Tafsir Surah Hud Ayat 33 – 37

Ayat 33:

11:33
Sahih International

He said, ” Allah will only bring it to you if He wills, and you will not cause [Him] failure.

Malay

Nabi Nuh menjawab: “Sesungguhnya Allah jualah yang akan mendatangkan azabNya itu kepada kamu jika Ia kehendaki, dan kamu tidak sekali-kali akan dapat melemahkan kuasa Allah!

قَالَ

Nabi Nuh menjawab:

Ini adalah jawapan baginda kepada umatnya yang kufur seperti dalam ayat sebelum ini, yang meminta supaya disegerakan azab yang dijanjikan. Mereka minta disegerakan azab itu kerana mengejek dakwah Nabi Nuh a.s. Mereka tidak percaya kepada azab yang dijanjikan itu. Sebab itulah mereka berani minta disegerakan azab itu. Kalau mereka percaya, tentulah mereka tidak berani nak minta begitu.

إِنَّمَا يَأْتِيكُم بِهِ اللَّهُ

“Sesungguhnya hanya Allah sahaja yang akan mendatangkan azabNya itu

Nabi Nuh jawab, keputusan untuk turunkan azab itu bukan dari dia, tapi dari Allah. Allah sahaja yang boleh tentukan. Tidak ada sesiapa yang dapat menentukan bilakah azab itu akan diberikan kepada manusia. Kita tahu *hanya* Allah sahaja yang menentukan azab itu dari perkataan إِنَّمَا dalam ayat ini. Dan tidak ada sesiapa yang boleh paksa Allah. Ikut Allah apa yang Dia hendak buat. Jadi, apabila mereka minta disegerakan azab itu, Nabi Nuh tidak dapat memberikan azab itu.

إِن شَاءَ

jika Ia kehendaki,

Ikut Allah samada Allah nak beri bala atau tidak. Ada sahaja mereka yang buat mungkar tapi Allah biarkan sahaja. Kerana Allah hendak mengazab mereka di akhirat kelak.

Ini menunjukkan keikhlasan Nabi Nuh dan para Rasul lain dalam berdakwah. Bukan mereka yang menentukan balasan azab kepada mereka yang menentang. Kalau mereka yang boleh tentukan azab, tentu mereka akan kenakan azab kepada musuh-musuh mereka yang menentang.

وَمَا أَنتُم بِمُعْجِزِينَ

dan kamu tidak sekali-kali akan dapat melepaskan diri!

Kalau Allah turunkan bala kepada mereka, mereka tidak akan dapat melepaskan diri. مُعْجِزِ Bermaksud ‘melemahkan’. Maksudnya, kalau ada sesiapa yang hendak menyakiti kita, ada masanya kita boleh lemahkan usaha mereka itu. Maka kita dapat melepaskan diri dalam keadaan itu. Tapi, dengan Allah, tidak ada sesiapa pun yang dapat melemaskan Allah. Tidak ada sesiapa yang dapat melepaskan diri dari Allah.

Mereka minta disegerakan azab kepada mereka. Tapi mereka tidak sedar, apabila azab itu datang, mereka tidak dapat melepaskan diri langsung.

 


 

Ayat 34:

11:34
Sahih International

And my advice will not benefit you – although I wished to advise you – If Allah should intend to put you in error. He is your Lord, and to Him you will be returned.”

Malay

Dan tidak ada gunanya nasihatku kepada kamu, jika aku hendak menasihati kamu, kalau Allah hendak menyesatkan kamu (kerana kamu tetap berdegil); Dia lah Tuhan kamu dan kepadaNya kamu akan kembali”.

وَلَا يَنفَعُكُمْ نُصْحِي

Dan tidak ada gunanya nasihatku kepada kamu,

Perkataan نُصْحِي adalah satu perkataan yang lebih kuat lagi dari ‘naseha’ – dalam bahasa kita dipanggil ‘nasihat’. Kita akan memberikan nasihat kepada seseorang yang kita mahukan kebaikan untuk mereka. نُصْحِي itu lebih kuat lagi.

إِنْ أَرَدتُّ أَنْ أَنصَحَ لَكُمْ

jika aku hendak menasihati kamu,

Entah berapa ramai orang-orang di kalangan kita, yang kita mahu untuk mereka mendapat hidayah. Sebagaimana Nabi Muhammad SAW mahu semua umatnya beriman, lebih-lebih lagi bapa saudaranya Abu Talib. Tapi itu adalah kehendak kita sahaja. Kalau kehendak kita tidak sama dengan kehendak Allah, ianya tidak akan terjadi.

Iman tidak boleh dipaksa kepada sesiapa pun. Untuk sesiapa menerima iman, orang itu sendiri kena ada keinginan dalam dirinya untuk beriman. Iaitu ada keinginan dalam dirinya kepada kebenaran. Tidak kisahlah kalau dia itu lahir dalam agama Islam atau kafir. Kalau ada dalam hatinya hendak kepada kebenaran, dia akan menerima Islam. Itu sebabnya kita selalu dengar bagaimana walaupun sami Hindu, Paderi Kristian pun boleh beriman lagi apabila mereka membuka hati mereka kepada Islam.

إِن كَانَ اللَّهُ يُرِيدُ أَن يُغْوِيَكُمْ

kalau Allah hendak menyesatkan kamu;

يُغْوِيَكُمْ dari perkataan ‘أغوى’ – lebih kurang sama dengan ‘أضل’ –  ‘menyesatkan’. Cuma ia lebih lagi. Kalau ‘adala’, ada harapan untuk pulang ke pangkal jalan. Tapi kalau ‘أغوى’ digunakan, ianya bermaksud seseorang itu dibawa ke jalan yang amat jauh dari kebenaran sampaikan mereka semakin menjauh dan menjauh dan tidak ada harapan untuk pulang lagi.

Apabila Allah telah taqdirkan seseorang itu akan sesat, tidak berguna nasihat yang kita berikan kepada mereka. Mereka tidak akan terima. Tapi kita kena dakwah juga. Kerana kita tak tahu siapakah yang Allah telah taqdirkan sebagai sesat. Jadi, kita kena dakwah sahaja. Macam orang kafir Hindu sekarang contohnya, kita tidak tahu samada Allah telah taqdirkan dia sesat sampai bila-bila. Maka, kita kena dakwah kepada dia. Sekarang memang dia kafir, tapi kita tidak tahu penghujungnya. Kita tidak tahu masa depan. Begitu juga dengan orang yang kita lihat orang yang buat maksiat sahaja sepanjang hidupnya. Kita kena nasihat dan dakwah kepada dia kerana kita tidak tahu samada dia akan terus sesat atau tidak.

Kitab bukanlah senang-senang sahaja mengatakan seseorang itu kufur atau tidak. Tapi kalau memang dia tengah buat perbuatan salah dan syirik, memang kita boleh kata mereka tengah kufur. Sebab memang jelas mereka sedang kufur sekarang. Memang kita tidak tahu masa hadapan, mungkin dia akan beriman, tapi masa sekarang sudah jelas nampak dengan perbuatan mereka. Takkan apabila kita tengok sedang sembah berhala, kita nak kata: “jangan kata dia kafir, kita tak tahu lagi dia akan masuk Islam atau tidak nanti….”. Memang kita tidak tahu hujung hayatnya macam mana. Tapi waktu itu, memang dia telah jelas buat sesuatu yang kufur. Kita nilai dia berdasarkan waktu itu.

Bukanlah ayat ini boleh digunakan sebagai dalil untuk menyalahkan Allah pula. Janganlah kita gunakan ayat ini untuk kita mengatakan yang Allah mahu sesiapa jadi kufur. Ingatlah bahawa Allah tidak paksa kekufuran kepada sesiapa. Mereka yang kufur itu adalah kerana mereka sendiri yang hendak jadi kufur. Kalau mereka mahu jadi kufur, Allah akan beri lagi peluang kepada mereka untuk buat salah lagi.  Supaya nanti mereka akan dibalas dengan azab yang lebih lagi di akhirat kelak.

هُوَ رَبُّكُمْ

Dia lah Tuhan kamu

‘Rabb’ bermaksud Tuhan yang mencipta, memelihara dan menjaga semua makhluk. Allah yang menentukan segalanya. Kalau Dia hendak menghidupkan, Dia akan hidupkan. Kalau Dia hendak mematikan, Dia akan mematikan. Kalau allah berkehendak kepada sesuatu, ianya akan terjadi.

وَإِلَيْهِ تُرْجَعُونَ

dan kepadaNya kamu akan kembali”.

Samada kamu taat atau derhaka kepada Allah, kamu akan kembali berjumpa dengan Allah. Samada kita jumpa Allah dalam keadaan Allah redha dengan kita atau dalam keadaan Allah murka dengan kita.

 


 

Ayat 35:

11:35
Sahih International

Or do they say [about Prophet Muhammad], “He invented it”? Say, “If I have invented it, then upon me is [the consequence of] my crime; but I am innocent of what [crimes] you commit.”

Malay

(Mereka terus berdegil), bahkan mereka menuduh dengan mengatakan Nabi Nuh sengaja mengada-adakan secara dusta: bahawa Tuhan mengurniakan pangkat Nabi kepadanya. Nabi Nuh diperintahkan menjawab dengan berkata: “Kalau aku yang mereka-reka wahyu itu maka akulah yang akan menanggung dosa perbuatanku itu, dan sebenarnya aku bersih dari dosa kesalahan kamu menuduhku”.

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ

Adakah mereka menuduh dia mengada-adakan dusta:

Mereka pula kata Nabi Nuh mengadakan dusta terhadap Allah. Mereka kata apa yang Nabi Nuh itu bawa hanyalah dusta belaka.

Mereka bukanlah tidak tahu tentang ‘Tuhan yang satu’. Tapi mereka menggunakan patung wali-wali itu sebagai perantaraan kepada Allah. Mereka menggunakan tawasul untuk menyampaikan doa mereka kepada Allah. Wali-wali itu memang orang-orang yang baik semasa mereka hidup. Tapi selepas mereka mati, mereka dijadikan sebagai perantaan kepada Allah. Mula-mula mereka buat patung untuk mengingati mereka. Tapi lama-lama mereka sembah.

Bagaimana dengan masyarakat kita? Pun ada yang puja tok wali. Ada yang beri salam kepada Syeikh Abdul Qadir Jailani lah, Tok Kenali lah. Dan macam-macam lagi. Ada sekolah tahfiz yang ajar anak murid mereka untuk berdoa kepada Tok Kenali supaya mereka senang hafal Quran.

Jadi, mereka kata Nuh tipu sahaja. Tidak ada larangan untuk bertawasul kepada tok-tok wali itu, mereka kata. Mereka juga kata, sebenarnya Allah suka mereka buat macam itu.

Ada juga pendapat yang mengatakan bahawa ‘dia’ yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Nabi Muhammad. Iaitu Musyrikin Mekah mengatakan yang kisah Nabi Nuh yang baginda sampaikan ini adalah rekaan Nabi Muhammad sahaja. Ini memberitahu kepada mereka bahawa kisah yang Nabi bawakan ini adalah kebenaran dan bukan rekaan baginda.

قُلْ إِنِ افْتَرَيْتُهُ

Katakanlah: “Kalau betul aku yang mereka-reka wahyu itu

Nabi Nuh diperintahkan menjawab kepada mereka yang kata kalau baginda berkata sebegitu,

فَعَلَيَّ إِجْرَامِي

maka akulah yang akan menanggung dosa itu,

Perkataan إِجْرَامِي bermaksud sesuatu yang telah dimandatkan kepada kita untuk melakukannya tapi kita tidak melakukannya. Nabi Nuh a.s. mengatakan bahawa kalau baginda menipu, tentulah baginda akan menerima azab dari kesalahan itu.

وَأَنَا بَرِيءٌ مِّمَّا تُجْرِمُونَ

dan aku berlepas diri dari perbuatan dosa kamu itu”.

Nabi Nuh a.s. berlepas diri dari perbuatan tawasul mereka itu kepada lima wali itu. Nabi Nuh tidak mahu ada kena mengena dengan mereka.

 


 

Ayat 36: Selepas diberitahu tentang keadaan mereka ini, barulah Nabi Nuh angkat tangan berdoa kepada Allah untuk membantu baginda. Doa baginda itu ada dalam Nuh:26

11:36
Sahih International

And it was revealed to Noah that, “No one will believe from your people except those who have already believed, so do not be distressed by what they have been doing.

Malay

Dan (setelah itu) diwahyukan kepada Nabi Nuh: “Bahawa sesungguhnya tidak akan beriman lagi dari kaummu melainkan orang-orang yang telah sedia beriman. Oleh itu, janganlah engkau berdukacita tentang apa yang mereka sentiasa lakukan.

وَأُوحِيَ إِلَىٰ نُوحٍ

Dan diwahyukan kepada Nabi Nuh:

Allah memberitahu kepada Nabi Nuh a.s. satu perkara yang baginda tidak akan dapat tahu kalau Allah tak beritahu.

أَنَّهُ لَن يُؤْمِنَ مِن قَوْمِكَ

“Bahawa sesungguhnya tidak akan beriman lagi dari kaummu

Waktu itu baginda telah mengajar 950 tahun. Semua tidak beriman kecuali hanya segelintir sahaja. Walaupun baginda telah berdakwah dengan berbagai-bagai cara dan begitu lama. Ini ada disebut dalam Nuh:5-9

قَالَ رَبِّ إِنِّي دَعَوْتُ قَوْمِي لَيْلًا وَنَهَارًا

Nabi Nuh berdoa dengan berkata: “Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku siang dan malam (supaya mereka beriman);

فَلَمْ يَزِدْهُمْ دُعَائِي إِلَّا فِرَارًا

“Maka seruanku itu tidak memberikan mereka (sesuatu faedah pun) selain daripada menambahi mereka melarikan diri (dari kebenaran).

وَإِنِّي كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوا أَصَابِعَهُمْ فِي آذَانِهِمْ وَاسْتَغْشَوْا ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّوا وَاسْتَكْبَرُوا اسْتِكْبَارًا

“Dan sesungguhnya aku, tiap-tiap kali menyeru mereka (beriman) supaya Engkau mengampunkan dosa-dosa mereka, – mereka menyumbatkan telinganya dengan jari masing-masing, dan berselubung dengan pakaiannya, serta berdegil dengan keingkarannya, dan berlaku sombong takbur dengan melampau.

ثُمَّ إِنِّي دَعَوْتُهُمْ جِهَارًا

“Kemudian aku telah menyeru mereka dengan terang-terang;

ثُمَّ إِنِّي أَعْلَنتُ لَهُمْ وَأَسْرَرْتُ لَهُمْ إِسْرَارًا

“Selain dari itu, aku (berulang-ulang) menyeru mereka secara beramai-ramai dengan berterus-terang, dan menyeru mereka lagi secara berseorangan dengan perlahan-lahan.

إِلَّا مَن قَدْ آمَنَ

melainkan orang-orang yang telah sedia beriman.

Hanya mereka yang telah beriman sahaja dengan baginda yang akan terus beriman. Yang selain dari itu, tidak akan beriman sampai bila-bila pun. Bayangkan kesedihan yang Nabi Nuh rasa apabila diberitakan dengan berita ini. Setelah sekian lama dia berdakwah, hanya sedikit sahaja yang beriman. Dan Allah beritahu kepadanya bahawa yang lain tidak akan beriman lagi dah. Tentu amat menyedihkan.

فَلَا تَبْتَئِسْ

Oleh itu, janganlah engkau berdukacita

Allah tahu yang Nabi Nuh akan bersedih, maka Allah telah memujuk baginda.

Perkataan تَبْتَئِسْ lebih kurang sama maksudnya dengan لا تَحزَن, jangan berdukacita. Perkataan تَبْتَئِسْ diambil dari perkataan بِئسٌ yang bermakud ‘tidak selesa’. Perkataan تَبْتَئِسْ bermaksud kedukaan yang amat sangat yang menyebabkan rasa tidak selesa. Iaitu, apabila dikatakan kepada Nabi Nuh bahawa tidak akan ada lagi yang akan beriman dengan baginda, ianya telah memberikan rasa tidak selesa kepada baginda, sampaikan baginda tidak boleh tidur malam. Oleh itu, Allah hendak memujuk baginda supaya jangan jadi begitu. Ianya telah ditakdirkan menjadi begitu. Ini kerana, kalau baginda sedih sangat, ianya akan menyusahkan baginda. Nanti sampai tidak boleh nak buat kerja lain, nak berdakwah pun sudah tidak mampu.

بِمَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

tentang apa yang mereka sentiasa lakukan.

Ayat ini menunjukkan akhlak seorang pendakwah. Kena ada kelembutan dalam hati pendakwah. Kena ada rasa belas kasihan untuk mereka yang disakwah. Kalau tak, tak berjaya nak dakwah. Macam anak kita yang degil, kita sanggup nak ajar mereka lagi kerana kita sayang dan dan ada belas kasihan dengan mereka. Lihatlah bagaimana Nabi Nuh telah berusaha dakwah dengan susah payah dan dalam jangkamasa yang lama. Itu menunjukkan betapa baginda begitu mengambil berat tentang hal kaumnya.

 


 

Ayat 37: Selepas Nabi Nuh berdoa kepada Allah untuk membantu baginda, Allah telah membalas doa baginda.

11:37
Sahih International

And construct the ship under Our observation and Our inspiration and do not address Me concerning those who have wronged; indeed, they are [to be] drowned.”

Malay

Dan buatlah bahtera dengan pengawasan serta kawalan Kami, dan dengan panduan wahyu Kami (tentang cara membuatnya); dan janganlah engkau merayu kepadaKu untuk menolong kaum yang zalim itu, kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan (dengan taufan)”.

وَاصْنَعِ الْفُلْكَ

Dan buatlah bahtera

Cukuplah dengan berdakwah itu, tak perti berdakwah lagi kepada umat sebab dah tahu yang mereka takkan beriman lagi. Sekarang ada kerja lain yang nak kena buat – buat bahtera.

Allah arahkan baginda untuk membina satu kapal yang besar – bukan perahu atau bot yang kecil. Waktu itu tidak pernah ada manusia yang pernah buat kapal. Mereka tak tahu yang manusia boleh mengembara dengan kapal di lautan. Selepas ada contoh bahtera Nabi Nuh ini, barulah manusia tahu. Jadi asalnya pembinaan kapal adalah dengan Nabi Nuh. Macam Nabi Daud, baginda menjadi peneraju kepada penggunaan besi.

Dalam riwayat Israiliyat, ada disebut pembahagian bahtera itu. Bahtera itu dibahagikan kepada tiga bahagian:

  • Bahagian bawah untuk binatang
  • Bahagian tengah untuk manusia
  • Bahagian atas burung supaya mereka sentang untuk terbang

Bahtera itu ada penutup di sebelah atas sebab hujan masih ada lagi.
Ini adalah kisah Israiliyat. Maka kita kena terima sahaja tanpa mengatakan ianya benar atau ianya salah.

Gambaran Bahtera Nabi Nuh. Sebagai gambaran sahaja, tidak semestinya benar.

 

Ayat ini memberitahu kita bahawa Nabi Nuh sendiri kena buat bahtera itu. Bukanlah malaikat yang membinanya. Bukan juga dia arahkan orang lain orang lain buat dan dia tengok sahaja. Maknanya, mereka yang berdakwah, kena berusaha. Bukan tengok sahaja.

بِأَعْيُنِنَا

dengan pengawasan Kami,

Bagaimanakah agaknya seorang lelaki yang tidak pernah pergi ke laut, yang tinggal dalam kalangan masyarakat yang kehidupan mereka bukan berdekatan dengan laut, tahu bagaimana hendak membina satu bahtera? Tentulah tidak boleh kalau tanpa bantuan dari Allah. Allah akan memberi bantuan dan penerangan tentang bagaimana hendak melakukannya.

Bahtera itu akan digunakan untuk melayari lautan yang luas. Bukan dia sahaja yang akan naik, tapi ramai lagi yang beriman yang akan naik dengan baginda. Dan bukan itu sahaja, binatang-binatang pun akan naik juga. Jadi, bahtera ini bukan bahtera yang kecil, tapi yang besar.

Apabila dikatakan yang bahtera itu dibuat dibawah pengawasan Allah, itu bermakna Allah melihat apa yang baginda lakukan. Allah akan pastikan yang baginda buat dengan betul. Kita me-melkan bantuan dan pengawasan begini. Untuk pastikan apa yang kita buat adalah perkara yang betul. Supaya tak sia-sia apa yang kita buat. Terutamanya, kalau itu adalah pertama kali kita lakukan. Walaupun kita sudah ada manual. Sebagai contoh, katakanlah kita sudah ada resipi bagaimana memasak satu-satu jenis masakan. Walaupun kita ada resipi, tapi ianya lebih baik kalau kita ada orang yang sudah biasa memasak masakan itu untuk melihat kita dan memastikan bahawa apa yang kita lakukan ada betul.

‘Dengan pengawasan’ juga bermaksud dengan ‘perlindungan Allah’ juga. Tentunya ada yang hendak khianat kepada kerja Nabi Nuh itu, tapi Allah memberitahu bahawa Dia akan memberi pengawasan kepada baginda sepanjang proses pembinaan kapal itu.

وَوَحْيِنَا

dan dengan panduan wahyu Kami;

Allah akan menghantar malaikat untuk mengajar Nabi Nuh bagaimana untuk buat bahtera itu. Kiranya, Allah hantar arkitek dan engineer kepada baginda.

وَلَا تُخَاطِبْنِي فِي الَّذِينَ ظَلَمُوا

dan janganlah engkau merayu kepadaKu terhadap mereka yang zalim itu,

Perkataan تُخَاطِبْنِي dari katadasar خطب yang bermaksud sejenis percakapan dimana seorang bercakap kepada orang lain. Ianya adalah percakapan satu hala sahaja dan bukan dialog. Macam khutbah Jumaat, bukannya perbincangan antara khatib dan jemaah. Khatib bercakap dan yang lain mendengar sahaja.

Semasa baginda membina bahtera itu, timbullah perasaan berat hati dalam Nabi Nuh, tentang nasib kaumnya yang akan mati nanti dalam banjir itu. Tentulah baginda rasa sedih kerana bila baginda tengok mereka, baginda dah tahu bahawa mereka itu semuanya akan mati. Maka, Nabi Nuh terdetik dalam hatinya hendak memohon kepada Allah supaya ditambah orang beriman kepada Allah. Tapi sebelum sempat baginda minta, Allah telah beri kata dua. Tidak boleh mendoakan kepada mereka.

Semasa baginda membina bahtera itu, timbullah perasaan berat hati dalam Nabi Nuh, tentang nasib kaumnya yang akan mati nanti dalam banjir itu. Tentulah baginda rasa sedih kerana bila baginda tengok mereka, baginda dah tahu bahawa mereka itu semuanya akan mati. Maka, Nabi Nuh terdetik dalam hatinya hendak memohon kepada Allah supaya ditambah orang beriman kepada Allah. Tapi sebelum sempat baginda minta, Allah telah beri kata dua. Tidak boleh mendoakan kepada mereka.

Jangan minta tolong untuk mereka. Walaupun ahli keluarga baginda sekalipun. Allah dah siap-siap bagi peringatan. Nabi Nuh tidak ada apa-apa lagi yang baginda boleh buat melainkan terima sahaja. Sudahlah baginda kena sabar dengan apa yang dilakukan oleh kaumnya kepada baginda, tapi baginda juga kena sabar dengan ketetapan Allah.

إِنَّهُم مُّغْرَقُونَ

kerana sesungguhnya mereka akan ditenggelamkan”.

Penggunaan perkataan مُّغْرَقُونَ dalam isim maf’ul yang mengisyaratkan bahawa mereka itu tetap dan pasti akan ditenggelamkan.

Allahu a’lam

 

===================================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 29 – 32

Ayat 29: Seorang pendakwah dan pengajar agama, atau ustaz-ustaz yang mengajar di masjid dan di surau, sepatutnya kena cakap begini semasa dia mula-mula mengajar kepada anak muridnya. Awal-awal dah kena declare begini.

11:29
Sahih International

And O my people, I ask not of you for it any wealth. My reward is not but from Allah . And I am not one to drive away those who have believed. Indeed, they will meet their Lord, but I see that you are a people behaving ignorantly.

Malay

Dan (ketahuilah) wahai kaumku! Aku tidak meminta kepada kamu sebarang harta benda sebagai upah menyampaikan ugama Allah itu, tiadalah aku harapkan upahku melainkan dari Allah semata-mata; dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman (sebagaimana yang kamu minta itu), kerana sesungguhnya mereka akan menemui Tuhan mereka (dan pada hari itu mereka akan menuntut dan menerima hak masing-masing); tetapi aku nampak kamu semua, kaum yang tidak mengetahui apa yang mesti diketahui.

وَيَا قَوْمِ

Dan (ketahuilah) wahai kaumku!

Ini adalah kata-kata Nuh kepada kaumnya.

لَا أَسْأَلُكُمْ عَلَيْهِ مَالًا

Aku tidak meminta kepada kamu atas mengajar agama ini, sebarang harta,

Nabi Nuh mengatakan bahawa baginda tidak mengharapkan bayaran dari umatnya. Umatnya yang tidak mahu menerima dakwahnya merasakan diri mereka lebih lagi dari orang lain kerana mereka mempunyai harta yang banyak. Maka, Nabi Nuh tegaskan, bukanlah dia mengajak mereka kepada agama Islam kerana mahukan harta atau bayaran dari mereka. Bukanlah kekayaan yang dicari baginda. Kerana baginda bukanlah seperti mereka yang memandang kepada kebendaan. Jadi, jangan disangsikan keikhlasan Nabi Nuh dalam menyampai ajakan dakwah itu.

Kita tidak mengharapkan banyaknya wang dalam kerja-kerja agama ini. Malangnya, orang-orang masjid selalu mengharapkan bantuan kewangan dari orang-orang elit dalam masyarakat untuk menderma kepada masjid atau surau. Padahal, mereka yang elit itu pun bukannya pergi ke masjid dan surau itu pun.

Ini juga mengajar kita untuk tidak meminta upah dalam mengajar. Ada banyak lagi dalam ayat-ayat lain yang mengatakan sedemikian. Oleh itu, dalam kita mengajar, tidak boleh kita meminta upah kepada anak murid dalam mengajar. Tapi, apa yang terjadi sekarang adalah terbalik. Guru akan meminta upah untuk mengajar. Letak harga pula tu. Padahal, sepatutnya tidak boleh begitu. Anak murid bertanggungjawab untuk memberi sedekah kalau dia mampu. Dan orang yang ada ilmu bersedekah dengan ilmu dia. Jadi, sama-sama sedekah. Tapi, apabila seorang guru itu selepas dia sedekah ilmu, dia minta bayaran pula, adakah patut begitu?

إِنْ أَجْرِيَ إِلَّا عَلَى اللَّهِ

sesungguhnya upahku tidak lain melainkan atas Allah;

Mengajar agama adalah seperti jihad fisabilillah. Dan balasan kepada jihad fisabilillah adalah syurga. Ini bermakna, upah kepada mereka yang mengajar agama itu sebenarnya sudah ada. Dan upah itu tidak ada bandingan lagi kerana ianya adalah syurga yang kekal di dalamnya. Jadi, kalau seseorang itu meminta lagi upah untuk mengajar, balasan yang sepatutnya dia dapat di akhirat itu akan terbatal. Dan dia akan dimasukkan ke dalam neraka. Sepatutnya, dia boleh masuk syurga, tapi sebab dia minta upah, ianya akan jadi terbalik.

Tidak dinafikan, sekarang ramai ustaz-ustaz di Malaysia yang minta upah. Itu adalah kerana mereka tidak faham maksud ayat ini. Mereka tak tahu pun bahawa minta upah itu salah. Tapi, ini tidaklah menghalang seorang guru itu untuk menerima upah, sedekah atau hadiah dari anak murid mereka. Cuma, mereka tidak boleh meminta atau menetapkan upah yang perlu dibayar. Kalau ada orang yang hendak beri, maka dia akan terima. Kalau tidak ada yang memberi, dia tetap juga perlu mengajar.

Ini juga memberi isyarat kepada kita untuk tidak mengharapkan apa-apa balasan dari orang lain kalau kita dakwah kepad amereka. Kalau kita memberi nasihat, memberi dakwah kepada sesiapa sahaja, jangan harap apa-apa dari mereka. Jangan harap mereka nak ucapkan terima kasih kepada kita, jangan harap mereka memuji-muji kita.

وَمَا أَنَا بِطَارِدِ الَّذِينَ آمَنُوا

dan aku tidak akan menghalau orang-orang yang beriman,

طَارِدِ bermaksud menghalau seseorang kerana merasakan mereka itu rendah, tidak layak.

Apabila digunakan perkataan مَا dan بِ dalam satu ayat, itu menunjukkan satu penolakan yang paling kuat sekali. Bermaksud, Nabi Nuh tidak akan sekali-kali akan menghalau mereka.

Dalam surah lain, ada disebut bahawa ada dari kalangan kaum Nuh yang minta kalau hendak mereka ikut Nabi Nuh, Nabi Nuh kena halau orang-orang miskin yang sedang beriman dengan Nabi Nuh. Mereka itu kaya dan oleh itu mereka tak mahu campur dengan orang-orang miskin itu. Zaman Nabi Nuh, yang beriman dengan baginda adalah orang-orang yang miskin-miskin. Sekarang ini pun lebih kurang juga. Yang beriman dengan tauhid itu selalunya mereka yang miskin, tidak ada kuasa. Dari dulu sampai sekarang, sama sahaja. Contohnya, masih lagi diamalkan sistem kasta dalam sesetengah masyarakat. Kalau tidak secara jelas pun, masih ada lagi pemisahan antara orang kaya dan miskin. Orang kaya tidak mahu bercampur dengan khalayak orang miskin kerana mereka rasa mereka ada kelebihan daripada mereka.

Musyrikin Mekah pun ada cakap begini juga dengan Nabi Muhammad. Musyrikin Mekah yang kaya raya memberi syarat kepada baginda. Kalau mahu mereka mendengar apa yang baginda hendak sampaikan, maka baginda kena menghalau golongan-golongan yang lemah dari kalangan baginda. Maka, Allah mengajar Nabi bagaimana nak jawap. Allah telah berfiman dalam al-An’am:52

وَلَا تَطْرُدِ الَّذِينَ يَدْعُونَ رَبَّهُم بِالْغَدَاةِ وَالْعَشِيِّ يُرِيدُونَ وَجْهَهُ مَا عَلَيْكَ مِنْ حِسَابِهِم مِّن شَيْءٍ وَمَا مِنْ حِسَابِكَ عَلَيْهِم مِّن شَيْءٍ فَتَطْرُدَهُمْ فَتَكُونَ مِنَ الظَّالِمِينَ
Dan janganlah engkau usir orang-orang yang beribadat dan berdoa kepada Tuhan mereka pagi dan petang, sedang mereka menghendaki keredaanNya semata-mata. Tiadalah engkau bertanggungjawab sesuatu pun mengenai hitungan amal mereka, dan mereka juga tidak bertanggungjawab sesuatu pun mengenai hitungan amalmu. Maka (sekiranya) engkau usir mereka, nescaya menjadilah engkau dari orang-orang yang zalim.

إِنَّهُم مُّلَاقُو رَبِّهِمْ

kerana sesungguhnya mereka akan menemui Tuhan mereka;

Mereka akan bertemu dengan Tuhan, dan pada hari itu mereka akan menerima hak masing-masing dari sisi Allah. Walaupun mereka itu dipandang miskin di sisi masyarakat, tapi mereka akan menerima balasan yang baik dari Allah kerana mereka telah beriman. Oleh itu, jangan berlaku zalim kepada mereka dengan menghalau mereka dari sisi Nabi.

Mereka yang beriman itu ingin sangat hendak bertemu dengan Tuhan mereka. Mereka rindu untuk bertemu dengan Allah. Begitu jugalah dengan kita – sepatutnya kita menyimpan hasrat untuk bertemu dengan Tuhan yang telah menjadikan kita. Dan mereka akan bertemu dengan Allah. Ini bermakna, mereka itu berkedudukan yang tinggi di sisi Allah. Jangan tengok pada luaran manusia sahaja. Kena lihat pada tingkah laku dan tanda keimanan yang ada pada mereka. Mereka itu sebenarnya mulia di disi Allah. Oleh itu, bagaimana hendak menghalau mereka yang mulia itu?

وَلَٰكِنِّي أَرَاكُمْ قَوْمًا تَجْهَلُونَ

tetapi aku nampak kamu semua, kaum yang tidak mengetahui – jahil.

Bukanlah mereka itu bodoh, tak pandai. Sebab mereka itu adalah orang yang kaya raya, jadi tentu dalam ilmu dunia, mereka pandai. Tapi dalam hal agama, mereka jahil. Macam sekarang, kalau kita lihat penganut Hindu, ada doktor, professor, pemimpin yang bodoh sangat sampai mandi dalam sungai yang kotor dan minum air sungai Kelang yang kotor itu kerana disuruh oleh agama mereka yang sesat.

Begitu juga masyarakat kita, ramai yang jahil dalam hal agama. Padahal, dalam hal dunia, mereka pandai. Mereka belajar tinggi. Kerja yang baik-baik. Bertahun tahun mereka belajar akademik supaya mereka akan dapat kerja yang baik. Tapi dalam pelajaran agama, mereka tidak ambil peduli. Oleh itu, bila kita sebut sesuatu dari hal agama, mereka hairan. Sebab mereka tak pernah tahu. Kalau mereka terima, tidak mengapa. Tapi, walaupun mereka tidak tahu, mereka pula salahkan kita. Kalau tak tahu tu, buatlah tak tahu, terima sahaja, tapi nak juga lawan kita. Mereka akan kata, mereka tak pernah dengar tentang perkara itu. Memanglah mereka tak pernah dengar, sebab mereka tak belajar.

 


 

Ayat 30: Nabi Nuh a.s. memberikan logik kepada mereka, kenapakah baginda tidak boleh menghalau orang-orang yang beriman itu.

11:30
Sahih International

And O my people, who would protect me from Allah if I drove them away? Then will you not be reminded?

Malay

Dan lagi wahai kaumku! Siapakah yang akan menolongku dari azab Allah jika aku menghalau mereka? Maka mengapa kamu tidak mahu ingatkan kekuasaan Allah?

وَيَا قَوْمِ

Dan wahai kaumku!

Ini adalah jawapan dari Nabi Nuh kepada kaumnya yang berkedudukan untuk menghalau mereka yang kedudukan hina dalam masyarakat.

مَن يَنصُرُنِي مِنَ اللَّهِ

Siapakah yang akan menolongku dari Allah

Perkataan نصر bermaksud ‘menolong seseorang yang melawan musuh’. Ini bermaksud, Nabi Nuh hendak mengatakan, kalau baginda halau orang-orang beriman yang miskin itu, dia sebenarnya menjadikan Allah sebagai musuhnya. Kalau dia sudah jadi musuh kepada Allah, adakah orang-orang kafir itu boleh menolong baginda?

‘Adakah kamu boleh tolong?’, tanya Nuh kepada mereka. Tentulah tidak ada sesiapa yang boleh tolong Nabi Nuh atau sesiapa sahaja dari azab Allah.

Lihatlah bagaimana Nabi Nuh takut dengan Allah dan azab dari Allah. Kalau seorang Nabi pun takut dengan Allah, kita pun sepatutnya lebih lah lagi. Kita sepatutnya tahu kepada siapa yang kita perlu takut. Malangnya, ramai yang tidak takut dengan Allah. Kerana mereka sangka mereka telah melakukan banyak amalan, mereka akan selamat. Dan kalau mereka ada buat apa-apa kesalahan, mereka rasa Allah tidak akan hukum mereka kerana mereka rasa yang mereka telah banyak pahala.

إِن طَرَدتُّهُمْ

jika aku menghalau mereka?

Kalau Nabi Nuh ikut kata mereka dan halau orang-orang yang miskin itu dari belajar agama, siapakah yang akan selamatkan baginda? Kerana mengajar agama itu adalah wajib. Tak boleh ditinggalkan. Tidak boleh halang dari sesiapa belajar agama.

Termasuk juga dalam hal ini, mereka yang menahan pendakwah dari ajar agama. Ada kalangan orang masjid dan orang surau akan tahan ustaz-ustaz sunnah dari mengajar agama di masjid dan surau kerana mereka tidak dapat terima. Kerana lain dari tekak mereka. Lain dari pemahaman mereka yang salah. Kerana selalunya ustaz-ustaz sunnah akan memberitahu kepada mereka tentang kesalahan amalan-amalan mereka yang mereka dah biasa buat. Sebagai contoh, ustaz sunnah akan beritahu, tiada amalan Majlis Tahlil dalam agama Islam. Tapi, oleh kerana amalan itu sudah sebati dengan mereka, mereka tak dapat terima. Jadi, mereka akan tahan ustaz sunnah dari mengajar. Mereka akan beri macam-macam alasan. Antaranya, mereka akan kata, ustaz itu memecah belahkan umat dan masyarakat. Jadi, apa yang mereka buat adalah mereka menyekat orang lain dari mendapat ajaran agama. Mereka nanti akan disoal dan diazab oleh Allah atas perbuatan mereka itu.

أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

Maka mengapa kamu tidak mahu ambil peringatan?

Apakah peringatan itu? Bahawa agama ini tidak kira siapa. Agama ini untuk semua orang. Bukan hanya untuk orang yang kaya sahaja. Bukan untuk orang tertentu sahaja. Semua orang mempunyai hak yang sama untuk belajar. Agama Islam bukan khas untuk satu-satu kaum dan darjat. Orang yang paling miskin pun boleh beramal dengannya. Kerana agama Islam itu sesuai untuk semua. Kalau agama lain, ada yang hanya untuk satu-satu kaum sahaja.

Lihatlah agama Islam ini. Segala ibadatnya boleh dilakukan oleh semua lapisan masyarakat. Semua boleh sembahyang, semua boleh puasa. Bandingkan dengan Kristian, buat gereja berjuta-juta kos. Tapi yang boleh masuk sikit sahaja. Sebab bahagian dalamnya kecil sahaja, letak kerusi pula.

Bukanlah kita kata bahawa semua orang kaya berperangai tidak mengendahkan agama. Ada juga yang baik, yang menggunakan wang mereka yang Allah berikan untuk agama dan untuk kebaikan. Tapi cuma kita nak kata, itu tidak ramai. Yang ramainya, apabila kaya, mereka sudah tidak mengendahkan agama dah.

 


 

Ayat 31:

11:31
Sahih International

And I do not tell you that I have the depositories [containing the provision] of Allah or that I know the unseen, nor do I tell you that I am an angel, nor do I say of those upon whom your eyes look down that Allah will never grant them any good. Allah is most knowing of what is within their souls. Indeed, I would then be among the wrongdoers.”

Malay

Dan aku tidak pernah berkata kepada kamu: di sisiku ada perbendaharaan Allah, dan tidaklah aku mendakwa mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan aku tidak mengatakan bahawa aku ini malaikat; dan aku juga tidak berkata terhadap orang-orang yang beriman yang kamu pandang hina itu, bahawa Allah tidak akan memberi kebaikan kepada mereka. Allah lebih mengetahui akan apa yang ada di dalam hati mereka. Sesungguhnya aku jika bertindak demikian, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang zalim”.

وَلَا أَقُولُ لَكُمْ

Dan aku tidak pernah berkata kepada kamu:

Ini adalah hujah dari Nabi Nuh a.s.

عِندِي خَزَائِنُ اللَّهِ

di sisiku ada perbendaharaan Allah,

‘Perbendahaan’ atau ‘Khazanah’ itu bermaksud ‘kekayaan dari Allah’. Iaitu kekayaan dari harta dunia. Nabi Nuh disuruh mengatakan bahawa baginda tidak ada kekayaan yang banyak diberikan oleh Allah. Walaupun baginda seorang Nabi. Kebanyakan Nabi-nabi duduk dalam keadaan miskin. Kecuali beberapa Nabi yang diberikan kekayaan. Seperti Nabi Sulaiman, Nabi Daud dan Nabi Yusuf kerana mereka itu raja.

Dalam masyarakat, mereka rasa apabila seseorang itu alim, tentulah dia ada kelebihan yang berbagai-bagai. Mereka sangka yang orang-orang itu boleh minta macam-macam dengan Allah, antaranya minta harta benda dari Allah. Dalam ayat ini, Nabi Nuh disuruh memberitahu bahawa baginda adalah manusia biasa sahaja.

Maknanya, sesiapa yang ikut ajaran kepada Nabi, mereka itu tidaklah akan diberi dengan kekayaan. Sebelum ini telah disebut bagaimana guru yang mengajar tidak boleh meminta upah. Begitu juga, mereka yang datang belajar, tidaklah mereka diberi upah. Dua-dua tidak ada. Maknanya, kekayaan bukanlah satu motivasi untuk belajar agama ini. Tidaklah kita datang belajar agama kerana mengharapkan diberi upah atau mendapat kekayaan dunia. Yang boleh dapat adalah kekayaan dari segi ilmu.

Tidaklah Islam ini macam agama Kristian. Kita pun biasa dengar bagaimana mereka menggunakan wang untuk mengajak orang masuk Kristian. Berapa ramai yang masuk agama Kristian di Malaysia ini kerana mereka boleh dapat wang dengan masuk Kristian. Kita tidak ada statistik kerana ianya dirahsiakan oleh kerajaan kita. Mereka yang masuk Kristian itu, siap boleh dapat rumah. Mubaligh yang ditugaskan untuk menyebarkan agama Kristian kepada masyarakat itu diberi upah untuk berdakwah kepada orang Islam. Jadi, mereka menggunakan wang sebagai motivasi dalam agama. Ada kalangan orang Melayu yang memang memerlukan wang kerana mereka terdesak, maka ada yang sampai masuk Kristian. Begitulah, kita tak ajak orang kafir masuk Islam, mereka pula yang ajak orang kita masuk Kristian dan agama lain.

Orang kita dulu pun asalnya agama Hindu. Tapi dah lama masuk agama Islam. Tapi masih lagi ada elemen-elemen Hindu dalam amalan kita dan adat kita. Masih lagi ada yang buat amalan syirik macam perasap keris, amal ilmu kebal sebab pakai tangkal yang sememangnya syirik dan sebagainya. Itulah tinggalan dari agama Hindu yang masih ada lagi. Bagaimana pula dengan majlis sanding dalam perkahwinan, pulut kuning dalam berbagai kenduri? Itu adalah dari peninggalan dari amalan agama Hindu. Maknanya, kita ini ramai lagi yang sebelah kaki dalam Islam tapi sebelah lagi dalam agama Hindu. Tak boleh nak tinggalkan. Sebab mereka kata benda itu hanya adat sahaja.

وَلَا أَعْلَمُ الْغَيْبَ

dan tidaklah aku mendakwa mengetahui perkara-perkara yang ghaib

Nabi pun tidak ada ilmu ghaib. Ghaib adalah perkara yang sudah berlaku dan akan berlaku dan perkara yang memang manusia tidak boleh nampak. Antaranya, kita tak boleh nampak jin. Nabi pun dalam keadaan biasa, tidak boleh nampak jin. Lalu bagaimana dengan mereka yang kata mereka boleh scan jin? Macam mana mereka boleh lebih hebat dari para Nabi pula?

Masyarakat kita ada satu pemahaman yang salah – apabila seseorang itu alim dan ada ilmu agama, mereka tahu tentang perkara ghaib. Boleh nampak kejadian yang lepas, boleh baca hati manusia, boleh baca tangan dan nasib orang lain, dan macam-macam lagi. Itu adalah satu pemahaman yang salah sama sekali.

Bagaimana boleh ada bomoh yang kata mereka boleh nampak perkara yang telah berlaku dan yang akan berlaku? Mereka boleh pula tiup jampi dalam air dan boleh tahu siapa yang curi duit, siapa yang rompak, siapa yang datang dan sebagainya. Ada pula bomoh atau ustaz yang boleh baca masa depan orang lain. Ada orang kita yang bila nak kahwin, akan jumpa ustaz untuk check samada lelaki perempuan itu serasi atau tidak. Cuma bagi nama dan tarikh lahir, mereka boleh tahu serasi atau tidak. Inilah satu kepincangan dalam amalan masyarakat kita. Mereka mengamalkan ilmu syirik yang membolehkan mereka melihat perkara-perkara seperti itu.

Memang Nabi kadang-kadang tahu tentang perkara ghaib. Tapi itu selepas diberitahu oleh malaikat setelah diarahkan oleh Allah untuk diberitahu. Bukanlah mereka ada ilmu untuk tahu perkara ghaib. Kalau Nabi pun tidak tahu, sepatutnya manusia biasa macam kita sepatutnya tak tahu lah perkara begitu. Tapi apa yang mereka buat itu adalah apa yang mereka amalkan itu adalah sihir. Sihir itu menjadi kerana ianya dibantu oleh jin. Dan untuk jin tolong kita, kena buat syirik dulu.

وَلَا أَقُولُ إِنِّي مَلَكٌ

dan aku tidak mengatakan bahawa aku ini malaikat;

Nabi bukan malaikat kerana baginda jenis manusia juga. Hidup seperti manusia biasa. Perlu makan, perlu minum, perlu rehat dan sebagainya. Mereka juga apabila dah jenis manusia, tentulah ada serba sedikit salah dan silap yang mereka buat. Kenapa Allah turunkan manusia untuk menyampaikan dakwahNya? Supaya manusia boleh menjadikan nabi-nabi dan rasul itu sebagai contoh dalam kehidupan. Kalau Allah turunkan malaikat, tentu mereka boleh tolak ajakan dakwah itu kerana mereka akan kata, mereka tak boleh ikut cara hidup malaikat. “Malaikat boleh buat begitu, tapi kami tak boleh”, mereka akan kata.

وَلَا أَقُولُ لِلَّذِينَ تَزْدَرِي أَعْيُنُكُمْ

dan aku juga tidak berkata terhadap orang-orang yang beriman yang kamu pandang hina itu,

Iaitu mereka yang orang kaya dan berkuasa itu pandang rendah dan pandang hina. Apa yang tidak dikatakan kepada mereka? Mata kamu sahaja yang nampak mereka rendah dan hina.

لَن يُؤْتِيَهُمُ اللَّهُ خَيْرًا

bahawa Allah tidak akan memberi kebaikan kepada mereka.

Sebelum ini, telah disebut bagaimana orang-orang yang berkuasa dalam masyarakat itu telah memberi satu tohmahan kepada orang-orang yang beriman itu: mereka kata orang-orang yang beriman itu hanya menunjukkan beriman pada luaran sahaja, tapi sebenarnya dalam hati mereka, mereka tidak beriman. Dan mereka tidak akan mendapat kebaikan apa-apa dari Allah. Nabi Nuh memberitahu dalam ayat ini bahawa baginda tidak boleh hendak mengatakan yang mereka itu tidak mendapat kebaikan. Baginda tidak boleh membaca hati manusia. Baginda tidak boleh menghukum samada manusia itu layak mendapat kebaikan atau tidak.

اللَّهُ أَعْلَمُ بِمَا فِي أَنفُسِهِمْ

Allah lebih mengetahui akan apa yang ada di dalam hati mereka.

Yang tahu apakah dalam hati mereka adalah Allah sahaja. Allah lebih tahu tentang akidah mereka. Kita hanya boleh lihat luaran sahaja. Kita tidak boleh tahu samada seseorang itu beriman atau tidak. Tapi kalau perbuatan luarannya adalah perbuatan syirik, maka kita tahu yang mereka itu tidak beriman.

إِنِّي إِذًا لَّمِنَ الظَّالِمِينَ

Sesungguhnya aku jika bertindak demikian, nescaya menjadilah aku dari orang-orang yang zalim”.

Kalau kita melakukan salah satu atau semua dari perkara-perkara di atas, maka kita termasuk dalam golongan mereka yang zalim. Apakah perkara-perkara itu?:

  • Kita kata kita ada khazanah dari Allah
  • Kita kata kita tahu perkara ghaib
  • Kita mengaku sebagai malaikat
  • Mengatakan seseorang itu beriman atau tidak, mendapat kebaikan atau tidak.

 


 

Ayat 32:

11:32
Sahih International

They said, “O Noah, you have disputed us and been frequent in dispute of us. So bring us what you threaten us, if you should be of the truthful.”

Malay

Mereka berkata: “Wahai Nuh! Sesungguhnya engkau telah bertikam lidah membantah kami lalu engkau banyakkan sangat hujjah-hujjah semasa mengemukakan bantahanmu kepada kami; oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami, jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

قَالُوا يَا نُوحُ

Mereka berkata: “Wahai Nuh!

Yang berkata itu adalah pembesar-pembesar. Mereka yang ada kuasa. Kalau dalam zaman sekarang, merekalah pemimpin, merekalah exco negeri kah, kalau dalam daerah, merekalah penghulu, kalau dalam kampung, merekalah JKKK.

Ini adalah kata-kata dari mereka. Ini menunjukkan yang mereka berbalas debat antara mereka. Mereka kedua-dua belah pihak berbalas hujah. Ini sama juga dengan apa yang dialami oleh Nabi Muhammad dengan Quraish Mekah dan begitu juga ahli Sunnah dan golongan bidaah. Sentiasa sahaja ada perbalahan dan perbahasan.

Ini adalah kata-kata akhir mereka. Selepas mereka tidak ada lagi hujah kepada Nabi Nuh. Kerana setiap kali mereka berhujah, Nabi Nuh akan memberi hujah yang mematikan hujah mereka. Lihatlah apakah kata-kata mereka:

قَدْ جَادَلْتَنَا

Sesungguhnya engkau telah lama berdebat dengan kami

‘Jidal’ bermaksud berlebih-lebih dalam berdebat. Dimana setiap pihak akan memberikan hujah masing-masing. Ia juga bermaksud perdebatan itu telah lama dah. Bayangkan, dalam kes Nabi Nuh ini, baginda telah berdakwah selama 950 tahun kepada manusia.

Mereka nak kata bahawa Nabi Nuh telah berkali-kali kamu dakwah kepada mereka, sampai mereka dah tak larat nak dengar dah. Dah cemuh nak dengar dah.

فَأَكْثَرْتَ جِدَالَنَا

lalu engkau banyak bantahanmu kepada kami;

Macam kita sekarang ini lah juga. Banyak bantahan kita terhadap amalan-amalan syirik dan bidaah masyarakat kita. Dan kita memang akan tegur sebab kita tak boleh buat-buat tak nampak. Kalau salah, memang kita kena kata bahawa amalan itu salah. Tidak boleh kita buat tak tahu. Seorang guru dalam masyarakat kenalah buat kerja ini – kena tegur mana yang salah. Sebab kalau tak tegur, masyarakat akan ingat bahawa perbuatan itu tidak ada masalah. Salah besar kalau tak tegur. Janganlah hanya cerita kepada masyarakat tentang apa yang perlu dibuat, tapi senyap tentang perkara yang salah. Guru kena cerita dua-dua.

Tapi, apabila dibantah, apabila diberitahu kesalahan dalam masyarakat, mereka akan marah. Dalam kes umat Nabi Nuh, mereka memuja lima orang tok wali. Ini ada disebut dalam surah Nuh.

فَأْتِنَا بِمَا تَعِدُنَا

oleh itu, datangkanlah azab Allah yang engkau janjikan kepada kami,

Nabi Nuh telah memberitahu kepada mereka, kalau mereka terus melakukan syirik, Allah berjanji akan memberikan azab kepada mereka.Itu telah djelas diberitahu oleh Nabi Nuh kerana seorang Rasul itu akan menyampaikan dakwah dan ancaman dengan jelas sekali – mereka tidak samar-samar dalam dakwaan mereka.

Dalam ayat ini, menunjukkan mereka berlagak sungguh. Mereka minta dipercepatkan azab kepada mereka. Kerana mereka tidak percaya pun dengan azab itu. Apabila mereka tidak percaya, mereka tidak takut dengan azab Allah. Mereka minta didatangkan azab itu adalah dalam bentuk ejekan sahaja.

إِن كُنتَ مِنَ الصَّادِقِينَ

jika betul engkau dari orang-orang yang benar”.

Sekarang, mereka menyerang Nabi Nuh pula. Mereka kata ni sekarang mereka tak ikut pun apa yang Nuh suruh mereka buat, kalau benar, bawalah azab yang dijanjikan itu. Mereka tidak tahu apakah kebenaran itu, kerana kalau mereka tahu apakah azab yang menanti mereka, mereka tidak akan berani untuk berkata begitu.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

=====================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 24 – 28

Ayat 24: Sekarang, Allah membuat perbandingan antara dua golongan – yang beriman dan tidak beriman. Antara mereka yang bersabar dan mereka yang putus asa dengan Allah. Antara mereka yang beriman dan mereka yang mengada-ngadakan dusta terhadap Allah. Apakah bandingan antara mereka?

11:24
Sahih International

The example of the two parties is like the blind and deaf, and the seeing and hearing. Are they equal in comparison? Then, will you not remember?

Malay

Bandingan dua golongan (yang kafir dan yang beriman) itu samalah seperti orang yang buta serta pekak, dengan orang yang celik serta mendengar; kedua-dua golongan itu tidaklah sama keadaannya. (Setelah kamu mengetahui yang demikian) maka tidakkah kamu mahu mengambil peringatan dan insaf?

 

مَثَلُ الْفَرِيقَيْنِ

Contoh bandingan dua golongan itu

Allah dah beri kriteria golongan yang kafir, iaitu mereka yang melakukan bidaah dan Allah telah menceritakan tentang sifat-sifat golongan yang beriman. Sekarang Allah nak bandingkan antara mereka.

كَالْأَعْمَىٰ وَالْأَصَمِّ

samalah seperti orang yang paling buta serta paling pekak,

Ini adalah sifat orang yang kafir dan melakukan amalan bidaah. Mereka tidaklah buta dalam bentuk fizikal, tapi mereka tidak dapat melihat kebenaran yang ada di depan mata mereka. Dan bukan sahaja mereka tidak melihat kebenaran, mereka seumpama pekak, iaitu mereka tidak mendengar kebenaran itu.

وَالْبَصِيرِ وَالسَّمِيعِ

dengan orang yang celik serta mendengar;

Ini adalah sifat orang yang beriman, beramal yang soleh dan merendahkan diri kepada Allah. Mereka dapat melihat kebenaran itu dan dapat mendengar kebenaran itu. Mereka sanggup mendengar dakwah dan ajakan tauhid yang diberikan kepada mereka. Mereka tidak tutup telinga mereka. Mereka luangkan masa untuk dengar. Mereka tidak terus membantah, tapi mereka dengar dan mereka fikirkan.

Jadi, untuk mendapat pengajaran, hendaklah kita membuka mata dan telinga kita. Kita dengan lihat kepada kebenaran dan mendengar kebenaran.

هَلْ يَسْتَوِيَانِ مَثَلًا

adakah sama kedua-dua golongan itu?

Tidak ada sesiapa yang akan kata mereka itu tidak berbeza. Perbezaan antara mereka adalah amat jelas. Begitulah beza antara iman dan kesesatan.

أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

kenapa kamu tidak mahu mengambil peringatan?

Wahai orang Islam, perumpamaan ini diberikan sendiri oleh Allah. Tidakkah kita mahu mengambil peringatan darinya dan meninggalkan kesalahan yang kita lakukan selama hari ini? Masih tak mahu insaf kah lagi? Masihkah mahu mempertahankan amalan-amalan bidaah yang telah lama diamalkan itu?

 


 

Ayat 25: Sekarang kita masuk ke dalam kisah Nabi Nuh a.s.

11:25
Sahih International

And We had certainly sent Noah to his people, [saying], ” Indeed, I am to you a clear warner

Malay

Dan demi sesungguhnya! Kami telah utuskan Nabi Nuh lalu ia memberitahu kaumnya dengan berkata: “Sesungguhnya aku ini seorang Rasul pemberi amaran yang nyata kepada kamu.

 

وَلَقَدْ أَرْسَلْنَا نُوحًا

Dan demi sesungguhnya! Kami telah utuskan Nabi Nuh

Nabi Nuh adalah Rasul pertama yang Allah utuskan. Nabi Adam bukan seorang Rasul tapi hanya seorang Nabi sahaja. Lagi pun, dari zaman Nabi Adam a.s., manusia masih dalam tauhid lagi. Hanya apabila manusia mula melakukan perkara syirik, barulah Nabi Nuh a.s. diangkat.

Nabi Nuh a.s. juga digelar sebagai ‘Adam yang kedua’ kerana dari keturunan bagindalah lahirnya segala umat manusia sekarang. Kerana semasa Banjir Besar, semua manusia telah mati, kecuali Nabi Nuh dan pengikut-pengikut baginda sahaja. Dan keturunan yang lahir hanyalah dari keturunan baginda sahaja. Kerana pengikut-pengikut baginda yang lain, tidak mempunyai zuriat.

إِلَىٰ قَوْمِهِ

kepada kaumnya

Kaumnya adalah musyrik, penyembah berhala. Baginda telah berdakwah kepada kaumnya selama 950 tahun. Mereka menyembah patung-patung lima orang wali mereka. Iaitu orang-orang yang baik pada masa silam. Mulanya mereka hendak mengenangkan kebaikan wali-wali itu, tapi lama kelamaan mereka telah menyembah mereka.

إِنِّي لَكُمْ نَذِيرٌ مُّبِينٌ

dengan berkata: “Sesungguhnya aku ini seorang terhadap kamu semua adalah seorang Rasul pemberi amaran yang nyata.

Mesej yang Nabi Nuh dan semua Rasul sampaikan adalah مُّبِينٌ – jelas nyata. Yang tak jelas adalah hanya mereka yang sombong tidak mahu terima.

Dalam ayat ini, yang hendak ditekankan adalah نَذِيرٌ iaitu peringataan dalam bentuk ancaman. Selalunya, ayat Quran akan menyebut ancaman dan berita gembira bersama-sama, tapi kali ini lain sedikit, iaitu ianya hanya menyebut ‘ancaman’ sahaja. Ini adalah kerana mereka banyak membuat kesalahan.

Amran itu adalah jelas. Ini mengajar kita supaya apabila kita beri dakwah dan ajaran kepada manusia, hendaklah kita beri dengan jelas. Jangan beri samar-samar. Masalah sekali apabila ada guru-guru yang hanya beri ajaran yang samar-samar sahaja, hanya beri isyarat sahaja. Masalahnya, kalau kita tidak beritahu dengan jelas, masyarakat tidak faham. Kerana bukan semua orang faham kalau kita beri isyarat sahaja. Kalau perkara yang penting, kenalah kita beritahu dengan jelas. Kalau amalan yang dilakukan oleh masyarakat itu salah, beritahu sahaja. Jangan selindung-selindung lagi.

Begitu juga kepada pendakwah-pendakwah. Hendaklah menyampaikan dakwah dengan jelas. Tak ada pusing-pusing. Mereka gunakan Quran dan hadis yang sahih. Quran dan hadis yang sahih itu telah terang dan jelas sekali. Orang yang tak mahu terima adalah mereka yang sombong sahaja. Iaitu mereka yang degil, yang tidak mahu kepada kebenaran. Mereka hendak meneruskan amalan dan kefahaman yang mereka telah lama mereka pegang selama hari ini.

Mungkin kerana mereka rasa mereka telah mengisi ‘saham’ dalam amalan mereka itu telah lama. Mereka rasa rugi kalau tinggalkan begitu sahaja. Sebagai contoh, mereka rasa mereka telah lama mengamalkan zikir-zikir mereka. Mereka sangka tentulah sudah banyak pahala mereka. Padahal mereka tidak tahu yang amalan zikir mereka itu banyak yang bukan daripada ajaran sunnah. Mereka tidak tahu bahawa ‘saham’ yang mereka masukkan itu adalah saham pelaburan dalam neraka sebenarnya. Bukan syurga. Semakin lama mereka isi dalam tabung saham mereka itu, semakin dalam mereka akan duduk dalam neraka.

 


 

Ayat 26:

11:26
Sahih International

That you not worship except Allah. Indeed, I fear for you the punishment of a painful day.”

Malay

“Iaitu janganlah kamu menyembah melainkan Allah; sesungguhnya aku bimbang (jika kamu menyembah yang lainnya), kamu akan ditimpa azab yang tidak terperi sakitnya pada hari pembalasan”.

 

أَن لَّا تَعْبُدُوا إِلَّا اللَّهَ

“Iaitu janganlah kamu menyembah melainkan Allah;

Mana-mana Nabi akan berkata macam ini. Iaitu hendaklah kita menyembah Allah sahaja. Jangan sembah yang lain. Maka, setiap guru yang mengajar pun kena cakap macam ini juga. Kena kenalah ajar akidah kepada manusia. Itu adalah perkara dan ilmu yang paling penting sekali.

Oleh itu, hendaklah kita hanya beribadat kepada Allah sahaja. Jangan campur aduk ibadat kepada makhluk lain. Contohnya, dalam berdoa, jangan berdoa kepada selain Allah dan jangan guna tawasul (perantara).

Jangan zikir kepada selain Allah. Tak perlu puja Nabi Muhammad macam golongan Habib buat sekarang. Kita juga kena faham makna ibadat itu luas. Memang kita tidak sembah berhala, tidak puja tuhan lain. Tapi dengan perbuatan kita yang sedekah Fatihah, beri salam, baca selawat yang bukan diajar oleh Nabi, itu semua adalah ‘ibadat’ yang diserahkan kepada selain dari Allah. Itu pun termasuk ‘sembah’ juga. Kalau kita tidak faham maksud ‘sembah’, kita tidak akan faham dan kita akan keliru kenapa ada amal ibadat yang dilarang dilakukan.

إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ

sesungguhnya aku bimbang atas kamu,

Nabi Isa beri peringatan kepada kaumnya kerana baginda risaukan mereka. Begitu juga kita. Kita beri peringatan ini kepada keluarga dan masyarakat kita kerana kita sayang kepada mereka. Kita bimbangkan nasib mereka nanti. Bukan kita nak kedudukan tinggi dengan memberi dakwah kepada mereka. Bukan kita nak orang pandang kita tinggi, pandai, bijak, alim dan sebagainya. Bukan kita nak orang panggil kita ‘ustaz’. Bukan kita nak orang bayar kepada kita. Bukan dan bukan. Kita berikan dakwah dan peringatan adalah kerana kasihan kepada masyarakat kita yang telah dimomokkan dengan ajaran salah sekian lama. Mereka langsung tak nampak kesalahan yang dilakukan selama hari ini. Kalau tidak ada orang yang ingatkan dan betulkan mereka, siapa lagi?

Masyarakat kita adalah masyarakat yang beradab, yang hormat kepada orang yang beragama. Apabila ada guru agama dan ustaz cakap sekian, sekian, mereka tidak berani dan rasa tidak layak mempersoalkan golongan itu. Mereka terus terima apa yang golongan agama sampaikan itu sebagai benar sahaja. Macamlah kalau kita mempersoalkan mereka itu sebagai sesuatu yang amat tidak beradab sekali, berdosa besar sangat. Padahal, itulah yang sepatutnya kita lakukan. Kita kena berani tanya: “Ustaz, amalan ini adakah dalil dari Allah?”. Kalau dia seorang ustaz yang benar, dia akan beritahu. Kalau dia marah kita, tak beritahu apakah dalilnya, maka sepatutnya, kita tinggalkan mereka. Kalau begitulah jenis orang agama yang kita kenal, tidak sepatutnya kita terus bersama mereka. Bukan itu yang sepatutnya mereka lakukan. Banyak lagi ustaz-ustaz sunnah yang lebih baik dari mereka.

Ustaz-ustaz yang mengajar amalan karut dan bidaah itu rasa selesa melakukan demikian kerana mereka ramai penyokong. Kerana kita beri sokongan itulah yang menyebabkan mereka masih lagi melakukan kesalahan itu. Cuba kalau kita tinggalkan mereka, tentu mereka dah tak berani nak buat macam itu lagi. Tentu mereka pun akan sedar diri dan cuba memperbetulkan apa yang salah dalam pengajaran mereka. Marilah sahabat-sahabat kembali ke pangkal jalan. Marilah kita kembali kepada ajaran Quran dan sunnah yang tulen.

عَذَابَ يَوْمٍ أَلِيمٍ

kamu akan ditimpa azab yang tidak terperi sakitnya pada hari pembalasan”.

Apa yang kita takutkan ke atas mereka – kita takut mereka akan ditimpa azab yang amat pedih. Kenapakah maksud azab itu ‘amat pedih’? Iaitu azab itu teruk sangat sampaikan apabila kita dikenakan dengan azab itu, kita tidak ingat perkara lain lagi dah.

Ayat ini akan hanya memberi kesan kepada kita kalau kita dah belajar tentang keadaan di Hari Akhirat nanti. Iaitu apabila kita dah tahu bagaimana peritnya kehidupan dalam neraka. Kita tentu tidak dapat membayangkan dengan tepat keadaan dalam neraka, kerana ianya tidak dapat dibayangi oleh akal fikiran kita yang lemah, tapi sekurang-kurangnya kita mendapat gambaran serba sedikit. Kerana apabila kita tidak tahu bagaimana neraka itu, kita tidak rasa takut dengan neraka. Kita baca ayat sebegini sambil lalu sahaja. Kita tak rasa apa-apa dengan ayat-ayat ancaman sebegini.

 


 

Ayat 27:

11:27
Sahih International

So the eminent among those who disbelieved from his people said, ” We do not see you but as a man like ourselves, and we do not see you followed except by those who are the lowest of us [and] at first suggestion. And we do not see in you over us any merit; rather, we think you are liars.”

Malay

Maka berkatalah ketua-ketua yang kafir dari kaumnya: “Kami tidak memandangmu (wahai Nuh) melainkan sebagai seorang manusia seperti kami; dan kami tidak nampak golongan yang mengikutmu melainkan orang-orang kami yang miskin hina, lagi berfikiran singkat; dan kami juga tidak memandang kamu (semua) mempunyai sebarang kelebihan yang mengatasi kami, bahkan kami menganggap kamu orang-orang pendusta”.

 

فَقَالَ الْمَلَأُ الَّذِينَ كَفَرُوا

Maka berkatalah pembesar-pembesar yang kafir;

Dalam ayat ini disebut ‘pembesar-pembesar’. Mereka inilah yang ada masalah selalunya. Mereka adalah orang-orang yang berkuasa pada zaman mereka. Mereka inilah golongan yang ada kuasa, ada harta dan ada pengaruh dalam masyarakat. Mereka tidak suka kalau agama yang benar ditegakkan kerana mereka akan kerugian dalam bentuk keduniaan.

Mereka inilah yang selalunya menjadi penentang jalan sunnah yang kuat di Malaysia ini. Kalau di masjid, mereka itu adalah imam-imam, pengerusi masjid, ahli jawatankuasa surau. Kalau di kampung, mereka itulah ahli JKKK dan sebagainya. Iaitu mereka yang ada pangkat.

Perkataan الْمَلَأُ diambil dari katadasar yang bermaksud ‘memenuhkan’. Merekalah yang memenuhkan posisi-posisi ketinggian dalam masyarakat. Ia juga mengisyaratkan mereka yang memenuhkan kantung-kantung mereka dengan kemewahan. Ia juga bermaksud mereka ‘memenuhkan’ jiwa orang yang lain yang memandang mereka dengan ketakutan, takjub dan sebagainya.

Sifat mereka yang disebut dalam ayat ini adalahكَفَرُوا – yang selalunya diertikan sebagai kufur, kafir. Tapi jangan kita sempitkan maksud perkataan itu. Kerana maksudnya yang lebih luas adalah – engkar. Mereka yang engkar dengan ajakan dakwah, dengan agama. Kalau orang itu mengaku Islam, tapi dalam masa yang sama, dia engkar dengan sunnah, dengan ajaran dari Allah, bukankah dia juga dikira sebagai كَفَرُ?

Begitulah juga masalah yang dialami oleh Nabi Nuh dalam dakwahnya. Yang menentangnya adalah pembesar-pembesar, pemimpin masyarakat waktu itu. Mereka tidak suka dengan dakwah baginda. Sebagaimana kalau kita lihat zaman sekarang, orang yang berkuasa tidak suka kalau ajaran sunnah diamalkan dengan benar.

مِن قَوْمِهِ

dari kaumnya:

Yang kaya dan berpengaruh tidak mahu ikut. Tapi yang miskin dan hina sahaja yang mahu mengikut baginda.

مَا نَرَاكَ إِلَّا بَشَرًا مِّثْلَنَا

“Kami tidak memandangmu (wahai Nuh) melainkan sebagai seorang manusia seperti kami juga;

Perkataan بَشَرًا asalnya bermaksud ‘kulit’. Mereka kata kulit kamu dan kulit kami sahaja. Sama sahaja. Pada mereka, kalau Nabi Nuh sama sahaja seperti mereka, mengapa mereka perlu ikut baginda? Mereka nak kata, kalau Allah nak beri petunjuk, sepatutnya yang diturunkan adalah malaikat kepada mereka, barulah mereka kononnya akan ikut.

Atau mereka nak kata, sama sahaja kedudukan Nabi Nuh a.s. dengan mereka. Iaitu manusia biasa sahaja. Lainlah kalau kamu ada darah raja, barulah ada kedudukan lebih sikit. Seperti kita tahu di negara kita, dan mungkin di mana-mana sahaja, manusia akan memandang kedudukan orang yang berkata itu. Kalau yang berkata itu adalah rakyat marhaen sahaja, masyarakat tidak ambil peduli.

Dan kalau yang bercakap itu rakyat marhaen sahaja, maka pembesar-pembesar, ketua masyarakat tidak akan ambil peduli. Mereka akan rasa bahawa orang itu sedang melakukan satu kesalahan. Mereka rasa orang itu hendak mengambil kedudukan mereka pula.

وَمَا نَرَاكَ اتَّبَعَكَ إِلَّا الَّذِينَ هُمْ أَرَاذِلُنَا

dan kami tidak nampak golongan yang mengikutmu melainkan orang-orang yang miskin hina,

Perkataan أَرَاذِلُ bermaksud sesuatu yang huduh, tidak cantik. Iaitu orang yang rendah dalam semua perkara, dibandingkan dengan semua orang. Dari segi status, fizikal, perkerjaan dan sebagainya. Orang lain biasa sahaja, tapi mereka itu dalam kedudukan yang hina. Itulah jenis manusia, yang orang-orang akan menjauhkan diri dari mereka. Kadang-kadang kita nampak orang-orang yang rendah, yang miskin, kita tak mahu campur dengan mereka. Merekalah orang yang paling rendah dalam tingkatan masyarakat.

Mereka hendak mengatakan yang ikut Nabi Nuh hanyalah mereka-mereka yang hina dina sahaja.

بَادِيَ الرَّأْيِ

berfikiran singkat;

Perkataan بَادِيَ dari katadasar yang bermaksud ‘yang kelihatan’. Yang senang dilihat. Maksud pertama adalah: mereka itu golongan yang sekali pandang sahaja, kita sudah tahu yang mereka itu hina.

Maksud keduanya, mereka kata golongan-golongan yang ikut Nabi Nuh itu jenis manusia yang berfikiran singkat. Senang sahaja terima dakwa Nabi Nuh tanpa usul periksa yang mendalam. Sekali nampak sahaja, terus terima. Dengan mereka, kononnya senanglah Nabi Nuh nak tipu, kata pembesar-pembesar itu. Tapi tidak dengan mereka yang kononnya lebih pandai, – itulah lebih kurang kata mereka. Jadi, mereka hendak memberitahu kepada Nabi Nuh a.s. bahawa janganlah baginda suka dan bangga kerana baginda diikuti oleh mereka yang lemah dan hina itu, kerana mereka itu ikut baginda kerana fikiran mereka singkat, senang percaya kepada orang lain.

Adakah salah untuk terus mempercayai? Sebenarnya, kalau percaya dengan cepat pun bukanlah sesuatu yang hina. Kerana apabila dakwah yang dibawa itu adalah kebenaran dengan dalil-dalil yang sahih, ianya tidak memerlukan pemikiran yang panjang lagi. Apa yang perlu dibuat adalah hanya taat dan ikut sahaja. Dan itulah yang akan diikuti oleh orang yang mempunyai kebersihan jiwa. Mereka akan senang terima. Apa lagi yang hendak difikirkan? Tambahan pula para Rasul datang dengan membawa perintah yang jelas nyata.

Begitu juga dengan pendakwah sunnah. Mereka datang dengan membawa dalil dari Quran dan hadis yang sahih. Kalau telah dihujahkan dengan dua sumber itu, apa lagi yang boleh kita lakukan selain dari menerimanya? Tapi yang menyedihkan apabila ada ustaz-ustaz yang mengajar sebegini, masih ada lagi yang menentang mereka dengan membawa hujah-hujah batil.

Satu lagi maksud ayat ini: Pembesar-pembesar itu kata, mereka yang hina itu hanya mengikut Nabi Nuh pada ‘luaran’ sahaja. Yang nampaknya, mereka ikut baginda, tapi hati mereka sebenarnya tidak percaya. Ini bermaksud, mereka memandai sahaja mengatakan yang mereka tahu hati manusia.

Ada satu lagi pendapat tentang maksud ayat ini. Pendapat itu mengatakan ini adalah kata-kata Allah. بَادِيَ bermaksud sesuatu yang nampak pada zahir. Contohnya, air muka, cara pakaian mereka dan sebagainya. Orang-orang yang berkedudukan itu buat keputusan bahawa orang-orang yang beriman itu sebagai orang-orang hina dalam masa yang singkat sahaja. Macam juga kita, kadang-kadang kita lihat orang lain dan kita dalam masa sesaat sahaja kita dah buat keputusan bahawa mereka itu tidak layak. Sebagai contoh, sekali pandang seseorang itu, dalam sesaat sahaja kita sudah rasa dia tidak layak masuk restoran yang mahal-mahal. Perbuatan seperti itu dipanggil dalam ayat ini sebagai بَادِيَ الرَّأْيِ.

وَمَا نَرَىٰ لَكُمْ عَلَيْنَا مِن فَضْلٍ

dan kami juga tidak memandang kamu (semua) mempunyai sebarang kelebihan yang mengatasi kami,

Mereka kata orang-orang beriman itu tidak ada apa-apa kelebihan dari mereka. Baik sebelum beriman, mahupun selepas beriman. Sama sahaja macam dulu. Tidaklah mereka berubah dari segi fizikal, kedudukan mahupun harta. Mereka kata, kalau tidak ada kelebihan selepas beriman, kenapa nak ikut seperti mereka pula?

Mereka tidak nampak kelebihan yang ada pada orang-orang beriman itu kerana mata hati mereka telah buta. Mereka hanya menilai luaran sahaja. Padahal, mereka yang beriman itu lebih tinggi kedudukan mereka di sisi Allah kalau dibanding dengan mereka yang hanya ada kekuatan dan kelebihan dunia sahaja.

بَلْ نَظُنُّكُمْ كَاذِبِينَ

bahkan kami menganggap kamu orang-orang pendusta”.

Akhirnya, mereka kata Nabi Nuh a.s. dan mereka yang mengikut baginda hanya berdusta sahaja.

Ayat ini memberitahu bahawa yang mengikut para Nabi dan Rasul adalah mereka yang selalunya tidak ada kedudukan dalam masyarakat. Sebenarnya, tidaklah ada apa-apa kekurangan dalam Islam jikalau yang mengikuti dakwah itu adalah dari golongan miskin dan lemah. Bahkan merekalah yang lebih mulia di sisi Allah. Allah tidak memandang dari segi kedudukan dalam masyarakat.

Begitu jugalah yang terjadi di zaman Nabi Muhammad. Yang beriman dengan Nabi kebanyakannya adalah golongan lemah. Memang ada yang berkedudukan seperti Abu Bakr, Umar dan sebagainya, tapi tidak ramai yang seperti itu. Yang lebih ramai adalah mereka yang lemah dan tidak ada kedudukan.

Ketika Raja Rom, Heraclius bertanya kepada Abu Sufyan tentang sifat-sifat Nabi Muhammad, dia bertanya: “Apakah yang mengikutinya itu dari kalangan orang-orang terhormat atau dari kalangan orang-orang yang lemah?” Abu Sufyan menjawab: “Mereka adalah dari kalangan orang-orang yang lemah.” Maka Heraclius pun berkata: “Orang-orang yang lemah itu memang pengikut para Rasul.”

 


 

Ayat 28:

11:28
Sahih International

He said, “O my people have you considered: if I should be upon clear evidence from my Lord while He has given me mercy from Himself but it has been made unapparent to you, should we force it upon you while you are averse to it?

Malay

Nabi Nuh berkata: “Wahai kaumku! Jika keadaanku berdasarkan bukti yang nyata dari Tuhanku, serta Ia mengurniakan pangkat Nabi kepadaku dari sisiNya, kemudian bukti yang nyata itu menjadi kabur pada pandangan kamu (disebabkan keingkaran kamu yang telah sebati), maka adakah kamu nampak ada gunanya Kami memaksa kamu menerima bukti itu sedang kamu tidak suka kepadanya?

 

قَالَ يَا قَوْمِ

Nabi Nuh berkata: “Wahai kaumku!

Ini adalah kata-kata Nabi Nuh a.s. kepada kaumnya yang menentang dan tidak mahu menerima dakwah baginda.

أَرَأَيْتُمْ إِن كُنتُ عَلَىٰ بَيِّنَةٍ مِّن رَّبِّي

Apa pandangan kamu, jika aku atas bukti yang nyata dari Tuhanku,

Apakah bukti nyata yang dimaksudkan? Ianya adalah dari fitrah keimanan yang Allah telah berikan kepada semua insan. Fitrah ini telah disebut dalam ayat-ayat sebelum ini.

وَآتَانِي رَحْمَةً مِّنْ عِندِهِ

serta Dia telah mengurniakan rahmat kepadaku dari sisiNya,

Rahmat yang dimaksudkan adalah wahyu dan pangkat kenabian yang telah diberikan kepada baginda. Selain daripada fitrah, Allah telah memberikan wahyu kepada baginda.

فَعُمِّيَتْ عَلَيْكُمْ

kemudian bukti yang nyata itu menjadi kabur pada pandangan kamu

Bukti dan dalil telah nyata ada di depan mata, tapi mereka sahaja yang tidak nampak kerana mata hati mereka telah buta. Mereka hanya melihat luaran sahaja. Sepertimana mereka melihat sifat luaran mereka-mereka yang mengikut Nabi Nuh. Golongan yang menentang itu tidak melihat dengan lebih dalam lagi. Mereka tidak mahu memikirkan mesej yang dibawa oleh Nabi Nuh itu.

أَنُلْزِمُكُمُوهَا

apakah kami akan memaksa kamu menerima bukti itu?

Memang kita tidak boleh memaksa orang lain untuk menerima dakwah kita. Kita hanya boleh sampaikan sahaja. Iman itu tidaklah boleh dipaksa-paksa kepada orang lain. Kalau anak kita sendiri pun kita tidak boleh paksa untuk beriman, apatah lagi kalau orang lain, bukan?

Nabi Nuh menggunakan kataganti ‘kami’ kerana baginda sedang mewakili pengikut-pengikut baginda. Kerana orang-orang kufur itu mengutuk mereka semua.

وَأَنتُمْ لَهَا كَارِهُونَ

sedang kamu tidak suka kepadanya?

Kamu sendiri benci kepada ajakan tauhid. Adakah kami terdesat sangat kepada kamu? Kalau kamu tidak mahu terima, tidak mengapa. Kami akan sampaikan kepada orang lain pula. Tidaklah kami mengharap sangat kepada kamu sampai kami hendak sangat kamu beriman dengan apa yang kami bawa ini.

Kaum Nabi Nuh menyembah lima orang wali seperti yang disebut dalam surah Nuh. Mereka pun mengamalkan tawasul juga. Itulah asalnya manusia jadi sesat. Dari sebab apa yang mereka buat itu, seluruh dunia ditenggelamkan oleh banjir.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

==============================================

Ref: NAK, UR, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment

Sahih Bukhari: Kitab Permulaan Wahyu: Hadis ke-2

٢- حَدَّثَنَا عَبْدُاللَّهِ بْنُ يُوسُفَ قَالَ أَخْبَرَنَا مَالِكٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَائِشَةَ أُمِّ الْمُؤْمِنِينَ رضي الله عَنْهَا{ أَنَّ الْحَارِثَ بْنَ هِشَامٍ رضي الله عَنْهم سَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ : يَا رَسُولَ اللَّهِ كَيْفَ يَأْتِيكَ الْوَحْيُ ؟ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : أَحْيَانًا يَأْتِينِي مِثْلَ صَلْصَلَةِ الْجَرَسِ وَهُوَ أَشَدُّهُ عَلَيَّ فَيُفْصَمُ عَنِّي وَقَدْ وَعَيْتُ عَنْهُ مَا قَالَ .وَأَحْيَانًا يَتَمَثَّلُ لِيَ الْمَلَكُ رَجُلا فَيُكَلِّمُنِي فَأَعِي مَا يَقُولُ . قَالَتْ عَائِشَةُ رضي الله عَنْهَا وَلَقَدْ رَأَيْتُهُ يَنْزِلُ عَلَيْهِ الْوَحْيُ فِي الْيَوْمِ الشَّدِيدِ الْبَرْدِ فَيَفْصِمُ عَنْهُ وَإِنَّ جَبِينَهُ لَيَتَفَصَّدُ عَرَقًا }

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Yusuf berkata, telah mengabarkan kepada kami Malik dari Hisyam bin ‘Urwah dari bapanya dari Aisyah Ibu Kaum Mu’minin, bahawa Al Harits bin Hisyam bertanya kepada Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam: “Wahai Rasulullah, bagaimana datangnya wahyu kepada engkau?” Lalu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “kadang-kadang datang kepadaku wahyu itu seperti bunyi gemerincing loceng dan cara ini yang paling berat buatku, lalu terhenti sehingga aku dapat mengerti apa yang disampaikan. Dan terkadang, datang Malaikat menyerupai seorang laki-laki lalu berbicara kepadaku maka aku faham apa yang diucapkannya”. Aisyah berkata: “Sungguh aku pernah melihat turunnya wahyu kepada baginda shallallahu ‘alaihi wasallam pada suatu hari yang sangat dingin lalu terhenti, dan aku lihat dahi baginda memancutkan keringat.”

 

Perbincangan Sanad

Abdullah bin Yusuf adalah seorang perawi yang berasal dari MadinahDimulakan sanad beliau dengan orang perawi Madinah pula kali ini kerana Imam Bukhari hendak menceritakan bahawa wahyu itu dalam dua peringkat: iaitu Mekah dan Madinah. Dalam hadis yang pertama, Imam Bukhari telah menggunakan perawi dari Mekah dan dalam hadis kedua ini, beliau memilih perawi yang berasal dari Madinah pula. Begitu halus sekali pemikiran Imam Bukhari sampaikan perkara macam itu pun diambil kira oleh beliau.

Perawi yang bernama Malik di dalam hadis ini adalah Imam Malik.

Dalam hadis ini ada digunakan perkataan حَدَّثَنَا ‘Haddasana’ (telah menceritakan kepada kami): Perkataan حَدَّثَنَا  ini digunakan dalam sanad hadis apabila guru yang menyampaikan hadis dengan membaca hadis tersebut kepada pelajar. Ini adalah salah satu dari cara pengajian hadis. Kalau ‘haddasani’ yang digunakan, bermaksud seorang pelajar sahaja belajar dengan guru itu, dan guru itu yang membacakan hadis itu kepada pelajar itu.

Berbeza pula jikalau dalam sanad itu, digunakan perkataan  أَخْبَرَنَا  ‘Akhbarana’ (telah menceritakan kepada kami). Maknanya hampir sama dengan makna حَدَّثَنَا ‘Haddasa’ (telah menceritakan kepada kami) tetapi kali ini, penyampaian hadis kepada anak murid berbeza, dimana guru menyampaikan hadis dengan anak murid yang membaca hadis itu. Dalam kelas yang ramai pelajar, seorang pelajar yang molek bacaannya akan dipilih untuk membacakan hadis dan didengar oleh pelajar yang lain.

Ulama berbeza pendapat tentang mana satukah antara dua cara itu yang lagi kuat. Cuma Imam Bukhari tak kisah sangat antara dua cara penyampaian hadis itu. Padanya, kedua-dua cara itu sama sahaja. Tetapi pada ulama hadis yang lain, mereka membezakan kedudukan antara kedua jenis penyampaian hadis itu, antaranya Imam Muslim.

Cuba lihat antara Malik dan Hisyam, penggunaan kata penyambung yang digunakan adalah عَنْ yang bermaksud ‘dari’. Dan apabila digunakan perkataan عَنْ, ia boleh bermaksud seseorang pelajar itu belajar lama dengan gurunya dia itu. Bukan dibacakan hadis itu sekali sahaja di dalam satu majlis sahaja tetapi berguru lama. Banyak akan berjumpa. Tetapi penggunaan عَنْ adalah hanya menjadi kuat jikalau seorang yangtsiqah menerima dari seorang yang tsiqah juga. Kalau tidak dapat dikenalpasti, jadi penggunaan عَنْ  itu akan menjadikan sanad itu lemah. Kerana ia menjadi tidak jelas kerana ia hanya mengatakan yang dia ‘dapat’ hadis itu dari orang lain, tetapi tidak dijelaskan dengan cara yang bagaimana.

Hadis yang sebegini dinamakan riwayat secara an’anah. Kerana dalam situasi yang lain digunakan perkataan yang jelas seperti ‘aku mendengar’, ‘telah di ceritakan kepadaku’, ‘telah dikhabarkan kepadaku’ dan sebagainya. Tetapi dalam pengunaan عَنْ ini, ia hanya diletakkan secara umum dan tidak jelas.

Oleh kerana ada masalah dengan hadis an’anah, Imam Bukhari meletakkan syarat sanad عَنْ memerlukan bukti bahawa kedua-dua perawi itu pernah bertemu. Iaitu ada bukti yang mengatakan mereka pernah bertemu. Imam-imam lain seperti Imam Muslim, tidak meletakkan syarat yang tinggi begitu, cukup baginya ada kemungkinan kedua perawi itu pernah bertemu. Sebagai contoh, mereka hidup dalam zaman yang sama.

Imam Bukhari memandang hadis an’anah sebagai terpotong. Jikalau antara sahabat dan Nabi dan di kalangan tabein, masih boleh diterima lagi. Tetapi jikalau ianya pada peringkat tabein, maka ia menjadi masalah.

عُرْوَةَ adalah Zubair Al Awwam, Salah seorang sahabat nabi yang besar. Jadi هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ adalah tabein.

Al Harits bin Hisyam Ada lah adik beradik kepada abu jahal tetapi Alhamdulillah dia telah menerima Islam. Dia adalah salah seorang sahabat besar. Dia masuk Islam pada hari pembukaan Mekah. Dia telah mati syahid pada Pembukaan Syam tahun 15H.

 

 

Perbincangan Hadis

Apa kaitan hadith ini dengan tajuk ‘Pemulaan Wahyu’? Dalam Hadith ini diceritakan bahawa payah sekali Nabi untuk mendapat Hadith itu sampai berpeluh-peluh. Maka kalau semasa mula dapat wahyu pertama lagi, lagilah susah.

Ianya berat dan payah kepada Nabi sebab memang wahyu itu sangat berat. Sampaikan kalau diturunkan kepada gunung, gunung akan hancur. Beratnya wahyu itu, kalau Nabi sedang di atas unta, unta itu akan terduduk. Kecuali seekor unta baginda yang baginda selalu gunakan. Dia tak duduk, tapi berhenti sahaja. Pun tak dapat jalan. Inilah unta yang Allah tentukan dia pilih tempat berhenti baginda semasa sampai di Madinah sewaktu Hijrah. Maknanya, ia adalah unta yang hebat. Tapi kalau Nabi dapat wahyu semasa baginda di atasnya pun, dia akan keberatan sampai berhenti.

Macam mana Nabi boleh terima hadith yang berat ini? Kerana Nabi lain dari kita. Bukanlah nak kata baginda bukan manusia biasa pula. Tapi, macam pemikiran manusia yang berbeza-beza antara seorang dan seorang. Ada orang yang dapat memikirkan suatu perkara yang orang biasa dapat nak fikirkan, tapi dia boleh. Dan ada orang yang Allah berikan kekuatan tubuh badan yang lebih dari orang lain. Dan Nabi adalah orang istimewa. Allah telah beri kelebihan kepada baginda. Baginda dapat menahan kepayahan menerima wahyu atas pemberian Allah.

Penerimaan wahyu itu amat berat. Kalau ianya diberikan kepada manusia biasa maka sudah tentu manusia itu akan pengsan ataupun mati. Tetapi Allah telah memberi anugerah kepada Nabi Muhammad di mana baginda tidaklah sampai pengsan. Tetapi nampaklah kepayahan ketika Nabi menerima wahyu itu. Sebab itu, kalau ada yang kata mereka pun ada terima wahyu, itu adalah penipu besar. Kerana mereka tidak akan sanggup menerimanya. Allah memang telah beri kelebihan kepada Nabi dengan kekuatan. Sebab itulah ada kisah bagaimana Nabi telah diracun oleh Yahudi dan Nabi tidak mati. Yahudi itu apabila ditanya kenapa dia racun Nabi, dia jawap kalau benar Muhammad itu Nabi, dia tidak akan mati. Tapi sakitlah juga. Tapi kalau orang lain, dah tentu mati. Begitu juga, ada kisah bagaimana Nabi kalau kena demam, ianya dua kali lipat dari apa yang manusia biasa terima dan Nabi boleh tanggung.

Semasa wahyu itu diberi, Nabi tidak faham hinggalah setelah proses dapat wahyu itu berhenti. Selepas itu, baginda akan memahami wahyu itu dengan faham yang jelas. Allah akan memberi faham kepada baginda.

Wahyu yang kita terima daripada Nabi itu telah ditapis oleh Nabi. Kita terus terima hukum yang hendak disampaikan sahaja. Kita tidak perlu melalui proses untuk mendapatkan wahyu itu yang amat berat.

Wahyu dari segi bahasa adalah berita yang disampaikan dengan cara yang halus. Dari segi syarak, ianya adalah perkataan, sabdaan Allah Taala yang disampaikan kepada Nabi. Dan ianya dikatakan ‘halus’, kerana walaupun ianya amat berat, tetapi yang merasai keberatan dan kepayahan itu adalah Nabi sahaja.

Ada 8 cara wahyu kepada Nabi.
1. Macam bunyi loceng. Paling sukar. Hanya Nabi sendiri faham. Bukan dalam bahasa biasa. Nabi cuma boleh cerita yang bunyinya seperti loceng sahaja. Bukan semestinya bunyi macam loceng yang kita biasa dengar tu. Jangan salah faham pula. Jangan kata suara itu macam bunyi loceng.
Ada kata loceng itu sebagai alamat sahaja. Ianya bukan wahyu yang sebenar. Macam bunyi dering telefon untuk menarik perhatian kita untuk mengangkat telefon.
Kenapa berat? Sebab terus dari Allah. Kalau diturunkan kepada gunung, gunung akan pecah sepertimana telah disebutkan dalam Quran.
Dan kerana tuntutan perlaksanaannya yang amat berat. Baginda tahu yang baginda memegang tanggungjawab yang amat besar. Sebagai manusia, macam-macam perasaan baginda. Debar, malu, takut dan sebagainya. Dan dia nampak benar-benar nampak kesan dan apa yang perlu dilakukan. Macam orang biasa nampak air, elok sahaja nak minum air itu. Tapi kalau tengok dengan mikroskop, akan nampak macam macam. Maka, baginda nampak lebih lagi dari kita. Dan baginda juga telah nampak neraka dan beratnya azab yang dikenakan kepada mereka yang engkar.

Ada pula kata bunyi loceng itu adalah suara Jibrail. Ada kata ianya adalah bunyi kepak Jibrail yang ada 600 sayap. Sayap pula bertatahkan permata. Ada juga yang kata bunyi itu rombongan yang iring Jibrail.

Ada kata ianya adalah suara Allah sendiri. Tapi kena hati-hati dengan pendapat ini. Jangan silap kata suara Allah macam loceng. Allah memang ada suara tapi lain dari suara makhluk.

2. Dalam tidur Nabi.

3. Jibrail datang dalam rupa lelaki. Samada lelaki yang tidak dikenali. Atau menyerupai sahabat Nabi bernama Dihyah. Seorang lelaki yang kacak. Rupa dia macam Nabi. Dia jadi duta Nabi sebab dia mmg layak.
Paling banyak Nabi dapat wahyu adalah dar Jibrail. Semua wahyu Quran adalah cara begini. Iaitu jibrail datang dalam rupa sendiri atau menyerupai Dihyah.

4. Jibrail dalam rupanya yang sebenar
Jibrail bawa apa yang dia dapat iaitu sama lah macam Quran sekarang ini. Telah di tapis untuk consumption kita. Kalau tak, kita tak boleh terima. Macam api itu adalah dari api neraka tapi telah ditapis banyak kali.

5. Allah bercakap sendiri macam dengan Nabi Musa di balik tabir dengan kalamNya

6. ditiupkan kalam ke dalam jiwa Nabi. Ini jadi Hadith yang Nabi terjemah kepada kita dengan bahasa baginda.

7. Kadang-kadang Israfil yang bawa wahyu bukan Jibrail.

8. Langsung Jumpa Allah semasa baginda Mikraj.

Kalam Allah bukanlah seperti dalam Quran ini. Cuma dalam hakikat sahaja. Janganlah kita kata Allah bercakap-cakap dengan bahasa Arab pula.

 

Audio Kuliah boleh download di sini

Posted in Sahih Bukhari: Kitab 1: Kitab Permulaan Wahyu | Leave a comment

Tafsir Surah Hud Ayat 20 – 23

Ayat 20:

11:20
Sahih International

Those were not causing failure [to Allah ] on earth, nor did they have besides Allah any protectors. For them the punishment will be multiplied. They were not able to hear, nor did they see.

Malay

Mereka itu tidak akan dapat melemahkan kekuasaan Allah daripada menimpakan mereka dengan azab di dunia, dan tidak ada pula bagi mereka, yang lain dari Allah, sesiapapun yang dapat menolong melepaskan mereka dari seksaNya. Azab untuk mereka akan digandakan (kerana mereka sangat bencikan jalan ugama Allah), sehingga mereka tidak tahan mendengarnya, dan tidak pula suka melihat tanda-tanda kebenarannya.

 

أُولَٰئِكَ لَمْ يَكُونُوا مُعْجِزِينَ فِي الْأَرْضِ

Mereka itu tidak akan dapat melemahkan di dunia,

Apabila Allah biarkan mereka dengan perbuatan ingkar mereka, mereka ingat Allah lemah sampai tak boleh nak beri azab kepada mereka. Tapi sebenarnya Allah biar sahaja sebab Allah nak azab mereka di akhirat kelak.

Perkataan لَمْ يَكُونُوا bermaksud mereka ‘tidak akan sampai bila-bila’ boleh melemahkan Allah.
Allah nak beritahu dalam ayat ini, bahawa Allah boleh sahaja untuk beri azab kepada mereka semasa di dunia lagi, cuma Allah tak buat sahaja.

Nabi pernah bersabda:

“Sesungguhnya Allah akan menangguhkan (azab) kepada orang zalim hingga apabila Allah menindaknya, maka Dia tidak akan melepaskannya.”

Ada satu lagi pendapat tentang ayat ini. Iaitu mereka tidak dapat melemahkan. Melemahkan apa? Melemahkan Allah dan menghalang manusia daripada Quran. Mereka tidak mahu manusia belajar Quran, tapi ianya akan sampai kepada manusia juga. Sebelum ini telah diberitahu bahawa ayat ini diturunkan di hujung-hujung waktu baginda di Mekah dan waktu itu tekanan mereka kepada orang-orang Islam amatlah kuat. Sampaikan Abu Bakar pun telah memikirkan untuk meninggalkan Mekah kerana tidak tahan. Kalau dulunya, hanya mereka yang lemah di mata masyarakat sahaja yang ditindas, tapi apabila mereka tidak dapat menghalang Islam dari berkembang, mereka juga telah menindas dan memberi tekanan kepada mereka-mereka yang ada kedudukan pun.

Disebut bagaimana mereka tidak dapat menghalang kuasa Allah di bumi. Bukan hanya di bumi sahaja, tapi di akhirat juga tentunya. Tapi disebut ‘bumi’ dalam ayat ini, kerana mereka sangka mereka ada kuasa di bumi. Kalau di bumi sudah tidak berkuasa, apatah lagi di akhirat nanti.

وَمَا كَانَ لَهُم مِّن دُونِ اللَّهِ مِنْ أَوْلِيَاءَ

dan tidak ada pula bagi mereka, yang lain dari Allah, sesiapapun yang dapat menolong mereka

Mereka sangka tuhan-tuhan mereka yang mereka sembah akan dapat melepaskan mereka nanti. Mereka sangka yang wali-wali yang mereka puja, malaikat-malaikat yang mereka beri salam itu, Nabi-nabi yang mereka selalu bertawasul kepada mereka itu akan dapat menyelamatkan mereka, tapi tidak sama sekali.

يُضَاعَفُ لَهُمُ الْعَذَابُ

Azab untuk mereka akan dilipatgandakan,

Mereka akan dapat azab yang berganda. Kenapa? Kerana bukan sahaja tidak mahu beriman dengan Quran, tetapi mereka menghalang orang lain juga dari Quran dan kerana mereka hendak menjadikan agama itu bengkok. Mereka dilipatgandakan azab kepada mereka kerana mereka telah berusaha untuk merosakkan agama ini. Seperti yang disebut dalam Fussilat:26

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَا تَسْمَعُوا لِهَٰذَا الْقُرْآنِ وَالْغَوْا فِيهِ لَعَلَّكُمْ تَغْلِبُونَ
Dan orang-orang yang kafir berkata: “Janganlah kamu mendengar Al-Quran ini dan tentanglah dia (dengan nyayian-nyanyian dan jeritan-jeritan riuh rendah serta tepuk sorak), supaya kamu berjaya (mengganggu bacaan atau menenggelamkan suara pembacanya)!”

Dan begitu juga Allah telah berfirman dalam An’am:26

وَهُمْ يَنْهَوْنَ عَنْهُ وَيَنْأَوْنَ عَنْهُ وَإِن يُهْلِكُونَ إِلَّا أَنفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ
Dan mereka pula melarang orang ramai dari mendengar Al-Quran dan mereka juga menjauhkan diri daripadanya, padahal mereka (dengan perbuatan yang demikian) hanyalah membinasakan diri sendiri (dengan bala bencana dan azab yang disediakan untuk mereka di dunia dan di akhirat kelak), sedang mereka tidak menyedarinya.

Oleh itu, jikalau ada kalangan kita yang menghalang manusia dari mempelajari Quran, maka mereka pun akan mempunyai nasib yang sama. Terdapat banyak halangan-halangan dari masyarakat kita yang menghalang manusia dari memahami Quran. Mereka tidak benarkan Tafsir Quran diajar. Mereka kata orang awam tidak perlu mempelajar Tafsir Quran. Kerana mereka kata orang awam tidak mampu memahaminya. Maka, manusia pun ramai yang tidak belajar.

مَا كَانُوا يَسْتَطِيعُونَ السَّمْعَ

mereka dulu tidak mampu mendengar,

Mereka semasa di dunia tidak mendengar wahyu dari Allah. Mereka tidak mampu mendengarnya. Pelajaran perlu didapati dengan menggunakan pendengaran, dan apabila mereka tidak mahu mendengar ayat-ayat Quran yang disampaikan, maka mereka tidak dapat memasukkan ilmu agama dalam hati mereka.

Allah perli mereka dalam ayat ini: “adakah mereka semasa di dunia dulu, tidak mampu mendengar?”

Tentulah mereka boleh mendengar kerana Allah sudah memberi kebolehan mendengar kepada manusia. Tapi mereka sendiri tidak mahu menggunakannya untuk mencari kebenaran. Padahal, mendengar itu adalah jalan yang paling senang untuk mendapat ilmu. Bayangkan, kalau nak membaca, kena buka buku, kena baca, kena duduk di tempat yang sesuai, kena dalam kedudukan yang selesa. Tapi, kalau nak mendengar, tak perlu buka apa-apa sebab memang telinga sudah tersedia terbuka.

وَمَا كَانُوا يُبْصِرُونَ

dan mereka dulu tidak melihat tanda-tanda kebenaran.

Walaupun tanda-tanda kebenaran sudah ada di depan mata mereka, mereka akan menolaknya.

Allah juga perli dalam ayat ini: adakah mereka tidak mampu melihat dahulu? Tentulah mereka boleh mendengar dan melihat, tapi mereka tidak mahu menggunakannya untuk mencari kebenaran.

 


 

Ayat 21:

11:21
Sahih International

Those are the ones who will have lost themselves, and lost from them is what they used to invent.

Malay

Merekalah orang-orang yang merugikan diri sendiri, dan hilang lenyaplah dari mereka apa yang mereka ada-adakan.

 

أُولَٰئِكَ الَّذِينَ خَسِرُوا أَنفُسَهُمْ

Merekalah orang-orang yang merugikan diri sendiri,

Mereka sendiri yang merugikan diri mereka sendiri. Mereka ada peluang untuk beriman kepada Allah semasa di dunia, tapi mereka tidak ambil peluang itu. Tapi mereka terus melakukan perkara yang menjerumuskan mereka ke dalam neraka.

وَضَلَّ عَنْهُم مَّا كَانُوا يَفْتَرُونَ

dan hilang lenyaplah dari mereka apa yang mereka ada-adakan.

Ibadat bidaah yang mereka ada-adakan itu tidak jadi pahala tapi jadi dosa untuk mereka. Kebanyakan dari kita tidaklah cipta ibadah. Tapi kebanyakan dari kita ‘ikut’ melakukan ibadah-bidaah yang direka oleh orang-orang sebelum kita. Mencipta ibadah baru adalah dosa yang berat. Begitu juga kalau kita buat ibadah yang direka itu. Yang ikut buat itu adalah kerana mereka tidak belajar. Mereka tidak mengambil jalan selamat dengan bertanya samada ibadah itu ada dalam Islam atau tidak. Kebanyakannya terus bersangka baik, kalau ustaz yang ajar, takkan salah.

Sekarang, hendaklah kita mengubah minda kita. Jangan kita terus sahaja terima apa yang disampaikan kepada kita. Kita kena ada inisiatif untuk periksa apakah amalan-amalan yang kita dah biasa buat itu ada dalam Islam atau tidak. Kalau tiada, tinggalkan sahaja. Itu adalah satu perkara yang paling senang – tinggalkan dari buat. Bukan kita suruh buat apa, tapi tinggalkan sahaja.

Begitu juga hilang lenyap sembahan-sembahan mereka yang mereka puja semasa di dunia. Tuhan-tuhan rekaan manusia itu tidak akan dapat menyelamatkan mereka nanti. Begitu juga dengan penolong-penolong mereka. Mereka sangka, wali-wali dan Nabi-nabi yang mereka sedekah fatihah hari-hari itu akan tolong mereka, tapi tidak sama sekali.

Sebelum ini, mereka tuduh Nabi reka agama baru, tapi sebenarnya mereka yang reka perkara baru dalam agama seperti yang Allah sebut dalam ayat ini.

 


 

Ayat 22:

11:22
Sahih International

Assuredly, it is they in the Hereafter who will be the greatest losers.

Malay

Tidak syak lagi, bahawa sesungguhnya merekalah yang paling rugi, pada hari akhirat kelak.

 

لَا جَرَمَ

Tidak syak lagi,

Perkataan جَرَمَ asalnya bermaksud ‘memotong’. Ianya bermaksud ianya pasti akan berlaku. Tidak ada halangan kepada perkara itu dari berlaku. Ianya pasti akan terjadi. Tiga kali perkataan ini digunakan.

Ianya pasti terjadi. Kerana kalau kita hendak memperkatakan sesuatu tentang masa hadapan, ada kemungkinan ia tidak terjadi, bukan? Sebagai contoh, kita kata kita hendak melawat kawan kita yang sakit esok. Adakah kita pasti yang kita akan dapat melawatinya? Tidak, bukan? Kerana mungkin ada halangan. Tapi, apabila Allah kata لَا جَرَمَ, ia bermaksud, ianya pasti akan berlaku. Tidak akan ada perkara yang akan menghalangnya.

أَنَّهُمْ فِي الْآخِرَةِ هُمُ الْأَخْسَرُونَ

bahawa sesungguhnya merekalah yang paling rugi, pada hari akhirat kelak.

Mereka bukan sahaja akan merugi, tapi الْأَخْسَرُونَ – paling rugi. Kerana kesalahan-kesalahan yang mereka telah lakukan dalam ayat-ayat yang lepas – mereka menolak fitrah, mereka menolak Quran dan menolak Kitab terdahulu. Dan mereka bukan sahaja tidak mahu menerima Quran itu, mereka menghalang orang lain dari menerimanya juga. Dan mereka berusaha untuk menjadikan agama ini bengkok. Mereka tidak mahu mendengar dan melihat kebenaran. Dan akhir sekali, mereka mereka-reka perkara baru dalam agama. Begitu banyak sekali kesalahan yang mereka lakukan.

Apabila semua itu dicampur, balasan mereka adalah mereka akan menjadi orang yang ‘paling rugi’. Semoga kita tidak termasuk mereka yang tergolong dalam kalangan mereka.

 


 

Ayat 23: Sekarang berita gembira pula.

11:23
Sahih International

Indeed, they who have believed and done righteous deeds and humbled themselves to their Lord – those are the companions of Paradise; they will abide eternally therein.

Malay

Sesungguhnya orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang soleh, serta tunduk taat menunaikan ibadat kepada Tuhan mereka dengan khusyuk, mereka itulah ahli Syurga, mereka kekal di dalamnya.

 

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا

Sesungguhnya orang-orang yang beriman

Iaitu beriman sempuna, tidak menambah amalan dan fahaman syirik dalam agama.

وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ

dan mengerjakan amal yang soleh,

Bukan setakat beriman sahaja, tapi hendaklah iman itu ditunjuk dengan melakukan amal ibadat.

Amal soleh adalah amal ibadat yang ikut ajaran Nabi. Amal ibadat yang telah diberikan contoh oleh Nabi. Selain daripada itu, tak payah buat. Tidaklah susah dengan hal bidaah ini, jangan buat sahaja. Bukan nak kena buat apa-apa. Cuma tinggalkan sahaja. Belajarlah ibadat-ibadat yang Nabi dah ajar. Percayalah, apabila kita dah tahu apa yang Nabi buat, kita tidak terbuat segala ibadat itu sebab dah banyak dah.

Yang memang Nabi dah ajar kita pun tidak terbuat, buat apa kita nak buat benda-benda yang Nabi tak pernah buat? Bukankah itu sesuatu yang amat bodoh sekali? Kalau rasa masa banyak sangat, carilah amalan-amalan Nabi yang memang jelas Nabi dah buat. Apabila semua itu dah buat, dan masih ada banyak masa lagi, barulah boleh fikir apa lagi amalan bidaah nak buat. Supaya kita lebih lagi dari Nabi. Tapi, bolehkah kita lebih lagi dari Nabi?

وَأَخْبَتُوا إِلَىٰ رَبِّهِمْ

serta merendah diri kepada Tuhan mereka,

Iaitu sentiasa taat dalam ibadat, dalam syariat dan dalam akidah. Takut hanya kepada Allah. Ikhlas hanya kepada Allah. Taat hanya kepada Allah. Tanda taat adalah apabila diberitahu sekali, terus buat tanpa lengah lagi. Tanpa soal. Kita sedar yang kita ini adalah hanya hamba sahaja kepada Allah.
أَخْبَتُ bermaksud ‘menjatuhkan diri atas tanah yang lembut’. Berlainan kalau jatuh atas konkrit atau atas benda keras. Kalau kita jatuh atas benda yang keras, ianya tentu menyakitkan kita. Tapi kalau kita jatuh atas tanah yang lembut, ianya selesa. Macam kita pergi ke pantai dan kita jatuhkan diri kita dan duduk di atas pantai yang lembut itu. Tak sakit langsung. Ini hendak merujuk kepada mereka yang merendahkan diri kepada Allah dalam keadaan aman damai. Bukan dalam keadaan terpaksa. Kita rela untuk merendahkan diri kepada Allah.

Ini juga merujuk kepada mereka yang mendirikan solat dan sujud kepada Allah. Kerana waktu itu kita merendahkan diri kepada Allah dengan taat; dan waktu itu kita tunduk dalam keadaan tenang dan damai.

أُولَٰئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ

mereka itulah ahli Syurga,

Adakah balasan yang lebih baik dari syurga? Di syurgalah nanti kita boleh bertemu dengan Allah. Tidakkah kita teringin hendak bertemu dengan Allah?

هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ

mereka kekal di dalamnya.

Dunia tempat kita menjalani kehidupan dengan susah payah ini sekejap sahaja. Tapi yang kekal adalah di akhirat kelak. Kalau kita dapat masuk syurga, kita akan kekal di dalamnya. Tidak ada kerisauan dan tidak ada susah payah lagi dalam syurga. Ianya adalah tempat untuk menikmati nikmat yang diberikan dengan amat banyak oleh Allah.

Allahu a’lam

Lompat ke ayat yang seterusnya

=====================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah 11: Hud | Leave a comment