Tafsir Surah Hud Ayat 46 – 49

Ayat 46:

11:46
Sahih International

He said, “O Noah, indeed he is not of your family; indeed, he is [one whose] work was other than righteous, so ask Me not for that about which you have no knowledge. Indeed, I advise you, lest you be among the ignorant.”

Malay

Allah berfirman: “Wahai Nuh! Sesungguhnya anakmu itu bukanlah dari keluargamu (kerana ia telah terputus hubungan denganmu disebabkan kekufurannya); sesungguhnya bawaannya bukanlah amal yang soleh, maka janganlah engkau memohon kepadaKu sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya. Sebenarnya Aku melarangmu dari menjadi orang yang jahil”.

قَالَ يَا نُوحُ

Allah berfirman: “Wahai Nuh!

Dalam ayat sebelum ini, Nabi Nuh telah bertanya kepada Allah kenapa anaknya tidak diselamatkan. Baginda keliru kerana sebelum itu, Allah telah menyuruh baginda memasukkan keluarganya dalam bahtera itu. Tapi apabila baginda mengajak anaknya, anaknya tidak mahu mengikut ajakannya. Dan anaknya telah mati kelemasan. Maka, Nabi Nuh hairan.

إِنَّهُ لَيْسَ مِنْ أَهْلِكَ

Sesungguhnya dia bukanlah dari keluargamu

Memang dia ‘anak’ kandung Nabi Nuh, tapi bukan dari ‘keluarga.’ Kalau anak yang beragama Islam barulah dikatakan ‘keluarga’. Allah hanya berjanji menyelamatkan ahli keluarganya yang beriman sahaja. Bukan semua sekali.

Seorang anak yang bukan Islam, tidak dikira dalam keluarga Islam lagi. Katakanlah seorang ibu atau bapa masuk Islam, tapi jika anaknya tidak masuk Islam, anaknya itu bukan dari keluarganya lagi. Sebagai contoh, harta pesaka tidak boleh diterima dari ayahnya dalam hukum faraid. Kecuali kalau diberikan melalui wasiat setakat 1/3 dari hartanya.

Atau maksudnya anaknya itu bukan ahli dalam deen. Di sini kita kena ikut takrif Allah. Kalau Allah kata yang dia bukan anak baginda, maka itu bermaksud dia bukan anak baginda. Kita kena ingat yang hubungan kekeluargaan itu hanya di dunia sahaja. Apabila hari Akhirat sudah bermula, maka terputuslah segala perhubungan.

Memang anak Nabi Nuh yang tenggelam itu adalah anak kandungnya sendiri. Ada yang kata anak itu bukan anaknya yang sebenar, tapi anak haram hasil dari penzinaan isteri baginda. Ini adalah pendapat yang bathil. Kerana isteri seorang Nabi tidak akan berzina.

إِنَّهُ عَمَلٌ غَيْرُ صَالِحٍ

sesungguhnya amalannya bukan amalan yang soleh,

Tidaklah Allah kata terus yang anaknya itu kafir kerana itu adalah anak Nabi. Kiranya Allah berbahasa dengan NabiNya.

Atau ayat ini merujuk kepada doa Nabi Nuh itu tentang anaknya bukanlah satu amal yang soleh. Tak sesuai untuk mendoakan orang yang kufur.

فَلَا تَسْأَلْنِ

maka janganlah engkau memohon kepadaKu

Ini adalah satu pengajaran yang penting. Ianya mengajar kita hukum dalam berdoa.

مَا لَيْسَ لَكَ بِهِ عِلْمٌ

sesuatu yang engkau tidak mempunyai pengetahuan mengenainya.

Jangan minta apa yang kita tak tahu tentangnya. Macam Nabi Nuh, dia tidak tahu tidak boleh mendoakan untuk orang yang kafir.

Ayat ini juga sebagai dalil melarang kita berdoa apa yang kita tak tahu. Iaitu kita berdoa, tapi kita tak tahu apa yang kita doakan. Selalu terjadi, kita ambil doa-doa dalam teks bahasa Arab, tapi kita tak tahu maknanya. Itu bukan berdoa maknanya. Sebab kita pun tak tahu apa yang kita minta.

Jadi, tak perlulah baca doa pakai bahasa Arab kalau kita tak faham makna. Lebih baik kalau pakai bahasa Melayu sahaja. Lagi kita faham dan lagi ikhlas kita dengan doa kita itu.

إِنِّي أَعِظُكَ

Sebenarnya Aku melarangmu

أَن تَكُونَ مِنَ الْجَاهِلِينَ

dari menjadi orang yang jahil”.

Jangan lagi doa macam itu. Maknanya, kalau anak kita ada yang murtad, jangan berdoa untuk mereka. Doa sebegitu tidak diterima, malah dilarang sama sekali. Sama juga kalau kita minta doa untuk orang-orang yang melakukan syirik. Walaupun itu adalah doa anak untuk mak ayah yang syirik. Kalau kita tidak tahu mereka itu mengamalkan syirik, doa itu tidak diterima. Tapi kalau kita tahu mereka mengamalkan syirik, kita tidak boleh mendoakan untuk mereka. Kalau doa juga, itu berdosa.

Yang kita boleh doakan adalah semasa mereka hidup – iaitu kita berdoa kepada Allah supaya memberi hidayah kepada mereka.

 


 

Ayat 47: Setelah teguran dari Allah itu, inilah tindakbalas Nabi Nuh a.s.

11:47
Sahih International

[Noah] said, “My Lord, I seek refuge in You from asking that of which I have no knowledge. And unless You forgive me and have mercy upon me, I will be among the losers.”

Malay

Nabi Nuh berkata: “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu daripada memohon sesuatu yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya; dan jika Engkau tidak mengampunkan dosaku, dan memberi rahmat kepadaku, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang rugi”.

قَالَ رَبِّ

Nabi Nuh berkata: “Wahai Tuhanku!

إِنِّي أَعُوذُ بِكَ

Sesungguhnya aku berlindung kepadaMu

Nabi Musa berdoa supaya lain kali dia tidak buat lagi. Baginda memohon supaya Allah memberi petunjuk kepadanya.

أَنْ أَسْأَلَكَ

daripada memohon kepadaMu

مَا لَيْسَ لِي بِهِ عِلْمٌ

yang aku tidak mempunyai pengetahuan mengenainya;

Selepas ditegur, Nabi Nuh a.s. terus terima. Dia sedar kesalahannya itu. Terus minta ampun. Walaupun baginda tanya sahaja. Macam Nabi Adam juga, apabila telah melakukan kesalahan, terus Nabi Adam meminta ampun kepada Allah.

وَإِلَّا تَغْفِرْ لِي

dan jika Engkau tidak mengampunkan dosaku,

Nabi Nuh tahu yang dia telah buat salah. Sebab itu dia minta ampun. Nabi Nuh amat mengharap pengampunan dari Allah SWT.

وَتَرْحَمْنِي

dan memberi rahmat kepadaku,

Nabi Nuh amat mengharap kepada rahmat dari Allah.

أَكُن مِّنَ الْخَاسِرِينَ

nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang rugi”.

Kalau seorang Nabi membuat kesalahan pun akan kerugian, apatah lagi kita yang manusia biasa sahaja?

Kalau seorang Nabi pun tidak dapat menolong anaknya sendiri, apatah lagi kalau antara manusia biasa? Lalu bagaimana kita boleh mengharap syafaat dari orang lain kalau kita sendiri tidak berbuat kebaikan dan beriman?

 


 

Ayat 48:

11:48
Sahih International

It was said, “O Noah, disembark in security from Us and blessings upon you and upon nations [descending] from those with you. But other nations [of them] We will grant enjoyment; then there will touch them from Us a painful punishment.”

Malay

Allah berfirman: Wahai Nuh! Turunlah (dari bahtera itu) dengan selamat dan berkat dari Kami kepadamu dan kepada umat-umat yang bersama-samamu. Dan (dalam pada itu) ada umat-umat dari keturunan mereka yang Kami akan beri kesenangan kepadanya (dalam kehidupan dunia), kemudian mereka akan dikenakan azab dari Kami yang tidak terperi sakitnya”.

قِيلَ يَا نُوحُ

Allah berfirman: Wahai Nuh!

اهْبِطْ بِسَلَامٍ مِّنَّا

Turunlah (dari bahtera itu) dengan selamat dari Kami

Perkataan yang sama digunakan kepada Nabi Adam a.s. Sekarang digunakan kepada Nabi Nuh a.s. pula. Ada persamaan antara keduanya. Kedua-dua mereka telah melakukan kesalahan. Kedua-duanya telah mengaku dengan kesalahan mereka yang mereka telah lakukan. Nabi Adam bersalah memakan pokok larangan dan Nabi Nuh telah memohon doa untuk anaknya yang kafir; Nabi Adam telah diturunkan dari syurga ke bumi dan Nabi Nuh juga diturunkan dari bahtera ke bumi juga; kedua-dua Nabi Allah itu telah diampunkan oleh Allah atas kesalahan mereka.

Selamat yang dimaksudkan adalah selamat dari kesusahan. Bayangkan, apabila Nabi Nuh dan sahabat-sahabatnya turun dari kapal itu, semua kehidupan yang mereka kenali dulu sudah tidak ada. Mereka kena memulakan hidup baru.

وَبَرَكَاتٍ عَلَيْكَ

dan berkat kepadamu

Allah memberi berkat kepada baginda. Apakah maksud ‘Berkat’?. Berkat adalah mendapat banyak kebaikan walaupun sedikit.  Sebagai contoh, kita sedang dahaga, tapi air yang ada hanya sedikit sahaja. Kalau Allah beri keberkatan kepada kita, air yang sedikit itu sahaja boleh menghilangkan dahaga kita. Begitu juga, kalau gaji kita kecil, tapi kalau Allah beri keberkatan, gaji yang sedikit itu cukup untuk kita dan keluarga kita.

Berkat juga bermaksud berkembang banyak. Allah telah memberi keberkatan kepada Nabi Nuh. Keturunan manusia itu semuanya berasal daripada keturunan Nabi Nuh. Dikatakan bahawa hanya anak cucu Nabi Nuh sahaja yang meneruskan kelangsungan zuriat manusia. Tidak ada anak cucu dari sahabat-sahabat baginda yang lain. Maka, kita ini adalah keturunan Nabi Adam dan juga keturunan Nabi Nuh belaka. Sebab itulah Nabi Nuh juga digelar ‘Adam kedua’.

وَعَلَىٰ أُمَمٍ مِّمَّن مَّعَكَ

dan kepada umat-umat yang bersama-samamu.

Yang turun bersama baginda Nuh a.s itu tidaklah ramai, tapi mereka dikatakan sebagai أُمَمٍ – umat-umat. Ini memberi isyarat bahawa mereka bukan sahaja individu biasa, tapi dari keturunan mereka, umat manusia akan berkembang biak dan menjadi bapa kepada umat-umat selepas mereka. Seperti telah disebut sebelum ini, ada pendapat yang mengatakan keturunan Nabi Nuh sahaja yang berterusan.

Sebagai contoh, salah seorang anaknya yang bernama Sam bin Nuh akan lahir darinya keturunan orang-orang Semitik.

وَأُمَمٌ

Dan kaum-kaum lain

Iaitu selepas dari anak cucu Nabi Nuh. Dari keturunan baginda, diteruskan kelangsungan kehidupan hidup anak cucu Nabi Adam di mukabumi.

سَنُمَتِّعُهُمْ

yang Kami akan beri kesenangan kepadanya,

Mereka akan mendapat kesenangan semasa di dunia. Di dunia mereka tidak kena azab lagi.

ثُمَّ يَمَسُّهُم مِّنَّا

kemudian mereka akan merasakan dari Kami

عَذَابٌ أَلِيمٌ

azab yang tidak terperi sakitnya”.

Mereka itu dikenakan azab kerana mereka kufur kepada Allah. Allah dah beritahu kepada Nabi Nuh bahawa ada dari kalangan anak cucunya yang akan menentang Allah. Memang semua mereka yang turun bersama dengan Nabi Nuh itu beriman semuanya. Tapi Allah sudah beri isyarat dalam ayat ini, akan ada dari kalangan mereka yang tidak akan beriman.

 


 

Ayat 49: Ayat ini sekarang berubah kepada firman Allah kepada Nabi Muhammad pula

11:49
Sahih International

That is from the news of the unseen which We reveal to you, [O Muhammad]. You knew it not, neither you nor your people, before this. So be patient; indeed, the [best] outcome is for the righteous .

Malay

(Kisah Nabi Nuh) itu adalah dari perkara-perkara yang ghaib yang Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), yang engkau dan kaum engkau tidak mengetahuinya sebelum ini. Oleh itu, bersabarlah. Sesungguhnya kesudahan yang baik (yang membawa kejayaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat) adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

تِلْكَ مِنْ أَنبَاءِ الْغَيْبِ

Itu adalah dari berita-berita yang ghaib

Kisah tentang Nabi Nuh ini adalah satu sahaja kalau kita lihat secara biasa. Tapi Allah menggunakan perkataan أَنبَاءِ iaitu dalam bentuk jamak (plural). Seolah-olah ada banyak kisah di dalamnya. Ini memberi isyarat kepada kita bahawa kita kena melihat kisah Nabi Nuh ini sebagai banyak. Ada banyak kisah dalam satu kisah yang besar. Maka, kita kena pecahkan dan mengambil pengajaran dari setiap satu kisah itu.

Perkataan أَنبَاءِ bermaksud berita-berita besar. Berita-berita itu juga relevan dengan keadaan masyarakat semasa. Apa yang terjadi zaman dahulu, masih lagi terjadi pada zaman sekarang.

نُوحِيهَا إِلَيْكَ

yang Kami wahyukan kepadamu (wahai Muhammad),

Ini menunjukkan Nabi sendiri tidak mengetahui perkara dan ilmu ghaib. Kalau Allah tak beritahu kepada Nabi, Nabi pun tidak tahu.

مَا كُنتَ تَعْلَمُهَا

yang engkau tidak mengetahuinya

Nabi tidak akan mengetahui tentang kisah Nabi Nuh itu kalau Allah tidak beritahu kepada baginda.

أَنتَ وَلَا قَوْمُكَ مِن قَبْلِ هَٰذَا

engkau dan kaum engkau, sebelum ini.

Sebelum turun ayat ini, Nabi Muhammad dan bangsa Arab tidak tahu pun berkenaan kisah ini.

فَاصْبِرْ

Oleh itu, bersabarlah.

Bersabarlah kamu dalam belajar agama ini.
Bersabarlah kamu dalam menyebar agama tauhid ini.

Bersabarlah dengan kata-kata nista dan penghinaan dari orang kafir. Lihatlah bagaimana Nabi Nuh itu telah melalui kesusahan demi kesusahan. Waktu ayat ini diturunkan, Nabi telah berdakwah selama lebih kurang sepuluh tahun. Baginda dan para sahabat yang telah memeluk Islam telah mengalami tentangan yang hebat dari Musyrikin Mekah. Tapi Allah beritahu dalam ayat ini supaya mereka bersabat. Allah bawakan kisah Nabi Nuh yang telah berdakwah lebih lama lagi – 950 tahun! Dan dugaan yang baginda alami juga adalah hebat. Oleh itu, mesej utama yang hendak disampaikan dari kisah Nabi Nuh a.s. itu adalah tentang sabar.

إِنَّ الْعَاقِبَةَ لِلْمُتَّقِينَ

Sesungguhnya kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertaqwa.

Walaupun susah dalam menegakkan agama dan menyampaikan dakwah kepada manusia, tapi hendaklah kita ingat bahawa balasan yang baik adalah bagi mereka yang bertaqwa. Bertaqwa itu maksudnya menjaga hukum yang Allah telah sampaikan kepada kita.

Allahu a’lam

==================================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 42 – 45

Ayat 42:

11:42
Sahih International

And it sailed with them through waves like mountains, and Noah called to his son who was apart [from them], “O my son, come aboard with us and be not with the disbelievers.”

Malay

(Mereka semua naik) dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka dalam ombak yang seperti gunung-ganang, dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: “Wahai anakku, naiklah bersama-sama kami, dan janganlah engkau tinggal dengan orang-orang yang kafir”.

وَهِيَ تَجْرِي بِهِمْ

dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka

Selepas mereka naik, maka berlayarlah Nabi Nuh a.s. beserta dengan orang-orang yang beriman dengannya dan binatang-binatang yang telah dimasukkan ke dalam bahtera itu.

فِي مَوْجٍ

dalam ombak

Pelayaran itu bukanlah pelayaran yang tenang. Bayangkan waktu itu, air keluar dari bumi dan dalam masa yang sama, air turun dari langit. Ombak memukul-mukul kapal itu.

كَالْجِبَالِ

yang seperti gunung-ganang,

Ombak itu amat besar sekali, macam gunung tingginya. Mungkin kita boleh bayangkan kalau zaman sekarang, ombak itu macam Tsunami besarnya. Bahtera itu hebat sampaikan boleh menghadapi ombak yang besar itu.

وَنَادَىٰ نُوحٌ ابْنَهُ

dan Nabi Nuh memanggil anaknya,

Anaknya itu dikatakan bernama كِنعَان (Kin’an)  . Ada juga riwayat yang mengatakan namanya adalah Yaam. Beliau adalah anak Nabi Nuh yang keempat. Emaknya juga, iaitu isteri Nabi Nuh, tidak beriman. Jadi, seorang anak Nabi Nuh a.s. dan isterinya tidak beriman. Jadi, kalau kita sebar agama, tapi orang tak terima, tidak mengapalah. Kerana Nabi yang juga Rasul pun ada keluarga yang tidak menerima agama. Memang hidayah bukan kita yang beri. Kalau anak Nabi pun ada yang tidak beriman, apatah lagi kita.

وَكَانَ فِي مَعْزِلٍ

yang sedang berada di tempat yang terasing

Perkataan مَعْزِلٍ bermaksud ‘berada di sudut’. Ianya dari katadasar عزل yang bermaksud ‘menjauhkan diri’. Dari katadasar yang sama jugalah perkataan ‘muktazilah’ digunakan, kerana mereka mengasingkan diri mereka dari kumpulan Islam yang lain. Ianya seperti seorang yang melarikan diri ke sudut dewan kalau dia tidak mahu bercampur dengan orang lain. Bermakna, anaknya itu menjauhkan diri dari Nabi Nuh. Juga dia menjauhkan diri dari agama. Dia tidak mahu mendekatkan diri dari ayahnya dan dari agama kerana dia tidak suka dengan agama.

Dia ingat dia boleh menyelamatkan diri. Dia pergi cari tempat yang paling tinggi.

يَا بُنَيَّ

“Wahai anakku,

Ini adalah panggilan manja seorang ayah kepada anaknya. Lihatlah bagaimana Nabi Nuh a.s. panggil anaknya dengan nada lembut dan sayang. Begitulah seorang ayah yang baik dengan anaknya.

ارْكَب مَّعَنَا

naiklah bersama-sama kami,

Nabi Nuh a.s. mengajak anaknya naik bersama-sama mereka menaiki bahtera yang selamat itu.

وَلَا تَكُن مَّعَ الْكَافِرِينَ

dan janganlah engkau bersama dengan orang-orang yang kafir”.

Anaknya jadi begitu kerana telah tersilap pilih kawan. Jadi kita kena tengok siapa kita dan anak kita berkawan. Jangan kita biarkan sahaja anak kita berkawan tanpa pengawasan dari kita. Kita kena periksa ke mana mereka pergi.

Allah telah beritahu Nabi Nuh bahawa tidak akan beriman lagi melainkan orang yang telah beriman. Kalau ada yang bertaubat apabila mereka hampir mati dalam banjir ini, mereka tidak akan diterima taubat mereka. Kerana mereka dah tahu mereka akan mati. Apabila bala dah sampai, kalau mereka taubat tidak diterima.

 


 

Ayat 43:

11:43
Sahih International

[But] he said, “I will take refuge on a mountain to protect me from the water.” [Noah] said, “There is no protector today from the decree of Allah , except for whom He gives mercy.” And the waves came between them, and he was among the drowned.

Malay

Anaknya menjawab: “Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air”. Nabi Nuh berkata: “Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya”. Dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah ia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan.

قَالَ

Anaknya menjawab:

Inilah jawapan anaknya apabila diajak oleh ayahnya, Nabi Nuh a.s. Dia masih tidak mahu mendengar kata dan nasihat ayahnya.

سَآوِي إِلَىٰ جَبَلٍ

“Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung

Waktu itu kapal dah belayar, tapi air belum lebih dari gunung lagi.

يَعْصِمُنِي مِنَ الْمَاءِ

yang dapat menyelamatkan aku daripada air”.

Mereka tak pernah tengok keadaan begini. Oleh itu anaknya tidak tahu apa yang akan terjadi. Dia ingat dia boleh selamatkan dirinya dengan pergi naik ke gunung yang tinggi. Dia sangka air itu tidaklah sampai akan menghapuskan gunung yang besar.

قَالَ لَا عَاصِمَ الْيَوْمَ

Nabi Nuh berkata: “Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi pada hari ini,

Sangkaan mereka yang rasa boleh menyelamatkan diri mereka dengan pergi berlindung ke tempat yang tinggi, tidak akan berjaya.

مِنْ أَمْرِ اللَّهِ

dari keputusan Allah,

Kalau Allah telah tetapkan yang banjir itu akan memusnah semua tempat di bumi, ianya akan terjadi. Tidak ada sesiapa yang boleh lari dari ketetapan Allah taala.

إِلَّا مَن رَّحِمَ

kecuali orang yang dikasihani olehNya”.

Yang boleh selamat adalah hanya mereka yang mahu diselamatkan oleh Allah. Mereka itulah yang berada dalam bahtera Nabi Nuh itu.

وَحَالَ بَيْنَهُمَا الْمَوْجُ

Dan memisahkan antara keduanya, ombak,

Nabi Nuh hulur tangan tapi anaknya tolak tangan. Dan sekarang mereka dipisahkan oleh ombak yang besar. Semasa sedang bercakap-cakap itulah dia lemas. Anaknya itu lemas di depan mata ayahnya sendiri. Bayangkan keadaan baginda waktu itu. Tentunya baginda amat bersedih yang tidak terhingga.

فَكَانَ مِنَ الْمُغْرَقِينَ

lalu menjadilah dia dari orang-orang yang ditenggelamkan.

Anaknya itu tidak dapat diselamatkan lagi. Dia bersama dengan mereka yang tidak mahu beriman yang juga semuanya telah ditakdirkan mati dalam banjir besar itu.

 


 

Ayat 44: Ini adalah satu ayat yang indah sekali. Ada seorang Kristian yang pakar dalam bahasa Arab. Dia telah menyediakan beberapa perkara untuk menunjukkan kekurangan dalam Quran dan dia hendak bawa kepada orang Islam untuk berdebat dengan mereka. Tapi, dalam perjalanan itu, dia terdengar seorang budak Islam yang sedang menghafal ayat ini. Apabila dia dengar keindahan bahasa yang digunakan dalam ayat ini, dia telah masuk Islam. Kerana ayat ini walaupun pendek tapi ianya menceritakan kejadian banjir itu dengan indah sekali.

11:44
Sahih International

And it was said, “O earth, swallow your water, and O sky, withhold [your rain].” And the water subsided, and the matter was accomplished, and the ship came to rest on the [mountain of] Judiyy. And it was said, “Away with the wrongdoing people.”

Malay

Dan (setelah binasanya kaum kafir itu) diperintahkan kepada bumi dan langit dengan berkata: “Wahai bumi telanlah airmu, dan wahai langit berhentilah dari curahan hujanmu”. Dan (ketika itu) surutlah air, serta terlaksanalah perintah (Allah) itu. Dan bahtera Nabi Nuh itupun berhenti di atas gunung “Judi” serta diingatkan (kepada kaum kafir umumnya bahawa): “Kebinasaanlah akhirnya bagi orang-orang yang zalim”.

وَقِيلَ يَا أَرْضُ

Dan telah dikatakan: “Wahai bumi

Dalam ayat ini, tidak disebutkan Allah yang berkata, tapi kita sudah tahu bahawa ianya Allah yang berkata-kata. Begitu juga dengan bumi, apabila disuruh, ia sudah tahu yang arahan itu dari Allah. Bumi sentiasa menunggu arahan dari Allah. Maksudnya, bumi sekarang sedang menunggu arahan Allah untuk terjadinya Hari Kiamat.

Allah hanya kata يَا أَرْضُ, tidak ‘ya ayyatutuhal ardhu‘, tidak seperti kalau Allah bercakap kepada manusia. Ini adalah kerana bumi sentiasa sahaja menunggu arahan dari Allah. Tapi, kalau cakap dengan manusia, kena tambah ‘ayyuha‘, untuk menarik perhatian manusia dan kata yang lebih lembut.

Ada riwayat kata banjir itu selama 40 hari 40 malam. Gunung yang paling tinggi dalam dunia pun ditenggelami oleh air. Kalau kapal lalu atas gunung itu pun tidak tersangkut.

Semua sekali kehidupan mati semuanya. Termasuklah haiwan sekali. Walaupun binatang itu tidak buat salah apa-apa. Tapi apabila bala turun, mereka pun kena sekali. Bukanlah Allah zalim begitu. Kerana binatang pun akan mati juga akhirnya.

ابْلَعِي مَاءَكِ

telanlah airmu.

Dari katadasar ٌبَلع yang bermaksud ‘menelan air’. Allah suruh bumi ‘menelan airmu’. Apakah maksudnya? Iaitu bumi disuruh menelan semua air yang dikeluarkan olehnya. Air yang turun dari langit pula pergi ke laut, tasik dan sungai.

Atau, apabila Allah suruh telan air itu, yang disuruh telan itu adalah air yang turun dengan hujan sahaja. Bukan semua sekali air, kerana kalau ditelan semua air, maka akan kering kontanglah bumi ini. Tapi hanya telan air yang turun dengan hujan itu. Kerana air hujan itu dari bumi juga. Allahu a’lam.

Maknanya, kita tahu bahawa ada banyak air yang berada dan disimpan dalam bumi. Allah boleh perintahkan bumi untuk keluarkan dan Allah boleh suruh bumi telan balik.

Allah suruh bumi untuk telan ‘airnya’ sahaja. Kalau Allah cakap ‘telan’ sahaja, tanpa menyebut ‘air’, tentu bumi akan menelan segala pokok, segala bukit bukau, segala tanaman, binatang dan manusia, semua sekali.

Bumi disuruh menelan airnya dahulu kerana air perlu ditelan supaya boleh bahtera mendapat di tanah yang kering.

وَيَا سَمَاءُ

dan wahai langit,

Waktu itu langit sedang mencurah-curah menurunkan air hujan.

أَقْلِعِي

berhentilah serta merta”.

Dari katadasar خلع yang bermaksud ‘tidak bergerak’ atau ‘berhenti’.  Masa Allah firman itu, hujan sedang turun dengan lebat. Maka, perkataan أَقْلِعِي itu bermaksud untuk berhenti menurunkan air dengan serta merta. Macam seseorang yang sedang sibuk melakukan sesuatu, dan kita suruh dia berhenti terus saat itu juga.

Kita sudah tahu bahawa ayat ini adalah perintah Allah kepada bumi dan langit. Sudah sememangnya Allah layak untuk berkata begitu kepada makhlukNya. Tapi, baru-baru ini (hujung tahun 2014), negara ini telah mengalami satu kejadian banjir di Kelantan yang paling teruk. Waktu itu, terdengarlah bacaan ayat ini digunakan sebagai doa oleh manusia yang tidak tahu. Mereka gunakan ayat ini sebagai ‘arahan’ mereka kepada bumi dan langit supaya berhenti hujan dan supaya bumi menelan air! Adakah patut mereka berkata begitu? Ianya langsung tidak sesuai sama sekali.

Lebih teruk lagi, imam-imam di masjid-masjid telah membaca doa begini semasa khutbah jumaat: “Ya Allah, arahkan bumi untuk menelan air, dan arahkan langitMu untuk berhenti dari hujan!” Ma sha Allah! Adakah layak seorang hamba mengarahkan Tuhannya untuk melakukan sesuatu?! Apakah mereka tidak sedar apakah yang mereka sedang baca itu? Kenapa sampai begitu sekali kurang ajar mereka? Kenapa sampai begitu jahil sekali?

وَغِيضَ الْمَاءُ

Dan surutlah air,

Dari غيض yang bermaksud ‘berkurang’ atau ‘surut’. Selepas bumi dan langit menjalankan perintah Allah, maka air itu surut. Perkataan وَغِيضَ bermaksud ‘surut dengan perlahan’. Untuk memberikan pendaratan yang lembut kepada bahtera itu. Kerana kalau surut dengan tiba-tiba, tentu bahtera itu akan terjatuh.

وَقُضِيَ الْأَمْرُ

serta terlaksanalah perintah itu.

Iaitu keputusan Allah mematikan orang yang engkar. Yang beriman diselamatkan.

وَاسْتَوَتْ عَلَى الْجُودِيِّ

Dan bahtera Nabi Nuh itupun berlabuh di atas gunung “Judi”

Dikatakan Gunung Judi itu di Turki. Ada yang kata tempat lain. Jadi, tidak dapat dipastikan. Kerana ada juga yang Gunung Judi itu terletak di Utara Iraq.

Kenapa bahtera itu berlabuh di gunung? Kenapa tidak tempat lain? Sebab bumi waktu itu masih becak selepas banjir yang teruk itu. Tentu tidak sesuai kepada Nabi Nuh dan mereka yang berada dalam bahtera itu untuk turun ke bumi yang masih teruk kebasahan. Kalau banjir zaman sekarang pun, kita boleh lihat kesannya yang teruk. Ianya mengambil masa yang lama untuk jadi kering. Dan tentunya berlaku kematian yang banyak, maka banyak bangkai yang bergelimpangan dan baunya tentu teruk. Jadi, apabila kapal itu berlabuh di atas gunung, mereka akan lebih selesa di situ sampailah keadaan di bumi lebih stabil.

Apabila kapal itu boleh berlabuh di satu gunung, ini juga menunjukkan betapa tingginya air banjir itu sampai kapal itu boleh naik sampai ke gunung.

Ia juga kerana Allah nak simpan bahtera itu sebagai tanda kepada orang yang kemudian. Ini disebut dalam Qamar:15 dan Haqqah:12. Kerana kalau ianya dilabuhkan di bumi yang rendah, nanti senang untuk dilihat oleh orang lain. Nanti mereka akan menggunakan kayu bahtera itu untuk perkara lain pula.

وَلَقَد تَّرَكْنَاهَا آيَةً فَهَلْ مِن مُّدَّكِرٍ
Dan demi sesungguhnya! Kami telah jadikan bahtera itu sebagai satu tanda yang menjadi pengajaran, maka adakah orang yang mahu beringat dan insaf?
لِنَجْعَلَهَا لَكُمْ تَذْكِرَةً وَتَعِيَهَا أُذُنٌ وَاعِيَةٌ
Untuk Kami jadikannya itu satu pelajaran bagi kamu, dan untuk didengar serta diambil ingat oleh telinga (orang-orang) yang mahu menerima pengajaran.

وَقِيلَ بُعْدًا لِّلْقَوْمِ الظَّالِمِينَ

Dan dikatakan: “Celakalah bagi orang-orang yang zalim”.

Ayat ini boleh jadi Allah yang berkata, atau malaikat yang berkata, orang beriman yang berkata, langit dan bumi pun berkata.

Perkataan بُعْدًا dari katadasar بعد yang bermaksud ‘jauh’. Ia bermaksud doa laknat supaya mereka yang zalim itu jauh daripada rahmat Allah. Ini semua adalah pengajaran kepada mereka yang menentang Allah dan suruhanNya.

 


 

Ayat 45: Doa Nabi Nuh tentang anaknya yang telah lemas.

11:45
Sahih International

And Noah called to his Lord and said, “My Lord, indeed my son is of my family; and indeed, Your promise is true; and You are the most just of judges!”

Malay

Dan Nabi Nuh merayu kepada Tuhannya dengan berkata: “Wahai Tuhanku! Sesungguhnya anakku itu dari keluargaku sendiri, dan bahawa janjiMu itu adalah benar, dan Engkau adalah sebijak-bijak Hakim yang menghukum dengan seadil-adilnya”.

وَنَادَىٰ نُوحٌ رَّبَّهُ

Dan Nabi Nuh merayu kepada Tuhannya

فَقَالَ رَبِّ

dengan berkata: “Wahai Tuhanku!

إِنَّ ابْنِي مِنْ أَهْلِي

Sesungguhnya anakku itu dari keluargaku,

Dalam ayat sebelum ini, telah disebut bagaimana seorang dari anaknya telah mati kelemasan dalam banjir besar itu.

وَإِنَّ وَعْدَكَ الْحَقُّ

dan bahawa janjiMu adalah benar,

Iaitu Allah telah berjanji untuk menyelamatkan ahlinya. Kerana dalam ayat sebelum ini, Allah dah kata untuk bawa sekali dengan ‘ahlinya’. Tapi kenapa anaknya tidak diselamatkan? Nabi Nuh bukan hendak mempersoalkan keputusan Allah, tapi dia keliru dan dia hendak faham.

وَأَنتَ أَحْكَمُ الْحَاكِمِينَ

dan Engkau adalah sebijak-bijak Hakim yang menghukum dengan seadil-adilnya”.

Nabi Nuh mengakui bahawa Allah lah yang paling berhikmah dalam berhukum. Maknanya, Nabi Nuh a.s. tidak mempersoalkan tindakan Allah itu. Cuma baginda hairan sahaja.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

===================================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 38 – 41

Ayat 38:

11:38
Sahih International

And he constructed the ship, and whenever an assembly of the eminent of his people passed by him, they ridiculed him. He said, “If you ridicule us, then we will ridicule you just as you ridicule.

Malay

Dan Nabi Nuh pun membuat bahtera itu, dan tiap-tiap kali sepuak dari kaumnya melalui tempat ia membina bahteranya, mereka mengejek-ejeknya. Nabi Nuh pun menjawab: “Jika kamu memandang kami bodoh (kerana membuat bahtera ini), maka sesungguhnya kami juga memandang kamu bodoh (kerana keingkaran kamu), sebagai (balasan) ejekan kamu.

وَيَصْنَعُ الْفُلْكَ

Dan Nabi Nuh pun membuat bahtera itu,

Dalam ayat sebelum ini, telah disebut bagaimana Nabi Nuh a.s. telah diperintahkan untuk membina sebuah bahtera. Perkataan يَصْنَعُ itu dalam ayat ini bebentuk fi’il mudhari’ (sedang membina), seolah-olah Allah hendak kita membayangkan bagaimanakah keadaan baginda dan orang-orang beriman bersama baginda sedang membina bahtera itu.

Baginda buat bahtera itu mungkin baginda buat sendiri, mungkin upah orang buat, mungkin ramai-ramai buat, kita tak tahu. Tidak diceritakan bagaimana, apabila tidak diceritakan, tak payah tanya. Apakah bahan yang digunakan, kaku cengal kah, kayu koka kah. Semua itu tidak perlu diketahui. Tak payah sibuk-sibuk nak tahu. Tak penting untuk diketahui. Memang ada orang yang bercerita macam-macam, tapi tidak dapat dipastikan kesahihannya. Dan memang ada kisah yang mengarut pun ada. Maka, kita janganlah tergolong dalam kalangan mereka yang suka dengan penglipur lara sebegitu. Kisah-kisah itu kebanyakannya adalah kisah-kisah dongeng belaka. Iaitu kisah-kisah yang tidak memberi manfaat apa-apa melainkan untuk berhibur sahaja.

وَكُلَّمَا مَرَّ عَلَيْهِ مَلَأٌ مِّن قَوْمِهِ

dan tiap-tiap kali mereka yang berkedudukan dari kaumnya melalui tempat ia membina bahteranya,

Mereka yang ada pangkat, kaya raya, ada pengaruh dalam masyarakat akan lalu kawasan Nabi Nuh membina kapal itu. Merekalah yang sebelum ini disebut sebagai penentang kuat kepada dakwah Nabi Nuh. Mereka tidak suka dengan apa yang dibawa oleh baginda. Nabi Nuh membuat kapal itu di kawasan bukit yang jauh dari air. Kalau ikut logik, tentulah buat berdekatan dengan air. Mereka dah lihat lain macam dah. Mereka sudah dapat peluang untuk memalukan baginda dan orang-orang yang beriman itu.

سَخِرُوا مِنْهُ

mereka mengejek-ejeknya.

Mereka kata Nabi Nuh dah gila. Mereka buat lawak dan sebagainya. Perkataan سَخِرُ bermaksud mengejek-ngejek kelemahan atau kesalahan yang pernah dilakukan oleh seseorang. Setiap manusia memang ada kekurangan kerana kita manusia. Tapi kelemahan yang ada pada seseorang tidak semestinya satu kekurangan. Sebagai contoh, katakanlah seseorang itu dikatakan tidak cantik. Tapi dia mungkin cantik pada mata dan pandangan orang lain. Begitu juga, tidak sepatutnya kita nampak kekurangan pada seseorang, kita mentertawakan mereka. Siapakah kita untuk mentertawakan orang lain? Adakah kita sempurna?

Mereka mengejek dengan mengatakan sekarang Nabi Nuh sudah jadi tukang kayu pula. Dulu dia kata dia seorang Rasul, sekarang jadi tukang kayu pula. Apa sudah tukar profession kah?

Dan apabila mereka tanya baginda apa yang baginda lakukan, baginda menjawap yang baginda sedang membuat kapal yang akan belayar di lautan. Mereka mentertawakan baginda kerana mereka tidak pernah lihat kapal. Mereka tidak pernah tahu yang kapal boleh terapung di laut. Macam juga pencipta-pencipta zaman dahulu ditertawakan oleh mereka yang tidak tahu.

Dan baginda buat kapal itu jauh dari laut. Mereka kata, kalau nak pakai di laut, sepatutnya, tempat binaan itu berdekatan dengan lautlah, kata mereka.

Jadi, macam-macam ejekan dan cacian yang mereka kenakan kepada baginda. Nabi Nuh buat senyap sahaja. Sehingga diberitahu untuk jawap.

قَالَ إِن تَسْخَرُوا مِنَّا

Nabi Nuh pun menjawab: “Jika kamu mengejek kami,

Perkataan مِنَّا dalam ayat ini memberitahu kepada kita bahawa orang-orang kafir bukan sahaja mengejek baginda, tapi orang-orang beriman yang bersama baginda. Itu yang lebih lagi memberi kesedihan kepada baginda. Bukan baginda sahaja kena, tapi orang lain pun kena juga.

Asalnya, mereka mengutuk Nabi Nuh sahaja, tapi baginda menjawap bagi pihak ramai. Lihatlah bagaimana asal ayat ini dalam mufrad, tapi bertukar kepada jamak. Kerana pengikut baginda ada menolong baginda. Asalnya, mereka mentertawakan Nabi Nuh sahaja. Tapi apabila Nabi kita ditertawakan, diejek, itu bermaksud kita semua sekali ditertawakan. Apabila Nabi kita dimalukan, ia terkena kepada kita juga. Maka, itulah sebabnya, apabila Nabi kita diejek, ia seperti mengejek kita, dan kita kena mempertahankan Nabi kita.

فَإِنَّا نَسْخَرُ مِنكُمْ

maka sesungguhnya kami juga akan mengejek kamu,

Bukanlah ini bermaksud yang kalau orang tawakan kita, kita boleh balas dengan mentertawakan mereka kembali. Bukan begitu. Maksudnya, kalau mereka mentertawakan kita, maka lihatlah nanti siapakah yang akan selamat dan berada di atas nanti. Kamikah atau kamu.

Nabi Nuh sedang mempersiapkan diri untuk menghadapi banjir yang besar dan mereka tidak buat apa-apa. Nanti mereka sendiri yang akan menyesal di kemudian hari nanti.

Atau ia bermaksud, mereka akan ditertawakan di akhirat nanti. Semasa di dunia, mereka kata macam-macam, dan nampak mereka itu kuat, tapi lihatlah nanti di akhirat, apa yang akan berlaku. Keadaan akan jadi terbalik. Mereka yang akan kalah. Mereka yang akan malu.

Atau, ia boleh bermaksud, Nabi Nuh berkata begini: Kalau tawakan kami, kami mohon pertolongan Allah untuk membalas ejekan kamu itu. Aku serahkan kepada Allah untuk membalas kepada kamu untuk membalas ejekan mereka.

كَمَا تَسْخَرُونَ

sebagaimana kamu mengejek kami.

Apabila mereka ditenggelamkan nanti, orang-orang beriman akan membalas ejeken mereka itu.

Dalam Mutaffifin:29-36, Allah ada menunjukkan bahawa orang kufur selalu mengutuk dan mengejek orang Muslim. Tetapi mereka di akhirat nanti akan ditertawakan kembali.

إِنَّ الَّذِينَ أَجْرَمُوا كَانُوا مِنَ الَّذِينَ آمَنُوا يَضْحَكُونَ

Sesungguhnya orang-orang yang derhaka, mereka selalu tertawakan orang-orang yang beriman.

وَإِذَا مَرُّوا بِهِمْ يَتَغَامَزُونَ

Dan apabila orang-orang yang beriman lalu dekat mereka, mereka mengerling dan memejam celikkan mata sesama sendiri (mencemuhnya).

وَإِذَا انقَلَبُوا إِلَىٰ أَهْلِهِمُ انقَلَبُوا فَكِهِينَ

Dan apabila mereka kembali kepada kaum keluarganya, mereka kembali dengan riang gembira;

وَإِذَا رَأَوْهُمْ قَالُوا إِنَّ هَٰؤُلَاءِ لَضَالُّونَ

Dan apabila mereka melihat orang-orang yang beriman, mereka berkata: “Sesungguhnya orang-orang itu adalah golongan yang sesat!”

وَمَا أُرْسِلُوا عَلَيْهِمْ حَافِظِينَ

Pada hal mereka tidak diutus untuk menjaga sesat atau tidaknya orang-orang yang beriman itu!

فَالْيَوْمَ الَّذِينَ آمَنُوا مِنَ الْكُفَّارِ يَضْحَكُونَ

Maka pada hari ini, orang-orang yang beriman pula tertawakan orang yang kafir itu.

عَلَى الْأَرَائِكِ يَنظُرُونَ

Sambil mereka berehat di atas pelamin-pelamin (yang berhias), serta melihat (hal yang berlaku kepada musuhnya).

هَلْ ثُوِّبَ الْكُفَّارُ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

(Untuk menambahkan kegembiraan mereka, mereka ditanya): “Bukankah orang-orang yang kafir itu telah dibalas akan apa yang mereka telah kerjakan dahulu?”

Ini mengajar kita yang kalau kita gelakkan orang lain, memalukan sesiapa, kita nanti akan dibalas di kemudian hari. Maka jangan kita buat begitu.

 


 

Ayat 39:

11:39
Sahih International

And you are going to know who will get a punishment that will disgrace him [on earth] and upon whom will descend an enduring punishment [in the Hereafter].”

Malay

Maka kamu akan mengetahui siapakah yang akan didatangi azab yang menghinakannya di dunia, dan yang akan ditimpakan pula dengan azab yang kekal pada hari akhirat kelak”.

فَسَوْفَ تَعْلَمُونَ

Maka kamu akan mengetahui

Tidak lama lagi.

مَن يَأْتِيهِ عَذَابٌ يُخْزِيهِ

siapakah yang akan didatangi azab yang menghinakannya

Azab yang dimaksudkan adalah azab yang di dunia. Ini adalah kerana mereka akan ditenggelamkan. Tapi azab mereka tidak berakhir di dunia sahaja.

وَيَحِلُّ عَلَيْهِ عَذَابٌ مُّقِيمٌ

dan yang akan ditimpakan pula dengan azab yang kekal pada hari akhirat kelak”.

مُّقِيمٌ bermaksud azab yang berkekalan, tidak akan berhenti.

Selepas sahaja mereka mati dalam banjir itu, mereka terus dimasukkan ke dalam Neraka. Sepatutnya, kebiasaannya, manusia akan dimasukkan ke neraka selepas dibicarakan di Mahsyar, tapi mereka itu dimasukkan ke dalam neraka terus.

 


 

Ayat 40:

11:40
Sahih International

[So it was], until when Our command came and the oven overflowed, We said, “Load upon the ship of each [creature] two mates and your family, except those about whom the word has preceded, and [include] whoever has believed.” But none had believed with him, except a few.

Malay

(Nabi Nuh terus bekerja) sehingga apabila datang hukum Kami untuk membinasakan mereka dan air memancut-mancut dari muka bumi (yang menandakan kedatangan taufan), Kami berfirman kepada Nabi Nuh: “Bawalah dalam bahtera itu dua dari tiap-tiap sejenis haiwan (jantan dan betina), dan bawalah ahlimu kecuali orang yang telah ditetapkan hukuman azab atasnya (disebabkan kekufurannya), juga bawalah orang-orang beriman”. Dan tidak ada orang-orang yang beriman yang turut bersama-samanya, melainkan sedikit sahaja.

حَتَّىٰ إِذَا جَاءَ أَمْرُنَا

sehingga apabila datang keputusan dari Kami

Nabi Nuh a.s. terus membina bahtera itu, dan baginda terus dihina, sampailah datang ketetapan Allah. Iaitu keputusan terjadinya banjir itu. Keputusan azab yang dijanjikan kepada mereka. Juga, bermaksud keputusan menyelamatkan orang beriman dan menghancurkan orang yang tidak beriman.

Dalam surah lain, ada disebutkan bagaimana Nabi Nuh tanya kepada Allah apakah tanda banjir itu akan datang. Maka Allah menjawap apabila akan keluar air dari tempayan.

وَفَارَ التَّنُّورُ

dan air memancut-mancut dari tempayan,

Seperti tempayan buat roti nan sekarang. Tapi zaman dulu, tempayan itu dalam tanah. Tentulah dibuat dalam tempat yang kering, sebab tempat itu akan dinyalakan api. Tapi Allah kata, tandanya, air akan keluar dari tempat buat roti itu. Air itu akan keluar dengan cepat. Ia akan berterusan keluar air sampai air itu keluar darinya.

Itu adalah satu tanda yang pelik, kalau keadaan biasa, tidak akan terjadi. Maka, kalau terjadi begitu, tanda banjir nak mula dah.

Apakah yang dimaksudkan dengan التَّنُّورُ itu? Ada sampai lapan pendapat tentangnya. Ia adalah perkataan Parsi. Ianya bermaksud tempat roti dimasak. Dibuat dari tanah liat. Ada yang kata bahawa tempayan itu adalah tempayan yang digunakan oleh Nabi Adam dan terus digunakan oleh Nabi Nuh. Ianya digunakan sebagai tanda kepada Nabi Nuh a.s. bilakah akan terjadinya banjir itu. Ini adalah sebagai early warning mechanism kepada baginda.

Tempayan untuk memasak roti di dalam tanah

 

 

Ada juga yang mengatakan bahawa التَّنُّورُ yang dimaksudkan adalah bahagian atas tanah di bumi. Atau mungkin tempat air berkumpul. Apabila bahagian atas tanah dipenuhi air, maka ianya adalah tanda bahawa banjir itu sudah datang.

Ada juga yang mengatakan ianya adalah satu nama tempat. Ada yang kata ianya di India atau di tempat lain. Apabila air keluar dari tempat itu, Nabi Nuh dah kena naik kapal.

Ada yang kata ianya bermaksud apabila cahaya pagi keluar. Iaitu pagi datang, maka itulah masanya untuk naik ke dalam kapal. Allahu a’lam.

 

قُلْنَا احْمِلْ فِيهَا

Kami berfirman kepada Nabi Nuh: “Bawalah dalam bahtera itu

Bahtera itu tiga tingkat.

مِن كُلٍّ زَوْجَيْنِ اثْنَيْنِ

dua dari tiap-tiap sejenis haiwan (jantan dan betina),

Bahagian bawah adalah untuk diletakkan binatang. Yang dimaksudkan samada seekor jantan dan seekor betina. Baginda kena masukkan semua jenis binatang. Dikatakan apabila air itu telah merebak, semua binatang telah berkumpul di satu tempat. Mereka berkumpul di tempat yang tinggi. Di situlah, Nabi Nuh mengumpul binatang-binatang itu. Kalau tidak, tentulah susah kalau Nabi Nuh nak kena cari dan kejar binatang itu merata-rata, bukan? Tapi kalau binatang-binatang itu sudah berkumpul di satu tempat, bukankah senang baginda dan tangkap binatang-binatang itu?

وَأَهْلَكَ

dan bawalah ahlimu

Selain dari binatang, Nabi Nuh diarahkan untuk memasukkan ahli keluarga baginda juga.

إِلَّا مَن سَبَقَ عَلَيْهِ الْقَوْلُ

kecuali orang yang telah ditetapkan keputusan Allah ke atasnya (disebabkan kekufurannya),

Bukankah telah disebut sebelum ini bahawa hanya mereka yang telah beriman sahaja akan beriman. Yang selain dari itu, tidak akan beriman. Termasuklah ahli keluarganya. Antara yang tidak beriman adalah isterinya sendiri dan anaknya.

وَمَنْ آمَنَ

juga bawalah orang-orang beriman”.

Baginda juga perlu memasukkan orang-orang yang beriman.

وَمَا آمَنَ مَعَهُ

Dan tidak ada orang-orang yang beriman dengannya,

Tidaklah ramai yang beriman.

إِلَّا قَلِيلٌ

melainkan sedikit sahaja.

Mengikut riwayat, ada yang kata 40 orang sahaja yang ikut, atau 43 orang. Dari riwayat Ibnu Abbas, ada seramai 80 orang. Tidak ramai yang ikut. Tidak ramai yang beriman. Bayangkan setelah 950 tahun Nabi Nuh berdakwah kepada mereka, sebanyak itu sahaja yang beriman.

Kisah tentang turunnya air ini ada terdapat dalam Qamar:11-14

 


 

Ayat 41:

11:41
Sahih International

And [Noah] said, “Embark therein; in the name of Allah is its course and its anchorage. Indeed, my Lord is Forgiving and Merciful.”

Malay

Dan (ketika itu) berkatalah Nabi Nuh (kepada pengikut-pengikutnya yang beriman): “Naiklah kamu ke bahtera itu sambil berkata: ‘ Dengan nama Allah bergerak lajunya dan berhentinya ‘. Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

وَقَالَ ارْكَبُوا فِيهَا

Dan berkatalah Nabi Nuh (kepada pengikut-pengikutnya yang beriman): “Naiklah kamu ke bahtera itu

Samada Allah yang berkata-kata atau Nabi Nuh a.s.

بِسْمِ اللَّهِ

sambil berkata: ‘ Dengan nama Allah

Apabila kita hendak memulakan apa-apa kerja, hendaklah kita memulakan dengan basmalah. Terutama sekali kalau ikut sunnah ayat ini, semasa menaiki kenderaan. Maknanya, kena ingat Allah dalam perjalanan menggunakan kenderaan itu. Kerana dengan izin Allahlah yang memberikan kita kenderaan itu dan memberi keselamatan kepada kita. Walaupun ayat ini tentang menaiki bahtera, tapi ianya juga digunakan dalam kenderaan lain juga. Dan ada lagi doa dari Quran yang digunakan dalam menaiki kenderaan. Ini ada disebut dalam Zukhruf:12-14

Basmalah juga adalah doa yang dibaca semasa memulakan makan. Doa makan yang kita selalu baca itu sebenarnya adalah doa selepas makan. Terbalik habis. Dan doa semasa nak makan, tidak perlu angkat tangan. Begitu juga dengan doa selepas ambil wudhu, doa selepas azan pun tidak angkat tangan. Tidak perlu angkat tangan. Tidaklah salah kalau buat juga, tapi kalau buat begitu, maknanya tidak belajar lah tu. Dan doa selepas iqamah tidak ada. Jadi, kalau ada yang baca juga, kita tahu mereka tak belajar lah tu.

مَجْرَاهَا

semasa belayar

Pembacaan tajwid ini berlainan dengan tajwid yang biasa. Kita akan membaca ayat ini ‘majreyyha’, bukan ‘majrooha’ seperti biasa. Ini adalah satu-satunya tempat yang  menggunakan kaedah tajwid sebegini. Tajwid ini dinamakan imaanah.

Pembacaan tajwid sebegini bertepatan dengan maksud ayat. Kita baca perkataan ini dengan cara ‘senget’ kerana semasa kapal itu belayar, kapal itu pun akan berkeadaan senget juga kerana dibuai oleh ombak yang kuat.

Maknanya, semasa naik kapal itu dan semasa kapal itu sedang berlayar, sebutlah basmalah itu berterusan.

وَمُرْسَاهَا

dan semasa turun bahtera’.

Semasa bahtera itu mendarat. Apabila bahtera itu telah ditambat. Waktu itu pun kena sebut nama Allah juga. Dengan nama Allah ia berlayar, dan dengan nama Allah juga, ia akan berlabuh.

Dalam Mukminoon:28-29 juga ada disebut satu lagi doa yang perlu disebut.

فَإِذَا استَوَيتَ أَنتَ وَمَن مَعَكَ عَلَى الفُلكِ فَقُلِ الحَمدُ لِلَّهِ الَّذي نَجّانا مِنَ القَومِ الظّالِمينَ

“Kemudian apabila engkau dan orang-orang yang bersamamu telah berada di atas bahtera itu maka hendaklah engkau (bersyukur kepada Allah dengan) berkata: ` Segala puji tertentu bagi Allah yang telah menyelamatkan kami daripada orang-orang yang zalim ‘.

وَقُل رَبِّ أَنزِلني مُنزَلًا مُبارَكًا وَأَنتَ خَيرُ المُنزِلينَ

“Dan berdoalah dengan berkata: ` Wahai Tuhanku, turunkanlah daku di tempat turun yang berkat, dan Engkau adalah sebaik-baik Pemberi tempat ‘ “

إِنَّ رَبِّي لَغَفُورٌ رَّحِيمٌ

Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.”

Waktu itu, umat sedang diberikan azab, tapi Allah mengingatkan kita bahawa sifatNya adalah Maha Pengampun dan Maha Mengasihani. Jangan kita lupa. Jangan kita ingat sifat Allah hanya menghukum sahaja.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

========================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 33 – 37

Ayat 33:

11:33
Sahih International

He said, ” Allah will only bring it to you if He wills, and you will not cause [Him] failure.

Malay

Nabi Nuh menjawab: “Sesungguhnya Allah jualah yang akan mendatangkan azabNya itu kepada kamu jika Ia kehendaki, dan kamu tidak sekali-kali akan dapat melemahkan kuasa Allah!

قَالَ

Nabi Nuh menjawab:

Ini adalah jawapan baginda kepada umatnya yang kufur seperti dalam ayat sebelum ini, yang meminta supaya disegerakan azab yang dijanjikan. Mereka minta disegerakan azab itu kerana mengejek dakwah Nabi Nuh a.s. Mereka tidak percaya kepada azab yang dijanjikan itu. Sebab itulah mereka berani minta disegerakan azab itu. Kalau mereka percaya, tentulah mereka tidak berani nak minta begitu.

إِنَّمَا يَأْتِيكُم بِهِ اللَّهُ

“Sesungguhnya hanya Allah sahaja yang akan mendatangkan azabNya itu

Nabi Nuh jawab, keputusan untuk turunkan azab itu bukan dari dia, tapi dari Allah. Allah sahaja yang boleh tentukan. Tidak ada sesiapa yang dapat menentukan bilakah azab itu akan diberikan kepada manusia. Kita tahu *hanya* Allah sahaja yang menentukan azab itu dari perkataan إِنَّمَا dalam ayat ini. Dan tidak ada sesiapa yang boleh paksa Allah. Ikut Allah apa yang Dia hendak buat. Jadi, apabila mereka minta disegerakan azab itu, Nabi Nuh tidak dapat memberikan azab itu.

إِن شَاءَ

jika Ia kehendaki,

Ikut Allah samada Allah nak beri bala atau tidak. Ada sahaja mereka yang buat mungkar tapi Allah biarkan sahaja. Kerana Allah hendak mengazab mereka di akhirat kelak.

Ini menunjukkan keikhlasan Nabi Nuh dan para Rasul lain dalam berdakwah. Bukan mereka yang menentukan balasan azab kepada mereka yang menentang. Kalau mereka yang boleh tentukan azab, tentu mereka akan kenakan azab kepada musuh-musuh mereka yang menentang.

وَمَا أَنتُم بِمُعْجِزِينَ

dan kamu tidak sekali-kali akan dapat melepaskan diri!

Kalau Allah turunkan bala kepada mereka, mereka tidak akan dapat melepaskan diri. مُعْجِزِ Bermaksud ‘melemahkan’. Maksudnya, kalau ada sesiapa yang hendak menyakiti kita, ada masanya kita boleh lemahkan usaha mereka itu. Maka kita dapat melepaskan diri dalam keadaan itu. Tapi, dengan Allah, tidak ada sesiapa pun yang dapat melemaskan Allah. Tidak ada sesiapa yang dapat melepaskan diri dari Allah.

Mereka minta disegerakan azab kepada mereka. Tapi mereka tidak sedar, apabila azab itu datang, mereka tidak dapat melepaskan diri langsung.

 


 

Ayat 34:

11:34
Sahih International

And my advice will not benefit you – although I wished to advise you – If Allah should intend to put you in error. He is your Lord, and to Him you will be returned.”

Malay

Dan tidak ada gunanya nasihatku kepada kamu, jika aku hendak menasihati kamu, kalau Allah hendak menyesatkan kamu (kerana kamu tetap berdegil); Dia lah Tuhan kamu dan kepadaNya kamu akan kembali”.

وَلَا يَنفَعُكُمْ نُصْحِي

Dan tidak ada gunanya nasihatku kepada kamu,

Perkataan نُصْحِي adalah satu perkataan yang lebih kuat lagi dari ‘naseha’ – dalam bahasa kita dipanggil ‘nasihat’. Kita akan memberikan nasihat kepada seseorang yang kita mahukan kebaikan untuk mereka. نُصْحِي itu lebih kuat lagi.

إِنْ أَرَدتُّ أَنْ أَنصَحَ لَكُمْ

jika aku hendak menasihati kamu,

Entah berapa ramai orang-orang di kalangan kita, yang kita mahu untuk mereka mendapat hidayah. Sebagaimana Nabi Muhammad SAW mahu semua umatnya beriman, lebih-lebih lagi bapa saudaranya Abu Talib. Tapi itu adalah kehendak kita sahaja. Kalau kehendak kita tidak sama dengan kehendak Allah, ianya tidak akan terjadi.

Iman tidak boleh dipaksa kepada sesiapa pun. Untuk sesiapa menerima iman, orang itu sendiri kena ada keinginan dalam dirinya untuk beriman. Iaitu ada keinginan dalam dirinya kepada kebenaran. Tidak kisahlah kalau dia itu lahir dalam agama Islam atau kafir. Kalau ada dalam hatinya hendak kepada kebenaran, dia akan menerima Islam. Itu sebabnya kita selalu dengar bagaimana walaupun sami Hindu, Paderi Kristian pun boleh beriman lagi apabila mereka membuka hati mereka kepada Islam.

إِن كَانَ اللَّهُ يُرِيدُ أَن يُغْوِيَكُمْ

kalau Allah hendak menyesatkan kamu;

يُغْوِيَكُمْ dari perkataan ‘أغوى’ – lebih kurang sama dengan ‘أضل’ –  ‘menyesatkan’. Cuma ia lebih lagi. Kalau ‘adala’, ada harapan untuk pulang ke pangkal jalan. Tapi kalau ‘أغوى’ digunakan, ianya bermaksud seseorang itu dibawa ke jalan yang amat jauh dari kebenaran sampaikan mereka semakin menjauh dan menjauh dan tidak ada harapan untuk pulang lagi.

Apabila Allah telah taqdirkan seseorang itu akan sesat, tidak berguna nasihat yang kita berikan kepada mereka. Mereka tidak akan terima. Tapi kita kena dakwah juga. Kerana kita tak tahu siapakah yang Allah telah taqdirkan sebagai sesat. Jadi, kita kena dakwah sahaja. Macam orang kafir Hindu sekarang contohnya, kita tidak tahu samada Allah telah taqdirkan dia sesat sampai bila-bila. Maka, kita kena dakwah kepada dia. Sekarang memang dia kafir, tapi kita tidak tahu penghujungnya. Kita tidak tahu masa depan. Begitu juga dengan orang yang kita lihat orang yang buat maksiat sahaja sepanjang hidupnya. Kita kena nasihat dan dakwah kepada dia kerana kita tidak tahu samada dia akan terus sesat atau tidak.

Kitab bukanlah senang-senang sahaja mengatakan seseorang itu kufur atau tidak. Tapi kalau memang dia tengah buat perbuatan salah dan syirik, memang kita boleh kata mereka tengah kufur. Sebab memang jelas mereka sedang kufur sekarang. Memang kita tidak tahu masa hadapan, mungkin dia akan beriman, tapi masa sekarang sudah jelas nampak dengan perbuatan mereka. Takkan apabila kita tengok sedang sembah berhala, kita nak kata: “jangan kata dia kafir, kita tak tahu lagi dia akan masuk Islam atau tidak nanti….”. Memang kita tidak tahu hujung hayatnya macam mana. Tapi waktu itu, memang dia telah jelas buat sesuatu yang kufur. Kita nilai dia berdasarkan waktu itu.

Bukanlah ayat ini boleh digunakan sebagai dalil untuk menyalahkan Allah pula. Janganlah kita gunakan ayat ini untuk kita mengatakan yang Allah mahu sesiapa jadi kufur. Ingatlah bahawa Allah tidak paksa kekufuran kepada sesiapa. Mereka yang kufur itu adalah kerana mereka sendiri yang hendak jadi kufur. Kalau mereka mahu jadi kufur, Allah akan beri lagi peluang kepada mereka untuk buat salah lagi.  Supaya nanti mereka akan dibalas dengan azab yang lebih lagi di akhirat kelak.

هُوَ رَبُّكُمْ

Dia lah Tuhan kamu

‘Rabb’ bermaksud Tuhan yang mencipta, memelihara dan menjaga semua makhluk. Allah yang menentukan segalanya. Kalau Dia hendak menghidupkan, Dia akan hidupkan. Kalau Dia hendak mematikan, Dia akan mematikan. Kalau allah berkehendak kepada sesuatu, ianya akan terjadi.

وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

dan kepadaNya kamu akan kembali”.

Samada kamu taat atau derhaka kepada Allah, kamu akan kembali berjumpa dengan Allah. Samada kita jumpa Allah dalam keadaan Allah redha dengan kita atau dalam keadaan Allah murka dengan kita.

 


 

Ayat 35:

11:35
Sahih International

Or do they say [about Prophet Muhammad], “He invented it”? Say, “If I have invented it, then upon me is [the consequence of] my crime; but I am innocent of what [crimes] you commit.”

Malay

(Mereka terus berdegil), bahkan mereka menuduh dengan mengatakan Nabi Nuh sengaja mengada-adakan secara dusta: bahawa Tuhan mengurniakan pangkat Nabi kepadanya. Nabi Nuh diperintahkan menjawab dengan berkata: “Kalau aku yang mereka-reka wahyu itu maka akulah yang akan menanggung dosa perbuatanku itu, dan sebenarnya aku bersih dari dosa kesalahan kamu menuduhku”.

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ

Adakah mereka menuduh dia mengada-adakan dusta:

Mereka pula kata Nabi Nuh mengadakan dusta terhadap Allah. Mereka kata apa yang Nabi Nuh itu bawa hanyalah dusta belaka.

Mereka bukanlah tidak tahu tentang ‘Tuhan yang satu’. Tapi mereka menggunakan patung wali-wali itu sebagai perantaraan kepada Allah. Mereka menggunakan tawasul untuk menyampaikan doa mereka kepada Allah. Wali-wali itu memang orang-orang yang baik semasa mereka hidup. Tapi selepas mereka mati, mereka dijadikan sebagai perantaan kepada Allah. Mula-mula mereka buat patung untuk mengingati mereka. Tapi lama-lama mereka sembah.

Bagaimana dengan masyarakat kita? Pun ada yang puja tok wali. Ada yang beri salam kepada Syeikh Abdul Qadir Jailani lah, Tok Kenali lah. Dan macam-macam lagi. Ada sekolah tahfiz yang ajar anak murid mereka untuk berdoa kepada Tok Kenali supaya mereka senang hafal Quran.

Jadi, mereka kata Nuh tipu sahaja. Tidak ada larangan untuk bertawasul kepada tok-tok wali itu, mereka kata. Mereka juga kata, sebenarnya Allah suka mereka buat macam itu.

Ada juga pendapat yang mengatakan bahawa ‘dia’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Nabi Muhammad. Iaitu Musyrikin Mekah mengatakan yang kisah Nabi Nuh yang baginda sampaikan ini adalah rekaan Nabi Muhammad sahaja. Ini memberitahu kepada mereka bahawa kisah yang Nabi bawakan ini adalah kebenaran dan bukan rekaan baginda.

قُلْ إِنِ افْتَرَيْتُهُ

Katakanlah: “Kalau betul aku yang mereka-reka wahyu itu

Nabi Nuh diperintahkan menjawab kepada mereka yang kata kalau baginda berkata sebegitu,

فَعَلَيَّ إِجْرَامِي

maka akulah yang akan menanggung dosa itu,

Perkataan إِجْرَامِي bermaksud sesuatu yang telah dimandatkan kepada kita untuk melakukannya tapi kita tidak melakukannya. Nabi Nuh a.s. mengatakan bahawa kalau baginda menipu, tentulah baginda akan menerima azab dari kesalahan itu.

وَأَنَا بَرِيءٌ مِّمَّا تُجْرِمُونَ

dan aku berlepas diri dari perbuatan dosa kamu itu”.

Nabi Nuh a.s. berlepas diri dari perbuatan tawasul mereka itu kepada lima wali itu. Nabi Nuh tidak mahu ada kena mengena dengan mereka.

 


 

Ayat 36: Selepas diberitahu tentang keadaan mereka ini, barulah Nabi Nuh angkat tangan berdoa kepada Allah untuk membantu baginda. Doa baginda itu ada dalam Nuh:26

11:36
Sahih International

And it was revealed to Noah that, “No one will believe from your people except those who have already believed, so do not be distressed by what they have been doing.

Malay

Dan (setelah itu) diwahyukan kepada Nabi Nuh: “Bahawa sesungguhnya tidak akan beriman lagi dari kaummu melainkan orang-orang yang telah sedia beriman. Oleh itu, janganlah engkau berdukacita tentang apa yang mereka sentiasa lakukan.

وَأُوحِيَ إِلَىٰ نُوحٍ

Dan diwahyukan kepada Nabi Nuh:

Allah memberitahu kepada Nabi Nuh a.s. satu perkara yang baginda tidak akan dapat tahu kalau Allah tak beritahu.

أَنَّهُ لَن يُؤْمِنَ مِن قَوْمِكَ

“Bahawa sesungguhnya tidak akan beriman lagi dari kaummu

Waktu itu baginda telah mengajar 950 tahun. Semua tidak beriman kecuali hanya segelintir sahaja. Walaupun baginda telah berdakwah dengan berbagai-bagai cara dan begitu lama. Ini ada disebut dalam Nuh:5-9

قَالَ رَبِّ إِنِّي دَعَوْتُ قَوْمِي لَيْلًا وَنَهَارًا

Nabi Nuh berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam (supaya mereka beriman);

فَلَمْ يَزِدْهُمْ دُعَائِي إِلَّا فِرَارًا

“Maka seruanku itu tidak memberikan mereka (sesuatu faedah pun) selain daripada menambahi mereka melarikan diri (dari kebenaran).

وَإِنِّي كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوا أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ وَاسْتَغْشَوْا ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّوا وَاسْتَكْبَرُوا اسْتِكْبَارًا

“Dan sesungguhnya aku, tiap-tiap kali menyeru mereka (beriman) supaya Engkau mengampunkan dosa-dosa mereka, – mereka menyumbatkan telinganya dengan jari masing-masing, dan berselubung dengan pakaiannya, serta berdegil dengan keingkarannya, dan berlaku sombong takbur dengan melampau.

ثُمَّ إِنِّي دَعَوْتُهُمْ جِهَارًا

“Kemudian aku telah menyeru mereka dengan terang-terang;

ثُمَّ إِنِّي أَعْلَنتُ لَهُمْ وَأَسْرَرْتُ لَهُمْ إِسْرَارًا

“Selain dari itu, aku (berulang-ulang) menyeru mereka secara beramai-ramai dengan berterus-terang, dan menyeru mereka lagi secara berseorangan dengan perlahan-lahan.

إِلَّا مَن قَدْ آمَنَ

melainkan orang-orang yang telah sedia beriman.

Hanya mereka yang telah beriman sahaja dengan baginda yang akan terus beriman. Yang selain dari itu, tidak akan beriman sampai bila-bila pun. Bayangkan kesedihan yang Nabi Nuh rasa apabila diberitakan dengan berita ini. Setelah sekian lama dia berdakwah, hanya sedikit sahaja yang beriman. Dan Allah beritahu kepadanya bahawa yang lain tidak akan beriman lagi dah. Tentu amat menyedihkan.

فَلَا تَبْتَئِسْ

Oleh itu, janganlah engkau berdukacita

Allah tahu yang Nabi Nuh akan bersedih, maka Allah telah memujuk baginda.

Perkataan تَبْتَئِسْ lebih kurang sama maksudnya dengan لا تَحزَن, jangan berdukacita. Perkataan تَبْتَئِسْ diambil dari perkataan بِئسٌ yang bermakud ‘tidak selesa’. Perkataan تَبْتَئِسْ bermaksud kedukaan yang amat sangat yang menyebabkan rasa tidak selesa. Iaitu, apabila dikatakan kepada Nabi Nuh bahawa tidak akan ada lagi yang akan beriman dengan baginda, ianya telah memberikan rasa tidak selesa kepada baginda, sampaikan baginda tidak boleh tidur malam. Oleh itu, Allah hendak memujuk baginda supaya jangan jadi begitu. Ianya telah ditakdirkan menjadi begitu. Ini kerana, kalau baginda sedih sangat, ianya akan menyusahkan baginda. Nanti sampai tidak boleh nak buat kerja lain, nak berdakwah pun sudah tidak mampu.

بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

tentang apa yang mereka sentiasa lakukan.

Ayat ini menunjukkan akhlak seorang pendakwah. Kena ada kelembutan dalam hati pendakwah. Kena ada rasa belas kasihan untuk mereka yang disakwah. Kalau tak, tak berjaya nak dakwah. Macam anak kita yang degil, kita sanggup nak ajar mereka lagi kerana kita sayang dan dan ada belas kasihan dengan mereka. Lihatlah bagaimana Nabi Nuh telah berusaha dakwah dengan susah payah dan dalam jangkamasa yang lama. Itu menunjukkan betapa baginda begitu mengambil berat tentang hal kaumnya.

 


 

Ayat 37: Selepas Nabi Nuh berdoa kepada Allah untuk membantu baginda, Allah telah membalas doa baginda.

11:37
Sahih International

And construct the ship under Our observation and Our inspiration and do not address Me concerning those who have wronged; indeed, they are [to be] drowned.”

Malay

Dan buatlah bahtera dengan pengawasan serta kawalan Kami, dan dengan panduan wahyu Kami (tentang cara membuatnya); dan janganlah engkau merayu kepadaKu untuk menolong kaum yang zalim itu, kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan (dengan taufan)”.

وَاصْنَعِ الْفُلْكَ

Dan buatlah bahtera

Cukuplah dengan berdakwah itu, tak perti berdakwah lagi kepada umat sebab dah tahu yang mereka takkan beriman lagi. Sekarang ada kerja lain yang nak kena buat – buat bahtera.

Allah arahkan baginda untuk membina satu kapal yang besar – bukan perahu atau bot yang kecil. Waktu itu tidak pernah ada manusia yang pernah buat kapal. Mereka tak tahu yang manusia boleh mengembara dengan kapal di lautan. Selepas ada contoh bahtera Nabi Nuh ini, barulah manusia tahu. Jadi asalnya pembinaan kapal adalah dengan Nabi Nuh. Macam Nabi Daud, baginda menjadi peneraju kepada penggunaan besi.

Dalam riwayat Israiliyat, ada disebut pembahagian bahtera itu. Bahtera itu dibahagikan kepada tiga bahagian:

  • Bahagian bawah untuk binatang
  • Bahagian tengah untuk manusia
  • Bahagian atas burung supaya mereka sentang untuk terbang

Bahtera itu ada penutup di sebelah atas sebab hujan masih ada lagi.
Ini adalah kisah Israiliyat. Maka kita kena terima sahaja tanpa mengatakan ianya benar atau ianya salah.

Gambaran Bahtera Nabi Nuh. Sebagai gambaran sahaja, tidak semestinya benar.

 

Ayat ini memberitahu kita bahawa Nabi Nuh sendiri kena buat bahtera itu. Bukanlah malaikat yang membinanya. Bukan juga dia arahkan orang lain orang lain buat dan dia tengok sahaja. Maknanya, mereka yang berdakwah, kena berusaha. Bukan tengok sahaja.

بِأَعْيُنِنَا

dengan pengawasan Kami,

Bagaimanakah agaknya seorang lelaki yang tidak pernah pergi ke laut, yang tinggal dalam kalangan masyarakat yang kehidupan mereka bukan berdekatan dengan laut, tahu bagaimana hendak membina satu bahtera? Tentulah tidak boleh kalau tanpa bantuan dari Allah. Allah akan memberi bantuan dan penerangan tentang bagaimana hendak melakukannya.

Bahtera itu akan digunakan untuk melayari lautan yang luas. Bukan dia sahaja yang akan naik, tapi ramai lagi yang beriman yang akan naik dengan baginda. Dan bukan itu sahaja, binatang-binatang pun akan naik juga. Jadi, bahtera ini bukan bahtera yang kecil, tapi yang besar.

Apabila dikatakan yang bahtera itu dibuat dibawah pengawasan Allah, itu bermakna Allah melihat apa yang baginda lakukan. Allah akan pastikan yang baginda buat dengan betul. Kita me-melkan bantuan dan pengawasan begini. Untuk pastikan apa yang kita buat adalah perkara yang betul. Supaya tak sia-sia apa yang kita buat. Terutamanya, kalau itu adalah pertama kali kita lakukan. Walaupun kita sudah ada manual. Sebagai contoh, katakanlah kita sudah ada resipi bagaimana memasak satu-satu jenis masakan. Walaupun kita ada resipi, tapi ianya lebih baik kalau kita ada orang yang sudah biasa memasak masakan itu untuk melihat kita dan memastikan bahawa apa yang kita lakukan ada betul.

‘Dengan pengawasan’ juga bermaksud dengan ‘perlindungan Allah’ juga. Tentunya ada yang hendak khianat kepada kerja Nabi Nuh itu, tapi Allah memberitahu bahawa Dia akan memberi pengawasan kepada baginda sepanjang proses pembinaan kapal itu.

وَوَحْيِنَا

dan dengan panduan wahyu Kami;

Allah akan menghantar malaikat untuk mengajar Nabi Nuh bagaimana untuk buat bahtera itu. Kiranya, Allah hantar arkitek dan engineer kepada baginda.

وَلَا تُخَاطِبْنِي فِي الَّذِينَ ظَلَمُوا

dan janganlah engkau merayu kepadaKu terhadap mereka yang zalim itu,

Perkataan تُخَاطِبْنِي dari katadasar خطب yang bermaksud sejenis percakapan dimana seorang bercakap kepada orang lain. Ianya adalah percakapan satu hala sahaja dan bukan dialog. Macam khutbah Jumaat, bukannya perbincangan antara khatib dan jemaah. Khatib bercakap dan yang lain mendengar sahaja.

Semasa baginda membina bahtera itu, timbullah perasaan berat hati dalam Nabi Nuh, tentang nasib kaumnya yang akan mati nanti dalam banjir itu. Tentulah baginda rasa sedih kerana bila baginda tengok mereka, baginda dah tahu bahawa mereka itu semuanya akan mati. Maka, Nabi Nuh terdetik dalam hatinya hendak memohon kepada Allah supaya ditambah orang beriman kepada Allah. Tapi sebelum sempat baginda minta, Allah telah beri kata dua. Tidak boleh mendoakan kepada mereka.

Semasa baginda membina bahtera itu, timbullah perasaan berat hati dalam Nabi Nuh, tentang nasib kaumnya yang akan mati nanti dalam banjir itu. Tentulah baginda rasa sedih kerana bila baginda tengok mereka, baginda dah tahu bahawa mereka itu semuanya akan mati. Maka, Nabi Nuh terdetik dalam hatinya hendak memohon kepada Allah supaya ditambah orang beriman kepada Allah. Tapi sebelum sempat baginda minta, Allah telah beri kata dua. Tidak boleh mendoakan kepada mereka.

Jangan minta tolong untuk mereka. Walaupun ahli keluarga baginda sekalipun. Allah dah siap-siap bagi peringatan. Nabi Nuh tidak ada apa-apa lagi yang baginda boleh buat melainkan terima sahaja. Sudahlah baginda kena sabar dengan apa yang dilakukan oleh kaumnya kepada baginda, tapi baginda juga kena sabar dengan ketetapan Allah.

إِنَّهُم مُّغْرَقُونَ

kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan”.

Penggunaan perkataan مُّغْرَقُونَ dalam isim maf’ul yang mengisyaratkan bahawa mereka itu tetap dan pasti akan ditenggelamkan.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

===================================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 29 – 32

Ayat 29: Seorang pendakwah dan pengajar agama, atau ustaz-ustaz yang mengajar di masjid dan di surau, sepatutnya kena cakap begini semasa dia mula-mula mengajar kepada anak muridnya. Awal-awal dah kena declare begini.

11:29
Sahih International

And O my people, I ask not of you for it any wealth. My reward is not but from Allah . And I am not one to drive away those who have believed. Indeed, they will meet their Lord, but I see that you are a people behaving ignorantly.

Malay

Dan (ketahuilah) wahai kaumku! Aku tidak meminta kepada kamu sebarang harta benda sebagai upah menyampaikan ugama Allah itu, tiadalah aku harapkan upahku melainkan dari Allah semata-mata; dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman (sebagaimana yang kamu minta itu), kerana sesungguhnya mereka akan menemui Tuhan mereka (dan pada hari itu mereka akan menuntut dan menerima hak masing-masing); tetapi aku nampak kamu semua, kaum yang tidak mengetahui apa yang mesti diketahui.

وَيَا قَوْمِ

Dan (ketahuilah) wahai kaumku!

Ini adalah kata-kata Nuh kepada kaumnya.

لَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مَالًا

Aku tidak meminta kepada kamu atas mengajar agama ini, sebarang harta,

Nabi Nuh mengatakan bahawa baginda tidak mengharapkan bayaran dari umatnya. Umatnya yang tidak mahu menerima dakwahnya merasakan diri mereka lebih lagi dari orang lain kerana mereka mempunyai harta yang banyak. Maka, Nabi Nuh tegaskan, bukanlah dia mengajak mereka kepada agama Islam kerana mahukan harta atau bayaran dari mereka. Bukanlah kekayaan yang dicari baginda. Kerana baginda bukanlah seperti mereka yang memandang kepada kebendaan. Jadi, jangan disangsikan keikhlasan Nabi Nuh dalam menyampai ajakan dakwah itu.

Kita tidak mengharapkan banyaknya wang dalam kerja-kerja agama ini. Malangnya, orang-orang masjid selalu mengharapkan bantuan kewangan dari orang-orang elit dalam masyarakat untuk menderma kepada masjid atau surau. Padahal, mereka yang elit itu pun bukannya pergi ke masjid dan surau itu pun.

Ini juga mengajar kita untuk tidak meminta upah dalam mengajar. Ada banyak lagi dalam ayat-ayat lain yang mengatakan sedemikian. Oleh itu, dalam kita mengajar, tidak boleh kita meminta upah kepada anak murid dalam mengajar. Tapi, apa yang terjadi sekarang adalah terbalik. Guru akan meminta upah untuk mengajar. Letak harga pula tu. Padahal, sepatutnya tidak boleh begitu. Anak murid bertanggungjawab untuk memberi sedekah kalau dia mampu. Dan orang yang ada ilmu bersedekah dengan ilmu dia. Jadi, sama-sama sedekah. Tapi, apabila seorang guru itu selepas dia sedekah ilmu, dia minta bayaran pula, adakah patut begitu?

إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَى اللَّهِ

sesungguhnya upahku tidak lain melainkan atas Allah;

Mengajar agama adalah seperti jihad fisabilillah. Dan balasan kepada jihad fisabilillah adalah syurga. Ini bermakna, upah kepada mereka yang mengajar agama itu sebenarnya sudah ada. Dan upah itu tidak ada bandingan lagi kerana ianya adalah syurga yang kekal di dalamnya. Jadi, kalau seseorang itu meminta lagi upah untuk mengajar, balasan yang sepatutnya dia dapat di akhirat itu akan terbatal. Dan dia akan dimasukkan ke dalam neraka. Sepatutnya, dia boleh masuk syurga, tapi sebab dia minta upah, ianya akan jadi terbalik.

Tidak dinafikan, sekarang ramai ustaz-ustaz di Malaysia yang minta upah. Itu adalah kerana mereka tidak faham maksud ayat ini. Mereka tak tahu pun bahawa minta upah itu salah. Tapi, ini tidaklah menghalang seorang guru itu untuk menerima upah, sedekah atau hadiah dari anak murid mereka. Cuma, mereka tidak boleh meminta atau menetapkan upah yang perlu dibayar. Kalau ada orang yang hendak beri, maka dia akan terima. Kalau tidak ada yang memberi, dia tetap juga perlu mengajar.

Ini juga memberi isyarat kepada kita untuk tidak mengharapkan apa-apa balasan dari orang lain kalau kita dakwah kepad amereka. Kalau kita memberi nasihat, memberi dakwah kepada sesiapa sahaja, jangan harap apa-apa dari mereka. Jangan harap mereka nak ucapkan terima kasih kepada kita, jangan harap mereka memuji-muji kita.

وَمَا أَنَا بِطَارِدِ الَّذِينَ آمَنُوا

dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman,

طَارِدِ bermaksud menghalau seseorang kerana merasakan mereka itu rendah, tidak layak.

Apabila digunakan perkataan مَا dan بِ dalam satu ayat, itu menunjukkan satu penolakan yang paling kuat sekali. Bermaksud, Nabi Nuh tidak akan sekali-kali akan menghalau mereka.

Dalam surah lain, ada disebut bahawa ada dari kalangan kaum Nuh yang minta kalau hendak mereka ikut Nabi Nuh, Nabi Nuh kena halau orang-orang miskin yang sedang beriman dengan Nabi Nuh. Mereka itu kaya dan oleh itu mereka tak mahu campur dengan orang-orang miskin itu. Zaman Nabi Nuh, yang beriman dengan baginda adalah orang-orang yang miskin-miskin. Sekarang ini pun lebih kurang juga. Yang beriman dengan tauhid itu selalunya mereka yang miskin, tidak ada kuasa. Dari dulu sampai sekarang, sama sahaja. Contohnya, masih lagi diamalkan sistem kasta dalam sesetengah masyarakat. Kalau tidak secara jelas pun, masih ada lagi pemisahan antara orang kaya dan miskin. Orang kaya tidak mahu bercampur dengan khalayak orang miskin kerana mereka rasa mereka ada kelebihan daripada mereka.

Musyrikin Mekah pun ada cakap begini juga dengan Nabi Muhammad. Musyrikin Mekah yang kaya raya memberi syarat kepada baginda. Kalau mahu mereka mendengar apa yang baginda hendak sampaikan, maka baginda kena menghalau golongan-golongan yang lemah dari kalangan baginda. Maka, Allah mengajar Nabi bagaimana nak jawap. Allah telah berfiman dalam al-An’am:52

وَلَا تَطْرُدِ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ مَا عَلَيْكَ مِنْ حِسَابِهِم مِّن شَيْءٍ وَمَا مِنْ حِسَابِكَ عَلَيْهِم مِّن شَيْءٍ فَتَطْرُدَهُمْ فَتَكُونَ مِنَ الظَّالِمِينَ
Dan janganlah engkau usir orang-orang yang beribadat dan berdoa kepada Tuhan mereka pagi dan petang, sedang mereka menghendaki keredaanNya semata-mata. Tiadalah engkau bertanggungjawab sesuatu pun mengenai hitungan amal mereka, dan mereka juga tidak bertanggungjawab sesuatu pun mengenai hitungan amalmu. Maka (sekiranya) engkau usir mereka, nescaya menjadilah engkau dari orang-orang yang zalim.

إِنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ

kerana sesungguhnya mereka akan menemui Tuhan mereka;

Mereka akan bertemu dengan Tuhan, dan pada hari itu mereka akan menerima hak masing-masing dari sisi Allah. Walaupun mereka itu dipandang miskin di sisi masyarakat, tapi mereka akan menerima balasan yang baik dari Allah kerana mereka telah beriman. Oleh itu, jangan berlaku zalim kepada mereka dengan menghalau mereka dari sisi Nabi.

Mereka yang beriman itu ingin sangat hendak bertemu dengan Tuhan mereka. Mereka rindu untuk bertemu dengan Allah. Begitu jugalah dengan kita – sepatutnya kita menyimpan hasrat untuk bertemu dengan Tuhan yang telah menjadikan kita. Dan mereka akan bertemu dengan Allah. Ini bermakna, mereka itu berkedudukan yang tinggi di sisi Allah. Jangan tengok pada luaran manusia sahaja. Kena lihat pada tingkah laku dan tanda keimanan yang ada pada mereka. Mereka itu sebenarnya mulia di disi Allah. Oleh itu, bagaimana hendak menghalau mereka yang mulia itu?

وَلَٰكِنِّي أَرَاكُمْ قَوْمًا تَجْهَلُونَ

tetapi aku nampak kamu semua, kaum yang tidak mengetahui – jahil.

Bukanlah mereka itu bodoh, tak pandai. Sebab mereka itu adalah orang yang kaya raya, jadi tentu dalam ilmu dunia, mereka pandai. Tapi dalam hal agama, mereka jahil. Macam sekarang, kalau kita lihat penganut Hindu, ada doktor, professor, pemimpin yang bodoh sangat sampai mandi dalam sungai yang kotor dan minum air sungai Kelang yang kotor itu kerana disuruh oleh agama mereka yang sesat.

Begitu juga masyarakat kita, ramai yang jahil dalam hal agama. Padahal, dalam hal dunia, mereka pandai. Mereka belajar tinggi. Kerja yang baik-baik. Bertahun tahun mereka belajar akademik supaya mereka akan dapat kerja yang baik. Tapi dalam pelajaran agama, mereka tidak ambil peduli. Oleh itu, bila kita sebut sesuatu dari hal agama, mereka hairan. Sebab mereka tak pernah tahu. Kalau mereka terima, tidak mengapa. Tapi, walaupun mereka tidak tahu, mereka pula salahkan kita. Kalau tak tahu tu, buatlah tak tahu, terima sahaja, tapi nak juga lawan kita. Mereka akan kata, mereka tak pernah dengar tentang perkara itu. Memanglah mereka tak pernah dengar, sebab mereka tak belajar.

 


 

Ayat 30: Nabi Nuh a.s. memberikan logik kepada mereka, kenapakah baginda tidak boleh menghalau orang-orang yang beriman itu.

11:30
Sahih International

And O my people, who would protect me from Allah if I drove them away? Then will you not be reminded?

Malay

Dan lagi wahai kaumku! Siapakah yang akan menolongku dari azab Allah jika aku menghalau mereka? Maka mengapa kamu tidak mahu ingatkan kekuasaan Allah?

وَيَا قَوْمِ

Dan wahai kaumku!

Ini adalah jawapan dari Nabi Nuh kepada kaumnya yang berkedudukan untuk menghalau mereka yang kedudukan hina dalam masyarakat.

مَن يَنصُرُنِي مِنَ اللَّهِ

Siapakah yang akan menolongku dari Allah

Perkataan نصر bermaksud ‘menolong seseorang yang melawan musuh’. Ini bermaksud, Nabi Nuh hendak mengatakan, kalau baginda halau orang-orang beriman yang miskin itu, dia sebenarnya menjadikan Allah sebagai musuhnya. Kalau dia sudah jadi musuh kepada Allah, adakah orang-orang kafir itu boleh menolong baginda?

‘Adakah kamu boleh tolong?’, tanya Nuh kepada mereka. Tentulah tidak ada sesiapa yang boleh tolong Nabi Nuh atau sesiapa sahaja dari azab Allah.

Lihatlah bagaimana Nabi Nuh takut dengan Allah dan azab dari Allah. Kalau seorang Nabi pun takut dengan Allah, kita pun sepatutnya lebih lah lagi. Kita sepatutnya tahu kepada siapa yang kita perlu takut. Malangnya, ramai yang tidak takut dengan Allah. Kerana mereka sangka mereka telah melakukan banyak amalan, mereka akan selamat. Dan kalau mereka ada buat apa-apa kesalahan, mereka rasa Allah tidak akan hukum mereka kerana mereka rasa yang mereka telah banyak pahala.

إِن طَرَدتُّهُمْ

jika aku menghalau mereka?

Kalau Nabi Nuh ikut kata mereka dan halau orang-orang yang miskin itu dari belajar agama, siapakah yang akan selamatkan baginda? Kerana mengajar agama itu adalah wajib. Tak boleh ditinggalkan. Tidak boleh halang dari sesiapa belajar agama.

Termasuk juga dalam hal ini, mereka yang menahan pendakwah dari ajar agama. Ada kalangan orang masjid dan orang surau akan tahan ustaz-ustaz sunnah dari mengajar agama di masjid dan surau kerana mereka tidak dapat terima. Kerana lain dari tekak mereka. Lain dari pemahaman mereka yang salah. Kerana selalunya ustaz-ustaz sunnah akan memberitahu kepada mereka tentang kesalahan amalan-amalan mereka yang mereka dah biasa buat. Sebagai contoh, ustaz sunnah akan beritahu, tiada amalan Majlis Tahlil dalam agama Islam. Tapi, oleh kerana amalan itu sudah sebati dengan mereka, mereka tak dapat terima. Jadi, mereka akan tahan ustaz sunnah dari mengajar. Mereka akan beri macam-macam alasan. Antaranya, mereka akan kata, ustaz itu memecah belahkan umat dan masyarakat. Jadi, apa yang mereka buat adalah mereka menyekat orang lain dari mendapat ajaran agama. Mereka nanti akan disoal dan diazab oleh Allah atas perbuatan mereka itu.

أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

Maka mengapa kamu tidak mahu ambil peringatan?

Apakah peringatan itu? Bahawa agama ini tidak kira siapa. Agama ini untuk semua orang. Bukan hanya untuk orang yang kaya sahaja. Bukan untuk orang tertentu sahaja. Semua orang mempunyai hak yang sama untuk belajar. Agama Islam bukan khas untuk satu-satu kaum dan darjat. Orang yang paling miskin pun boleh beramal dengannya. Kerana agama Islam itu sesuai untuk semua. Kalau agama lain, ada yang hanya untuk satu-satu kaum sahaja.

Lihatlah agama Islam ini. Segala ibadatnya boleh dilakukan oleh semua lapisan masyarakat. Semua boleh sembahyang, semua boleh puasa. Bandingkan dengan Kristian, buat gereja berjuta-juta kos. Tapi yang boleh masuk sikit sahaja. Sebab bahagian dalamnya kecil sahaja, letak kerusi pula.

Bukanlah kita kata bahawa semua orang kaya berperangai tidak mengendahkan agama. Ada juga yang baik, yang menggunakan wang mereka yang Allah berikan untuk agama dan untuk kebaikan. Tapi cuma kita nak kata, itu tidak ramai. Yang ramainya, apabila kaya, mereka sudah tidak mengendahkan agama dah.

 


 

Ayat 31:

11:31
Sahih International

And I do not tell you that I have the depositories [containing the provision] of Allah or that I know the unseen, nor do I tell you that I am an angel, nor do I say of those upon whom your eyes look down that Allah will never grant them any good. Allah is most knowing of what is within their souls. Indeed, I would then be among the wrongdoers.”

Malay

Dan aku tidak pernah berkata kepada kamu: di sisiku ada perbendaharaan Allah, dan tidaklah aku mendakwa mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan aku tidak mengatakan bahawa aku ini malaikat; dan aku juga tidak berkata terhadap orang-orang yang beriman yang kamu pandang hina itu, bahawa Allah tidak akan memberi kebaikan kepada mereka. Allah lebih mengetahui akan apa yang ada di dalam hati mereka. Sesungguhnya aku jika bertindak demikian, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang zalim”.

وَلَا أَقُولُ لَكُمْ

Dan aku tidak pernah berkata kepada kamu:

Ini adalah hujah dari Nabi Nuh a.s.

عِندِي خَزَائِنُ اللَّهِ

di sisiku ada perbendaharaan Allah,

‘Perbendahaan’ atau ‘Khazanah’ itu bermaksud ‘kekayaan dari Allah’. Iaitu kekayaan dari harta dunia. Nabi Nuh disuruh mengatakan bahawa baginda tidak ada kekayaan yang banyak diberikan oleh Allah. Walaupun baginda seorang Nabi. Kebanyakan Nabi-nabi duduk dalam keadaan miskin. Kecuali beberapa Nabi yang diberikan kekayaan. Seperti Nabi Sulaiman, Nabi Daud dan Nabi Yusuf kerana mereka itu raja.

Dalam masyarakat, mereka rasa apabila seseorang itu alim, tentulah dia ada kelebihan yang berbagai-bagai. Mereka sangka yang orang-orang itu boleh minta macam-macam dengan Allah, antaranya minta harta benda dari Allah. Dalam ayat ini, Nabi Nuh disuruh memberitahu bahawa baginda adalah manusia biasa sahaja.

Maknanya, sesiapa yang ikut ajaran kepada Nabi, mereka itu tidaklah akan diberi dengan kekayaan. Sebelum ini telah disebut bagaimana guru yang mengajar tidak boleh meminta upah. Begitu juga, mereka yang datang belajar, tidaklah mereka diberi upah. Dua-dua tidak ada. Maknanya, kekayaan bukanlah satu motivasi untuk belajar agama ini. Tidaklah kita datang belajar agama kerana mengharapkan diberi upah atau mendapat kekayaan dunia. Yang boleh dapat adalah kekayaan dari segi ilmu.

Tidaklah Islam ini macam agama Kristian. Kita pun biasa dengar bagaimana mereka menggunakan wang untuk mengajak orang masuk Kristian. Berapa ramai yang masuk agama Kristian di Malaysia ini kerana mereka boleh dapat wang dengan masuk Kristian. Kita tidak ada statistik kerana ianya dirahsiakan oleh kerajaan kita. Mereka yang masuk Kristian itu, siap boleh dapat rumah. Mubaligh yang ditugaskan untuk menyebarkan agama Kristian kepada masyarakat itu diberi upah untuk berdakwah kepada orang Islam. Jadi, mereka menggunakan wang sebagai motivasi dalam agama. Ada kalangan orang Melayu yang memang memerlukan wang kerana mereka terdesak, maka ada yang sampai masuk Kristian. Begitulah, kita tak ajak orang kafir masuk Islam, mereka pula yang ajak orang kita masuk Kristian dan agama lain.

Orang kita dulu pun asalnya agama Hindu. Tapi dah lama masuk agama Islam. Tapi masih lagi ada elemen-elemen Hindu dalam amalan kita dan adat kita. Masih lagi ada yang buat amalan syirik macam perasap keris, amal ilmu kebal sebab pakai tangkal yang sememangnya syirik dan sebagainya. Itulah tinggalan dari agama Hindu yang masih ada lagi. Bagaimana pula dengan majlis sanding dalam perkahwinan, pulut kuning dalam berbagai kenduri? Itu adalah dari peninggalan dari amalan agama Hindu. Maknanya, kita ini ramai lagi yang sebelah kaki dalam Islam tapi sebelah lagi dalam agama Hindu. Tak boleh nak tinggalkan. Sebab mereka kata benda itu hanya adat sahaja.

وَلَا أَعْلَمُ الْغَيْبَ

dan tidaklah aku mendakwa mengetahui perkara-perkara yang ghaib

Nabi pun tidak ada ilmu ghaib. Ghaib adalah perkara yang sudah berlaku dan akan berlaku dan perkara yang memang manusia tidak boleh nampak. Antaranya, kita tak boleh nampak jin. Nabi pun dalam keadaan biasa, tidak boleh nampak jin. Lalu bagaimana dengan mereka yang kata mereka boleh scan jin? Macam mana mereka boleh lebih hebat dari para Nabi pula?

Masyarakat kita ada satu pemahaman yang salah – apabila seseorang itu alim dan ada ilmu agama, mereka tahu tentang perkara ghaib. Boleh nampak kejadian yang lepas, boleh baca hati manusia, boleh baca tangan dan nasib orang lain, dan macam-macam lagi. Itu adalah satu pemahaman yang salah sama sekali.

Bagaimana boleh ada bomoh yang kata mereka boleh nampak perkara yang telah berlaku dan yang akan berlaku? Mereka boleh pula tiup jampi dalam air dan boleh tahu siapa yang curi duit, siapa yang rompak, siapa yang datang dan sebagainya. Ada pula bomoh atau ustaz yang boleh baca masa depan orang lain. Ada orang kita yang bila nak kahwin, akan jumpa ustaz untuk check samada lelaki perempuan itu serasi atau tidak. Cuma bagi nama dan tarikh lahir, mereka boleh tahu serasi atau tidak. Inilah satu kepincangan dalam amalan masyarakat kita. Mereka mengamalkan ilmu syirik yang membolehkan mereka melihat perkara-perkara seperti itu.

Memang Nabi kadang-kadang tahu tentang perkara ghaib. Tapi itu selepas diberitahu oleh malaikat setelah diarahkan oleh Allah untuk diberitahu. Bukanlah mereka ada ilmu untuk tahu perkara ghaib. Kalau Nabi pun tidak tahu, sepatutnya manusia biasa macam kita sepatutnya tak tahu lah perkara begitu. Tapi apa yang mereka buat itu adalah apa yang mereka amalkan itu adalah sihir. Sihir itu menjadi kerana ianya dibantu oleh jin. Dan untuk jin tolong kita, kena buat syirik dulu.

وَلَا أَقُولُ إِنِّي مَلَكٌ

dan aku tidak mengatakan bahawa aku ini malaikat;

Nabi bukan malaikat kerana baginda jenis manusia juga. Hidup seperti manusia biasa. Perlu makan, perlu minum, perlu rehat dan sebagainya. Mereka juga apabila dah jenis manusia, tentulah ada serba sedikit salah dan silap yang mereka buat. Kenapa Allah turunkan manusia untuk menyampaikan dakwahNya? Supaya manusia boleh menjadikan nabi-nabi dan rasul itu sebagai contoh dalam kehidupan. Kalau Allah turunkan malaikat, tentu mereka boleh tolak ajakan dakwah itu kerana mereka akan kata, mereka tak boleh ikut cara hidup malaikat. “Malaikat boleh buat begitu, tapi kami tak boleh”, mereka akan kata.

وَلَا أَقُولُ لِلَّذِينَ تَزْدَرِي أَعْيُنُكُمْ

dan aku juga tidak berkata terhadap orang-orang yang beriman yang kamu pandang hina itu,

Iaitu mereka yang orang kaya dan berkuasa itu pandang rendah dan pandang hina. Apa yang tidak dikatakan kepada mereka? Mata kamu sahaja yang nampak mereka rendah dan hina.

لَن يُؤْتِيَهُمُ اللَّهُ خَيْرًا

bahawa Allah tidak akan memberi kebaikan kepada mereka.

Sebelum ini, telah disebut bagaimana orang-orang yang berkuasa dalam masyarakat itu telah memberi satu tohmahan kepada orang-orang yang beriman itu: mereka kata orang-orang yang beriman itu hanya menunjukkan beriman pada luaran sahaja, tapi sebenarnya dalam hati mereka, mereka tidak beriman. Dan mereka tidak akan mendapat kebaikan apa-apa dari Allah. Nabi Nuh memberitahu dalam ayat ini bahawa baginda tidak boleh hendak mengatakan yang mereka itu tidak mendapat kebaikan. Baginda tidak boleh membaca hati manusia. Baginda tidak boleh menghukum samada manusia itu layak mendapat kebaikan atau tidak.

اللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا فِي أَنفُسِهِمْ

Allah lebih mengetahui akan apa yang ada di dalam hati mereka.

Yang tahu apakah dalam hati mereka adalah Allah sahaja. Allah lebih tahu tentang akidah mereka. Kita hanya boleh lihat luaran sahaja. Kita tidak boleh tahu samada seseorang itu beriman atau tidak. Tapi kalau perbuatan luarannya adalah perbuatan syirik, maka kita tahu yang mereka itu tidak beriman.

إِنِّي إِذًا لَّمِنَ الظَّالِمِينَ

Sesungguhnya aku jika bertindak demikian, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang zalim”.

Kalau kita melakukan salah satu atau semua dari perkara-perkara di atas, maka kita termasuk dalam golongan mereka yang zalim. Apakah perkara-perkara itu?:

  • Kita kata kita ada khazanah dari Allah
  • Kita kata kita tahu perkara ghaib
  • Kita mengaku sebagai malaikat
  • Mengatakan seseorang itu beriman atau tidak, mendapat kebaikan atau tidak.

 


 

Ayat 32:

11:32
Sahih International

They said, “O Noah, you have disputed us and been frequent in dispute of us. So bring us what you threaten us, if you should be of the truthful.”

Malay

Mereka berkata: “Wahai Nuh! Sesungguhnya engkau telah bertikam lidah membantah kami lalu engkau banyakkan sangat hujjah-hujjah semasa mengemukakan bantahanmu kepada kami; oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

قَالُوا يَا نُوحُ

Mereka berkata: “Wahai Nuh!

Yang berkata itu adalah pembesar-pembesar. Mereka yang ada kuasa. Kalau dalam zaman sekarang, merekalah pemimpin, merekalah exco negeri kah, kalau dalam daerah, merekalah penghulu, kalau dalam kampung, merekalah JKKK.

Ini adalah kata-kata dari mereka. Ini menunjukkan yang mereka berbalas debat antara mereka. Mereka kedua-dua belah pihak berbalas hujah. Ini sama juga dengan apa yang dialami oleh Nabi Muhammad dengan Quraish Mekah dan begitu juga ahli Sunnah dan golongan bidaah. Sentiasa sahaja ada perbalahan dan perbahasan.

Ini adalah kata-kata akhir mereka. Selepas mereka tidak ada lagi hujah kepada Nabi Nuh. Kerana setiap kali mereka berhujah, Nabi Nuh akan memberi hujah yang mematikan hujah mereka. Lihatlah apakah kata-kata mereka:

قَدْ جَادَلْتَنَا

Sesungguhnya engkau telah lama berdebat dengan kami

‘Jidal’ bermaksud berlebih-lebih dalam berdebat. Dimana setiap pihak akan memberikan hujah masing-masing. Ia juga bermaksud perdebatan itu telah lama dah. Bayangkan, dalam kes Nabi Nuh ini, baginda telah berdakwah selama 950 tahun kepada manusia.

Mereka nak kata bahawa Nabi Nuh telah berkali-kali kamu dakwah kepada mereka, sampai mereka dah tak larat nak dengar dah. Dah cemuh nak dengar dah.

فَأَكْثَرْتَ جِدَالَنَا

lalu engkau banyak bantahanmu kepada kami;

Macam kita sekarang ini lah juga. Banyak bantahan kita terhadap amalan-amalan syirik dan bidaah masyarakat kita. Dan kita memang akan tegur sebab kita tak boleh buat-buat tak nampak. Kalau salah, memang kita kena kata bahawa amalan itu salah. Tidak boleh kita buat tak tahu. Seorang guru dalam masyarakat kenalah buat kerja ini – kena tegur mana yang salah. Sebab kalau tak tegur, masyarakat akan ingat bahawa perbuatan itu tidak ada masalah. Salah besar kalau tak tegur. Janganlah hanya cerita kepada masyarakat tentang apa yang perlu dibuat, tapi senyap tentang perkara yang salah. Guru kena cerita dua-dua.

Tapi, apabila dibantah, apabila diberitahu kesalahan dalam masyarakat, mereka akan marah. Dalam kes umat Nabi Nuh, mereka memuja lima orang tok wali. Ini ada disebut dalam surah Nuh.

فَأْتِنَا بِمَا تَعِدُنَا

oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami,

Nabi Nuh telah memberitahu kepada mereka, kalau mereka terus melakukan syirik, Allah berjanji akan memberikan azab kepada mereka.Itu telah djelas diberitahu oleh Nabi Nuh kerana seorang Rasul itu akan menyampaikan dakwah dan ancaman dengan jelas sekali – mereka tidak samar-samar dalam dakwaan mereka.

Dalam ayat ini, menunjukkan mereka berlagak sungguh. Mereka minta dipercepatkan azab kepada mereka. Kerana mereka tidak percaya pun dengan azab itu. Apabila mereka tidak percaya, mereka tidak takut dengan azab Allah. Mereka minta didatangkan azab itu adalah dalam bentuk ejekan sahaja.

إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ

jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

Sekarang, mereka menyerang Nabi Nuh pula. Mereka kata ni sekarang mereka tak ikut pun apa yang Nuh suruh mereka buat, kalau benar, bawalah azab yang dijanjikan itu. Mereka tidak tahu apakah kebenaran itu, kerana kalau mereka tahu apakah azab yang menanti mereka, mereka tidak akan berani untuk berkata begitu.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

=====================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment