Tafsir Surah Muddathir Ayat 1 – 17

Pengenalan:

Surah ini adalah sambungan kepada surah Muzzammil. Dalam surah Muzzammil, telah disebut tentang persediaan untuk berdakwah dan dalam surah ini, disebut asas-asas dakwah.

Surah ini diturunkan selepas Surah Iqra’. Tapi ada juga yang kata ini adalah surah pertama. Ini adalah tidak benar, tetapi sebenarnya surah ini adalah surah pertama yang turun selepas perhentian wahyu. Selepas Nabi Muhammad menerima wahyu pertama di Gua Hira’, baginda telah berjumpa dengan Waraqah bin Naufal dalam kisah yang terkenal itu. Selepas berjumpa dengan Waraqah, wahyu telah berhenti dari diturunkan kepada Nabi. Waktu itulah yang dinamakan sebagai ‘Perhentian Wahyu’ dimana wahyu berhenti diturunkan kepada Nabi untuk beberapa lama. Berapa lama waktu itu, para ulama tidak sepakat tentangnya. Oleh kerana wahyu tidak diturunkan lagi, Nabi telah kesedihan. Dan ulama berpendapat, Allah telah menangguhkan penuruhan wahyu supaya Nabi rindu kepada wahyu itu dan bersungguh untuk menerima wahyu lagi. Tambahan pula, selepas berjumpa dengan Waraqah, baginda telah diberitahu bahawa itu adalah malaikat yang telah menyampaikan wahyu itu. Oleh itu, setelah sekian lama baginda tidak mendapat wahyu, semasa baginda berjalan di pasar, baginda telah ternampak Jibrail di langit sedang duduk di atas kerusi dan oleh kerana ketakutan dengan apa yang baginda lihat, baginda telah lari balik balik ke rumah dan baginda telah meminta diselimutkan.

Begitulah kisah dengan ringkas bagaimana surah ini mula diturunkan. Selepas penuruhan surah ini, wahyu berterusan diturunkan kepada Nabi.

Surah ini adalah tentang dakwah. Dalam surah al-Alaq, Nabi tidak disuruh berdakwah lagi. Dalam surah ini baru baginda disuruh berdakwah.


 

Ayat 1:

74:1
Sahih International

O you who covers himself [with a garment],

Malay

Wahai orang yang berselimut!

Seperti yang telah disebutkan dalam pengenalan, semasa baginda berjalan, baginda nampak Jibrail duduk di langit di atas tahta. Baginda ketakutan dan balik ke rumah minta diselimutkan. Ini adalah kebiasaan kepada manusia yang berkelubung menutup dirinya kalau dalam ketakutan. Allah mengggunakan keadaan baginda waktu itu sebagai panggilan kepada baginda.


 

Ayat 2:

74:2
Sahih International

Arise and warn

Malay

Bangunlah serta berilah peringatan dan amaran (kepada umat manusia).

 

Nabi Muhammad telah diarahkan untuk tidak berselimut lagi, tapi kena menjalankan tugas baginda untuk menyampaikan amaran kepada kaumnya yang telah jauh terpesong dari jalan yang benar. Begitu juga kita juga kena menerima ayat ini sebagai arahan kepada kita juga. Jangan duduk rehat sahaja dengan ilmu yang kita ada tapi hendaklah kita sampaikan peringatan dan amaran kepada manusia.

Arahan berdakwah kepada Nabi. Ayat ini memberitahu tanggungjawab baginda untuk menyampaikan dakwah kepada Nabi. Sama juga yang diberikan kepada Nabi Nuh dalam surah Nuh.

Peringatan itu kerana ada perasaan kasih dan sayang. Kita beri peringatan dan amaran kerana kita sayang kepada orang yang kita berikan amaran itu. Kita tidak mahu mereka terjerumus ke lembah kehinaan dan dimasukkan ke dalam neraka. Seumpama kita sedang melihat seorang lelaki yang berjalan ke arah gaung dan dia tidak perasan yang di hadapannya itu adalah gaung. Tentu kita akan menjerit kepada lelaki itu memberitahu kepadanya yang dia sedang menuju gaung. Kerana kita tidak mahu dia jatuh ke dalam gaung. Begitulah juga dengan masyarakat di sekeliling kita. Mereka itu adalah ahli keluarga kita, rakan-rakan kita, jiran tetangga kita dan sebagainya. Kerana kita sayang mereka, tentulah kita tidak mahu keburukan untuk mereka. Oleh itu, amaran yang diberikan kepada manusia itu adalah kerana berdasarkan kepada kasih sayang kita kepada mereka. Kita kena bangun untuk memberi amaran kepada mereka.

قُمْ juga boleh bermaksud arahan kepada Nabi untuk bangun mengerjakan solat malam seperti yang telah diarahkan dalam surah Muzzammil sebelum ini.


 

Ayat 3: Arahan kedua.

74:3
Sahih International

And your Lord glorify

Malay

Dan Tuhanmu, maka ucaplah dan ingatlah kebesaranNya!

 

Dakwah adalah untuk membesarkan Allah. Dengan lisan dan juga perbuatan. Kerana Allah lah sahaja yang layak dibesarkan. Tidak ada makhluk lain yang layak dibesarkan. Waktu surah ini diturunkan, Nabi Muhammad berada di tengah-tengah masyarakat yang sedang mempunyai banyak tuhan. Tentulah berat sekali tugas baginda waktu itu.

Kita lakukan pembesaran Allah ini setiap hari dalam takbir solat kita, dalam azan kita. Itu adalah dalam bentuk lisan. Alhamdulillah, banyak kali kita lakukan. Tapi itu adalah dalam bentuk lisan sahaja, bagaimana dengan perbuatan kita? Adakah kita melebihkan Allah dalam segala hal kita? Atau kita ada juga sekali sekala melebihkan perkara keduniaan dalam pilihan kita?

Allah suruh kita membesarkanNya kepada manusia. Inilah tanggungjawab pendakwah, menyampaikan kebesaran Allah kepada manusia. Iaitu kita kena lebihkan Allah dari perkara lain dalam dunia ini.

Ada kelebihan mukjizat dalam ayat ini. Lihatlah bagaimana perkataan رَبَّكَ فَكَبِّرْ kalau dibaca dari kanan ke kiri pun akan berbunyi yang sama. Ini dinamakan Palindrome.


 

Ayat 4: Arahan ketiga.

74:4
Sahih International

And your clothing purify

Malay

Dan pakaianmu, maka hendaklah engkau bersihkan.

 

Ada banyak sekali maksud yang ditafsirkan oleh ulama tafsir berkenaan ayat ini.

1. Maksud yang zahir adalah ayat ini mengjajar kita untuk membersihkan kain pakaian kita dengan air. Iaitu kita disuruh untuk bersihkan pakaian kita dari kekotoran dan najis. Kerana kebersihan pada pakaian akan ada kesan kepada diri dan emosi kita. Arahan ini telah diberikan kepada Nabi Muhammad kerana ianya adalah perkara yang baru: masyarakat Arab tak buat perkara ini. Bukan sahaja mereka, tapi orang Eropah zaman itu pun teruk juga. Sebagai contoh, mereka tidak bersihkan pakaian mereka, pakai berhari-hari, berbulan atau bertahun dan mereka tidak membersihkan najis mereka pun. Waktu mereka di zaman gelap itu, Islam lah yang memulakan pembersihan diri dan pakain.

Ini menunjukkan yang Islam tidak sama dengan agama lain. Ada agama yang memandang, semakin kotor seseorang itu, semakin tinggi agama orang itu. Lihatlah agama Hindu dengan sami-sami mereka dan orang-orang agama mereka yang tidak mandi, tidak pakai baju dan macam-macam lagi. Mereka nampaknya tidak terurus dan nampak kotor sekali.

Lihatlah kelebihan agama Islam ini, awal-awal lagi Nabi Muhammad telah diajar untuk membersihkan diri baginda.

Oleh itu, maksud pertama yang kita boleh ambil dari ayat ini adalah arahan untuk membersihkan luaran kita. Jangan jadi busuk. Jangan macam golongan yang kononnya zuhud. Sampaikan tak mandi. Islam memandang perkara-perkara ini. Bayangkan, Nabi sampai melarang orang yang makan bawang putih dari masuk masjid kerana ianya boleh mengganggu orang lain. Dan untuk lelaki, dianjurkan untuk memakai wangi-wangian.

2. Ada juga yang mengatakan ini adalah isyarat untuk ‘membersihkan’ kawan-kawan kita. Kena lihat dengan siapa kita berkawan. Kawan yang baik akan mendorong kita ke arah kebaikan dan kawan yang buruk akan mengajak kita ke arah yang sebaliknya.

3. Ada juga yang mengatakan ini adalah isyarat untuk membersihkan pakaian dari digunakan untuk maksiat. Kerana ada manusia yang pakai pakai nak tipu manusia. Ada yang berpakaian kerana hendak menunjukkan dia kaya, atau dia alim, padahal tidak. Macam peniaga MLM sekarang, mereka sanggup berhutang untuk beli kereta mewah supaya tunjuk kepada orang ramai yang mereka beli kereta itu dengan wang perniagaan MLM; atau golongan yang pakai jubah dan serban dan rida’ di bahu kerana nak tunjuk mereka orang alim, tapi tidak sebenarnya.

4. Ada juga yang tafsir ayat ini sebagai larangan pakai pakaian dari hasil yang haram. Itu bukan dari sumber yang bersih.

5. Bukan sahaja kita disuruh membersihkan pakaian luaran sahaja, tapi kita juga disuruh membersihkan diri juga. Inilah yg dinamakan dalam agama kita sebagai taju kThoharah. Kita diajar sebelum solat untuk membersihkan diri kita dari kekotoran luaran dan hadas kecil dan besar.

6. Bukan sahaja kita disuruh bersihkan pakaian dan badan kita, tetapi kita juga kena bersihkan jiwa kita juga.

7. Ada yang mengatakan bahawa suruhan dalam ayat ini juga mengelokkan amal kerja kita. Kerana yang itulah yang orang akan nampak dahulu.

8. Orang yang suka batal janji dikatakan ‘kotor’ pakaiannya. Ini adalah kiasan orang Arab terhadap mereka yang seperti itu. Ini adalah kerana mereka amat berbahasa. Dan kalau seseorang itu jenis yang menepati janji, orang itu akan dikatakan sebagai ‘berbaju bersih’.

9. Juga tempat ibadat kita kena bersih juga. Malang sekali tandas masjid kita teruk. Ini amat memalukan sekali, kerana sepatutnya kita agama yang mementingkan kebersihan tapi lihatlah bagaimana kita lakukan kepada tandas-tandas di masjid. Ianya amat kotor sampaikan tak lalu kita hendak memasukinya.


 

Ayat 5:

74:5
Sahih International

And uncleanliness avoid

Malay

Dan segala kejahatan, maka hendaklah engkau jauhi.

 

Menjauhkan segala kejahatan dari diri kita, luaran dan dalaman. Ini termasuk lah:

1. Dari kekotoran dan kejahatan akidah, seperti berhala.
2. Dari kekotoran dosa seperti perbuata maksiat
3. Juga, membersihkan niat kita dalam melakukan ibadah.


 

Ayat 6:

74:6
Sahih International

And do not confer favor to acquire more

Malay

Dan janganlah engkau memberi (sesuatu, dengan tujuan hendak) mendapat lebih banyak daripadanya.

 

1. Jangan buat perkara kebaikan kerana mengharapkan sesuatu yang lebih baik. Jangan harap balasan harta, balasan pujian orang lain dan sebagainya. Kalau seorang pendakwah mengharapkan balasan dunia, maka itu akan mengganggu keikhlasannya dalam berdakwah. Dakwah dah tak jadi dah.

2. Jangan impikan dapat kebaikan dunia yang banyak dari banyak melakukan amal. Macam ada yang rasa kalau solat, akan kaya, sihat tubuh badan dan sebagainya. Itu adalah balasan dunia. Kita solat dan buat amal Ibadat adalah kerana taat kepada Allah.

3. Jangan ada rasa dengan amal yang sedikit, boleh dapat banyak kenaikan atau balasan dari Allah. Ada yang rasa diri sudah selamat kerana dia banyak amal. Ini adalah silap faham tentang ibadat. Kita memang disuruh buat ibadat sebanyak mungkin. Tapi sebanyak mana pun amal kita, tidak akan dapat mengandungi nikmat yang Allah telah berikan kepada kita.

4. Nabi Muhammad diingatkan dalam ayat ini supaya jangan mengharapkan kelebihan dunia dengan pangkat kenabian itu.

Macam zaman sekarang, guru tarekat nak macam-macam dari anak muridnya. Ramai anak murid yang kena tipu. Mereka ungkit kedudukan mereka kononnya sebagai wali Allah. Mereka hendakkan harta. Kita boleh lihat bagaimana guru-guru tarekat hidup dalam kemewahan. Semuanya itu diberikan oleh anak-anak murid yang tertipu.

5. Jangan ungkit kebaikan yang kita telah berikan kepada orang.

تَمْنُن.6 juga boleh bermaksud ‘memutuskan’. Iaitu jangan putuskan kebaikan yang kita lakukan. Jangan putuskan membersihkan diri. Juga jangan berhenti dakwah. Apabila kita dah mulakan, maka kena teruskan.

7. Dan perkataan تَسْتَكْثِرُ yang bermaksud ‘banyak’, kita dilarang dari memutuskan perbuatan yang baik kerana rasa dah banyak buat kebaikan. Jangan dah lama buat kebaikan dan sampai satu masa rasa dah banyak buat baik dah, boleh rehat dah. Tidak, jangan begitu.

8. Atau jangan berhenti usaha kerana rasa ianya berat. Kerana memang buat kebaikan adalah berat. Sentiasa sahaja syaitan dan nafsu akan menghalang kita untuk berbuat kebaikan. Syaitan dan nafsu akan membisikkan kesusahan yang terlibat dalam perbuatan yang baik itu. Mereka akan kata, baik rehat sahaja, tak payah susah-susah buat amal kebaikan ni. Tetapi iman lah yang memberikan nasihat mengingatkan kebaikan yang akan diperolehi di akhirat kelak.


 

Ayat 7:

74:7
Sahih International

But for your Lord be patient.

Malay

Dan kerana Tuhanmu, hendaklah engkau bersabar!

 

1. Kita kena sabar kerana Allah. Kita kena ingat janji Allah kepada kita. Ingat bahawa kita akan mendapat balasan kebaikan dari Allah nanti atas kesusahan dan kesabaran kita. Memang kerja kebaikan yang kita buat adalah berat tapi kita buat semua itu kerana Allah. Kerana mencari redha Allah.

Maka sabarlah dengan dugaan menyampaikan dakwah ini. Ia bukan kerja yang senang. Apabila kita berdakwah, kita akan tolak, kena marah dan kena tohmah. Tapi walau bagaimana pun, kita kena teruskan.

2. Sabar atas segala yang kita buat, jangan harap balasan di dunia. Jangan jadi guru yang harap infak yang banyak dari anak murid. Ada guru yang buat madrasah kerana harap anak murid bagi duit kepadanya. Bila anak murid tak bagi wang, kelam kabut jadinya. Ataupun ada yang anak murid dah tak beri infak kerana apa-apa sebab, dia benci kepada anak murid itu.

Ada juga guru yang mengharapkan pujian dari anak muridnya dari ajarannya. Sepatutnya kita kena ikhlas dalam mengajar.
Ini mengajar kita untuk buat sesuatu hanya kerana Allah.

Kesimpulan: Tujuh ayat yang pertama ini adalah asas kepada kerja-kerja dakwah yang diarahkan kepada Nabi Muhammad dan kepada kita juga. Perhatikan satu persatu dan amalkan jalankan semuanya dalam kerja dakwah kita.


 

Ayat 8: Sekarang Allah memberitahu tentang Hari Akhirat pula.

74:8
Sahih International

And when the trumpet is blown,

Malay

Apabila ditiup ke dalam sangkakala,

 

نُقِرَ bermaksud meniup sesuatu dengan ada bunyi. Maknanya, bukan sahaja sangkakala itu apabila ditiup mengeluarkan bunyi, tapi malaikat yang meniupnya juga, meniup dengan bunyi sekali. Kalau perkataan نفخ digunakan, ia bermaksud tiupan tanpa bunyi.

Sangkakala itu dikatakan berupa tanduk. Ianya akan ditiup pada Hari Kiamat nanti untuk menandakan Hari Kiamat telah bermula. Nabi pernah bersabda tentang perkara ini:

حَدَّثَنَا سُوَيْدٌ، أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ، أَخْبَرَنَا خَالِدٌ أَبُو الْعَلاَءِ، عَنْ عَطِيَّةَ، عَنْ أَبِي سَعِيدٍ، قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم ‏”‏ كَيْفَ أَنْعَمُ وَصَاحِبُ الْقَرْنِ قَدِ الْتَقَمَ الْقَرْنَ وَاسْتَمَعَ الإِذْنَ مَتَى يُؤْمَرُ بِالنَّفْخِ فَيَنْفُخُ ‏”‏ ‏.‏ فَكَأَنَّ ذَلِكَ ثَقُلَ عَلَى أَصْحَابِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ لَهُمْ ‏”‏ قُولُوا حَسْبُنَا اللَّهُ وَنِعْمَ الْوَكِيلُ عَلَى اللَّهِ تَوَكَّلْنَا ‏”‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ ‏.‏ وَقَدْ رُوِيَ مِنْ غَيْرِ وَجْهٍ هَذَا الْحَدِيثُ عَنْ عَطِيَّةَ عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم نَحْوَهُ ‏.‏

Abu Sa’eed meriwayatkan:
“Rasul Allah (saw) bersabda: ‘Bagaimana aku boleh merasa nikmat sedangkan penjaga tanduk itu meletakkannya pada bibirnya, telinganya mendengar bilakah dia akan diperintahkan untuk meniup, supaya dia boleh meniup. Ia seolah-olah sangat keras kepada para sahabat Nabi (saw), maka ia berkata kepada mereka: ‘Katakanlah: “. Allah adalah cukup bagi kami dan apa yang baik pelindung Dia, dan kepada Allah kita bergantung”

Dalam hadis ini, Nabi suruh kita serah diri bulat-bulat kepada Allah. Samada amal kita cukup atau tidak. Redha kita itu akan menyelamatkan kita. Apa-apa yang terjadi, kita terima sahaja.


 

Ayat 9: Allah menceritakan tentang bagaimana keadaan dan sifat Hari Kiamat itu.

74:9
Sahih International

That Day will be a difficult day

Malay

Maka saat yang demikian adalah saat (berlakunya) hari yang sukar –

 

Hari yang amat sukar. Hari Kiamat itu sendiri amat dahsyat. Kemudian kena melalui penantian di Mahsyar. Entah berapa lama. Ianya adalah sesuatu yang amat menakutkan kerana kita tidak tahu nasib kita macam mana. Adakah kita akan selamat atau tidak. Keadaan waktu itu amat gelisah dan kecoh.


 

Ayat 10:

74:10
Sahih International

For the disbelievers – not easy.

Malay

Kepada orang-orang kafir, lagi tidak mudah

 

Kepada orang-orang kafir, penantian itu sudah termasuk dalam penyeksaan kerana mereka akan sedar kesalahan yang mereka telah lakukan semasa di dunia. Segala apa yang diberitahu kepada mereka tapi mereka tolak, sedang berlaku di hadapan mata mereka.

Ayat ini amat menakutkan, sampai pernah seorang qadi dari Basrah yang bernama Zurarah bin Awfa yang dalam solatnya membaca surah ini dan apabila dia sampai kepada ayat ini, dia menarik nafasnya lalu jatuh mati kerana takutnya dia.

Apabila dikatakan yang Hari itu susah kepada orang kafir, ianya memberi isyarat bahawa ianya adalah hari yang mudah untuk orang-orang beriman.


 

Ayat 11:

74:11
Sahih International

Leave Me with the one I created alone

Malay

Biarkanlah Aku sahaja membalas orang yang Aku ciptakan dia (dalam keadaan) seorang diri

 

Biarkan Allah yang akan hadapi mereka. Allah akan hadapi mereka sendiri. Allah pujuk Nabi dengan berfirman kepada Nabi, tidak usah risau tentang mereka, serahkan sahaja kepada Allah untuk menangani orang yang sebegitu.

Allah menempelak mereka dan mengingatkan mereka asal mereka. Mereka itu, seperti semua orang, lahir seorang diri. Tiada harta dan tiada anak. Mereka tidak miliki apa-apa, nak makan sendiri pun tidak boleh. Siapakah yang telah memberi kepada mereka? Tentu Allah lah yang beri segalanya.

Maksud kedua dari ayat ini adalah: Allah lah sahaja yang menjadikan mereka tanpa bantuan sesiapa. Yang mereka sembah dan puja itu tidak terlibat sedikitpun dalam penciptaan mereka.


 

Ayat 12:

74:12
Sahih International

And to whom I granted extensive wealth

Malay

Dan Aku jadikan baginya harta kekayaan yang panjang,

 

Allah telah memberi kepada mereka harta yang melimpah ruah. Asbabun Nuzul ayat ini adalah tentang seorang musyrik yang bernama Walid bin Mughirah. Allah telah memberikan kesenangan hidup kepadanya. Dikatakan bahawa pendapatannya setahun adalah sepuluh juta dinar. Dia amat kaya dan terkenal sekali di Tanah Arab. Dia amat sombong dengan kelebihan yang ada padanya. Dia juga seorang penyair yang pandai. Dia telah mendengar sendiri Qur’an dan kerana kepandaiannya, dia sendiri tahu yang Qur’an itu adalah benar dan tidak mungkin hasil dari manusia. Tapi dia tolak juga itu. Kerana dia tak mahu hilang kedudukan dan kekayaan.

Walaupun asbanun nuzul ayat ini adalah tentang Walid al Mughirah, tapi dia mewakili orang-orang yang sebegini. Mereka itu tidak sedar asal kejadian mereka, mereka lupa dengan apa yang Allah telah berikan kepada mereka. Walaupun Allah telah berikan macam-macam, mereka masih menolak dan menentang kebenaran.


 

Ayat 13:

74:13
Sahih International

And children present [with him]

Malay

Serta anak pinak (yang ramai), yang sentiasa ada di sisinya.

 

Walid bin Mughirah ada sepuluh atau dua belas anak-anak lelaki yang terkenal. Mereka membantu ayah mereka dalam kehidupan beliau. Salah seorangnya yang kita amat kenal adalah sahabat yang terkenal – Khalid al Walid.

Allah menyambung menceritakan kenikmatan yang telah diberikan kepadanya. Setelah diberikan dengan harta yang banyak, dia juga telah diberikan dengan anak-anak. Anak-anaknya sentiasa ada dengan dia. Itulah maksud ‘hadir’. Maknanya, anak itu ada di depan matanya. Sukalah mak ayah kalau macam tu. Iaitu kalau anak tak pergi ke mana. Anak ada sahaja di depan mata. Manusia memang nak berteman. Lebih-lebih lagi anak kerana anak adalah penyejuk mata ibubapa. Memang mereka nak anak mereka duduk depan mata mereka. Tanyalah kepada mana-mana ibubapa yang normal pun. Mereka sanggup bayar anak untuk anak balik kampung. Kalau raya tak balik kampung, bukankah mak ayah kita sudah sedih?

Orang Melayu begitu, begitulah juga bangsa Arab. Orang Arab bina rumah tanpa atap macam kita. Sebab senang nak tambah tingkat atas untuk anak mereka tinggal sekali. Bila begitu, senang anak nak jaga dia bila dia dah tua nanti. Itulah maksud anak yang hadir sentiasa.

Masalahnya, anak-anak kita ramai yang merantau mencari kerja. Tapi dalam hal Walid al Mughirah, tidak perlu anaknya untuk ke mana-mana. Hartanya banyak seperti disebutkan dalam ayat sebelum ini, sampai tak perlu anak nak merantau cari harta di tempat lain. Cuma jaga harta ayahnya sahaja.

Dalam ayat ini disebut وَبَنِينَ (anak lelaki). Ini kerana, orang Arab suka kalau anak lelaki yang banyak. Mereka akan rasa kuat.

Maksud perkataan lain untuk syuhuuda dalam ayat ini adalah: anak-anaknya itu tinggi dalam masyarakat sampaikan mereka dipegang sebagai saksi dalam banyak perkara.

Allah ungkit apa yang Dia telah berikan kepada mereka yang menentang agama.


 

Ayat 14:

74:14
Sahih International

And spread [everything] before him, easing [his life].

Malay

Dan Aku siapkan dia dengan segala persiapan.

 

Allah upayakan dia dengan berjenis-jenis harta dan perkakas dan barang-barang lain lagi. Macam-macam dia ada untuk memudahkan hidupnya. Hidupnya senang dan amat-amat selesa. Apa sahaja yang dia hendak, dia boleh dapat.


 

Ayat 15:

74:15
Sahih International

Then he desires that I should add more.

Malay

Kemudian ia tamak, supaya Aku tambahi lagi;

 

Dia nak macam-macam lagi. Dia rasa tak cukup dan tidak bersyukur dengan apa yang ada. Kebanyakan manusia pun macam itulah juga. Dah ada sejuta, nak 2.6 billion pula. Memang tidak pernah rasa cukup.

Dia bukan sahaja tamak dengan kelebihan dunia, tapi dia juga rasa kalau akhirat itu betul ada, dia nak dapat kelebihan di akhirat juga.


 

Ayat 16:

74:16
Sahih International

No! Indeed, he has been toward Our verses obstinate.

Malay

Tidak sekali-kali (akan ditambahi) ! Kerana sesungguhnya dia menentang dengan degilnya ayat-ayat Kami

 

كَلَّا Allah menidakkan kehendaknya yang mahukan kelebihan lagi. Dia tidak akan diberi dengan kelebihan lagi.

Ini adalah kerana dia berdegil dengan ayat-ayat Allah. Kedegilan itu dikira sebagai kufur kepada nikmat yang Allah telah berikan. Dia juga kufur dengan kebenaran yang ada dalam ayat-ayat Quran. Padahal dia tahu yang Quran itu bukanlah dari kata-kata manusia. Dia seorang yang pandai dan sudah tahu yang Qur’an itu benar. Tapi dia nak tolak juga.


 

Ayat 17:

74:17
Sahih International

I will cover him with arduous torment.

Malay

Aku akan mengenakan dia dengan azab yang menaik.

 

Perkataan صَعُودًا ada disebut juga dalam Jin:17. Dia akan merasai kepayahan azab yang akan naik dan menaik. Azab yang dikenakan kepadanya itu tidak akan berkurang. Dia tidak akan dapat rasa lali dengan azab itu. Kalau azab di dunia, kadang-kadang kita boleh rasa lali dengan kesusahan itu. Kalau dah lama kena, dah rasa macam biasa sahaja. Tapi azab hari akhirat itu lebih teruk dari azab yang dikenakan pada hari ini. Azab itu pula tidak ada rehat. Ianya akan lebih sakit dan seksa dari yang sebelumnya. Ma sha Allah!

Ada juga yang mengatakan صَعُودًا bermaksud satu batu dalam neraka jahaman yang besar dan dia akan diheret atas batu itu dengan mukanya. Batu itu pula tinggi dan payah untuk dinaiki.


Ref:

Ustaz Adli Yayasan Taalim

Nouman Ali Khan

Hijaab Iqbal

 

Posted in Surah 74: Muddathir | Leave a comment

Tafsir Surah an-Nas

Pengenalan:

Dalam surah al-Falaq sebelum ini, kita diajar untuk meminta perlindungan dari yang ada hasad dengki kepada kita. Sekarang, kita pun tahu, siapakah yang paling ada dengki dan hasad dengan manusia? Itulah syaitan yang memang dari dulu lagi dengki kerana Allah menaikkan Adam dan anak cucunya sebagai Khalifah di mukabumi. Jadi yang pertama-pertama perlindungan yang kita minta adalah dari mereka. Dan surah an-Nas ini tentang permohonan perlindungan kepada Allah dari syaitan.

Bukan sahaja syaitan itu dengki dengan kita, tapi kedengkian manusia kepada manusia yang lain adalah hasil dari hasutan syaitan juga. Merekalah yang membisikkan kata-kata yang menyebabkan rasa irihati timbul dalam diri manusia. Syaitan akan berkata: “kau tengok orang tu, kenapa dia naik pangkat tapi kau tak naik pangkat ha? Apa bagusnya dia?” Dan hasutan-hasutan yang seumpama dengannya.

Sebelum ini, kita telah belajar tafsir Surah al-Falaq. Ada beberapa kaitan antara surah al-Falaq dan surah an-Nas ini:

1. Kalau Surah al-Falaq, ianya adalah tentang gangguan dari luar dan surah an-Nas ini pula adalah gangguan yang sudah masuk ke dalam diri kita.

2. Surah al-Falaq adalah tentang perkara-perkara yang di luar kawalan kita – makhluk lain, keburukan waktu malam, sihir dan juga orang yang hasad terhadap kita. Tapi surah an-Nas ini adalah tentang sesuatu yang dalam kawalan kita. Kerana walaupun hasutan itu datang dari syaitan, tapi kita ada kawalan samada untuk ikut hasutan itu atau melawannya dan tidak melakukan apa-apa. Kita diajar supaya jangan ikut apa yang dihasut oleh syaitan itu. Jadi tanggungjawab adalah pada kita. Kalau kita melakukan perkara yang salah, takkan kita nak gunakan alasan ‘syaitan yang hasut saya’, bukan?

3. Keburukan dalam surah al-Falaq adalah keburukan luaran. Tapi keburukan yang disebut dalam an-Nas adalah dalaman – serangan terhadap agama kita. Maka bahaya dalam surah an-Nas ini lebih berat.

4. Ada perbezaan dalam susunan dalam surah al-Falaq dan surah an-Nas. Sebelum itu, kita kena faham beberapa terma yang berkaitan:

Musta’az bihi – tempat kita minta perlindungan – dalam kedua-dua surah itu, kita meminta perlindung kepada Allah
Musta’az minhu – daripada apakah kita minta Allah lindungi kita. Kita hendak Allah lindungkan kita dari apa?

Dalam surah al-Falaq, ada satu sahaja musta’az bihi dan banyak musta’az minhu – dari keburukan makhluk, malam, sihir dan hasad. Sedangkan dalam surah an-Nas ini, ada banyak disebut musta’az bihi dan satu sahaja musta’az minhu – syaitan dan bisikannya. Ini akan dibincangkan dengan panjang lebar nanti dalam tafsir surah an-Nas ini nanti.

5. Dalam surah al-Falaq, kita belajar memohon perlindungan dari hasad dengki dan sihir. Syaitanlah yang banyak terlibat dalam menyebabkan manusia jadi hasad dan merekalah yang mengajar sihir kepada manusia.

 

Kepentingan surah ini:

Allah mengajar kita utk meminta pertolongan kepadaNya. Tapi, Siapakah Allah? Allah sebut SifatNya dalam surah ini.

Siapa yang perlu perlindungan? Yang meminta perlindungan adalah mereka-mereka yang lemah. Kita lah tu. Tidak ada sesiapa yang sempurna, jadi kita kena minta pertolongan kepada Allah sentiasa. Nabi pun minta pertolongan dan perlindungan kepada Allah. Dan kita pun kena sedar yang tidak ada sesiapapun yang boleh tolong kita lagi melainkan Allah. Kalau usaha makhluk yang cuba menolong, itu macam sarang lebah sahaja – lemah. Jadi jangan bergantung sangat kepada makhluk. Memang kadang-kadang kita akan minta pertolongan kepada manusia, tapi pengharapan pertama kita sepatutnya kepada Allah dahulu. Jangan minta tolong kepada orang, lepas itu baru nak minta tolong kepada Allah.

Seperti yang kita sudah maklum, terdapat saranan dari Nabi supaya kita membaca dua surah ini malam dan siang. Terutama sekali, jangan tinggalkan selepas setiap solat fardhu. Kerana kita sentiasa diganggu dan sentiasa memerlukan pertolongan dan perlindungan dari Allah. Selain dari selepas solat, dianjurkan juga membaca dua surah muawwizatain ini semasa kita nak tidur dan selepas kita bangun dari tidur di waktu pagi.


 

Ayat 1:

114:1
Sahih International

Say, “I seek refuge in the Lord of mankind,

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “Aku berlindung kepada (Allah) Pemulihara sekalian manusia.

قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ

Katakanlah: “Aku berlindung kepada Tuhan manusia.

Ayat ini dimulai dengan perkataan  (katakanlah) قُلْ. Allah suruh kita baca ayat seterusnya dan kita pun terus baca. Nampak macam mudah sahaja, tapi ini menandakan kita taat kepada Allah. Ini memberi isyarat yang asbab (sebab) doa kita diterima adalah dengan kita taat kepada Allah. Begitulah manusia, selalu risau doanya tidak dimakbulkan. Padahal, mereka tidak melakukan perkara yang menyebabkan doa mereka dimakbulkan. Salah satunya adalah taat kepada perintah Allah. Kalau perintah Allah kita buat tak tahu sahaja, tapi kita mahu Dia makbulkan doa kita, apakah itu satu yang betul? Macam kita kalau kerja, tapi tak buat kerja seperti yang majikan suruh, tapi gaji nak penuh, kenaikan gaji diminta sentiasa. Adakah itu patut?

Perkataan قُلْ juga adalah arahan dari Allah supaya kita *menzahirkan* permintaan kita kepada Allah. Jangan ego sampai tidak mahu nak minta kepada Allah secara zahir. Dengan mengatakan perkataan ini, dan membaca keseluruhan ayat, menunjukkan yang kita ini rendah diri dan mengharap kepada Allah. Kita meletakkan diri kita dalam perlindungan Allah. Kita sebut dengan terang, tidak sembunyi-sembunyi lagi keperluan diri kita.

Kenapa dalam ayat ini disebut ‘Tuhan manusia’? Padahal Allah rabb kepada semua makhluk dan bukan hanya kepada manusia sahaja. Kenapa dikhususkan manusia dalam ayat ini?

Ulama mengatakan terdapat beberapa sebab kenapa disebut رَبِّ النَّاسِ dalam ayat ini:
1. Sebagai penghormatan kepada manusia. Allah letakkan namaNya di sebelah nama ‘manusia’.
2. Kadang-kadang kita takut dengan manusia kerana manusia memang boleh susahkan kita, sakiti kita. Maka, kita disuruh minta kepada Allah, Tuhan kepada manusia itu. Allah yang boleh mengawal manusia kerana Allah yang cipta manusia dan Allah berkuasa penuh kepada manusia.
3. Kerana manusialah yang memerlukan pertolongan Allah dari syaitan. Makhluk yang lain tidak memerlukan perlindungan dari syaitan – langit tak perlu, bintang tak perlu dan makhluk-makluk lain. Tapi manusia amat-amat memerlukan perlindungan dan pertolongan dari Allah daripada gangguan syaitan.

 

Maksud ‘Rabb’

Apakah maksud ‘rabb’? Dalam bahasa Arab, ianya mempunyai banyak makna. Ianya bermaksud ‘tuan’ tapi tuan yang memiliki secara keseluruhan – absolute owner. Kerana ada perkataan lain yang boleh digunakan untuk ‘tuan’ – iaitu ‘maalik’. Tapi apabila digunakan perkataan ‘rabb’, ia bermaksud tuan secara keseluruhan.

Bukan itu sahaja maksud ‘rabb’. Ada banyak makna lagi. Dalam perkataan ‘rabb’ itu, ada lagi beberapa makna yang tersirat:
1. Sayyid – yang berkuasa penuh. Kadang-kadang kita memiliki sesuatu tetapi kita tidak berkuasa penuh. Sebagai contoh, kita ada kereta, tapi kita tidak berkuasa penuh terhadap kereta itu, kita tidak boleh buat sesuka hati kita dengan kereta itu – kita kena dapatkan lesen untuk memandunya, kena pandu di jalan dan ikut peraturan jalanan, tidak boleh pandu melebihi kelajuan yang dibenarkan, kalau nak modified lebih-lebih pun tak boleh. Jadi, memiliki, tidak semestinya berkuasa penuh ke atas sesuatu. Tapi apabila seseorang itu ‘sayyid’, dia berkuasa penuh ke atas sesuatu barang itu. Apa sahaja dia nak buat kepada hartanya itu, dia boleh buat.
2. Murabbi – yang membangunkan/menumbuhkan sesuatu sampai membesar, yang menjaga – ada kena mengena dengan perkataan ‘tarbiyah’. Macam ibubapa kita yang memberi tarbiyah kepada diri kita. Oleh itu, dalam perkataan ‘rabb’, ada termasuk maksud ‘murabbi’ dalam maknanya. Apakah maksudnya? – Kadang-kadang, kita ada memiliki sesuatu, tapi kita tidak menjaganya pun – sebagai contoh, kita ada laman belakang rumah kita, dan ia memang hak kita, tapi kita tak jaga pun, biar sampai naik lalang, bukan? Kita ada kereta, tapi kadang ada pemilik kereta yang tak jaga pun kereta dia; kita ada komputer tapi kita tak buat cleaning up pun; Tapi, Allah bukan sahaja memiliki sepenuhnya manusia itu, tapi Dia juga mentarbiyah manusia.
3. Mursyid – memberi petunjuk. Allah memberi petunjuk jalan yang benar kepada manusia. Allah tidak biarkan manusia begitu sahaja.
4. Mun’im – memberi pemberian. Seorang tuan kepada hambanya, tidaklah perlu memberi apa-apa pemberian kepada hambanya, kerana dia memiliki sepenuhnya hambanya itu – tapi Allah memberi dengan banyak tidak terkira banyaknya kepada hambaNya.
5. al-Qayyim – Allah lah yang memastikan kelangsungan hidup makhluk itu. Hanya kerana Allah lah yang menyebabkan kita masih wujud. Kalau bukan kerana Allah, kita tidak ada.

Perkataan ‘rabb’ ini adalah amat penting sekali, kerana sifat inilah yang Allah pertama-tama kenalkan DiriNya kepada Nabi Muhammad – dalam ayat al-Alaq:1 dan juga kepada Nabi Musa dalam ayat Taha:12. Dalam kedua-dua contoh ini, Allah memperkenalkan DiriNya kepada kedua-dua Rasul itu sebagai ‘Rabb’ sebelum Dia menyebut namaNya Allah pun. Jadi dalam surah an-Nas ini pun, Allah menggunakan perkataan ‘rabb’ untuk memperkenalkan DiriNya.

Kita kena kenal Allah dan kenal diri kita dibandingkan dengan Allah. Setelah sekian lama kita belajar Quran dan Tafsir Quran, apakah kesimpulan yang kita boleh ambil dari keseluruhan Quran ini? Ianya Allah adalah Rabb kita dan kita adalah hambaNya. Kita kena terima Allah sebagai Rabb dan kita hanya boleh melakukannya kalau kita sedar yang diri kita adalah hamba yang menurut perintah Allah dalam segala hal.

Orang yang kufur adalah kerana mereka tidak dapat menerima Allah sebagai Rabb mereka. Mereka tidak dapat terima kerana kalau mereka terima Allah sebagai Rabb, secara otomatik, mereka terpaksa terima yang mereka adalah ‘hamba’ dan mereka tidak mahu begitu. Kerana mereka sedar apa yang perlu dilakukan oleh ‘hamba’ – taat dan menerima sahaja apa sahaja kehendak dan arahan Allah. Ini senang sahaja nak cakap, tapi mengambil sepanjang hidup kita untuk belajar dan menerimanya.

Apabila kita sudah mengaku yang Allah itu adalah Tuhan kita, dengan sebenar-benarnya, maka kita akan diselamatkan dari hasutan syaitan. Allah telah menjanjikan perkara ini sebagaimana yang difirmanNya dalam Hijr:42

إِنَّ عِبَادِي لَيْسَ لَكَ عَلَيْهِمْ سُلْطَانٌ إِلَّا مَنِ اتَّبَعَكَ مِنَ الْغَاوِينَ

“Sesungguhnya hamba-hambaKu, tidaklah ada bagimu sebarang kuasa untuk menyesatkan mereka, kecuali sesiapa yang menurutmu dari orang-orang yang sesat (dengan pilihannya sendiri).

Maksud عِبَادِي (hambaKu) dalam ayat ini adalah mereka yang benar-benar menghambakan diri kepada Allah. Allah dah berfirman dalam ayat ini yang mereka yang mengaku sebagai hamba kepadaNya, syaitan tidak dapat menyesatkan mereka. Surah an-Nas ini adalah tentang meminta perlindungan daripada syaitan dan dalam ayat pertama pun Allah dah beri isyarat bagaimana hendak menyelamatkan diri kita dari syaitan itu.


 

Ayat 2:

114:2
Sahih International

The Sovereign of mankind.

Malay

“Yang Menguasai sekalian manusia,

مَلِكِ النَّاسِ

“Raja manusia,

Allah mengatakan yang Dia adalah Raja Manusia. Perkataan ini digunakan dalam ayat ini sebab seorang raja ada kuasa yang  membolehkan dia buat segalanya.

Dalam perkataan rabb, sudah ada maksud ‘maalik’ tapi tidak ada maksud ‘Malik’. Kerana seorang yang memiliki sesuatu, tidak semestinya ‘raja’ kepada sesuatu benda itu. Sebagai contoh, kalau kita katakan kita memiliki sebidang tanah, tidaklah kita dikatakan sebagai ‘raja tanah’ itu pula, bukan? Tapi Allah, bukan sahaja seorang yang memiliki sekelian manusia, tapi Dia juga adalah Raja yang sebenar-benar raja kepada manusia.


 

Ayat 3:

114:3
Sahih International

The God of mankind,

Malay

“Tuhan yang berhak disembah oleh sekalian manusia,

إِلَٰهِ النَّاسِ

“ilah kepada manusia,

Seperti yang kita terangkan sebelum ini, dalam surah al-Falaq, ayat penerangan tentang Allah pendek sahaja – hanya ada satu ayat sahaja, dan perkara yang kita minta lindung dariNya yang banyak. Tapi dalam surah an-Nas ini, penerangan tentang Allah yang banyak tapi yang kita minta lindung satu sahaja – syaitan.

Ulama membincangkan juga kenapa begitu. Kata mereka, dalam surah an-Nas, kita lebih mengharapkan perlindungan Allah kerana perlindungan dari syaitan itu lebih berat. Kalau kita terpedaya dengan bisikan syaitan, kita boleh sampai menggadai iman kita. Kesannya amat buruk.

Perkataan ‘ilah’ selalunya diterjemah: ‘yang layak disembah’. Ini pun sudah bagus daripada hanya menterjemahkan sebagai ‘Tuhan’ sahaja. Tetapi kita akan berikan penerangan yang lebih lagi tentang maksud perkataan ‘ilah’.

Ilah bermaksud kita obses dengan sesuatu dan mengandung maksud taat di dalamnya – bukan hanya obses sahaja. Dalam maksud ‘taat’ itu ada juga maksud buat ibadat, tapi taat itu merangkumi perkara yang lebih besar dan tidak semestinya hanya beribadah sahaja. Oleh itu, terjemahan: la ilaaha illallah sebagai ‘tidak ada tuhan yang layak disembah selain Allah’, tidak lengkap lagi. Kerana apabila Firaun sebut dia sebagai ‘ilah’ kepada pembesarnya dalam Qasas:38, bukanlah Firaun hendak pembesarnya buat ibadat kepadanya, tapi taat kepadanya, bukan?Maknanya, ‘ilah’ bukan hanya bermaksud ‘tempat buat ibadat’ sahaja.

وَقالَ فِرعَونُ يا أَيُّهَا المَلَأُ ما عَلِمتُ لَكُم مِن إِلٰهٍ غَيري

Dan Firaun pula berkata: “Wahai orang-orangku, aku tidak mengetahui ada bagi kamu sebarang ilah yang lain daripadaku;

Begitu juga apabila kita menjadikan nafsu kita sebagai ‘ilah’ seperti yang disebut dalam Jatsiyah:23, tidaklah kita buat ibadat kepada nafsu kita, tetapi kita taat kepada nafsu kita itu.

أَفَرَأَيتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلٰهَهُ هَواهُ

Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya: ilah (yang dipatuhinya),

Katakan ada orang tawar duit untuk melakukan sesuatu yang berdosa. Kalau kita taat kepada nafsu kita, kita pun terima tawaran orang itu. Jadi, ‘ilah’ bermaksud sesuatu yang diibadati dan juga yang ditaati. Kalau kita kata kena buat ibadat sahaja kepada Allah, maka kita hanya menjadi hambaNya semasa buat ibadat lah sahaja. Takkan begitu pula, bukan? Katakanlah kita solat pada waktu zuhur dan asar. Itu bermaksud kita telah buat ibadat kepada Allah, bukan? Tapi, antara waktu solat zuhur dan asar, waktu tidak ada ibadat khusus yang dilakukan, adakah kita tidak perlu taat kepada Allah? Adakah kita boleh buat sesuka hati kita? Tentu tidak. Walaupun kita tidak melakukan ibadat yang khusus, tapi kita masih tertakluk dengan hukum hakam Allah. Ini adalah konsep ibadah yang lebih luas. Inilah yang dikatakan sebagai active obedience to Allah.

 

Keindahan pilihan perkataan dalam Surah ini

Kita ada sentuh bagaimana dalam ketiga-ayat ini, digunakan perkataan النَّاسِ:
رَبِّ النَّاسِ
مَلِكِ النَّاسِ
إِلَٰهِ النَّاسِ

Perkataan النَّاسِ datang dari ‘nis’yan’ – lupa. Kerana itulah, manusia dinamakan ‘insan’ kerana kita bersifat pelupa. Apakah yang manusia lupa? Manusia lupa janjinya kepada Allah, yang Allah ingatkan kembali dalam A’raf:172

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِن بَنِي آدَمَ مِن ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَىٰ أَنفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ قَالُوا بَلَىٰ شَهِدْنَا أَن تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَٰذَا غَافِلِينَ

Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): “Bukankah Aku tuhan kamu?” Mereka semua menjawab: “Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi”. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: “Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini”.

Kita dah mengaku dah yang Allah itu adalah Tuhan kita semasa kita di alam roh, sebelum kita dilahirkan ke dunia lagi. Tapi apabila kita lahir ke dunia, kita lupa tentang syahadah kita di alam roh itu. Allah pula telah berikan kebolehan kepada syaitan untuk membolehkan kita jadi lupa. Semasa kita dihasut oleh syaitan, Allah jadikan kita lupa siapakah Tuhan. Allah sebut hal ini dalam Mujadila:19

اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمُ الشَّيْطَانُ فَأَنسَاهُمْ ذِكْرَ اللَّهِ أُولَٰئِكَ حِزْبُ الشَّيْطَانِ أَلَا إِنَّ حِزْبَ الشَّيْطَانِ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Syaitan telah menguasai dan mempengaruhi mereka, sehingga menyebabkan mereka lupa mengingati (ajaran dan amaran) Allah; mereka itulah puak Syaitan. Ketahuilah! Bahawa puak Syaitan itu sebenarnya orang-orang yang rugi.

Jadi satu pengajaran dalam surah ini adalah jangan kita lupa. Jangan lupa yang kita ini adalah hamba Allah. Termasuk jangan lupa apa yang kita sedang baca. Bukankah selalu, kita sedang baca Quran, kita terlupa apa yang kita baca? Dan kadang-kadang dalam solat pun kita lupa apa yang kita sedang baca dan entah berapa rakaat kita dah solat. Maka sebelum baca Quran, mintalah perlindungan dari syaitan yang boleh menyebabkan kita lalai dan lupa. Allah dah ajar perkara ini dalam Nahl:98

فَإِذا قَرَأتَ القُرآنَ فَاستَعِذ بِاللَّهِ مِنَ الشَّيطانِ الرَّجيمِ

Oleh itu, apabila engkau membaca Al-Quran, maka hendaklah engkau terlebih dahulu) memohon perlindungan kepada Allah dari hasutan Syaitan yang kena rejam.

Syaitan memang akan menyebabkan kita lupa. Seperti yang Allah beritahu kita dalam Kahf:63

قَالَ أَرَأَيْتَ إِذْ أَوَيْنَا إِلَى الصَّخْرَةِ فَإِنِّي نَسِيتُ الْحُوتَ وَمَا أَنسَانِيهُ إِلَّا الشَّيْطَانُ أَنْ أَذْكُرَهُ وَاتَّخَذَ سَبِيلَهُ فِي الْبَحْرِ عَجَبًا

Temannya berkata: “Tahukah apa yang telah terjadi ketika kita berehat di batu besar itu? Sebenarnya aku lupakan hal ikan itu; dan tiadalah yang menyebabkan aku lupa daripada menyebutkan halnya kepadamu melainkan Syaitan; dan ikan itu telah menggelunsur menempuh jalannya di laut, dengan cara yang menakjubkan”.

Maka, untuk selamat dari lupa, maka kita kena ingat kepada Allah. Hati kita jangan lalai dari mengingat Allah.

Ulama juga membincangkan kenapa Allah meletakkan perkataan النَّاسِ dalam ketiga-tiga ayat awal surah ini. Ulama mengatakan Allah memuliakan manusia dalam ayat-ayat ini kerana Dia meletakkan nama kita disebelah NamaNya. Allah beri penghormatan kepada kaum manusia. Menunjukkan betapa Allah sayang kepada manusia dan tingginya kedudukan manusia.

Dalam surah ini, salah satu yang unik adalah Allah memperkenalkan tiga SifatNya dan di dalam ketiga-tiga Sifat itu, ada perkataan ‘النَّاسِ’ di dalamnya – Rabbun Nas, Malikin Nas dan ilaahin Nas. Kita akan cuba mengupas apakah kelebihan menggunakan perkataaan yang sebegini, in sha Allah.

1. Kalau kita ada keperluan, tentulah kita perlukan kepada mereka yang menguasai kita atau bertanggungjawap ke atas kita – sebagai contoh, ibubapa kita (kerana merekalah murabbi kita); kalau hamba, dia akan pergi kepada tuannya (kerana tuannyalah sayyidnya). Ini merujuk kepada رَبِّ النَّاسِ
2. Kalau masalah lagi besar, kita pergi kepada kerajaan, atau kepada Raja negara. Ini merujuk kepada مَلِكِ النَّاسِ
3. Kalau masalah lagi besar, ibubapa pun tak dapat selesaikan, kerajaan pun tak dapat selesaikan, ke mana lagi kita nak mengadu? Kepada ilah, kepada Tuhan kita. Ini pula merujuk kepada إِلَٰهِ النَّاسِ

Begitulah peningkatan permohonan kita yang bermula dari murabbi, kepada kerajaan dan akhirnya kepada ilah kita. Kita pun kalau dalam dunia ini ada masalah, mula-mula kita akan minta tolong kepada orang di sekeliling kita, kemudian kalau tak dapat selesai, kita mengadu kepada pihak berkuasa, dan akhir sekali, barulah kepada Tuhan. Surah ini mengajar kita bahawa dari awal lagi, kita sepatutnya terus memohon kepada Allah, kerana Allahlah murabbi kita, sayyid kita, maalik kita dan ilah kita.

Peningkatan ini juga dari yang banyak kepada yang sedikit.
1. Murabbi – boleh jadi ramai yang boleh memberi tarbiyah kepada kita
2. Malik – tidak banyak kerajaan dan raja dalam dunia ini, terhad sahaja. Jadi, ianya kurang daripada murabbi kita.
3. ilah – hanya ada satu ilah sahaja – Allah.

Peningkatan ini juga dari sedikit kepada banyak:
1. Murabbi – seorang murabbi boleh menjaga beberapa orang sahaja
2. Malik – raja atau kerajaan boleh menjaga lebih ramai lagi, melibat keseluruhan rakyat dalam negara.
3. ilah – Tuhan menjaga semua sekali

 

Keburukan Firaun

Selepas syaitan, makhluk yang paling teruk sekali adalah Firaun. Kenapa dia teruk? Kerana ketiga-tiga Nama Allah ini, dia pernah mengaku yang dia yang punya.

1. Rabb: dalam Naaziat:24, Firaun mengaku sebagai rabb

فَقَالَ أَنَا رَبُّكُمُ الْأَعْلَىٰ

Dengan berkata: “Akulah tuhan kamu, yang tertinggi”.

2. Maliki: dalam Zukhruf:51 Firaun mengaku sebagai Raja Mesir

وَنَادَىٰ فِرْعَوْنُ فِي قَوْمِهِ قَالَ يَا قَوْمِ أَلَيْسَ لِي مُلْكُ مِصْرَ وَهَٰذِهِ الْأَنْهَارُ تَجْرِي مِن تَحْتِي أَفَلَا تُبْصِرُونَ

Dan Firaun pula menyeru (dengan mengisytiharkan) kepada kaumnya, katanya: “Wahai kaumku! Bukankah kerajaan negeri Mesir ini – akulah yang menguasainya, dan sungai-sungai ini mengalir di bawah (istana) ku? Tidakkah kamu melihatnya?

3. ilah: Firaun berkata dalam Qasas:38

وَقَالَ فِرْعَوْنُ يَا أَيُّهَا الْمَلَأُ مَا عَلِمْتُ لَكُم مِّنْ إِلَٰهٍ غَيْرِي فَأَوْقِدْ لِي يَا هَامَانُ عَلَى الطِّينِ فَاجْعَل لِّي صَرْحًا لَّعَلِّي أَطَّلِعُ إِلَىٰ إِلَٰهِ مُوسَىٰ وَإِنِّي لَأَظُنُّهُ مِنَ الْكَاذِبِينَ

Dan Firaun pula berkata: “Wahai orang-orangku, aku tidak mengetahui ada bagi kamu sebarang tuhan yang lain daripadaku; oleh itu, wahai Haman, bakarkanlah untukku batu-bata, serta binalah untukku bangunan yang tinggi, supaya aku naik melihat Tuhan Musa (yang dikatakannya itu); dan sesungguhnya aku percaya adalah Musa dari orang-orang yang berdusta”.

Jadi, ketiga-tiga nama dan sifat Allah itu, Firaun mengaku semua sekali. Ada sebab kenapa Allah berikan ketiga-tiga sifatNya ini dalam surah an-Nas ini. Dengan ketiga-tiga perkara inilah yang syaitan ambil peluang untuk menitipkan was-was dalam diri manusia. Apakah masalah besar syaitan? Sifat Iblis yang ketara adalah sombong, kerana sombonglah dia tidak mahu sujud kepada Nabi Adam setelah diperintah oleh Allah. Dan kalau itulah sifatnya, apakah pula yang dia akan bisikkan kepada manusia? Tentulah perasaan sombong juga. Dan siapakah manusia yang paling sombong dalam dunia ini? Tentulah Firaun seperti yang kita telah berikan dalilnya di atas. Tengoklah apa kata-katanya dalam Quran seperti yang kita telah nukilkan itu. Jadi, kita kena ambil pengajaran dengan semua ayat-ayat itu. Supaya jangan kita jadi macam Firaun, jangan kita ada sifat-sifat Firaun. Memang kita tidaklah mengaku sebagai tuhan kepada semua, tapi kita mengaku tuhan kepada diri kita sendiri. Kita rasa kita boleh buat apa yang kita hendak, sampai orang lain tak boleh nak tegur. Kita telah mengambil hawa nafsu kita sebagai ilah, seperti firman Allah dalam Jatsiyah:23

أَفَرَأَيْتَ مَنِ اتَّخَذَ إِلَٰهَهُ هَوَاهُ وَأَضَلَّهُ اللَّهُ عَلَىٰ عِلْمٍ وَخَتَمَ عَلَىٰ سَمْعِهِ وَقَلْبِهِ وَجَعَلَ عَلَىٰ بَصَرِهِ غِشَاوَةً فَمَن يَهْدِيهِ مِن بَعْدِ اللَّهِ أَفَلَا تَذَكَّرُونَ

Dengan yang demikian, bagaimana fikiranmu (wahai Muhammad) terhadap orang yang menjadikan hawa nafsunya: tuhan yang dipatuhinya, dan ia pula disesatkan oleh Allah kerana diketahuiNya (bahawa ia tetap kufur ingkar), dan dimeteraikan pula atas pendengarannya dan hatinya, serta diadakan lapisan penutup atas penglihatannya? Maka siapakah lagi yang dapat memberi hidayah petunjuk kepadanya sesudah Allah (menjadikan dia berkeadaan demikian)? Oleh itu, mengapa kamu (wahai orang-orang yang ingkar) tidak ingat dan insaf?

Maknanya, kita sendiri pun boleh jadi ‘Firaun Mini’ juga kalau kita tidak berhati-hati. Tiga ayat pertama ini memberi peringatan kepada kita untuk meletakkan kedudukan Allah pada kedudukan yang sepatutnya, iaitu Tuhan kita. Dan kita sebagai hambaNya.


 

Ayat 4: Sekarang masuk kepada perbincangan musta’az minhu pula.

114:4
Sahih International

From the evil of the retreating whisperer –

Malay

“Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam, –

مِن شَرِّ الْوَسْوَاسِ الْخَنَّاسِ

“Dari kejahatan pembisik penghasut yang timbul tenggelam, –

شَرِّ adalah sesuatu keburukan yang boleh menyusahkan kita. Ianya adalah sesuatu yang amat buruk untuk kita. Ianya berasal dari katadasar شرر yang bermaksud ‘percikan api’.

Siapa yang bisik? Allah tak gunakan pun perkataan ‘syaitan’ dalam ayat ini. Mari kita lanjutkan perbincangan. Perkataan وَسْوَاسِ bukan sahaja bermaksud ‘bisik’. Ianya adalah dari katadasar وس yang bermaksud ‘bisik’. Tetapi ada juga perkataan lain untuk ‘bisik’ iaitu همس. Seperti yang digunakan dalam Taha:108. Apakah bezanya antara dua jenis bisikan itu? Yang pertama, همس digunakan untuk membisikkan sesuatu yang baik ataupun buruk. Tapi, وَسْوَاسِ hanya digunakan apabila yang dibisikkan itu adalah perkara yang buruk sahaja.

Yang kedua, apabila digunakan dua kali perkataan ‘was’ jadi ‘was-was’, bermaksud ianya sesuatu yang berterusan dan berulang-ulang.

Dari segi bahasa, الْوَسْوَاسِ bukan bermaksud ‘pembisik’ biasa sahaja, tapi ianya dalam bentuk isim Mubalaghah (bersangatan) – kuat sangat membisikkan dan tidak berhenti. Kerana kalau pembisik sahaja, perkataan muwaswis boleh digunakan.

Oleh itu, perkataan الْوَسْوَاسِ bermaksud ‘pembisik’ dan bukan ‘bisikan’ kerana kalau ‘bisikan’, perkataan waswasa yang digunakan.

Jadi, ulama sepakat mengatakan yang perkataan الْوَسْوَاسِ merujuk kepada syaitan. Pertama, kerana ada ال pada perkataan itu – yang dalam bahasa Arab, menunjukkan kepada sesuatu yang spesifik – bukan pembisiki yang tidak tetap atau pembisik yang biasa sahaja. Kedua, sifat yang sentiasa membisikkan keburukan dan tidak berhenti itu adalah hanya ada pada syaitan sahaja.

Kenapa kita minta berlindung dari ‘pembisik’ itu dan bukan dari ‘bisikan’ itu? Kerana ‘pembisik’ itu boleh melakukan lebih lagi dari hanya membisikkan sahaja. Kita minta perlindungan dari apa sahaja yang datang dari syaitan itu.

Apakah yang dibisikkan ke dalam hati manusia? Ianya boleh jadi fikiran, idea, perasaan risau, takut, imajinasi dan sebagainya. Semua itu tidak ada realiti. Jadi, syaitan akan membisikkan ketakutan kepada yang tidak ada. Sebab itu benda tak akan jadi pun kita dah takut. Atau takut kepada sesuatu yang tak buat apa pun kepada kita. Kita sahaja sangka ia ada kemudharatan, tapi tidak sebenarnya.

Syaitan jugalah yang membisikkan perkara-perkara buruk yang menyebabkan berdosa. Syaitan mahu kita melakukan dosa yang tidak disukai oleh Allah. Mereka mahu kita semuanya berdosa dan akhirnya masuk neraka bersama mereka.

Sifat syaitan itu juga diberitahu okeh Allah, iaitu syaitan itu bersifat الْخَنَّاسِ yang bermaksud ‘pergi dan hilang’. Dalam Takwir:15 juga digunakan perkataan dari katadasar yang sama:

فَلَا أُقْسِمُ بِالْخُنَّسِ

Oleh itu, Aku bersumpah dengan bintang-bintang yang tenggelam timbul;

الْخَنَّاسِ dalam ayat surah Takwir ini merujuk kepada bintang yang timbul kemudian hilang dari pandangan. Bukanlah bintang itu tidak ada, cuma menghilangkan diri sahaja. Sama juga dengan syaitan. Syaitan hanya pergi sekejap sahaja dan akan datang kembali untuk menghasut kita.

Bila Allah diingati, dia akan lari dan hilang. Tapi syaitan tak lari jauh. Dia pasti akan datang balik. Dia akan berusaha sentiasa untuk kacau kita dan menghasut kita. Macam waktu kita solat. Kejap sahaja khusyuk, tapi tak lama selepas itu fikiran entah ke mana. Itu adalah kerana bisikan dari syaitan lah tu. Dia tidak akan tinggalkan kita. Semakin kuat iman kita, semakin kuat dia kacau. Semakin berilmu seseorang itu, yang dihantar adalah syaitan yang lebih kuat. Kalau orang tak beriman, dah memang kawan dia. Tapi kalau beriman, mereka itulah yang akan dikacau dengan lebih teruk lagi. Sebab itu bila kita belajar agama, kita kena berhati-hati dan minta perlindungan. Antaranya, takut walaupun kita sudah belajar agama, sudah pandai, sudah mengajar, tapi masih boleh lagi dihasut oleh syaitan. Tidak kira samada seseorang itu yang belajar agama, hatta yang mengajar sekali pun. Syaitan akan mencari peluang untuk menghasut kita. Janganlah kalau kita rasa kita dah pandai, kita sangka yang syaitan tidak boleh hasut kita lagi.

Ingatlah yang semua kena dugaan dihasut dengan syaitan. Nabi Adam pun pernah kena sampaikan baginda telah diturunkan ke bumi. Jadi tidak ada yang terselamat. Maka, kita hendaklah meminta perlindungan dari Allah.

Dalam Sunan Nasa’i, ada diriwayatkan dari hadis dari Nabi tentang bagaimana syaitan mengganggu manusia.

أَخْبَرَنَا قُتَيْبَةُ، عَنْ مَالِكٍ، عَنْ أَبِي الزِّنَادِ، عَنِ الأَعْرَجِ، عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ، أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ ‏ “‏ إِذَا نُودِيَ لِلصَّلاَةِ أَدْبَرَ الشَّيْطَانُ وَلَهُ ضُرَاطٌ حَتَّى لاَ يَسْمَعَ التَّأْذِينَ فَإِذَا قُضِيَ النِّدَاءُ أَقْبَلَ حَتَّى إِذَا ثُوِّبَ بِالصَّلاَةِ أَدْبَرَ حَتَّى إِذَا قُضِيَ التَّثْوِيبُ أَقْبَلَ حَتَّى يَخْطِرَ بَيْنَ الْمَرْءِ وَنَفْسِهِ يَقُولُ اذْكُرْ كَذَا اذْكُرْ كَذَا لِمَا لَمْ يَكُنْ يَذْكُرُ حَتَّى يَظَلَّ الْمَرْءُ إِنْ يَدْرِي كَمْ صَلَّى ‏”‏ ‏.‏

Telah mengabarkan kepada kami Qutaibah dari Malik dari Abu Az-Zinad dari Al-A’raj dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda: Apabila adzan dikumandangkan, maka syaitan lari bertempiaran sambil terkentut hingga ia tidak mendengar suara adzan. Jika adzan telah selesai, maka syaitan datang lagi. Ketika iqamah dikumandangkan, maka setan lari bertempiaran lagi. Dan saat iqamah selesai, maka syaitan kembali lagi. Sehingga syaitan ini masuk ke benak seseorang dan berkata; “Ingat ini, ingat itu, terhadap hal-hal yang tadinya ia lupakan. Sampai seseorang tidak tahu berapa jumlah raka’at yang telah ia kerjakan.”

 

Syaitan juga akan menyebabkan manusia jadi marah. Apabila manusia marah, dia akan melakukan perkara yang tidak sepatutnya dilakukan dan berkata sesuatu perkara yang dia pun akan menyesal nanti.

وعن سليمان بن صرد رضي الله عنه قال‏:‏ كنت جالساً مع النبي صلى الله عليه وسلم، ورجلان يستبان، وأحدهما قد احمر وجهه، وانتفخت أوداجه‏.‏ فقال رسول الله صلى الله عليه وسلم‏:‏ ‏”‏ إني لأعلم كلمة لو قالها لذهب عنه ما يجد، لو قال‏:‏ أعوذ بالله من الشيطان الرجيم ذهب منه ما يجد‏”‏‏.‏ فقال له‏:‏ إن النبي صلى الله عليه وسلم قال‏:‏ ‏”‏ تعوذ بالله من الشيطان الرجيم‏”‏ ‏(‏‏(‏متفق عليه‏)‏‏)‏ ‏.‏

Aku sedang duduk dengan Rasulullah ( ﷺ ) ketika dua orang lelaki mula bergaduh dan mengutuk antara satu sama lain dan wajah salah seorang daripada mereka menjadi merah dan urat lehernya telah bengkak (dari kemarahan ) . Rasulullah ( ﷺ ) berkata , “Aku tahu satu perkataan yang jika dia mengucapkan dengannya, kemarahan itu akan hilang dan perkataan itu adalah: A’udhu billahi minash-Shaitan nir-rajim (aku kepada dengan Allah dari godaan syaitan yang direjam) . ” Maka mereka (sahabat ) berkata kepada lelaki itu: “Nabi ( ﷺ ) memberitahu kamu untuk mengucapkan: ‘ Aku berlindung kepada Allah dari syaitan, yang direjam”. [Al-Bukhari dan Muslim].


 

 

Ayat 5:

114:5
Sahih International

Who whispers [evil] into the breasts of mankind –

Malay

“Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam dada manusia, –

الَّذِي يُوَسْوِسُ فِي صُدُورِ النَّاسِ

“Yang melemparkan bisikan dan hasutannya ke dalam dada manusia, –

Allah menerangkan pula apakah yang dilakukan oleh syaitan. Kalau dah syaitan, tentulah tugasnya menghasut, bukan? Contohnya, kalau guru, tentulah tugas dia akan mengajar, bukan? Tak payah nak sebut lagi sebenarnya, tapi Allah sebut sifat syaitan dalam ayat ini untuk mengingatkan kita yang syaitan akan tetap menghasut manusia sampai bila-bila.

Syaitan bisikan was-was dalam صُدُورِ (dada). Iaitu satu tempat yang kita tak nampak walaupun ianya ada pada diri kita. Jadi kita tak tahu apa yang terjadi dalam dada kita itu. Itu lebih bahaya sebab kita tak nampak dan tak tahu. Tapi Allah nampak dan tahu. Maka itu sebab kita minta tolong kepadaNya.

Allah menyebut yang syaitan hanya dapat memasuki ‘dada’ sahaja. Bukan dalam ‘hati’ lagi. Perumpamaan yang kita boleh ambil adalah: hati itu seperti istana dan di keliling istana itu adalah taman dan kawasan lapang. Syaitan hanya boleh berlegar dalam kawasan luar sahaja tapi tak boleh masuk ke dalam istana. Kunci istana atau hati itu ada pada kita. Kalau kita beri kunci itu kepada syaitan, baru dia boleh masuk ke dalam hati kita dan menghasut kita. Dia akan cantikkan perkara-perkara yang salah dan berdosa. Yang bidaah pun dinampakkan cantik pada pandangan mata kita. Kalau buat perkara yang berdosa dan hina, macam tidak ada apa sahaja. Sebaliknya kalau kita ada iman, kita akan benci kepada benda-benda salah dan berdosa.

Syaitan menempatkan dirinya di luar hati manusia. Apabila manusia lalai dari mengingati Allah, syaitan akan melemparkan was-was ke dalam hati manusia. Kalau kita ingat Allah, dia akan berhenti. Bila kita lupa Allah, dia akan datang nanti. Dia tidak akan lelah, sentiasa sahaja menunggu peluang untuk bertindak. Mereka memang akan berjuang keras untuk memasukkan manusia ke dalam neraka. Kita mungkin lupa mereka, tapi mereka tidak akan lupa kepada kita. Kerana menghasat itulah kerja mereka.

Kita semua telah diberikan dengan qarin yang sentiasa bersama kita. Qarin itu akan sentiasa menyuruh kita melakukan keburukan. Ini seperti yang telah diberitahu oleh Nabi sendiri:

إِنَّ الشَّيْطَانَ يَجْرِي مِنَ الإِنْسَانِ مَجْرَى الدَّمِ »

Sesungguhnya syaitan berjalan dalam manusia seperti perjalanan darah.”

Apabila hasutan itu dibisikkan dalam hati dan hati ikut, akan menyebabkan kerosakan dan masalah kepada diri kita. Sebab badan akan ikut hati. Hati lah yang kawal segala pergerakan tubuh.

Kita minta Allah lindung dari syaitan supaya tak datang pun. Jangan bagi dia bisikkan pun. Jangan bagi dia bisik dari awal lagi.


 

 

Ayat 6:

114:6
Sahih International

From among the jinn and mankind.”

Malay

“(Iaitu pembisik dan penghasut) dari kalangan jin dan manusia”.

مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ

“dari kalangan jin dan manusia”.

Dari manusia dan jin. Ini bermakna, Syaitan itu ada dua jenis. Yang tak nampak dan nampak. Ada syaitan dalam bentuk manusia. Manusia? Bagaimana pula ada syaitan yang dalam bentuk manusia pula?

Pertama, syaitan akan hantar manusia untuk kacau kita. Atau, dia tak dapat kacau kita, dia kacau anak bini kita. Sebagai contoh, katakanlah kita nak solat sunat. Dia hantar anak bini kita untuk kacau kita dan minta macam-macam. Lebih-lebih lagi dengan orang yang dekat dengan kita dan kita sayang. Syaitan memang pandai mencari jalan untuk menghasut kita dan melalaikan kita. Keduanya, Jin yang menggunakan manusia dalam menghasut manusia. Dia akan hasut orang lain supaya menghasut pula kita. Dia jadikan orang lain sebagai boneka. Sebagai contoh, kalau nak hasut lelaki, jin akan hasut perempuan untuk menggoda lelaki.

Ayat ini juga adalah dalil bahawa syaitan juga ada dari kalangan manusia. Manusia juga ada bisikkan kita kepada kita untuk buat keburukan. Ramai manusia yang mengajak kepada keburukan. Kalau begitu, mereka itu adalah syaitan. Mungkin ramai yang sangka syaitan itu dari kalangan jin sahaja. Tapi itu adalah syaitan dari jenis jin, dan ada juga syaitan dari kalangan manusia.

Termasuk dalam golongan manusia yang menghasut dan menyebabkan was-was, adalah mereka yang merendahkan martabat Nabi kita. Mereka banyak melakukan kajian dan kononnya mereka mengatakan Nabi menipu, Nabi tidak benar dan sebagainya. Antaranya mereka kata Nabi Muhammad sama sahaja macam manusia biasa dan tidak ada kelebihan pada diri baginda. Sampaikan ada golongan yang kononnya hanya mahu menerima Qur’an sahaja, hadis dah tak mahu terima. Inilah antara was-was yang dibawa oleh manusia yang sesat. Dan ada kalangan orang kita yang termakan dengan hujah-hujah mereka kerana kekurangan ilmu.

Allah sebut syaitan yang jin dahulu sebelum manusia kerana syaitan jinlah yang lebih pandai dalam menghasut manusia dan memberikan was-was kepada manusia.

Penutup:

Surah ini bukan sahaja berkait rapat dengan surah al-Falaq seperti yang kita sebutkan di awal tafsir ini, tapi surah ini juga berkait rapat dengan surah Fatihah. Apabila Nabi Muhammad habis sahaja membaca surah an-Nas dalam tilawah baginda, baginda akan terus membaca surah Fatihah pula. Kerana bukanlah bacaan surah an-Nas ini sebagai penutup pembacaan Qur’an. Sunnahnya adalah terus sambung dengan membaca Fatihah.

1. Terdapat banyak persamaan antara Fatihah dan an-Nas. Dalam Fatihah kita memohon hidayah dan dalam an-Nas kita memohon perlindungan.

2. Ketiga-tiga nama Allah ada persamaan dalam dua-dua surah ini.
قُلْ أَعُوذُ بِرَبِّ النَّاسِ = الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ
مَلِكِ النَّاسِ = مَالِكِ يَوْمِ الدِّينِ
إِلَٰهِ النَّاسِ = إِيَّاكَ نَعْبُدُ

3. Dalam surah Fatihah digunakan ‘kami’ kerana pertolongan yang diperlukan (hidayah) bersifat umum dan dalam an-Nas, permintaan perlindungan lebih bersifat individu. Sebab itu dalam an-Nas, permintaan itu kepada ‘aku’ sahaja.

4. Dalam Surah Fatihah, kita minta dijauhkan dari dua kumpulan (golongan yang dimurkai dan golongan yang sesat) dan an-Nas juga dua kumpulan juga (jin dan manusia).

5. Fatihah dibahagikan kepada dua bahagian dan begitu juga surah an-Nas ini.
Bahagian pertama Fatihah adalah dari permulaan surah sampai kepada ayat إِيَّاكَ نَعْبُدُ. Bahagian kedua pula adalah bahagian doa yang dimulai dengan وَإِيَّاكَ نَسْتَعِينُ.

Bahagian pertama surah an-Nas pula adalah dari permulaan surah sampai إِلَٰهِ النَّاسِ. Dan ayat seterusnya sampai ke penghujung surah adalah bahagian kedua.

6. Adam diturunkan ke dunia adalah kerana helah iblis yang menghasut Nabi Adam. Kisah itu disebut di tujuh tempat dalam Quran. Syaitan telah berjanji akan menyesatkan manusia. Ini disebut dalam A’raf:16

قَالَ فَبِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأَقْعُدَنَّ لَهُمْ صِرَاطَكَ الْمُسْتَقِيمَ

Iblis berkata: “Oleh kerana Engkau (wahai Tuhan) menyebabkan daku tersesat (maka) demi sesungguhnya aku akan mengambil tempat menghalangi mereka (dari menjalani) jalanMu yang lurus;

Lihatlah janji iblis hendak menghalang manusia dari jalan yang lurus. Dan bukankah dalam Fatihah, kita meminta Allah memberi kita petunjuk kepada jalan yang lurus?

Dan dalam ayat seterusnya iblis berkata:

ثُمَّ لَآتِيَنَّهُم مِّن بَيْنِ أَيْدِيهِمْ وَمِنْ خَلْفِهِمْ وَعَنْ أَيْمَانِهِمْ وَعَن شَمَائِلِهِمْ وَلَا تَجِدُ أَكْثَرَهُمْ شَاكِرِينَ

“Kemudian aku datangi mereka, dari hadapan mereka serta dari belakang mereka, dan dari kanan mereka serta dari kiri mereka; dan Engkau tidak akan dapati kebanyakan mereka bersyukur”.

Iblis kata kebanyakan dari manusia tidak bersyukur. Dan apakah ayat pertama dalam Fatihah? Bukankah kita mengucapkan syukur kepada Allah dengan menyebut الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ? Allah mengajar kita untuk bersyukur.

Dalam banyak banyak hasutan was-was syaitan itu, apakah hasutan yang paling kita kena berhati-hati sekali? Lihatlah apa Allah beritahu yang dilakukan oleh syaitan kepada Nabi Adam dan Hawa, dalam ayat 20 surah A’raf.

فَوَسْوَسَ لَهُمَا الشَّيْطَانُ لِيُبْدِيَ لَهُمَا مَا وُورِيَ عَنْهُمَا مِن سَوْآتِهِمَا وَقَالَ مَا نَهَاكُمَا رَبُّكُمَا عَنْ هَٰذِهِ الشَّجَرَةِ إِلَّا أَن تَكُونَا مَلَكَيْنِ أَوْ تَكُونَا مِنَ الْخَالِدِينَ

Setelah itu maka Syaitan membisikkan (hasutan) kepada mereka berdua supaya (dapatlah) ia menampakkan kepada mereka akan aurat mereka yang (sekian lama) tertutup dari (pandangan) mereka, sambil ia berkata: “Tidaklah Tuhan kamu melarang kamu daripada (menghampiri) pokok ini, melainkan (kerana Ia tidak suka) kamu berdua menjadi malaikat atau menjadi dari orang-orang yang kekal (selama-lamanya di dalam Syurga)”.

Syaitan telah menyebabkan aurat Nabi Adam dan Hawa terbuka. Begitulah syaitan sampai sekarang pun akan menyebabkan perkara yang sama kepada manusia. Ia akan menyebabkan perhubungan lelaki dan perempuan seperti tidak ada apa-apa kalau berjumlah tanpa hubungan yang sah. Ia akan menyebabkan lelaki dan perempuan tertarik sesama sendiri. Kalau dengan isteri tak berapa nak cakap tapi dengan orang lain, banyak sahaja cakap.

Kalau dalam media massa, kita dan anak-anak kita senang sahaja melihat aurat lelaki dan perempuan. Dalam masyarakat pula macam dah biasa kalau lelaki dan perempuan bercampur gaul sesama sendiri. Kalau di negara kita pun dah macam negara kufar dah. Macam tiada beza. Itulah kejayaan syaitan dalam merosakkan agama kita. Mereka akan sentiasa mencari jalan bagaimana hendak menyesatkan manusia.

7. Permulaan Qur’an iaitu Fatihah adalah doa dan surah an-Nas sebagai penghujung Qur’an juga adalah tentang doa juga. Maka, jangan kita lupa kekuatan dan kepentingan doa.

Allahu a’lam. Sambung terus kembali membaca Surah Fatihah


 

Rujukan:

Ustaz Abu Ihsan:

Norman Ali Khan:

Taymiyyah Zubair:

 

Posted in Surah 114: an-Nas, Tafsir | Leave a comment

Tafsir Surah Muzzammil Ayat 20

Ayat 20: Surah ini menarik kerana ada menyebut tentang jihad sedangkan surah ini adalah surah Makkiah. Sebab itu ada yang mengatakan ayat ini adalah Ayat Madaniyyah. Oleh itu, bahagian awal memang diturunkan di Mekah, tetapi ayat ini diturunkan di Madinah. Kalau kita lihat pun ayat ini, ianya amat panjang, iaitu antara ciri Surah-surah Madaniyah. Sedangkan ayat-ayat yang lain, pendek-pendek sahaja. Ini menguatkan lagi hujah yang mengatakan yang ini adalah Surah Madaniah. Allahu a’lam.

73:20
Sahih International

Indeed, your Lord knows, [O Muhammad], that you stand [in prayer] almost two thirds of the night or half of it or a third of it, and [so do] a group of those with you. And Allah determines [the extent of] the night and the day. He has known that you [Muslims] will not be able to do it and has turned to you in forgiveness, so recite what is easy [for you] of the Qur’an. He has known that there will be among you those who are ill and others traveling throughout the land seeking [something] of the bounty of Allah and others fighting for the cause of Allah . So recite what is easy from it and establish prayer and give zakah and loan Allah a goodly loan. And whatever good you put forward for yourselves – you will find it with Allah . It is better and greater in reward. And seek forgiveness of Allah . Indeed, Allah is Forgiving and Merciful.

Malay

Sesungguhnya Tuhanmu (wahai Muhammad) mengetahui bahawasanya engkau bangun (sembahyang Tahajjud) selama kurang dari dua pertiga malam, dan selama satu perduanya, dan selama satu pertiganya; dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari orang-orang yang bersama-samamu (kerana hendak menepati perintah yang terdahulu); padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang. Ia mengetahui bahawa kamu tidak sekali-kali akan dapat mengira dengan tepat kadar masa itu, lalu Ia menarik balik perintahNya yang terdahulu (dengan memberi kemudahan) kepada kamu; oleh itu bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran (dalam sembahyang). Ia juga mengetahui bahawa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit; dan yang lainnya orang-orang yang musafir di muka bumi untuk mencari rezeki dari limpah kurnia Allah; dan yang lainnya lagi orang-orang yang berjuang pada jalan Allah (membela ugamaNya). Maka bacalah mana-mana yang sudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran; dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat; dan berilah pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang baik (ikhlas). Dan (ingatlah), apa jua kebaikan yang kamu kerjakan sebagai bekalan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasannya pada sisi Allah, -sebagai balasan yang sebaik-baiknya dan yang amat besar pahalanya. Dan mintalah ampun kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

إِنَّ رَبَّكَ يَعْلَمُ أَنَّكَ تَقُومُ أَدْنَىٰ مِن ثُلُثَيِ اللَّيْلِ

Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahawasanya engkau bangun selama kurang dari dua pertiga malam,

Dalam ayat-ayat surah ini, Allah telah memberi arahan supaya solat Malam itu dilakukan sepanjang malam, kecuali sedikit sahaja. Tapi Allah nak beritahu yang Dia tahu yang manusia tidak mampu untuk melakukan sedemikian. Selama dua pertiga pun manusia tak mampu.

 

وَنِصْفَهُ

Atau selama satu perduanya,

Selama separuh dari malam pun manusia tak mampu juga.

 

وَثُلُثَهُ

Atau selama satu pertiganya;

Selama satu pertiga pun manusia dah susah nak buat. Manusia tidak dapat mengekalkan solat malam dengan kadar yang lama. Sekejap boleh lama dan sekejap sedikit sahaja.

 

وَطَائِفَةٌ مِّنَ الَّذِينَ مَعَكَ

dan (demikian juga dilakukan oleh) segolongan dari orang-orang yang bersama-samamu

Ada juga sahabat yang melakukan juga solat malam. Asalnya, Solat Malam itu hanya kepada Nabi Muhammad sahaja, tapi para sahabat juga mahu melakukan amalan itu, mereka juga melakukannya bersama dengan Nabi. Ini menunjukkan betapa para sahabat amat suka melakukan amal kebaikan. Ada waktu yang sahabat itu bangun bersama Nabi dan ada waktu lain, sahabat yang lain pula. Tidak tetap. Tidak semua mampu untuk berterusan

Nabi pernah melakukan solat malam berjemaah dengan para sahabat. Apabila mereka nampak Nabi solat, mereka ikut di belakang baginda. Nabi tidak menghalang mereka kalau mereka buat begitu. Tapi Nabi sendiri tidak mengajak mereka dari mulanya. Begitu juga dengan Solat Terawih yang telah dilakukan bersama dengan Nabi. Nabi tak ajak sahabat solat bersama baginda, tapi apabila mereka nampak Nabi solat, mereka telah mengikuti baginda.

 

وَاللَّهُ يُقَدِّرُ اللَّيْلَ وَالنَّهَارَ

padahal Allah jualah yang menentukan dengan tepat kadar masa malam dan siang.

Semuanya Allah yang tentukan segalanya. Allah yang menentukan berapa lama malam dan berada lama siang. Ada tempat yang siang panjang dan ada tempat yang malam pula panjang. Allah yang tentukan. Jadi, kalau malam yang panjang, separuh dari malam itu tentulah lebih panjang kalau dibandingkan dengan tempat yang malamnya pendek.

 

عَلِمَ أَن لَّن تُحْصُوهُ فَتَابَ عَلَيْكُمْ

Ia mengetahui bahawa kamu tidak sekali-kali akan dapat mengira dengan tepat kadar masa itu, lalu Ia memberi taubat kepada kamu;

Allah tahu yang kita tidak dapat nak kira berapa lama masa itu kerana ada masanya panjang dan ada masanya pendek. Tambahan pula zaman Nabi dan sahabat, tidak ada jam. Dan kalau zaman sekarang pun, kalau sedang khusyuk dalam solat, tidak dapat nak agak berapa lama masa berlalu.

Soalan: Kalau Allah dah tahu yang kita tidak mampu untuk melakukan seperti yang diarahkan di awal surah ini, kenapa Allah tak terus sahaja bagi keringanan awal-awal lagi? Kenapa nak suruh buat yang berat, tapi kemudian ringankan?

Jawapan: Kerana Allah nak beritahu bahawa keringanan yang diberikan itu adalah rahmat dari Allah. Allah juga nak beritahu bahawa sebenarnya yang patut kita lakukan adalah lebih lagi, tapi dari rahmatNya, Dia beri keringanan. Kalau Allah suruh kita balas segala nikmat yang Allah berikan itu dengan sama nilainnya, kita tidak akan sanggup untuk melakukannya. Nikmat Allah itu terlalu banyak untuk kita balas. Kita hanya boleh buat sedikit sahaja, sebenarnya.

 

فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنَ الْقُرْآنِ

oleh itu bacalah mana-mana yang mudah kamu dapat membacanya dari Al-Quran

Sahabat jadi penat, maka Allah meringankan kepada sahabat. Tapi bacalah mana yang mampu. Jadi kalau kita tak boleh solat lama dalam qiyamullail, maka buatlah mana yang mampu. Kalau sikit pun boleh. Kalau boleh dua rakaat, dua rakaat lah. Baca mana yang boleh dari Quran dalam solat itu. Kalau tahu Qulhuwallah, maka baca surah itulah sahaja.

Tapi kenalah tidur awal. Kalau masih lagi tidur lambat, akan jadi susah nak bangun malam.

Ayat ini menganjurkan kita baca Qur’an. Bukan dalam solat sahaja. Quran kena sentiasa ada dengan kita. Macam zaman sekarang, amat senang. Semua dah pakai Smart Phone yang boleh muatkan Quran. Boleh baca di mana-mana. Kita banyak masa terluang sebenarnya. Waktu tunggu orang, waktu rehat dan sebagainya.

Ayat ini juga sebagai dalil bahawa Solat Malam itu adalah sunat sahaja, bukannya wajib. Asalnya, ianya adalah wajib dan para sahabat telah melakukannya selama 12 bulan bersama dengan Nabi.

 

عَلِمَ أَن سَيَكُونُ مِنكُم مَّرْضَىٰ

Ia juga mengetahui bahawa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit;

Allah tahu ada kalangan manusia yang uzur. Kerana itulah Solat Malam itu tidak diwajibkan.

 

وَآخَرُونَ يَضْرِبُونَ فِي الْأَرْضِ يَبْتَغُونَ مِن فَضْلِ اللَّهِ

dan yang lainnya orang-orang yang musafir di muka bumi untuk mencari rezeki dari limpah kurnia Allah;

Allah juga tahu yang ada kalangan manusia yang sibuk dengan urusan mencari kehidupan dalam dunia ini. Untuk kelangsungan hidup dan untuk menyara kehidupan keluarga juga. Jadi, tidak sempat untuk melakukan Solat Malam lama-lama.

Dari ayat ini, mengajar kita juga bahawa mencari rezeki juga adalah ibadat. Sampaikan Saidina Umar pernah berkata, selain daripada mati semasa jihad fisabilillah, beliau ingin kalau dia dimatikan semasa beliau sedang mencari rezeki.

 

وَآخَرُونَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

dan yang lainnya lagi orang-orang yang berjuang pada jalan Allah (membela ugamaNya).

Surah ini adalah Makkiah dan belum ada perintah jihad lagi. Maka, ayat ini adalah isyarat kepada masa hadapan yang akan berlaku. Ayat ini adalah salah satu ayat bukti kenabian Nabi Muhammad. Kerana ianya menceritakan tentang apakah yang akan terjadi di masa hadapan.

 

فَاقْرَءُوا مَا تَيَسَّرَ مِنْهُ

Maka bacalah mana-mana yang sudah kamu dapat membacanya darinya;

Bacalah apa yang mampu dalam solat itu. Kalau boleh baca qul sahaja, bacalah itu sahaja. Asalkan bangun solat malam.

Ayat ini menansukh kewajiban solat malam dalam ayat ayat awal.
Atau membolehkan mengurangkan waktu dalam solat malam itu. Kerana ayat awal kata kena separuh malam.

Tapi walaupun sudah tidak diwajibkan, sahabat masih lagi banyak melakukan solat malam. Kita pun kenalah mengambil peluang ini. Malangnya zaman ini ada banyak gangguan sangat. Dengan televisyen, main Smart Phone dan macam-macam lagi. Ini semua kita kena lawan.

Masalah kedua yang menyebabkan orang kita tak solat adalah kerana solat solat malam itu telah disusahkan kerana telah diajar sampai jadi susah oleh ustaz-ustaz negara ini. Mereka beri susunan pula nak kena buat: kena solat taubat dulu, kemudian solat hajat, kemudian itu dan kemudian ini. Padahal, semua itu tidak ada langsung. Solat malam itu mudah sahaja. Solat terus dua rakaat. Selain daripada susunan yang menyusahkan itu, masyarakat kita diajar ‘lafaz niat’ yang menyusahkan. Sampaikan orang yang jahil bahasa Arab tidak tahu nak baca niat macam mana, maka mereka tinggalkan sahaja solat sunat. Padahal, Nabi tidak pernah ajar lafaz niat dan susun niat yang khusus. Ustaz-ustaz itu nanti kena jawap kenapa mereka mengajar sesuatu yang Nabi tidak pernah ajar dan bagaimana mereka telah menyusahkan masyarakat.

Bukan itu sahaja, malah masyarakat kita ditipu dengan ajaran-ajaran ‘tambahan’ dalam cara menjalankan solat sunat malam itu. Kena buat itu dan ini, baca ayat itu dan ini dan sebagainya. Ditambah pula dengan ajaran doa-doa tertentu dalam solat dan selepas solat. Kalau tak percaya, bacalah buku-buku yang ada di pasaran sekarang yang mengajar tentang solat-solat sunat itu. Macam-macam perkara yang buku-buku itu ajar yang tidak ada dalam hadis pun. Semua itu menyusahkan masyarakat Islam. Sampaikan masyarakat kita rasa macam payah sangat solat sunat itu sampaikan mereka tinggalkan terus solat malam. Padahal, ianya mudah sahaja dilakukan.

 

وَأَقِيمُوا الصَّلَاةَ وَآتُوا الزَّكَاةَ

dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat;

Ayat ini pula tentang kefardhuan Solat Fardhu dan membayar zakat. Pastikan kita buat yang fardhu. Jangan buat yang sunat, tapi culas dalam amalan ibadat yang fardhu. Ada orang yang mungkin sibuk nak solat malam, tapi sampaikan tertinggal solat subuh pula.

Ada yang kata ayat ini adalah dalil yang zakat telah diwajibkan di Mekah lagi. Cuma pelaksanaan perincian hanya diberikan di Madinah. Oleh kerana perincian belum diberikan lagi, maka sahabat mungkin tak buat lagi. Sahabat tak tanya kalau tak perlu. Kalau Allah tak beritahu lagi, mereka tak sibuk-sibuk nak tanya Nabi.

 

وَأَقْرِضُوا اللَّهَ قَرْضًا حَسَنًا

dan berilah pinjaman kepada Allah sebagai pinjaman yang cantik

قَرْضًا حَسَنًا ialah apabila beri pinjaman kepada seseorang, tapi tidak menetapkan bila nak bayar balik. Kita beri pinjam kepada orang, dan kita kata kepadanya: kalau ada duit, bayar, kalau tiada, tidak mengapa. Inilah pemberi pinjam yang paling baik. Kerana kita mengharapkan balasan dari Allah sahaja. Ini kepada mereka yang banyak duit, yang kalau dia beri dan orang yang pinjam itu tidak bayar balik pun, tidak luak hartanya. Kalau duit cukup-cukup sahaja, jangan buat macam ni pula.

Bagaimana pula pinjaman yang baik kalau dengan Allah? Kalau kita infak pada jalan Allah, kita tidak boleh tetapkan bila balasan dari Allah. Allah lah yang akan menentukan bila Dia nak balas. Allah pasti akan balas.

Kenapa digunakan perumpamaan pinjaman dalam ayat ini? Kita pinjamkan sesuatu kepada Allah yang bukan kita punya pun. Masa dan harta itu dari Allah juga. Ayat ini menyebabkan kita sedar tentang kedhaifan kita dan besarnya rahmat Allah. Bayangkan Allah suruh kita buat sesuatu dengan modal yang Dia sendiri yang beri, tapi Allah akan beri balasan dengan apa yang kita lakukan itu. Kalau tak buat juga lagi, tidak tahulah macam mana nak kata lagi.

 

وَمَا تُقَدِّمُوا لِأَنفُسِكُم مِّنْ خَيْرٍ تَجِدُوهُ عِندَ اللَّهِ

Dan (ingatlah), apa jua kebaikan yang kamu kerjakan sebagai bekalan untuk diri kamu, tentulah kamu akan mendapat balasannya pada sisi Allah,

Harta yang kita infakkan itu adalah harta kita sebenarnya. Harta yang kita kumpul dan simpan, dalam bank dan di mana-mana, itu adalah harta waris kita sahaja. Oleh itu, kalau kita hendak harta kita kekal dengan kita, maka infakkanlah harta itu pada jalan Allah.

Dalam ayat ini, Allah memberitahu yang apa sahaja kebaikan yang kita lakukan, samada solat malam, infak pada jalan Allah dan segala kebaikan yang kita lakukan, Allah pasti akan balas.

 

هُوَ خَيْرًا وَأَعْظَمَ أَجْرًا

balasan yang sebaik-baiknya dan yang amat besar pahalanya.

Mana lagi bagus, harta kita atau harta waris kita? Tentulah harta kita sendiri. Oleh itu, infaklah kerana apabila kita infak, harta itu pasti akan menjadi harta kita di akhirat kelak. Jangan simpan banyak harta untuk anak-anak sahaja, kerana belum tentu mereka akan sedekah bagi pihak kita; belum tentu mereka ingat untuk mendoakan kebaikan untuk kita. Maka, kitalah yang kena simpan bekal untuk akhirat.

Mungkin kita tidak nampak sekarang balasan itu semasa di dunia. Tapi percayalah pada janji-janji Allah. Ketahuilah bahawa syurga itu mahal, kena keluarkan modal untuk memasukinya.

Ayat ini juga mengajar kita, kalau kita tak boleh dan tak larat nak bangun solat malam, maka infakkanlah harta pada jalan Allah.

 

وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Dan mintalah ampun kepada Allah; sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

Kenapa nak kena minta ampun? Sedangkan ayat sebelumnya menyebut tentang ibadah-ibadah yang dilakukan. Kenapa selepas buat ibadat, masih kena minta ampun juga? Kerana apa sahaja kebaikan yang kita lakukan, kita sepatutnya boleh buat lebih baik lagi.

Dan mungkin dalam ibadat yang kita lakukan. Ada kesalahan yang kita lakukan. Antaranya kita rasa bangga dengan amalan kita itu dan itu juga adalah satu kesalahan.

Ayat ini juga menekankan betapa pentingnya kita berharap supaya dosa-dosa kita diampunkan. Kerana kalau pahala kita banyak tapi ada dosa, masih kena masuk neraka juga dulu.

Alhamdulillah, tamat sudah tafsir Surah Muzzammil ini. Lompat ke surah yang seterusnya, Surah Muddaththir


Ref: UAd, NAK, TZ

Posted in Surah 73: Muzzammil | Leave a comment

Tafsir Surah Muzammil Ayat 13 – 19

Ayat 13:

73:13
Sahih International

And food that chokes and a painful punishment –

Malay

Serta makanan yang menjadikan pemakannya tercekik, dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

وَطَعَامًا ذَا غُصَّةٍ

Serta makanan yang menjadikan pemakannya tercekik,

Ini adalah sambungan dari azab yang dikenakan kepada mereka yang mendustakan kebenaran. Mereka dikenakan dengan azab makanan yang tak masuk terus dalam perut dan tak boleh luah balik. Maknanya, makanan itu terus lekat di halqum. Antaranya buah Zaqqum yang berduri yang akan diberikan kepada mereka dan makanan itu akan melekat di tekak. Kalau tulang ikan terlekat sekejap di tekak pun kita dah tersiksa, bukan?

 

وَعَذَابًا أَلِيمًا

dan azab seksa yang tidak terperi sakitnya.

Ditambah lagi dengan azab yang pedih. Ini adalah sesuatu yang amat menakutkan.


 

 

Ayat 14:

73:14
Sahih International

On the Day the earth and the mountains will convulse and the mountains will become a heap of sand pouring down.

Malay

(Azab itu tetap berlaku) pada hari bumi dan gunung-ganang bergoncang (serta hancur lebur), dan menjadilah gunung-ganang itu timbunan pasir yang mudah bersepah.

يَوْمَ تَرْجُفُ الْأَرْضُ وَالْجِبَالُ

pada hari bumi dan gunung-ganang bergoncang (serta hancur lebur),

Allah membayangkan kepada kita bagaimana keadaan pada Hari Kiamat nanti. Supaya kita takut dan kembali kepadaNya.

 

وَكَانَتِ الْجِبَالُ كَثِيبًا مَّهِيلًا

dan menjadilah gunung-ganang itu timbunan pasir yang bersepah.

Sekarang gunung ganang itu kukuh, tapi akan jadi kumpulan tanah sahaja. Mahsyar akan jadi tempat yang rata. Tidak ada yang rendah dan yang naik.

Bangsa Arab tinggal di kawasan yang berbukit bukau dan bergunung ganang. Allah beri perumpamaan kepada mereka dengan sesuatu yang mereka biasa lihat. Supaya mereka boleh membayangkan bagaimana kejadian Hari Kiamat itu nanti.


 

 

Ayat 15:

73:15
Sahih International

Indeed, We have sent to you a Messenger as a witness upon you just as We sent to Pharaoh a messenger.

Malay

Sesungguhnya Kami telah mengutus kepada kamu (wahai umat Muhammad), seorang Rasul yang menjadi saksi terhadap kamu (tentang orang yang mematuhi atau menolak seruannya), sebagaimana Kami telah mengutus kepada Firaun seorang Rasul.

إِنَّا أَرْسَلْنَا إِلَيْكُمْ رَسُولًا شَاهِدًا عَلَيْكُمْ

Sesungguhnya Kami telah mengutus kepada kamu seorang Rasul yang menjadi saksi terhadap kamu

Rasul akan bersaksi yang baginda telah menyampaikan ajaran yang sepatutnya baginda sampaikan.

Baginda juga menjadi saksi keatas amalan yang kita buat, samada amalan itu sunnah atau bidaah. Apabila ditanya tentang perbuatan amal ibadat bidaah yang kita lakukan, baginda akan ditanya samada baginda ada ajar amalan itu, dan baginda akan jawap yang baginda tidak ajar pun. Lalu, apa lagi alasan kepada pembuat amalan bidaah?

 

كَمَا أَرْسَلْنَا إِلَىٰ فِرْعَوْنَ رَسُولًا

sebagaimana Kami telah mengutus kepada Firaun seorang Rasul.

Sebagaimana Allah telah mengutus seorang Rasul kepada Firaun, begitu juga Allah telah mengutus seorang rasul kepada penduduk Mekah. Dalam ayat ini, penduduk Mekah dibandingkan dengan Firaun. Kerana begitu teruknya mereka.


 

Ayat 16:

73:16
Sahih International

But Pharaoh disobeyed the messenger, so We seized him with a ruinous seizure.

Malay

Maka Firaun menderhaka kepada Rasul itu, lalu Kami menyeksakannya dengan azab seksa yang seberat-beratnya.

فَعَصَىٰ فِرْعَوْنُ الرَّسُولَ

Maka Firaun menderhaka kepada Rasul itu,

Rasul yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Nabi Musa. Seperti selalu, Allah selalu menceritakan tentang Nabi Musa dalam Quran. Ini adalah kerana ada persamaan antara Nabi Musa dan Nabi Muhammad. Dugaan yang Nabi Muhammad hadapi hampir sama dengan dugaan yang dihadapi oleh Nabi Musa.

Sepertimana Firaun menderhaka kepada Nabi Musa, Musyrikin Mekah juga telah menderhaka kepada Nabi Muhammad. Maka, Allah nak beritahu kepada mereka, apakah kesan kepada mereka kalau mereka menderhaka kepada baginda.

 

فَأَخَذْنَاهُ أَخْذًا وَبِيلًا

lalu Kami menyeksakannya dengan azab seksa yang seberat-beratnya.

Kaum Nabi Musa telah dilemaskan dalam laut. Azab itu adalah amat berat sekali.

Ini adalah ayat ancaman kepada penduduk Mekah. Kalau mendustakan Nabi Musa pun dah kena azab, maka kalau dustakan Nabi Muhammad lebih teruk lagi kerana Nabi Muhammad lebih mulia. Maka, mereka disuruh supaya beringat-ingat. Jangan fikir dunia sahaja. Apa yang mereka lakukan itu akan mendapat balasannya di akhirat kelak.


 

Ayat 17:

73:17
Sahih International

Then how can you fear, if you disbelieve, a Day that will make the children white- haired?

Malay

(Sekiranya kamu tidak ditimpa azab di dunia), maka bagaimana kamu dapat menjaga dan menyelamatkan diri kamu – kalau kamu kufur ingkar – (dari azab) hari yang huru-haranya menyebabkan kanak-kanak menjadi tua beruban?

فَكَيْفَ تَتَّقُونَ إِن كَفَرْتُمْ يَوْمًا يَجْعَلُ الْوِلْدَانَ شِيبًا

Maka bagaimana kamu dapat ‘menyelamatkan diri kamu’ kalau kamu kufur ingkar kepada hari yang huru-haranya sampai menyebabkan kanak-kanak menjadi beruban? Ayat ini menempelak mereka yang tidak beriman – bagaimana lagi mereka nak menyelamatkan diri mereka kalau mereka tak takut kepada hari yang amat menakutkan itu? Kalau tak takut dengan Hari Kiamat, memang susah nak beriman.

Atau, bagaimana kamu nak selamatkan diri kamu pada hari kiamat itu kalau tidak percaya yang ianya akan terjadi? Kalau kita tak percaya kepada Hari Kiamat, tentu kita tidak takut dengannya.

Teruk sangat hari itu, sampaikan kanak-kanak pun boleh jadi beruban. Ini adalah kerana kepayahan dan huru hara pada hari itu yang akan menyebabkan rambut seorang kanak-kanak sampai beruban dan nampak tua. Kalau kita susah hati, ianya sampai boleh menyebabkan rambut beruban. Sebagaimana ada satu hadis yang Nabi Muhammad memberitahu bahawa ada lima surah yang berat sampaikan menyebabkan rambut Nabi beruban. Ini disebut dalam Sunan Tirmizi:

حَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ، حَدَّثَنَا مُعَاوِيَةُ بْنُ هِشَامٍ، عَنْ شَيْبَانَ، عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ، عَنْ عِكْرِمَةَ، عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ قَالَ أَبُو بَكْرٍ رضى الله عنه يَا رَسُولَ اللَّهِ قَدْ شِبْتَ ‏.‏ قَالَ ‏ “‏ شَيَّبَتْنِي هُودٌ وَالْوَاقِعَةُ وَالْمُرْسَلاَتُ وَ عمَّ يَتَسَاءَلُونَ وَإذَا الشَّمْسُ كُوِّرَتْ ‏”‏ ‏.‏ قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ لاَ نَعْرِفُهُ مِنْ حَدِيثِ ابْنِ عَبَّاسٍ إِلاَّ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ ‏.‏ وَرَوَى عَلِيُّ بْنُ صَالِحٍ هَذَا الْحَدِيثَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي جُحَيْفَةَ نَحْوَ هَذَا ‏.‏ وَرُوِيَ عَنْ أَبِي إِسْحَاقَ عَنْ أَبِي مَيْسَرَةَ شَيْءٌ مِنْ هَذَا مُرْسَلاً ‏.‏

Abu Ishaq meriwayatkan from Ikrimah, dari Ibn Abbas yang berkata:
“Abu Bakr berkata: ‘Ya Rasulullah! Rambutmu telah beruban.’ Baginda menjawap: ‘Aku telah beruban kerana (Surah) Hud, Al-Waqi`ah, Al-Mursalat dan `Amma Yatasa’alun and Idhash-Shamsu Kuwwirat.’”

Kenapa kanak-kanak sampai beruban? Ada yang kata kerana lamanya di Mahsyar adalah selama 50 ribu tahun. Sampaikan sesiapa yang mati muda pun akan jadi tua kerana lamanya jangkamasa di Mahsyar.

Keduanya, kerana kesusahan yang dihadapi pada hari itu. Kalau kita lihat kanak-kanak di yang hidup susah, cahaya keanakan pun telah hilang dari wajah mereka. Mereka nampak tua dari umur mereka. Kerana trauma kehidupan yang mereka lalui. Dan kepayahan Mahsyar lagi teruk tidak dapat dibandingkan.


 

Ayat 18:

73:18
Sahih International

The heaven will break apart therefrom; ever is His promise fulfilled.

Malay

Langit (yang demikian besarnya) akan pecah belah dengan sebab kedahsyatan hari itu. (Ingatlah), janji Allah adalah perkara yang tetap dilakukanNya.

السَّمَاءُ مُنفَطِرٌ بِهِ

Langit akan pecah belah dengan sebab kedahsyatan hari itu.

Allah menyambung lagi, menceritakan kedahsyatan pada hari itu. Langit yang nampak kukuh pada pandangan mata kita sekarang pun akan berpecah.

 

كَانَ وَعْدُهُ مَفْعُولًا

(Ingatlah), janji Allah adalah perkara yang tetap dilakukanNya.

Allah takkan ubah fikiranNya. Hari Kiamat itu pasti akan terjadi. Kalau manusia kata dia hendak melakukan sesuatu, ada kemungkinan dia tidak lakukan. Tapi, tidak dengan Allah. Kalau Dia hendak lakukan, Dia pasti akan lakukan.


 

Ayat 19:

73:19
Sahih International

Indeed, this is a reminder, so whoever wills may take to his Lord a way.

Malay

Sesungguhnya (keterangan-keterangan yang mengandungi amaran) ini menjadi peringatan oleh itu sesiapa yang mahukan kebaikan dirinya dapatlah ia mengambil jalan yang membawa kepada Tuhannya (dengan iman dan taat).

إِنَّ هَٰذِهِ تَذْكِرَةٌ

Sesungguhnya ini menjadi peringatan

Peingatatan yang dimaksudkan adalah surah ini. Sesiapa yang ada akal, akan menjadikan surah ini sebagai peringatan. Mereka akan rasa takut untuk menghadapi Hari Kiamat dan menghadapi Allah. Mereka akan takut datang kepada Allah dengan dosa yang berkepuk, maka mereka beramal dengan amalan yang sunnah sahaja.

 

فَمَن شَاءَ اتَّخَذَ إِلَىٰ رَبِّهِ سَبِيلًا

oleh itu sesiapa yang mahu, hendaklah ia mengambil jalan yang membawa kepada Tuhannya

Kalau kita hendakkan kebaikan untuk diri kita, kita akan cari jalan yang menuju kepada Allah. Samada kita bawa diri kita sendiri atau Allah bawakan kita. Allah bawa kita kepada jalan yang lurus dengan beri hujah yang boleh diterima oleh manusia dan jin. Allah tak paksa manusia untuk beriman, tapi Allah beri asbab kepada kebenaran dalam bentuk hujah dan keadaan. Contoh, ada orang kafir masuk Islam sebab tidak dapat jawapan dari guru agama mereka. Walaupun mereka lahir kafir, tapi kerana mereka menggunakan akal mereka untuk mencari kebenaran, mereka akan berjumpa.

Oleh itu, kita hendaklah menzahirkan diri kita sebagai hamba kepada Allah. Ini adalah cara yang Allah dah aturkan untuk kita menunjukkan kehambaan kepadaNya.

Allahu a’lam. Lompat ke ayat yang seterusnya


Ref: UAd, NAK, TZ

Posted in Surah 73: Muzzammil | Leave a comment

Tafsir Surah Fatihah Ayat 7

Ayat 7:

1:7

Transliteration

Sirataallaziina an’amta ‘alayhim ghayrilmaghdoobi ‘alayhim waladdaaalleen

Sahih International

The path of those upon whom You have bestowed favor, not of those who have evoked [Your] anger or of those who are astray.

Malay

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah kurniakan nikmat kepada mereka, bukan (jalan) orang-orang yang Engkau telah murkai, dan bukan pula (jalan) orang-orang yang sesat.

صِرَاطَ الَّذِينَ أَنْعَمْتَ عَلَيْهِمْ

Iaitu jalan orang-orang yang Engkau telah beri nikmat kepada mereka; siapakah yang telah diberi nikmat oleh Allah itu. Ini ditafsirkan dalam Ayat Nisa(4):69

4:69

Transliteration

Waman yutiAAi Allaha warrasoolafaola-ika maAAa allatheena anAAama AllahuAAalayhim mina annabiyyeena wassiddeeqeenawashshuhada-i wassaliheenawahasuna ola-ika rafeeqa

Sahih International

And whoever obeys Allah and the Messenger – those will be with the ones upon whom Allah has bestowed favor of the prophets, the steadfast affirmers of truth, the martyrs and the righteous. And excellent are those as companions.

Malay

Dan sesiapa yang taat kepada Allah dan RasulNya, maka mereka akan (ditempatkan di syurga) bersama-sama orang-orang yang telah dikurniakan nikmat oleh Allah kepada mereka, iaitu Nabi-nabi, dan orang-orang Siddiqiin, dan orang-orang yang Syahid, serta orang-orang yang soleh. Dan amatlah eloknya mereka itu menjadi teman rakan (kepada orang-orang yang taat).

وَمَنْ يُطِعِ اللَّهَ وَالرَّسُولَ

Dan barangsiapa yang mentaati Allah dan Rasul; maknanya orang-orang yang ikut Quran dan Sunnah sahaja. Itulah yang dipanggil Ahli Sunnah wal Jamaah. Kalau tidak ikut Quran dan sunnah sahaja, bukan ASWJ. Jadi, untuk taat kepada Allah, kenalah belajar tafsir Quran dan hadis Nabi. Mulalah belajar sedikit demi sedikit. Pasang niat dan berazam untuk belajar tafsir Quran sampai cukup 30 juzuk.

فَأُولَٰئِكَ

maka orang-orang yang bersifat seperti itu,

مَعَ الَّذِينَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ

akan bersama orang-orang yang telah diberi nikmat oleh Allah kepada mereka;

مِنَ النَّبِيِّينَ

Terdiri dari Nabi-Nabi

وَالصِّدِّيقِينَ

dan orang-orang yang siddiq; siapakah mereka? Iaitu yang membenarkan kebenaran apabila dia mendengarnya. Iaitu orang-orang dahulu yang telah membenarkan Nabi-nabi.

Zaman sekarang, orang siddiq itu adalah, apabila telah diberitahu bahawa apa yang mereka amalkan itu salah contohnya, mereka terima dan mereka membenarkan kerana yang memberitahu itu telah membawakan dalil-dalil dari Quran dan Sunnah. Padahal, berkemungkinan mereka pun buat juga. Tapi apabila kebenaran telah datang, mereka membenarkan dan menerimanya. Bermakna mereka menerima dalil dari Quran dan Hadis. Tidak menolak lagi walaupun dahulunya mereka telah buat juga amalan yang salah itu. Dia percaya bahawa kalau ianya datang dari Quran dan hadis Nabi, tentulah ianya adalah kebenaran. Contohnya Abu Bakr as Siddiq, apabila orang memberitahu bahawa Nabi Muhammad telah naik ke langit, dia telah membenarkan kerana Nabi yang berkata dia telah naik ke langit.

وَالشُّهَدَاءِ

dan orang-orang yang bersaksi; Iaitu orang-orang yang mati Syahid. Dia telah berjihad fi sabilillah supaya orang kafir berhenti dari sembah berhala. Bermakna, dia juga telah menyebarkan agama. Samada dengan cara jihad perang atau jihad menggunakan mulut. Dia juga akan termasuk dalam golongan orang yang bangkit di hadapan Allah nanti dan bersaksi siapakah yang menerima dakwahnya semasa di dunia dulu dan siapakah yang menolak. Dan Nabi Muhammad sendiri akan bersaksi bahawa dia telah menyebarkan agama Allah. Tidakkah kita mahu Nabi Muhammad menjadi saksi kita? Maka berpegang teguhlah dengan ajaran Islam yang benar dan sebarkan ajaran itu.

وَالصَّالِحِينَ

dan orang-orang yang soleh; iaitu orang-orang yang taat setia kepada Allah dengan melakukan suruhan dan meninggalkan laranganNya. Inilah dia orang-orang Mukmin. Untuk kenal siapakah orang mukmin, contoh terbaik adalah para sahabat Nabi. Kerana Nabi dah kata mereka adalah ahli syurga.

وَحَسُنَ أُولَٰئِكَ رَفِيقًا

Mereka itu adalah sebaik-baik teman-teman yang patut kamu buat sebagai kawan

Dalam ayat ini, kita disuruh untuk menyebut contoh orang-orang yang Allah telah kurniakan nikmat kepada mereka. Dalam kehidupan ini, kita selalu mengambil orang-orang yang sebelum kita sebagai contoh teladan untuk diikuti. Dan bahasa yang digunakan dalam ayat ini adalah ‘past tense’. Iaitu orang-orang yang dah lepas. Kerana orang-orang yang sudah lepaslah yang boleh diikuti. Kalau orang-orang yang ada sekarang, belum tentu mereka akan selamat lagi. Kita tak tahu apa nasib mereka di hujung hayat mereka.

Dalam ayat ini, kita juga boleh lihat penggunaan bahasa yang indah. Ayatnya adalah: Iaitu jalan orang-orang yang ‘Engkau’ telah beri nikmat kepada mereka. Ini menekankan bahawa hidayah itu datangnya dari Allah sahaja.

Perkataan an’ama datang dari perkataan nu’uma yang bermaksud ‘dalam keadaan ketenangan’. Ada persamaan dengan perkataan yang diberikan untuk binatang ternak seperti kambing dan lembu. Mereka dipanggil an’am dalam bahasa Arab. Kita boleh lihat binatang-binatang itu keadaan mereka adalah tenang sahaja, tidak seperti binatang-binatang buas yang lain. Ini adalah isyarat bahawa orang-orang yang telah melepasi ujian dalam dunia ini, mereka telah mencapai ketenangan yang Allah berikan kepada mereka.

————————-

غَيْرِ الْمَغْضُوبِ عَلَيْهِمْ

Bukan jalan orang-orang yang Engkau murkai; Tafsir surah itu ada dalam ayat Maidah:82:

5:82

Transliteration

Latajidanna ashadda annasiAAadawatan lillatheena amanoo alyahooda wallatheenaashrakoo walatajidanna aqrabahum mawaddatan lillatheena amanooallatheena qaloo inna nasara thalikabi-anna minhum qisseeseena waruhbanan waannahum layastakbiroon

Sahih International

You will surely find the most intense of the people in animosity toward the believers [to be] the Jews and those who associate others with Allah ; and you will find the nearest of them in affection to the believers those who say, “We are Christians.” That is because among them are priests and monks and because they are not arrogant.

Malay

Demi sesungguhnya engkau (wahai Muhammad) akan dapati manusia yang keras sekali permusuhannya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan demi sesungguhnya engkau akan dapati orang-orang yang dekat sekali kasih mesranya kepada orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: “Bahawa kami ini ialah orang-orang Nasrani” yang demikian itu, disebabkan ada di antara mereka pendita-pendita dan ahli-ahli ibadat, dan kerana mereka pula tidak berlaku sombong.

لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ

Dan pasti kamu akan dapati orang yang paling keras di kalangan manusia itu

عَدَاوَةً لِلَّذِينَ آمَنُوا الْيَهُودَ

yang melawan orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi; mereka percaya Allah itu adalah Tuhan yang sebenarnya, Nabi Musa itu adalah seorang Rasul dan Taurat itu dari Allah tapi ulama mereka hanya belajar sikit-sikit, yang mereka banyak pakai adalah kitab yang ditulis oleh ulama-ulama mereka – yang dinamakan Talmud. Dan begitu juga, umat mereka percaya Allah Tuhan, Nabi Musa Rasul dan Taurat dari Allah tapi tak pakai semua sekali. Sebaliknya mereka hanya pakai ajaran tok guru mereka sahaja. Macam juga orang kita, percaya semua itu tapi tak amalkan. Cuma pakai masa nak kahwin, mati dan sebagainya. Itulah cara Yahudi yang dibuat juga oleh orang-orang kita.

Penerangan sifat orang Yahudi ini ada dalam Baqarah:40-141. Keseluruhan ayat-ayat itu adalah hendak menceritakan kepada kita sifat-sifat pendita Yahudi dan sifat-sifat orang Yahudi iaitu pengikut-pengikut mereka. Kalau kita ada sifat-sifat itu, maka kita termasuk dalam golongan mereka juga. Sebab memang ada ulama-ulama kita yang bersifat seperti pendita-pendita Yahudi itu. Mereka tahu Allah itu Tuhan, Nabi Muhammad adalah Rasul dan Quran dari Allah tapi mereka tak pakai ajaran dalam Quran dan Hadis Nabi. Mereka hanya menggunakan kitab-kitab tulisan manusia sahaja.

Bani Israil itu adalah anak cucu Nabi Ya’kub. Nama ‘Israil’ itu sendiri adalah gelaran kepada Nabi Ya’kub. Dia ada dua isteri. 10 anak dari satu isteri dan dua lagi dari isteri yang muda. Dari isteri muda itulah lahirnya Nabi Yusuf dan Bunyamin.

Yahudi itu tidak mahu belajar Taurat tapi mereka hanya terima ajaran dari pendita-pendita mereka dan kitab-kitab yang ditulis oleh ulama mereka yang kononnya adalah agama. Jadi kalau kita pun macam itu juga, hanya ikut kata-kata ustaz-ustaz tanpa belajar dengan Quran, maka kita pun macam mereka juga.

وَالَّذِينَ أَشْرَكُوا

dan orang-orang yang buat syirik; orang Islam yang buat syirik juga dipanggil musyrikin. Yang jelas nampak syirik adalah mereka yang sembah patung dan berhala itu. Tapi walaupun orang Islam tidak sembah patung dan berhala dengan jelas, mereka juga ada mengamalkan amalan syirik. Maka, mereka juga musyrikin sebenarnya.

وَلَتَجِدَنَّ أَقْرَبَهُمْ مَوَدَّةً لِلَّذِينَ آمَنُوا

Dan pasti kamu akan dapati orang yang paling dekat persabahatan dengan orang-orang yang beriman

الَّذِينَ قَالُوا إِنَّا نَصَارَىٰ

adalah orang-orang yang berkata “kami ini orang Kristian”; yang paling dekat dengan orang Islam adalah orang Kristian, bukan Yahudi dan musyrikin.

ذَٰلِكَ بِأَنَّ مِنْهُمْ

yang demikian itu adalah kerana sesungguhnya diantara mereka itu

قِسِّيسِينَ

ialah para pendita mereka; iaitu tok guru mereka – paderi. Ulama-ulama mereka.

وَرُهْبَانًا

dan rahib-rahib; yang bertapa di bukit. Kita pun banyak yang bertapa. Dalam Islam, tidak ada amalan bertapa sebenarnya. Tapi ramai lagi masih nak amal, kerana mereka diajar oleh guru-guru yang sesat. Yang ada dalam Islam adalah iktikaf dalam masjid.

وَأَنَّهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ

dan susungguhnya mereka itu tidak sombong.

Jadi tafsir bagi orang-orang yang Allah murkai adalah Yahudi dan Musyrikin. Jadi kalau kita buat syirik, kita termasuk dalam golongan yang Allah murkai. Contoh yang paling mudah kita lihat orang buat sekarang adalah bersanding dalam perkahwinan. Hadir majis itu pun dah syirik dah. Kerana kita bersekongkol dengan orang buat syirik. Bersanding itu adalah amalan agama Hindu sebagai pemujaan kepada Dewa Sri Rama dan Sita Devi. Tapi kita pula ikut perbuatan mereka.

Ada juga yang mengatakan bahawa maksud ayat ini bukanlah Allah yang murka kepada mereka. Memang Allah murka kepada mereka, tapi dari segi bahasa, tidak ada perkataan ‘engkau’ dalam ayat ini. Ia sebenarnya adalah ‘orang-orang yang dimurkai’. Tapi tidak disebut siapakah yang murka itu. Jadi, bukan hanya Allah sahaja yang murka dengan mereka, tapi para malaikat, orang-orang beriman, dari golongan terdahulu dan kemudian, semuanya murka kepada mereka. Allah terlalu murka kepada mereka, sampai Allah tidak mahu mengaitkan namaNya dengan mereka. Allahu a’lam.

————————

وَلَا الضَّالِّينَ

Dan bukan jalan orang yang sesat; Contoh orang yang sesat yang dimaksudkan oleh ayat ini adalah penganut Kristian. Mereka percaya Allah itu adalah Tuhan, Nabi Isa Rasul, Kitab Injil dari Tuhan. Tapi silap faham tentang Tuhan sampai mereka pujaNabi Isa. Kerana mereka percaya Nabi Isa adalah ‘anak Tuhan’. Kita percaya Allah Tuhan, Nabi Muhammad sebagai Rasul, Quran dari Allah, tapi silap faham tentang Allah, Nabi dan Quran sampaikan kita minta tolong kepada Nabi Muhammad.

Orang-orang Nasrani tidak memiliki ilmu agama. Kerana itu mereka ditimpakan dengan kesesatan. Tatkala mereka hendak menuju kepada sesuatu, mereka tidak memperoleh petunjuk kepada jalannya. Hal itu adalah kerana mereka tidak menempuhnya melalui jalan yang sebenarnya, iaitu jalan kebenaran.

Contoh kedua orang yang sesat adalah golongan Munafik. Mereka ini dulu sembahyang belakang Nabi tapi masih tidak mahu terima Islam. Mereka itu terdiri dari golongan Ansar. Tidak ada yang munafik dari golongan Muhajirin. Dan tidak ada golongan munafik semasa di Mekah. Kerana mereka yang masuk Islam di Mekah itu adalah benar-benar ikhlas. Tapi apabila Islam berkembang di Madinah, ada golongan Ansar yang masuk Islam kerana terpaksa sebab dah ramai puak mereka masuk Islam. Mereka hendakkan kepentingan. Tapi dalam hati mereka tidak ikhlas. Contoh mereka yang sebegini adalah ahli politik yang banyak tolong orang semasa menjadi pemimpin. Tapi lepas jadi pemimpin, sudah tidak ada pangkat, mereka tidak tolong orang dah. Rupanya mereka tolong orang semasa jadi pemimpin itu adalah sebab kepentingan – mereka hendak meraih undi dan supaya mereka dikatakan sebagai pemurah. Mereka yang seperti itu ada sifat munafik. Mereka buat kebaikan itu bukan kerana Allah.

Penerangan tentang orang Kristian ini ada dalam Ali Imran dan Maryam.

Penerangan tentang orang Munafik ada dalam surah an-Nisa dan Baqarah:8-20.

Walaubagaimanapun, keempat-empat surah itu mengandungi empat perkara penting dalam Quran: Tauhid – Risalah – Infaq (sedekah) – Jihad. Selain itu tentang hukum hakam dan kisah-kisah.

Secara ringkasnya, apabila wahyu Allah iaitu Quran dibaca kepada manusia, manusia akan terbahagi kepada lima puak:

  1. Yang beriman
  2. Yahudi
  3. Musyrikin
  4. Kristian/Nasara
  5. Munafik.

Selain dari mereka yang beriman, empat golongan yang lain itu akan masuk neraka tak keluar-keluar. Kalau manusia yang kafir pun terbahagi kepada empat golongan itu juga.

‘Orang-orang yang sesat’, kurang sedikit salah mereka. Walaupun mereka masih salah, tapi kurang kalau dibandingkan dengan orang-orang yang dimurkai. Untuk membayangkannya, kita ambil contoh dua orang anak yang telah diberi arahan oleh ayahnya untuk tidak memakan makanan yang disediakan. Kerana ayahnya hendak keluar sebentar. Ada anak yang besar, dan ada adiknya yang lebih muda. Tapi apabila ayahnya pulang, didapati makanan itu telah habis dimakan. Tentulah kemarahan ayahnya tidak sama kepada dua anak itu. Ayahnya lebih marah kepada anaknya yang besar daripada anak yang kecil. Kerana anak yang kecil itu hanya mengikut sahaja. Tapi anak yang besar itu sepatutnya lebih mengetahui. Begitulah kita tahu bahawa Yahudi itu tahu kebenaran tapi mereka sombong untuk mengikutinya. Tapi orang Nasrani itu dalam kebingungan dan tidak tahu apa-apa. Itu bukanlah alasan untuk melarikan diri dari kesalahan, tapi kalau dibandingkan dengan kesalahan orang yang sepatutnya tahu kebenaran, ianya adalah kurang sedikit salahnya. Allahu a’lam.

———————————————————————————

Posted in Surah 01: al-Fatihah | 2 Comments