan dari qozaf ada tiga:

  • Pertama, dikenai hukuman dera sebanyak lapan puluh kali.
  • Kedua, kesaksiannya tidak dapat diterima buat selama-lamanya.
  • Ketiga, dicap sebagai orang fasik dan bukan orang adil, baik menurut Allah maupun menurut manusia.

Maka manakah yang diselamatkan? Adakah ketiga-tiganya sekali atau sebahagiannya sahaja? Ulama berselisih tentang perkara ini:

  1. Imam Malik, Imam Ahmad, dan Imam Syafie berpendapat bahawa jika orang yang bersangkutan telah bertaubat, maka kesaksiannya dapat diterima kembali dan terhapuslah sifat fasik dari dirinya.
  2. Imam Abu Hanifah mengatakan, sesungguhnya yang dimaafkan hanyalah jumlah yang terakhir saja (sifat fasik itu). Kerana itu, menurutnya terhapuslah kedudukan fasik bila yang bersangkutan bertaubat (setelah menjalani hukuman hadd), sedangkan kesaksiannya tetap ditolak untuk selamanya. Orang yang berpendapat demikian dari kalangan ulama Salaf ialah Qadi Syuraih, Ibrahim An-Nakha’i, Sa’id ibnu Jubair, Mak-hul, dan Abdur Rahman ibnu Zaid ibnu Jabir.
  3. Asy-Sya’bi dan Ad-Dahhak mengatakan bahawa kesaksiannya tetap tidak dapat diterima, sekalipun telah bertaubat, kecuali jika dia mengakui bahawa tuduhan yang dilancarkannya dahulu adalah bohong semata, maka barulah dapat diterima kesaksiannya (di masa mendatang).

 

فَإِنَّ اللهَ غَفورٌ رَّحيمٌ

maka sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Allah sanggup menerima taubat hambaNya. Kerana Allah sanggup? Kerana Allah Maha Penyayang. Allah kasih kepada hambaNya dan kalau mereka sanggup bertaubat, maka Allah sanggup terima.


 

Ayat 6: Ini adalah hukum yang keempat iaitu apabila suami isteri duduk sesama sendiri tidak dan tidak ada saksi atas perzinaan. Ini dipanggil hukum li’an.

وَالَّذينَ يَرمونَ أَزوٰجَهُم وَلَم يَكُن لَّهُم شُهَداءُ إِلّا أَنفُسُهُم فَشَهٰدَةُ أَحَدِهِم أَربَعُ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ ۙ إِنَّهُ لَمِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who accuse their wives [of adultery] and have no witnesses except themselves – then the witness of one of them¹ [shall be] four testimonies [swearing] by Allāh that indeed, he is of the truthful.

  • The husbands who have been betrayed.

(MELAYU)

Dan orang-orang yang menuduh isterinya (berzina), padahal mereka tidak ada mempunyai saksi-saksi selain diri mereka sendiri, maka persaksian orang itu ialah empat kali bersumpah dengan nama Allah, sesungguhnya dia adalah termasuk orang-orang yang benar.

 

وَالَّذينَ يَرمونَ أَزوٰجَهُم

Dan orang-orang yang menuduh isterinya

Dan ini pula adalah hukum berkenaan seorang suami yang menuduh isterinya telah berzina. Islam juga ada penyelesaian untuk masalah ini.

 

وَلَم يَكُن لَّهُم شُهَداءُ إِلّا أَنفُسُهُم

padahal mereka tidak ada mempunyai saksi-saksi selain diri mereka sendiri,

Dan suami tidak dapat membawa empat orang saksi yang nampak isterinya berzina. Dan memang susah untuk dilakukan kerana perkara itu selalunya terjadi di dalam rumahnya sendiri. Mungkin isterinya itu melakukan kesalahan itu di rumah dan dia sendiri yang tahu. Mungkin dia balik rumah awal dari yang sepatutnya dan dia terserempak isterinya itu sedang melakukan perbuatan terkutuk itu.

 

فَشَهٰدَةُ أَحَدِهِم أَربَعُ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ

maka persaksian orang itu ialah empat kali bersumpah dengan nama Allah,

Jalan keluar bagi suami yang sebegini adalah dengan bersumpah dengan nama Allah sebanyak empat kali. Ini adalah ganti kepada empat orang saksi itu.

 

إِنَّهُ لَمِنَ الصّٰدِقينَ

sesungguhnya dia adalah termasuk orang-orang yang benar.

Dia kena bersumpah dengan nama dan mengatakan yang percakapannya itu adalah benar. Bahawa memang dia sendiri nampak yang isterinya berzina.


 

Ayat 7:

وَالخٰمِسَةُ أَنَّ لَعنَتَ اللهِ عَلَيهِ إِن كانَ مِنَ الكٰذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the fifth [oath will be] that the curse of Allāh be upon him if he should be among the liars.

(MELAYU)

Dan (sumpah) yang kelima: bahwa laknat Allah atasnya, jika dia termasuk orang-orang yang berdusta.

 

Dan dia kena tambah dengan persaksian yang kelima, iaitu dia kena kata biarlah laknat Allah ke atas dirinya jikalau dia telah menipu. Maka ini bukanlah perkata main-main kerana kalau dia menipu, dia memang akan kena laknat Allah.

Dan ini kena dilakukan di khalayak ramai. Biar semua orang nampak. Atau di hadapan hakim iaitu di mahkamah.

Apabila dia telah melakukan perkara ini, maka dia selamat daripada dikenakan dengan hukuman qozaf kerana dia telah bersumpah. Kalau orang lain yang tuduh begitu tanpa bawa saksi, maka mereka boleh dikenakan dengan hukum Qozaf iaitu 80 kali sebatan.

Kesan dari perkara ini: Jika si suami telah menyatakan sumpah li’an-nya itu, maka isteri yang dituduhnya berbuat zina itu secara otomatik terceraikan darinya secara ba’in (tidak boleh rujuk lagi), menurut pendapat Imam Syafie dan sejumlah banyak orang dari kalangan ulama. Kemudian bekas isterinya itu haram baginya untuk selama-lamanya, dan si suami melunasi mahar isterinya, dan bekas isterinya itu akan dikenakan dengan hukuman zina (rejam sampai mati).


 

Ayat 8: Ini adalah jawapan balas dari isteri itu kalau dia hendak menolak tuduhan suaminya itu

وَيَدرَأُ عَنهَا العَذابَ أَن تَشهَدَ أَربَعَ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ ۙ إِنَّهُ لَمِنَ الكٰذِبينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

But it will prevent punishment from her if she gives four testimonies [swearing] by Allāh that indeed, he is of the liars.

(MELAYU)

Isterinya itu dihindarkan dari hukuman oleh sumpahnya empat kali atas nama Allah sesungguhnya suaminya itu benar-benar termasuk orang-orang yang dusta.

وَيَدرَأُ عَنهَا العَذابَ أَن تَشهَدَ أَربَعَ شَهٰدٰتٍ بِاللهِ

Isterinya itu dihindarkan dari hukuman oleh sumpahnya empat kali atas nama Allah 

Dan ada jalan keluar bagi isteri yang dituduh itu iaitu dengan bersumpah atas nama Allah sebanyak empat kali juga dengan mengatakan yang suaminya itu adalah pembohong. Kerana jikalau tidak bersumpah, maka itu bermaksud yang suaminya itu benar dan dia boleh dikenakan dengan hukum rejam.

 

إِنَّهُ لَمِنَ الكٰذِبينَ

sesungguhnya suaminya itu benar-benar termasuk orang-orang yang dusta.

Dia kena kata begini: Sesungguhnya suami saya telah berdusta di dalam tuduhan zina terhadap saya.


 

Ayat 9:

وَالخٰمِسَةَ أَنَّ غَضَبَ اللهِ عَلَيها إِن كانَ مِنَ الصّٰدِقينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And the fifth [oath will be] that the wrath of Allāh be upon her if he was of the truthful.

(MELAYU)

dan (sumpah) yang kelima: bahwa murka Allah atasnya jika suaminya itu termasuk orang-orang yang benar.

 

Dan sumpah yang kelima, isteri itu juga kena mengatakan biarlah murka Allah ke atas dirinya jikalau suaminya itu adalah orang yang benar.

Jikalau isterinya telah bersumpah begitu maka hukuman rejam tidak dapat dijalankan terhadap isteri itu.

Dalam kes ini maka biarkanlah mereka dengan tidak dikenakan sebarang hukuman dan biarlah Allah sahaja yang menentukan siapakah di antara mereka berdua itu yang berkata benar atau telah menipu.

Jadi bukanlah Islam ini hendak menghukum manusia di dunia sahaja kerana kadang-kadang hukuman itu hanya boleh dilakukan di akhirat dengan Allah sahaja. Kita kena sedar bahawa kehidupan kita bukan hanya di dunia sahaja dan ada kehidupan yang lebih kekal abadi di akhirat kelak. Kalau mereka sanggup menipu di dunia, maka mereka akan kena balasannya di akhirat kelak.


 

Ayat 10:

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكُم وَرَحمَتُهُ وَأَنَّ اللهَ تَوّابٌ حَكيمٌ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And if not for the favor of Allāh upon you and His mercy…¹ and because Allāh is Accepting of repentance and Wise.

  • The phrase omitted is estimated to be “…you would have surely been punished, destroyed or scandalized,” or “…you would have suffered many difficult situations.”

(MELAYU)

Dan andaikata tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya atas dirimu dan (andaikata) Allah bukan Penerima Taubat lagi Maha Bijaksana, (niscaya kamu akan mengalami kesulitan-kesulitan).

 

وَلَولا فَضلُ اللهِ عَلَيكُم وَرَحمَتُهُ

Dan andaikata tidak ada kurnia Allah dan rahmat-Nya atas dirimu

Potongan ayat ini tidak penuh dan tergantung ayatnya. Jadi kalau kita sambung penuh: Kerana jikalau tidak ada Kurnia dan rahmat ke atasmu, maka tentunya perkara buruk akan terjadi.

Tidak disenut perkara itu kerana ianya amat buruk sampaikan tidak patut dinyatakan.

Maka hukuman yang Allah telah tetapkan kepada kita ini adalah kebaikan kepada kita sebenarnya. Ianya untuk mengatur kehidupan kita supaya jadi baik. Manusia tanpa undang-undang memang tidak akan terkawal.

Dan tanpa kawalan, maka akan rosak binasalah kehidupan manusia entah jadi apa. Maka undang-undang Allah adalah kebaikan dan rahmat untuk kita. Ianya adalah kurniaan yang amat besar. Maka kenalah kita belajar dan taat kepadanya.

 

وَأَنَّ اللهَ تَوّابٌ حَكيمٌ

Dan sesungguhya Allah adalah Penerima Taubat lagi Maha Bijaksana, 

Kalau telah buat kesalahan, Allah masih sanggup untuk terima taubat hambaNya.

Dan Allah Maha Bijaksana untuk mengatur kehidupan manusia. Undang-undang yang diberikan ini datangnya dari Allah yang menjadikan kita, maka Dia tahu apa yang baik buat kita. Jangan kita persoalkan.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 024: an-Nur | 1 Comment

Tafsir Surah an-Nur Ayat 1 – 4 (Menuduh orang berzina)

Pengenalan:

Surah ini adalah Madaniyyah. Sekarang kita berjumpa Surah Makkiyah setelah lama kita mengadap Surah Makkiyah. Surah ini ada kaitan rapat dengan Surah al-Ahzab.

Surah ini banyak menyebut tentang undang-undang yang perlu ditaati oleh manusia. Dan memang begitulah ciri Surah Madaniyyah. Surah Madaniyyah banyak mengajar manusia cara untuk menjalani kehidupan dengan hukum-hukum. Undang-undang memang kena ada untuk mengawal manusia. Kalau tidak akan porak perandalah manusia. Ramailah yang akan ambil kesempatan dan menjadi zalim.

Tapi manusia boleh berubah dengan adanya ilmu. Manusia yang ada ilmu, kesedaran sivik mereka akan tinggi dan tidak memerlukan undang-undang lagi untuk mengawal mereka. Mereka tahu yang memang molek buat perkara baik dan salah kali buat perkara zalim.

Maka kerana itu banyak diingatkan kepada manusia tentang hukum dalam Qur’an. Dingatkan berkali-kali supaya manusia faham. Kalau undang-undang ditetapkan kepada manusia tapi mereka tidak faham, mereka susah nak taat. Memang ada hukuman dunia tapi Allah lebih mengingatkan tentang hukuman akhirat. Ini supaya manusia taat kepada hukum itu kerana takut balasan di akhirat.

Kalau manusia tak faham dengan kepentingan hukum itu, maka jadi macam prohibition di Amerika. Mereka tidak nampak kenapa mereka tidak boleh minum arak. Maka mereka langgar undang-undang itu dan akhirnya ianya telah dimansuhkan.

Kerana itu penting iman manusia dipupuk dahulu. Kerana kalau iman tidak ada, manusia tidak kisah dengan hukuman. Buatlah ancaman apa pun, mereka tidak mahu ikut.

Surah ini amat penting sekali. Saidina Umar pernah memberi arahan kepada rakyatnya untuk setiap rumah mengajar anak isteri tiga surah iaitu Surah Nisa’, Surah Nur ini dan Surah Ahzab. Kerana apabila sudah faham ketiga-tiga surah ini maka akan menerbitkan satu sifat cinta kepada agama. Mereka yang faham dengan tiga surah ini tidak akan derhaka kepada Allah.

Surah ini memberi satu pengajaran kepada kita yang orang-orang kafir tidak ada dalil untuk melawan orang Islam tetapi apa yang mereka boleh lakukan adalah dengan menimbulkan propaganda untuk menyebabkan kucar kacir dalam fikiran orang Islam. Maka kita janganlah sampai termakan dengan propaganda mereka itu. Sebagai contoh, orang-orang kafir akan menimbulkan propaganda di dalam dunia media massa yang orang-orang yang beragama Islam ini adalah ganas dan kerana itu orang orang Islam yang jahil akan termakan propaganda itu sampaikan takut untuk bercerita tentang jihad.

Maka surah ini mengajar umat Islam supaya tidak termakan dengan propaganda yang mereka timbulkan di dalam media mereka seperti surat khabar mereka dan filem-filem mereka. Kita kena sedar yang musuh memang akan menimbulkan isu-isu untuk menjatuhkan nama baik agama Islam. Kita kenalah bijak untuk membezakan mana benar dan mana yang tidak benar.

Di dalam surah ini ada empat undang-undang kekeluargaan. Inilah hukum-hukum yang ahli keluarga memang kena jaga sungguh. Kerana masyarakat yang baik bermula dari keluarga yang tersusun agamanya dan akhlaknya.

Kemudian Allah tambah lagi dengan enam undang-undang untuk menjaga dari bahaya kepada keluarga. Kita kena elak perkara-perkara yang disebutkan di dalam enam undang-undang ini daripada berlaku. Ianya untuk kebaikan kita. Maka kena ambil perhatian.

Jadi ada 10 perkara tentang keluargaan dan yang paling penting di antara 10 perkara ini kita kena wujudkan suasana Iman di dalam keluarga kita. Kena ada penyebaran ilmu dalam keluarga. Kena ada suasana untuk suburkan iman dalam kehidupan seharian.


 

Ayat 1: Kepentingan surah ini.

سورَةٌ أَنزَلنٰها وَفَرَضنٰها وَأَنزَلنا فيها ءآيٰتٍ بَيِّنٰتٍ لَّعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

 

(SAHEEH INTERNATIONAL

An-Nūr: Light.

[This is] a sūrah which We have sent down and made [that within it] obligatory and revealed therein verses of clear evidence that you might remember.

(MELAYU)

(Ini adalah) satu surah yang Kami turunkan dan Kami wajibkan (menjalankan hukum-hukum yang ada di dalam)nya, dan Kami turunkan di dalamnya ayat-ayat yang jelas, agar kamu selalu mengingatinya.

 

سورَةٌ أَنزَلنٰها وَفَرَضنٰها

(Ini adalah) satu surah yang Kami turunkan dan Kami wajibkannya

Surah ini lain sikit dari surah-surah yang lain. Ia menggelar dirinya sebagai سورَةٌ. Ini adalah kerana ramai menunggu surah ini. Ada isu yang akan disebutkan nanti. Ini adalah surah yang sedang mula diturunkan. Allah berikan muqaddimah sebelum meneruskannya.

Allah kemudian beritahu yang Dia fardhukan surah ini kepada kita. Maknanya surah ini ada banyak hukum hakam di dalamnya. Kalimah ف و ض asalnya bermaksud membuat lubang pada pokok. Kalau sudah buat lubang pada pokok, tentulah tak boleh nak ubah dah selepas itu. Maksudnya hukum hakam ini adalah sesuatu yang setiap muslim kena ikut. Kalau bahasa kita, kita katakan ‘wajib’.

 

وَأَنزَلنا فيها ءآيٰتٍ بَيِّنٰتٍ

dan Kami turunkan di dalamnya ayat ayat yang jelas, 

Hukum hakam yang diberikan dalam surah ini adalah jelas. Tidaklah ia samar-samar kepada mereka yang belajar. Kalau tidak belajar, memanglah tidak faham apakah yang disampaikan. Maka kenalah kita luangkan masa kita untuk mempelajarinya.

 

لَّعَلَّكُم تَذَكَّرونَ

agar kamu selalu mengingatinya.

Bila Allah suruh sesuatu, kita kena ikut sahaja. Tapi Allah beri maklumat tentang kelebihan surah ini. Tidaklah Allah suruh ikut sahaja. Ini macam kita larang anak kita panjat pokok. Bila kita larang, maka kenalah kita beritahu sebabnya (kerana ia bahaya wahai anakku… nanti kamu jatuh dan cedera nanti). Kalau manusia faham kenapa dia kena melakukan sesuatu, dia akan lebih bersemangat untuk taat untuk melakukannya.

Masa ayat ini diturunkan, negara Madinah sedang berkembang. Ia sudah menjadi satu komuniti yang sudah dewasa. Maka ia memerlukan undang-undang untuk mengawalnya. Ada banyak sekali kebaikan dalam hukum hakam yang disampaikan. Malangnya ramai tidak tahu pengajaran dalam surah ini. Ini adalah kerana mereka tidak belajar.


 

Ayat 2: Ini adalah hukum yang pertama. Tentang hukum perzinaan. Ini termasuk dalam salah satu dari hukum hudud.

الزّانِيَةُ وَالزّاني فَاجلِدوا كُلَّ وٰحِدٍ مِّنهُما مِائَةَ جَلدَةٍ ۖ وَلا تَأخُذكُم بِهِما رَأفَةٌ في دينِ اللهِ إِن كُنتُم تُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ ۖ وَليَشهَد عَذابَهُما طائِفَةٌ مِّنَ المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The [unmarried] woman or [unmarried] man found guilty of sexual intercourse¹ – lash each one of them with a hundred lashes,² and do not be taken by pity for them in the religion [i.e., law] of Allāh,³ if you should believe in Allāh and the Last Day. And let a group of the believers witness their punishment.

  • Either by voluntary confession of the offender or the testimony of four male witnesses to having actually seen the act take place. Otherwise, there can be no conviction.
  • The ruling in this verse is applicable to unmarried fornicators. Execution by stoning is confirmed in the sunnah for convicted adulterers.
  • i.e., Do not let sympathy for a guilty person move you to alter anything ordained by Allāh, for in His law is protection of society as a whole.

(MELAYU)

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka rotanlah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali rotan, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.

 

الزّانِيَةُ وَالزّاني فَاجلِدوا كُلَّ وٰحِدٍ مِّنهُما مِائَةَ جَلدَةٍ

Perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, maka rotanlah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus kali rotan,

Ini adalah hukum zina kepada mereka yang belum kahwin. Kalau dah kahwin, hukumnya sudah dalam sunnah, iaitu direjam sampai mati. Mereka dipanggil muhsan (yakni orang yang pernah melakukan persetubuhan dalam ikatan nikah yang sahih sedangkan dia telah akil baligh). Hukum ini sudah ada dalam Kitab Taurat dan tidak dimansukhkan dan diikuti oleh Rasulullah pada zaman baginda. Kalau dah tukar, tentu Nabi akan beritahu. Satu lagi hukum yang masih pakai dalam Taurat adalah hukuman mati kepada mereka yang murtad. Kerana ikut hukum Bani Israil yang sembah patung anak lembu dimana mereka juga dibunuh.

Hal yang sama telah dikatakan oleh Imam Malik. Ia mengatakan telah menceritakan kepadaku Ibnu Syihab, telah menceritakan kepada kami Ubaidillah ibnu Abdullah ibnu Atabah ibnu Mas’ud; Ibnu Abbas pernah mengatakan kepadanya bahawa Khalifah Umar pada suatu hari berdiri di atas mimbarnya, lalu mengucapkan puji dan sanjungan kepada Allah Swt., kemudian mengatakan:

أَمَّا بَعْدُ، أَيُّهَا النَّاسُ، فَإِنَّ اللَّهَ بَعَثَ مُحَمَّدًا بِالْحَقِّ، وَأَنْزَلَ عَلَيْهِ الْكِتَابَ، فَكَانَ فِيمَا أَنْزَلَ عَلَيْهِ آيَةُ الرَّجْمِ، فَقَرَأْنَاهَا وَوَعَيْناها، وَرَجمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَرَجمْنا بَعْدَهُ، فَأَخْشَى أَنْ يُطَولَ بِالنَّاسِ زَمَانٌ أَنْ يَقُولَ قَائِلٌ: لَا نَجِدُ آيَةَ الرَّجْمِ فِي كِتَابِ اللَّهِ، فَيَضِلُّوا بِتَرْكِ فَرِيضَةٍ قَدْ أَنْزَلَهَا اللَّهُ، فَالرَّجْمُ فِي كِتَابِ اللَّهِ حَقٌّ عَلَى مَنْ زَنَى، إِذَا أُحْصِنَ، مِنَ الرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ، إِذَا قَامَتِ الْبَيِّنَةُ، أَوِ الْحَبَلُ، أَوْ الِاعْتِرَافُ.

Amma Ba’du. Hai manusia, sesungguhnya Allah Swt. telah mengutus Muhammad Saw. dengan hak dan menurunkan kepadanya Al-Qur’an. Maka di antara yang diturunkan kepada­nya ialah ayat rejam, lalu kami membacanya dan menghafalnya. Rasulullah Saw. telah memberlakukan hukuman rejam dan kami pun melakukannya pula sesudah baginda tiada. Aku merasa khawatir dengan berlalunya masa pada manusia, lalu ada orang yang mengatakan bahawa kami tidak menemukan ayat rejam di dalam Kitabullah. Akhirnya mereka sesat kerana meninggalkan suatu perintah fardu yang telah diturunkan oleh Allah Swt. Hukum rejam benar ada di dalam Kitabullah ditujukan kepada orang yang berbuat zina bila ia telah muhsan, baik laki-laki maupun perempuan, sedangkan kesaksian telah ditegakkan terhadapnya atau terjadi kandungan atau pengakuan.

Baik, kembali kepada ayat ini. Didahulukan menyebut penzina dari kalangan perempuan kerana angkara merekalah yang lebih banyak menyebabkan perzinaan. Kalau lelaki hendak berzina dan mencari perempuan itu payah, tetapi jikalau perempuan hendak berzina dan dia hendak mencari lelaki mudah saja baginya. Jadi merekalah yang lebih banyak menyebabkan zina terjadi.

Kalimah فَاجلِدوا itu dari ج ل د yang bermaksud ‘pukul kulit manusia’. Tapi bukanlah macam rotan di penjara kita sekarang. Kalau hukuman rotan sekarang, ada caranya sampai boleh luka-luka kulit. Ini tidak boleh. Kalau kita baca cara para sahabat lakukan, mereka akan pukul dengan selipar, dengan kain sahaja.

Dan sebagai hukuman tambahannya ialah dibuang selama satu tahun jauh dari negerinya, menurut pendapat jumhur ulama. Lain halnya dengan pendapat Imam Abu Hanifah rahimahullah; ia berpendapat bahawa hukuman pengasingan ini sepenuhnya diserahkan kepada imam (khalifah). Dengan kata lain, jika imam melihat bahawa si pelaku zina harus diasingkan, maka ia boleh melakukannya; dan jika ia melihat bahawa pelaku zina tidak perlu diasingkan, maka ia boleh melakukannya.

 

وَلا تَأخُذكُم بِهِما رَأفَةٌ في دينِ اللهِ

dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah,

Kalimah dari katadasar ر ا ف yang bermaksud lembut, belas kasihan. Darinya datang kalimah untuk sifat Allah رَءوفٌ.

Memang sifat itu baik asalnya tapi dalam menjalankan hukum Allah, jangan berlembut. Jangan ada sifat kasihan belas didalam menjalankan hukum kerana hukum itu perlu dijalankan. Kita kena tegas dalam menegakkan agama Allah. Ada masa kena berlembut dan ada masa kena tegas.

Bukanlah ayat ini menidakkan perasaan belas kasihan terhadap manusia. Memang perasaan belas kasihan tetap ada, tapi kita lebih pentingkan hukuman yang telah ditetapkan oleh Allah. Kita akan mendapat pahala kalau kita lakukan. Di dalam kitab musnad telah disebutkan sebuah hadis dari salah seorang sahabat yang mengatakan,

“Wahai Rasulullah, sesungguhnya aku benar-benar menyembelih kambing, sedangkan hatiku merasa kasihan kepadanya.” Maka Rasulullah Saw. bersabda:

“وَلَكَ فِي ذَلِكَ أَجْرٌ”

Engkau mendapat suatu pahala atas belas kasihanmu itu.

 

إِن كُنتُم تُؤمِنونَ بِاللهِ وَاليَومِ الآخِرِ

jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat,

Sekiranya kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari akhirat, kamu pasti akan tetap akan jalankan hukumNya. Dan tidak berlembut dalam hal ini termasuklah kepada ahli keluarga sendiri.

 

وَليَشهَد عَذابَهُما طائِفَةٌ مِّنَ المُؤمِنينَ

dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman.

Hukuman kepada mereka itu kena dihadiri oleh orang awam. Ini supaya ramai dapat lihat dan supaya masyarakat jadi takut untuk melakukannya. Ini adalah satu perkara yang amat penting. Beginilah cara hukuman dalam Islam. Kena jadikan hukuman itu sebagai sebab untuk menghalang manusia lain dari melakukannya. Maka ini bukan benda kecil.

Maknanya kena buat di tempat yang orang ramai boleh datang dan kerana itu tidak boleh dilakukan di dalam penjara secara rahsia kerana orang tidak dapat lihat. Kerana kita bukannya hendak menghukum mereka yang bersalah itu sahaja tetapi kita hendak memberi pengajaran kepada orang-orang lain juga.

Tidak wajib untuk manusia datang dan lihat tetapi kita kena buat di tempat yang orang ramai boleh datang kerana ada orang yang mahu melihat. Malangnya hukuman kita dilakukan secara rahsia pula di penjara maka tidaklah dapat mencapai kehendak Allah dalam hukuman itu, bukan?

Kita kena sedar yang dalam agama Islam, dalam menghukum itu ada pengajaran. Termasuk dalam perkara ini memalukan pelaku salah supaya orang tahu. Kalau telah tsabit kesalahannya, maka boleh diberitahu kepada orang awam. Memang mereka akan malu dan kita bukan memalukan mereka sangat. Tapi supaya manusia lain akan takut nak buat perkara yang sama kerana mereka pun tak mahu malu, bukan? Tapi apabila tidak faham, ramai yang kecoh kalau kes-kes tangkap khalwat disebarkan di dada akhbar. Memang tidak salah kalau menyebut tentang kesalahan mereka. Tapi kena pastikan yang kesalahan mereka itu telah tsabit.

Kita kena takutkan manusia dengan penghukuman di khalayak ramai. Supaya manusia yang ada akal boleh terfikir: Kalau beginilah teruknya hukuman di dunia, bagaimana pula di akhirat? Tentu teruk lagi. Jadi ini amat menakutkan mereka dan semoga mereka takut nak buat salah.

Satu lagi kelebihan menerima hukuman di dunia, kalau redha kena hukum di dunia, maka sudah selamat di akhirat. Kerana itu kalau kita baca hadis, kita akan lihat bagaimana para sahabat lebih rela mereka dihukum di dunia supaya mereka tidak dihukum di akhirat.

Satu lagi kelebihan apabila ramai orang datang lihat, mereka itu boleh berdoa kepada Allah semoga dosa kedua mereka yang dihukum itu diampunkan oleh Allah.


 

Ayat 3: Ini adalah hukum yang kedua. Orang yang baik-baik jangan bercampur gaul dengan orang yang buruk.

الزّاني لا يَنكِحُ إِلّا زانِيَةً أَو مُشرِكَةً وَالزّانِيَةُ لا يَنكِحُها إِلّا زانٍ أَو مُشرِكٌ ۚ وَحُرِّمَ ذٰلِكَ عَلَى المُؤمِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

The fornicator does not marry except a [female] fornicator or polytheist, and none marries her except a fornicator¹ or a polytheist, and that [i.e., marriage to such persons] has been made unlawful to the believers.

  • Included in this ruling is the adulterer as well. Such persons cannot be married to believers unless they have repented and reformed.

(MELAYU)

Laki-laki yang berzina tidak mengahwini melainkan perempuan yang berzina, atau perempuan yang musyrik; dan perempuan yang berzina tidak dikahwini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang mukmin.

 

الزّاني لا يَنكِحُ إِلّا زانِيَةً

Laki-laki yang berzina tidak mengahwini melainkan perempuan yang berzina,

Ini bukan ayat arahan. Bukanlah seseorang yang telah berzina hanya boleh berkahwin dengan orang yang berzina sahaja. Jangan salah faham pula. Jangan kalau ada penzina, kena cari penzina sahaja baru dia boleh kahwin pula.

Maksud ayat ini adalah: mereka yang bersifat kotor adalah untuk orang yang kotor juga. Dan kerana itu kebiasaanya, orang yang berzina dari kalangan lelaki akan berkahwin dengan perempuan yang melakukan zina juga. Begitulah yang Allah akan jadikan.

 

أَو مُشرِكَةً

atau perempuan yang musyrik;

Atau lelaki akan berkahwin dengan perempuan yang mengamalkan syirik. Ini adalah kerana seorang lelaki yang tidak menjaga agamanya dan tidak kisah kepada hukum-hakam agama, maka dia sudah tidak kisah dengan siapa yang dikahwininya lagi. Kalau kahwin dengan mereka yang amalkan amalan syirik pun mereka tak kisah dah. Kalau undang-undang perkahwinan pun dia sanggup langgar, maka tentu perkara lain pun dia sanggup langgar juga. Termasuk perkara yang dia sanggup langgar adalah tentang tauhid.

Satu lagi, dengan kata lain, tiada seorang wanita pun yang mahu melayani hawa nafsu zina lelaki penzina melainkan hanyalah wanita penzina lagi durhaka atau wanita musyrik yang tidak menganggap perbuatan zina itu haram. Maksud ini diambil dari Sufyan As-Sauri yang mengatakan dari Habib ibnu Abu Amrah, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas r.a. sehubungan dengan makna firman-Nya: Laki-laki yang berzina tidak mengawini melainkan perempuan yang berzina atau perempuan yang musyrik. (An-Nur: 3) Bahawa yang dimaksudkan dengan ‘nikah’ dalam ayat ini bukanlah ‘kahwin’, melainkan ‘bersetubuh’. Dengan kata lain, dapat disebutkan bahawa tiada seorang pun yang berzina dengan perempuan penzina melainkan hanyalah lelaki penzina atau lelaki musyrik sahaja. Sanad riwayat ini sahih sampai kepada Ibnu Abbas. Telah diriwayatkan pula dari Ibnu Abbas melalui berbagai jalur sehubungan dengan masalah ini. Hal yang semisal telah diriwayatkan dari Mujahid, Ikrimah, Sa’id ibnu Jubair, Urwah ibnuz Zubair, Ad-Dahhak, Makhul, Muqatil ibnu Hayyan, dan lain-lainnya yang bukan hanya seorang.

Allah beri ancaman ini kerana institusi perkahwinan adalah satu institusi yang amat besar dan penting di dalam Islam. Maka kenalah dijaga institusi ini. Takkan kita nak kahwin dengan orang penzina atau musyrik pula, bukan? Kalau tak mahu, maka kamu sendiri janganlah jadi penzina.

Disebut orang musyrik di dalam ayat ini kerana orang yang bersifat musyrik itu tidak cukup dengan satu Tuhan sahaja tetapi mereka hendak ilah yang lain. Maka begitu juga dengan orang yang berzina iaitu mereka tidak cukup dengan satu pasangan sahaja tetapi mereka hendak kepada pasangan yang lain. Jadi ada persamaan antara mereka.

 

وَالزّانِيَةُ لا يَنكِحُها إِلّا زانٍ أَو مُشرِكٌ

dan perempuan yang berzina tidak dikahwini melainkan oleh laki-laki yang berzina atau laki-laki musyrik, 

Dan begitu juga kepada wanita yang melakukan zina. Mereka juga akan dikahwinkan dengan penzina juga. Atau mereka juga akan bertemu dengan lelaki yang mengamalkan amalan musyrik juga.

 

وَحُرِّمَ ذٰلِكَ عَلَى المُؤمِنينَ

dan yang demikian itu diharamkan atas oran-orang yang mukmin.

Dan perkara ini dilarang di dalam Islam. Tak boleh berkahwin dengan penzina dan musyrik. Maksudnya, diharamkan atas mereka melakukan perbuatan tersebut dan mengahwini pelacur-pelacur, atau mengahwinkan wanita-wanita yang terpelihara kehormatannya dengan laki-laki yang lacur.

Berangkat dari pengertian ini, Imam Ahmad ibnu Hambal rahimahullah berpendapat bahawa tidak sah akad nikah seorang lelaki yang memelihara diri dari perbuatan zina terhadap wanita pelacur, selagi wanita yang bersangkutan masih tetap sebagai pelacur, terkecuali bila ia telah bertaubat. Jika wanita yang bersangkutan telah bertaubat, maka akad nikah terhadapnya dari laki-laki yang memelihara diri hukumnya sah; dan jika masih belum bertaubat, akad nikahnya tetap tidak sah. Demikian pula halnya kebalikannya, yaitu mengahwinkan wanita yang terpelihara kehormatan dirinya dengan seorang lelaki yang suka melacur, sebelum lelaki itu bertaubat dengan taubat yang sebenar-benarnya, kerana berdasarkan firman Allah Swt. yang mengatakan: dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang mukmin. (An-Nur: 3)

Maka jikalau kita telah tahu bahawa seseorang lelaki ataupun wanita itu memang kaki zina maka kita tidak dibenarkan untuk berkahwin dengan mereka. Tetapi kenalah ada bukti yang kukuh untuk mengatakan mereka itu penzina.

Maknanya orang yang mukmin ditegah untuk berkahwin dengan orang yang suka berzina.

Satu lagi maksud, ianya adalah larangan berzina. Ini kerana,

Abu Daud At-Tayalisi mengatakan, telah menceritakan kepada kami Qais, dari Abu Husain, dari Sa’id ibnu Jubair, dari Ibnu Abbas sehubungan dengan makna firman-Nya: dan yang demikian itu diharamkan atas orang-orang yang mukmin. (An-Nur: 3) Yakni Allah mengharamkan perbuatan zina atas orang-orang mukmin.


 

Ayat 4: Ini adalah hukum yang ketiga. Hukum Qozaf. Orang yang baik jangan dituduh dengan sewenang-wenangnya. Ini adalah ayat yang penting dalam surah ini. Akan disebut dengan panjang lebar dalam ayat-ayat seterusnya nanti.

وَالَّذينَ يَرمونَ المُحصَنٰتِ ثُمَّ لَم يَأتوا بِأَربَعَةِ شُهَداءَ فَاجلِدوهُم ثَمٰنينَ جَلدَةً وَلا تَقبَلوا لَهُم شَهٰدَةً أَبَدًا ۚ وَأُولٰئِكَ هُمُ الفٰسِقونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And those who accuse chaste women and then do not produce four witnesses – lash them with eighty lashes and do not accept from them testimony ever after. And those are the defiantly disobedient,

(MELAYU)

Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik (berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, maka rotanlah mereka (yang menuduh itu) delapan puluh kali rotan, dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya. Dan mereka itulah orang-orang yang fasik.

 

وَالَّذينَ يَرمونَ المُحصَنٰتِ

Dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik

Kalimah المُحصَنٰتِ dari kalimah kalimah ح ص ن yang bermaksud sesuatu yang diletakkan di dalam kubu. Maksudnya terpelihara sungguhlah kalau begitu. Ia digunakan sebagai istilah untuk perempuan yang baik-baik kerana mereka itu terpelihara di dalam rumah mereka yang diibaratkan sebagai kubu. Mereka menjaga maruah dan kemaluan mereka. Mereka ini ialah wanita merdeka yang sudah baligh dan memelihara kehormatan dirinya.

Kalimah يَرمونَ pula diambil dari kalimah ر م ي yang bermaksud membaling kepada sesuatu seperti baling batu kepada seseorang. Digunakan dalam ayat ini sebagai menuduh seseorang.

Dan tuduhan yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah menuduh perempuan yang baik-baik telah melakukan zina. Ini dilarang dan perbuatan yang amat teruk. Jadi perbuatan menuduh perempuan yang baik telah melakukan zina adalah perbuatan yang besar seolah-olah berperang. Allah menegur dengan keras dalam ayat ini.

 

ثُمَّ لَم يَأتوا بِأَربَعَةِ شُهَداءَ

dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, 

Menuduh sahaja bukanlah dilarang tapi kenalah bawa saksi dan bukti. Manusia dilarang untuk menuduh perempuan yang nampak baik dengan tuduhan berzina melainkan jikalau mereka dapat membawa empat orang saksi yang nampak perkara itu berlaku.

Dan tentulah ini adalah perkara yang amat luarbiasa yang kalau terjadi, maka ia sudah menunjukkan yang masyarakat itu sudah teruk sampaikan empat orang boleh melihat kejadian zina itu pada satu masa. Maka perkara ini seolah-olah tidak sepatutnya berlaku. Maka jikalau ada orang yang nampak seseorang berzina tetapi tidak ada saksi yang dapat mengukuhkan dakwaan itu, maka biarkan sahaja kerana mereka akan menerima nasib mereka di akhirat kelak.

Allah susahkan penghukuman zina ini supaya tidaklah manusia senang-senang sahaja nak tuduh orang lain. Bayangkan kalau mudah sahaja nak tuduh orang, maka ada manusia yang jahat yang boleh ambil kesempatan.

Mungkin ada yang berhujah: kalau macam itu, susahlah nak tuduh orang berzina sebab susah sangat… nanti ramailah orang yang senang sahaja nak berzina.
Jawap: Itu adalah kata-kata guna akal sahaja dan bukan ikut kehendak Allah. Allah telah tetapkan hukumnya maka kenalah kita ikut begitu. Kalau hukuman hudud sebegini dijalankan, tentu manusia tidak berani nak buat dosa zina lagi; dan kita kena ingat yang tujuan kita bukanlah nak menghukum manusia sahaja, tapi nak menghalang manusia dari melakukan zina; dan hukuman yang ada dalam Islam amatlah ketat supaya tidaklah disalahgunakan oleh manusia.

 

فَاجلِدوهُم ثَمٰنينَ جَلدَةً

maka rotanlah mereka (yang menuduh itu) delapan puluh kali rotan,

Kalau ada yang menuduh perempuan baik telah berzina, dan mereka tidak dapat mendatang saksi, maka hukuman kepada mereka adalah sebatan sebanyak 80 kali. Mereka yang menuduh pula yang kena hukum! Maka kalau tidak ada saksi, maka senyaplah sahaja.

Jika yang dituduh melakukan zina itu adalah seorang lelaki yang terpelihara kehormatan dirinya, maka begitu pula ketentuan hukumnya, yakni si penuduh dikenai hukuman dera. Tiada seorang pun dari kalangan ulama yang memperselisihkan masalah hukum ini.

Dalam sejarah pemerintahan Saidina Umar, pernah ada orang yang menuduh seorang sahabat berzina. Maka itu adalah perkara berat. Tapi kemudian ditanya adakah saksi yang lain? Mereka bawa saksi yang lain, dimana saksi kedua dan ketiga kata memang ada perzinaan terjadi. Tapi orang yang keempat tidak pasti samada kejadian zina itu berlaku atau tidak, kerana dia nampak lelaki itu dengan seorang wanita sahaja.

Maka ayat ini membuka satu perbincangan yang besar di kalangan umat, tentang apakah yang kita perlu lakukan jikalau ada perbuatan buruk di kalangan masyarakat kita? Takkan nak diamkan sahaja?

Jawap: Kebanyakan yang dilakukan oleh manusia hanyalah bercakap cakap tentang perkara itu sahaja tetapi tidak melakukan apa-apa dan ini bukanlah yang diajar oleh Islam. Islam mengajar kita untuk menangani perkara ini dengan memberi nasihat kepada mereka yang melakukan kesalahan zina itu dan menghalang mereka dari melakukan perbuatan salah itu. Bukankah kita kena jalankan tugas kita untuk memberi nasihat? Memang kita tidak boleh hukum mereka, tapi kita masih boleh beri nasihat lagi, bukan?

Dan bayangkan apa yang akan terjadi jikalau kita bercakap-cakap sahaja tentang perkara ini kerana ramai orang akan tahu tentang perkara itu dan ia akan menjadikan perbuatan salah itu seolah-olah popular dan sudah biasa sahaja. Maknanya, kalau perbuatan zina itu banyak diperkatakan, sampai masyarakat sudah lali dan biasa dengannya, maka mereka tidak rasa bersalah pun untuk melakukannya (kerana mereka akan kata: orang lain pun ramai buat, apa salahnya?)

Maka kita kena berhati-hati dengan perkara yang kita cakap terutama kepada anak-anak kecil kerana kita tidak mahu mereka rasa yang perkara itu normal sahaja di dalam masyarakat. Jangan kita jadikan kesalahan manusia sebagai perkara biasa sahaja. Lihatlah sekarang ini bagaimana perhubungan lelaki dan perempuan yang bergaul mesra biasa sahaja, sampaikan tidak rasa bersalah pun tentang perkara itu.

 

وَلا تَقبَلوا لَهُم شَهٰدَةً أَبَدًا

dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya. 

Kembali kepada hukum ini. Apabila mereka telah dikenakan sebatan sebanyak 80 kali rotan, satu lagi hukuman kepada mereka adalah tidak boleh diterima persaksian daripada mereka sampai bila-bila. Mereka sudah tidak dipercayai lagi sampai bila-bila di mahkamah. Mereka tidak boleh jadi saksi. Maka amat bahaya sekali kalau menuduh orang berzina tanpa bawa saksi.

 

وَأُولٰئِكَ هُمُ الفٰسِقونَ

Dan mereka itulah orang-orang yang fasik.

Dan Allah kata mereka itu adalah orang-orang yang ‘fasik’ iaitu orang-orang yang dalaman mereka sudah busuk.

Jadi, ada tiga macam hukuman yang ditimpakan kepada orang yang menuduh orang lain berbuat zina tanpa bukti yang membenarkan kesaksiannya, yaitu:

  • Pertama, dikenai hukuman dera sebanyak lapan puluh kali.
  • Kedua, kesaksiannya tidak dapat diterima buat selama-lamanya.
  • Ketiga, dicap sebagai orang fasik dan bukan orang adil, baik menurut Allah maupun menurut manusia.

Allahu a’lam. Sambung ke ayat yang seterusnya.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Posted in Surah 024: an-Nur | 1 Comment

Summary Surah Mukminoon

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 1 – 11 (Sifat-sifat orang mukmin)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 12 – 17 (Proses penciptaan manusia)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 18 – 23 (Kelebihan Zaitun)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 24 – 27 (Pembinaan bahtera)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 28 – 33 (Penurunan yang berkat)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 34 – 42 (Hujah penentang)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 43 – 49 (Semua umat ada ajalnya)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 50 – 59 (Perpecahan umat kepada kumpulan)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 60 – 67 (Agama Islam tidak susah)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 68 – 74 (Ikut nafsu binasa)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 75 – 82 (Musibah untuk rendahkan ego)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 83 – 89 (Musyrikin Mekah kenal Allah)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 90 – 97 (Cara berdakwah)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 98 – 104 (Roh tak kembali)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 105 – 111 (Nak kembali ke dunia)

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 112 – 118 (Seru ilah lain bersama seru Allah)

Posted in Surah 023: Mukminoon | 1 Comment

Tafsir Surah Mukminoon Ayat 112 – 118 (Seru ilah lain bersama seru Allah)

Ayat 112: Keadaan di akhirat kelak.

قٰلَ كَم لَبِثتُم فِي الأَرضِ عَدَدَ سِنينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

[Allāh] will say, “How long did you remain on earth in number of years?”

(MELAYU)

Allah bertanya: “Berapa tahunkah lamanya kamu tinggal di bumi?”

 

Allah tanya mereka: Kira berapa tahun kamu hidup di dunia?

Atau ada juga yang mengatakan mereka bertanya khabar sesama mereka. Nak tahu berapa lama mereka tinggal semasa di dunia dulu.


 

Ayat 113: Jawapan mereka.

قالوا لَبِثنا يَومًا أَو بَعضَ يَومٍ فَاسئَلِ العادّينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

They will say, “We remained a day or part of a day; ask those who enumerate.”

(MELAYU)

Mereka menjawab: “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari, maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung”.

 

قالوا لَبِثنا يَومًا أَو بَعضَ يَومٍ

Mereka menjawab: “Kami tinggal (di bumi) sehari atau setengah hari,

Mukmin dan kafir akan jawap dengan jawapan yang sama sahaja. Mereka rasa mereka tinggal sekejap sahaja walaupun mungkin mereka hidup selama 60 tahun di dunia. Apabila mereka di akhirat nanti, jangkamasa 60 tahun itu rasa sehari atau setengah hari sahaja. Ini adalah kerana lama sangat mereka di akhirat. Kalau di Mahsyar pun dikatakan sampai 50 ribu tahun menunggu.

 

فَاسئَلِ العادّينَ

maka tanyakanlah kepada orang-orang yang menghitung”.

Mereka tidak pasti berapa lama mereka sebenarnya tinggal di dunia dulu. Kerana anggaran masa mereka sudah tak betul dah kerana lama sangat di akhirat. Mereka minta tanyalah kepada malaikat. Tanya kepada para malaikat kerana mereka yang  tulis dan jaga amalan.


 

Ayat 114:

قٰلَ إِن لَّبِثتُم إِلّا قَليلًا ۖ لَّو أَنَّكُم كُنتُم تَعلَمونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

He will say, “You stayed not but a little –if only you had known.

(MELAYU)

Allah berfirman: “Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja, kalau kamu sesungguhnya mengetahui”

 

قٰلَ إِن لَّبِثتُم إِلّا قَليلًا

Allah berfirman: “Kamu tidak tinggal (di bumi) melainkan sebentar saja,

Allah beritahu mereka yang manusia tinggal di dunia dulu sekejap sahaja. Maka tahulah kita yang kita duduk sekejap sahaja di dunia kalau dibandingkan dengan akhirat. Tak penting pun kehidupan dunia ini. Maka janganlah kita melebihkan dunia dari akhirat.

Maknanya, bukan lama pun kehidupan di dunia ini. Kalau dapat sabar menyembah Allah seperti yang sepatutnya kita lakukan, maka kita akan selamat di akhirat selama-lamanya. Kalau kita tahu kita kena tahan buat sesuatu perkara sekejap sahaja, tentulah kita tidak rasa lelah sangat, bukan? Maka Allah ingatkan, kamu kena bersabar di dunia ini sekejap sahaja. Jangan mengeluhlah.

 

لَّو أَنَّكُم كُنتُم تَعلَمونَ

kalau kamu sesungguhnya mengetahui”

Kalaulah manusia tahu bahawa tak lama pun kehidupan di dunia. Duduk di akhirat lagi lama. Persediaan untuk akhirat yang lebih penting. Kalau mereka yakin perkara ini, tentulah mereka tak jadi begini.


 

Ayat 115: Ayat zajrun. Tidakkah manusia memikirkan kenapakah mereka dihidupkan di dunia ini?

أَفَحَسِبتُم أَنَّما خَلَقنٰكُم عَبَثًا وَأَنَّكُم إِلَينا لا تُرجَعونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

Then did you think that We created you uselessly and that to Us you would not be returned?”

(MELAYU)

Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja), dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?

 

أَفَحَسِبتُم أَنَّما خَلَقنٰكُم عَبَثًا

Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main (saja),

Adakah mereka sangka mereka dihidupkan tanpa ada sebab? عَبَثًا digunakan jika kita  duduk buang masa sahaja. Buat sesuatu yang tidak ada nilai. Tak serius dalam melakukan sesuatu perkara.

Adakah Allah lakukan perkara yang sia-sia? Tidak mungkin sama sekali. Allah lebih tingggi dari itu. Jadi Allah tegur fahaman manusia yang sangka mereka dijadikan sia-sia tanpa sebab dan tidak diperhitungkan.

Kerana ramai manusia yang ada fahaman sebeginilah yang menyebabkan ramai yang memuaskan kehendak nafsu mereka sahaja. Tak tahu apakah yang mereka lakuka. Sepanjang hari selain bermain-main sahaja. Mereka bangun, main dan tidur sahaja.

 

وَأَنَّكُم إِلَينا لا تُرجَعونَ

dan bahawa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami?

Mereka macam tak sangka yang mereka akan dikembalikan untuk bertemu dengan Penciptanya iaitu Allah. Maka mereka tidak buat persediaan untuk menghadapi akhirat. Mereka gunakan masa mereka semasa di dunia untuk buat perkara keduniaan sebanyak mungkin. Iaitu sebelum mereka mati. Sampaikan ada yang buat tema: you only live once YOLO!!

Ini adalah perkara yang amat malang sekali. Malangnya ramai yang buat begitu.  Maka janganlah begitu. Jangan buang masa. Sebaliknya jadikan dunia ini sebagai tempat bercucuk tanam pahala supaya ada banyak pahala yang dibawa di akhirat.


 

Ayat 116: Ini adalah khulasah (summary) surah ini. Allah sebut perkara yang penting setelah banyak ayat-ayat disebut sebelum ini. Maka apakah pengajaran yang sepatutnya kita ambil dari surah ini secara ringkas?

فَتَعٰلَى اللهُ المَلِكُ الحَقُّ ۖ لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ رَبُّ العَرشِ الكَريمِ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

So exalted is Allāh, the Sovereign, the Truth; there is no deity except Him, Lord of the Noble Throne.

(MELAYU)

Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya; tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arsy yang mulia.

 

فَتَعٰلَى اللهُ المَلِكُ الحَقُّ

Maka Maha Tinggi Allah, Raja Yang Sebenarnya;

Allah Maha Tinggi dari segala-galanya. Kehendak Allah lah yang paling penting sekali.

Allah lah sebenar-benar Raja. Memang ada banyak raja di dunia tapi kekuasaan mereka itu diberikan oleh Raja segala raja, iaitu Allah. Allah lah sahaja yang paling berkuasa.

 

لا إِلٰهَ إِلّا هُوَ

tidak ada Tuhan selain Dia,

Inilah Kalimah Tauhid pegangan kita. Tidak ada ilah selain Allah. Ilah adalah tempat pergantungan harap. Maka kepada Allah lah sahaja yang kita berharap.

Dan kepada Allah sahaja yang kita sembah dan seru dalam doa.

 

رَبُّ العَرشِ الكَريمِ

Tuhan (Yang mempunyai) ‘Arsy yang mulia.

Kehebatan Allah itu tidak ada bandingan. Tidak dapat nak dibandingkan. Allah mempunyai dan memiliki Arasy iaitu makhlukNya yang paling besar. Arasy ini PJ sudah tidak dapat dibayangkan. Mana kita nak bayangkan Arasy sedangkan langit yang tujuh lapis itu pun kita tak dapat nak bayangkan.

Dan memang tak perlu nak bayangkan pun. Akal kita memang tidak mampu nak fikirkan pun. Jadi buat apa nak pecah kepala fikirkan? Tapi ada juga yang nak buang masa dan kemudian kutuk orang lain tak sefahaman dengan mereka.


 

Ayat 117: Jangan seru selain Allah.

وَمَن يَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ لا بُرهٰنَ لَهُ بِهِ فَإِنَّما حِسابُهُ عِندَ رَبِّهِ ۚ إِنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And whoever invokes besides Allāh another deity for which he has no proof – then his account is only with his Lord. Indeed, the disbelievers will not succeed.

(MELAYU)

Dan barangsiapa menyembah tuhan yang lain di samping Allah, padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu, maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung.

 

وَمَن يَدعُ مَعَ اللهِ إِلٰهًا ءآخَرَ

Dan barangsiapa menyeru ilah yang lain di samping Allah,

Ini adalah larangan seru selain Allah bersama Allah. Ada manusia yang seru Allah, tapi dalam masa yang sama mereka seru ilah lain. Ilah lain itu selalunya Nabi, wali dan malaikat.

Inilah yang dilakukan oleh musyrikin Mekah. Mereka seru Allah tapi mereka seru ilah-ilah lain. Kerana mereka beriktikad Nabi, wali, malaikat dan jin juga adalah ilah juga. Tapi ilah yang paling besar pada mereka adalah Allah. Tapi ilah-ilah lain itu sebagai wasilah untuk memakbulkan doa-doa mereka.

Tapi jangan sangka ini adalah perbuatan musyrikin Mekah sahaja. Ramai yang tidak tahu apakah akidah musyrikin Mekah. Mereka sangka akidah musyrikin Mekah itu amat jauh dari kefahaman manusia lain. Mereka tidak sangka bahawa fahaman mereka pun sama sahaja dengan fahaman musyrikin Mekah itu.

Kerana tidak faham perkara inilah yang menyebabkan masyarakat Muslim kita sendiri sama sahaja akidah dengan musyrikin Mekah. Kerana itu ramai orang kita seru Nabi, wali dan malaikat dalam doa. Mereka tidaklah panggil Nabi, wali dan Lai alat itu sebagai ilah, tapi apa yang mereka lakukan terhadap Nabi, wali dan malaikat itu memang sebagai ilah. Mereka menjadikan roh-roh itu sebagai perantara dalam doa mereka. Mereka berharap kepada roh-roh itu.

Dan kerana tidak faham ayat inilah ramai yang buat syirik. Iaitu mereka seru selain Allah. Paling senang kita lihat ibu-ibu di negara ini. Apabila mereka membuai anak-anak mereka, ramai yang menyanyi begini:

la ilaaha illallah… Muhammadurr Rasulullah…..

Mereka tidak sedar yang mereka sebenarnya sedang berzikir dan menyeru Allah dan dalam masa yang sama menyeru Nabi Muhammad juga! Ma sha Allah! Tapi berapa ramai yang buat begini?

 

لا بُرهٰنَ لَهُ بِهِ

padahal tidak ada suatu dalilpun baginya tentang itu,

Jadi ramai yang menyeru Nabi, wali dan malaikat dalam seruan doa mereka. Mereka seru Nabi Muhammad, Nabi Zakariya, Nabi Khidr dan macam-macam Nabi lagi; ramai yang menyeru para wali seperti Syaikh Abdul Qadir Jalani dan lain-lain; dan ramai yang memberi salam dan meminta tolong kepada para malaikat seperti Malaikat Jibrail dan lain-lain lagi.

Semua perbuatan dan amalan ini tidak ada dalil pun. Tidak ada diajar oleh Nabi Muhammad dan tidak diamalkan oleh para sahabat dan salafussoleh. Ini semua adalah ajaran dari syaitan. Tapi kerana jauh dari wahyu, ramai yang tertiup dengan ajaran syaitan. Tambahan pula ajaran ini diajar oleh mereka yang kononnya ahli agama, ulama, ustaz, tok guru tarekat dan lain-lain lagi. Maka berterusanlah manusia melakukan syirik tanpa mereka sedari.

 

فَإِنَّما حِسابُهُ عِندَ رَبِّهِ

maka sesungguhnya perhitungannya di sisi Tuhannya. 

Mereka akan kena audit nanti. Segala amalan syirik dan bidaah itu akan ditulis oleh malaikat dan akan dipertanggungjawabkan nanti di akhirat. Allah beritahu yang Dia akan hitung itu maksudnya Dia akan balas. Kalau perbuatan itu memang salah, maka mereka akan kena azab di akhirat kelak.

Dan amalan syirik bukannya tinggal sekejap di neraka tapi akan tinggal selama-lamanya di neraka! Tidakkah mereka takut melakukan perkara ini? Mereka memang tidak takut. Malah kalau kita tegur, kita pula yang dituduh sesat!

Tapi kita hanya boleh sampaikan sahaja. Samada mereka terima atau tidak, terpulang kepada iman mereka. Kita telah jalankan tugas kita kalau kita telah sampaikan. Jangan kita dituduh tidak sampaikan.

 

إِنَّهُ لا يُفلِحُ الكٰفِرونَ

Sesungguhnya orang-orang yang kafir itu tiada beruntung.

Allah beritahu dalam ayat ini yang orang Kafir tidak akan berjaya. Tapi kenapa tiba-tiba Allah sebut ‘orang kafir’ pula dalam ayat ini?

Ini adalah kerana mereka yang mengamalkan amalan salah menyeru selain Allah itu, walaupun seru dengan Allah juga, mereka itu kafir sebenarnya! Ma sha Allah! Alangkah teruknya… nama muslim, perawakan nampak macam muslim juga, tapi kufur rupanya! Maknanya mereka muslim di mata manusia, tapi kufur di mata Allah! Semoga kita dan ahli keluarga kita terselamat dari keadaan dan kejahilan ini. Aameen.


 

Ayat 118: Akhir sekali sebagai penutup surah, Allah ajar satu doa.

وَقُل رَّبِّ اغفِر وَارحَم وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ

(SAHEEH INTERNATIONAL)

And, [O Muḥammad], say, “My Lord, forgive and have mercy, and You are the best of the merciful.”

(MELAYU)

Dan katakanlah: “Ya Tuhanku berilah ampun dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik”.

 

وَقُل رَّبِّ اغفِر

Dan katakanlah: “Ya Tuhanku berilah ampun

Allah suruh kita istighfar banyak-banyak. Kerana istighfar bukan di akhirat tapi semasa di dunia. Semasa di dunia inilah kita kena mengaku dosa kita dan meminta ampun. Jangan baru di akhirat baru sedar diri dan baru nak minta ampun. Waktu itu sudah terlambat.

 

وَارحَم وَأَنتَ خَيرُ الرّٰحِمينَ

dan berilah rahmat, dan Engkau adalah Pemberi rahmat Yang Paling baik”.

Dan berharaplah dengan rahmat Allah. Rahmat itu maksudnya kasihan. Maka kita berdoa kepada Allah: Kasihanilah kami dalam kehidupan dunia dan akhirat. Ada 4 perkara penting yang kita minta dalam permintaan rahmat ini:

  1. Jangan susahkan dalam kehidupan dunia ini.
  2. Beri taufik kepada kita supaya dapat taat kepada hukum Allah.
  3. Berilah keselamatan di akhirat
  4. Kurniakan kami dengan syurga. Ini penting kerana kita masuk Jannah adalah kerana rahmah Allah, bukannya kerana amalan kita. Jangan minta selamat dari neraka sahaja kerana kalau tak kena azab neraka, itu kerana Allah bersifat al-Ghafir. Tapi itu baru tak masuk neraka, sedangkan kita nak masuk syurga sekali.

Allahu a’lam. Sekian tafsir Surah Mukminoon yang mulia ini. Sambung ke surah yang seterusnya, Surah an-Nur.


Rujukan: 

Maulana Hadi

Nouman Ali Khan

Tafsir Ibn Kathir

Mutiara al-Qur’an

Posted in Surah 023: Mukminoon | Leave a comment