Tafsir Surah Sajdah Ayat 21 – 30

Ayat 21:

32:21
Transliteration

Walanutheeqannahum mina alAAathabial-adna doona alAAathabi al-akbari laAAallahumyarjiAAoon

Sahih International

And we will surely let them taste the nearer punishment short of the greater punishment that perhaps they will repent.

Malay

Dan demi sesungguhnya, Kami akan merasakan mereka sedikit dari azab dunia sebelum azab yang besar (di akhirat kelak), supaya mereka rujuk kembali bertaubat.

وَلَنُذِيقَنَّهُم مِّنَ الْعَذَابِ الْأَدْنَىٰ
Dan demi sesungguhnya, Kami akan merasakan mereka sedikit dari azab dunia
Kepada mereka yang buat syirik semasa di dunia, mereka akan dirasakan dengan azab dunia. Perkataan الْأَدْنَىٰ adalah dari kata dasar د ن و yang bermaksud ‘dekat, lebih rendah, kurang’. Dari kata yang sama, datangnya perkataan ‘dunia’. Kerana dunia itu adalah dekat dengan kita, lebih rendah kedudukannya dari alam langit.

Azab-azab itu kurang kalau dibandingkan dengan azab di neraka. Inilah musibah-musibah dan bala bencana yang dikenakan kepada manusia. Selalunya ini dikenakan kepada manusia kerana mereka telah melakukan dosa syirik. Azab-azab itu seperti kemarau, jatuh sakit, ditindas bangsa lain, kematian orang yang disayangi, kekalahan dalam peperangan dan lain-lain lagi.

Masalahnya, kerana jahil, apabila masyarakat kita dikenakan dengan sesuatu bala atau musibah dalam dunia, mereka akan buat solat Hajat berjemaah. Padahal itu adalah satu amalan bidaah, yang tidak pernah Nabi dan para sahabat buat. Ianya hanya ciptaan manusia berdasarkan dalil-dalil yang tidak sahih. Padahal, bala itu dikenakan kerana mereka buat syirik. Bukan mereka nak bertaubat, tapi mereka tambah dengan perbuatan bidaah pula. Sudahlah buat salah, tambah dengan buat satu kesalahan besar lagi pula. Yang sepatutnya mereka meninggalkan perbuatan syirik yang mereka buat. Tapi kerana tak belajar tafsir Quran, tak faham tentang agama, mereka tak tahu manakah kesalahan syirik yang mereka buat. Mereka ingat, mereka sudah Islam, mereka tak buat syirik lagi. Tapi entah berapa banyak syirik yang dilakukan oleh masyarakat Islam kita kerana mereka tak sedar.

Bagaimanakah cara untuk bertaubat dengan Allah setelah kita melakukan kesalahan? Kita ambillah contoh bagaimana Nabi Adam dan Nabi Yunus telah diajar dengan doa-doa tertentu setelah mereka melakukan kesalahan. Oleh kerana kesalahan yang telah dilakukan dua Nabi besar itu, mereka telah dikenakan dengan bala dari Allah. Dan kemudian Allah telah mengajar mereka berdua cara untuk meminta ampun. In sha Allah, kalau kita amalkan dengan cara itu, dosa kita akan diampunkan oleh Allah. Kerana cara itu diajar sendiri oleh Allah. Tentulah itu cara yang dikehendaki oleh Allah.

Doa Taubat Nabi Adam a.s. – Al-A’raf: 23

Doa Taubat Nabi Yunus a.s. – Al-Anbiya':87

Bacalah dua ayat ini berkali-kali dengan rasa menyesal dan mengharapkan pengampunan dari Allah.

Tapi, masyarakat kita telah disesatkan oleh guru-guru yang sesat yang mengajar cara yang syirik dan khurafat untuk menyelesaikan masalah mereka. Itulah yang mereka buat mandi bunga, mandi tolak bala, pakai cincin azimat, amalan-amalan sesat dan sebagainya. Masyarakat kita yang jahil, kerana dari kecil sampai ke tua tidak belajar agama dan tidak belajar Quran, senang sahaja tertipu dengan mereka. Padahal, cara yang diajar oleh Allah dan Nabi senang sahaja. Tidak perlu mengeluarkan duit pun untuk diberikan kepada guru-guru sesat itu. Yang tok guru dan tukang ubat seperti bomoh dan sebagainya, mereka mengajar cara yang salah kerana mereka hendakkan upah dari manusia jahil itu. Masalah sekarang, mereka tidak pakai nama ‘dukun’ dan ‘bomoh’ dah. Sekarang, mereka bertopeng dengan menggunakan nama ‘ustaz’. Maka, lagi lah senang manusia tertipu. Masyarakat kita, kalau ada yang pakai nama ‘ustaz’, tentu percaya terus.

دُونَ الْعَذَابِ الْأَكْبَرِ
sebelum azab yang lebih besar,
الْعَذَابِ الْأَكْبَرِ adalah bermaksud azab di akhirat nanti.
Sebelum mereka dikenakan dengan azab di akhirat seperti yang tersebut dalam ayat sebelum ini, mereka akan dikenakan dengan azab dunia. Ada banyak contoh-contoh bagaimana azab itu dikenakan kepada manusia seperti yang diberikan kepada Firaun iaitu dia telah diberikan dengan sembilan bala. Semua bala-bala itu diberikan kerana Allah memberi peluang kepada Firaun dan kepada manusia yang engkar untuk mengubah carahidup mereka.

لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ
supaya mereka rujuk kembali bertaubat.

Inilah rahmat Allah. Allah tidak terus bagi azab akhirat. Allah beri manusia rasa azab yang rendah semasa di dunia supaya mereka memikirkan tentang Allah dan mengembalikan diri kepada Islam. Dan kita memang banyak menerima kesusahan ini dalam dunia. Selalunya, bila kita dah terduduk, baru kita nak sedar. Baru kita terfikir apakah kesilapan yang kita telah lakukan selama hari ini. Barulah nak kembali kepada Allah dan meminta pertolongan kepadaNya dan bertaubat. Walaupun kita nampak macam susah bala yang dikenakan, tapi ianya adalah rahmat dari Allah sebenarnya. Kerana dengan diberinya azab yang rendah itu, kita akan tersedar dan akan kembali taubat.

Kalau kita hidup senang-senang sahaja, selalunya kita akan lupa diri dan lupa Allah. Maka terus kita buat salah dan tak rasa bersalah pun apabila buat dosa itu. Ada berapa ramai yang hidup senang lenang sahaja, maka mereka lupa kepada Allah. Maka, apabila kita dapat kesusahan, ingatlah bahawa itu adalah sebahagian dari rahmat Allah untuk mengingatkan kita kepada Dia.

—————————————————-

Ayat 22:

32:22
Transliteration

Waman athlamu mimman thukkirabi-ayati rabbihi thumma aAArada AAanhainna mina almujrimeena muntaqimoon

Sahih International

And who is more unjust than one who is reminded of the verses of his Lord; then he turns away from them? Indeed We, from the criminals, will take retribution.

Malay

Dan tidaklah ada yang lebih zalim daripada orang yang diberi ingat dengan ayat-ayat Tuhannya, kemudian ia berpaling daripadanya (dan tetap mengingkarinya); sesungguhnya Kami tetap membalas.

وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِآيَاتِ رَبِّهِ
Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhannya,

Allah kata tidak ada lagi yang lebih zalim dari mereka yang berperangai seperti ini. Ini bermakna, teruk sangat dah mereka yang seperti ini. Iaitu mereka yang apabila dibacakan dalil-dalil dari ayat-ayat Quran, mereka buat tak kisah sahaja. Mereka lihat macam ayat Quran itu adalah kawan-kawan mereka sahaja. Mereka lebih selesa kalau ikut pendapat dari guru-guru, ustaz dan orang lain daripada pakai firman Allah lagi.

Allah memberi peringatan kepada manusia dengan berbagai-bagai cara. Ada yang diberikan dalam bentuk ayat-ayat Quran. Dibacakan berkali-kali kepada mereka. Sepatutnya manusia mengambil pengajaran dari ayat-ayat itu.

Selain dari ayat-ayat Quran (ayat qauliah), Allah juga memberi peringatan kepada kita dalam bentuk ‘ayat kauniah’ – iaitu dalam bentuk tanda-tanda dalam alam ini. Sebagai contoh, ribut taufan, kemalangan, kematian orang yang disayangi. Semua kejadian ini sepatutnya mengingatkan kita. Sepatutnya mereka yang terselamat dari bencana itu bersyukur kerana diselamatkan yang bermakna Allah sedang memberi peluang dan peringatan kepada mereka. Lihatlah bagaimana orang yang dekat dengan kita tidak terselamat tapi kita terselamat. Padahal, kita pun boleh sahaja kena kemalangan yang sama, contohnya.

ثُمَّ أَعْرَضَ عَنْهَا
kemudian ia berpaling daripadanya

Mereka berpaling dan tetap mengingkari ayat-ayat dan tanda-tanda yang Allah berikan itu. Iaitu setelah diberikan peringatan dengan menggunakan ayat-ayat Quran dan ayat-ayat dalam alam ini, mereka masih lagi tak mahu terima, masih lagi engkar, masih lagi nak dengar kata tok guru-guru sesat itu. Orang yang sebegini, Allah kata tidak ada lagi yang lebih zalim dari mereka.

إِنَّا مِنَ الْمُجْرِمِينَ مُنتَقِمُونَ
sesungguhnya Kami, dari orang-orang yang berbuat dosa itu akan memberi balasan.

Orang-orang yang tidak mengambil pengajaran itu, Allah gelar mereka الْمُجْرِمِينَ, yang bermaksud ‘penjenayah’. Kenapakah mereka digelar ‘penjenayah’? Kerana mereka tahu undang-undang, tapi mereka langgar juga. Memang seseorang yang melanggar undang-undang dunia juga dipanggil penjenayah. Itu baru undang-undang dunia. Kalau undang-undang Allah, lagilah besar jenayah yang mereka telah lakukan. Kita sekarang tinggal dalam dunia yang Allah berikan, sepatutnya kita kena ikut undang-undang Allah. Jangan senang hati sahaja hidup udara Dia, makan makanan yang Dia beri beri, tapi undang-undang Dia kita tidak mahu pakai.

——————————————————

Ayat 23: Kita sebagai manusia, tentu selalu terlupa. Oleh itu, kena diingatkan berkali-kali. Dimanakah peringatan itu diberikan kepada kita? Dalam kitabNya. Maka sekarang Allah menceritakan bagaimana umat terdahulu seperti umat Nabi Musa pun ada diberikan peringatan kepada mereka dalam bentuk kitab juga.

32:23
Transliteration

Walaqad atayna moosaalkitaba fala takun fee miryatin min liqa-ihiwajaAAalnahu hudan libanee isra-eel

Sahih International

And We certainly gave Moses the Scripture, so do not be in doubt over his meeting. And we made the Torah guidance for the Children of Israel.

Malay

Dan demi sesungguhnya! Kami telah memberi kepada Nabi Musa Kitab Taurat (sebagaimana Kami berikan Al-Quran kepadamu wahai Muhammad), maka janganlah engkau ragu-ragu menyambut dan menerimanya; dan Kami jadikan Kitab Taurat itu hidayah penunjuk bagi kaum Bani Israil.

وَلَقَدْ آتَيْنَا مُوسَى الْكِتَابَ
Dan demi sesungguhnya! Kami telah memberi Kitab kepada Nabi Musa
Kitab yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah Kitab Taurat.

Ayat ini diturunkan di Mekah dan waktu itu Nabi Muhammad dan para sahabat telah menerima banyak tentangan dari umat mereka. Maka, sedikit sebanyak tentu Nabi rasa tertekan dengan keadaan begitu. Maka, kerana itu Allah memberikan peringatan dan pujukan kepada baginda, bahawa sebelum ini pun telah ada Nabi yang telah diberikan dengan kitab, iaitu Nabi Musa a.s. Dan Nabi Musa juga menerima tentangan dari kaumnya. Jadi, jangan ingat Nabi Muhammad sahaja yang menerima tekanan. Nabi yang lain pun menerima tekanan juga.

فَلَا تَكُن فِي مِرْيَةٍ مِّن لِّقَائِهِ
maka janganlah engkau ragu-ragu untuk berjumpa dengannya;

لِّقَائِهِ boleh bermaksud pertemuan dengan ‘Quran’. Sebagaimana Musa telah diberikan dengan Taurat, kamu juga Wahai Muhammad akan menerima kitab juga, iaitu Quran.

لِّقَائِهِ juga boleh bermaksud jangan ragu-ragu tentang pertemuan dengan ‘Nabi Musa’. Allah nak beritahu kepada Nabi Muhammad yang baginda pasti akan bertemu dengan Nabi Musa nanti. Dan memang dalam satu hadis tentang isra’ mi’raj, Nabi Muhammad telah bertemu dengan Nabi Musa. Nabi Musa lah yang menasihatkan Nabi Muhammad supaya minta dikurangkan jumlah solat daripada 50 waktu. Nabi telah berkali-kali turun dan naik antara Nabi Musa dan Allah sampaikan waktu solat sehari semalam telah dikurangkan kepada 5 waktu sahaja sekarang.

وَجَعَلْنَاهُ هُدًى لِّبَنِي إِسْرَائِيلَ
dan Kami jadikan Kitab Taurat itu sebagai penunjuk bagi kaum Bani Israil.

Taurat itu dijadikan sebagai petunjuk kepada Bani Israiil. Begitu juga Quran ini, dijadikan sebagai petunjuk kepada segenap manusia kepada mereka mahu belajar. Sebagaimana Taurat adalah sebagai petunjuk, Quran adalah adalah sebagai petunjuk, iaitu sebagai rahmat kepada kita. Bukanlah Quran itu diturunkan untuk menyusahkan kita dengan hukum-hukumnya.

Allah menyebut tentang Bani Israiil kerana dalam surah seterusnya adalah tentang pertentangan orang Islam dengan mereka.

————————————————————–

Ayat 24:

32:24
Transliteration

WajaAAalna minhum a-immatan yahdoonabi-amrina lamma sabaroo wakanoo bi-ayatinayooqinoon

Sahih International

And We made from among them leaders guiding by Our command when they were patient and [when] they were certain of Our signs.

Malay

Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa pemimpin, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum ugama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami.

 

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً
Dan Kami jadikan dari kalangan mereka pemimpin-pemimpin,
Taurat telah diberikan kepada Nabi Musa. Dan selepas baginda, ada banyak pemimpin dari kalangan Bani israil. Mereka disuruh untuk menggunakan Kitab Taurat itu sebagai rujukan.

يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا
yang membimbing kaum masing-masing dengan perintah Kami,

Mereka menggunakan hukum Allah dalam memimpin masyarakat mereka. Mereka mengajak manusia kepada Allah. Itulah yang sepatutnya dilakukan.

Dari kalangan Bani Israil dulu ada yang baik-baik. Mereka ada yang jadi pemimpin yang baik.

Ayat ini mengajar kita bahawa pemimpin-pemimpin mesti memimpin rakyatnya dengan perintah Tuhan. Iaitu dengan cara yang Tuhan ajar. Bukan dengan menggunakan otak dan akal dia sendiri. Bukan memimpin dengan mengikut hawa nafsu. Begitu juga, guru-guru yang mengajar, mestilah mengajar anak muridnya dengan menggunakan ayat-ayat Allah. Ayat-ayat Allah ada rujukan yang utama. Yang selain dari itu, sebagai penguat dan sebai penjelas sahaja kepada ayat Quran. Malangnya, yang mengajar agama sekarang tidak menggunakan ayat Quran langsung. Mereka terus menggunakan kitab-kitab tulisan manusia dan mereka menggunakan akal mereka sahaja. Oleh itu, perkara yang hendak disampaikan oleh Allah belum mereka sampaikan. Kenapa mereka tidak mengajar ayat-ayat Allah? Kerana mereka sendiri belum belajar. Sepatutnya mereka tidak layak mengajar kerana mereka sendiri tidak kenal agama mereka. Apabila mereka sendiri tidak tahu, mereka telah menyampaikan kejahilan itu kepada anak murid mereka.

Ini menunjukkan yang kita kena belajar untuk tahu. Baru boleh jadi pemimpin. Kalau orang jahil, sepatutnya tidak jadi pemimpin. Apabila yang jahil jadi pemimpin, itulah yang menyebabkan rosak masyarakat.

Kita juga sebagai pemimpin agama, atau sebagai orang yang dipandang menjaga agama, perlu berhati-hati dalam perbuatan kita. Kerana orang luar tengok apa yang kita lakukan. Mereka akan ikut apa yang kita kata dan buat kerana mereka ingat tentulah ianya sesuatu yang dibenarkan dalam Islam kerana kita pun buat juga. Jangan kita jadi dalil kepada orang jahil. Takut mereka kata: “Tengok, ustaz pun buat macam itu, mestilah benar perbuatan itu!”

لَمَّا صَبَرُوا
selama mereka bersikap sabar

Perkataan لَمَّا bermaksud ‘selagimana’, iaitu selagimana mereka dalam keadaan sabar. Sebaik sahaja tiada sabar, seseorang itu tidak boleh memimpin lagi. Sifat sabar adalah pakaian yang perlu ada dalam diri seorang pemimpin.

Kita tidak akan mampu memimpin melainkan dengan ada sifat sabar. Kalau tak boleh sabar, lebih baik jangan jadi pemimpin. Kerana apabila kita beri arahan kepada umat, bukanlah mereka terus buat. Ada yang lengah, ada yang degil, bagi alasan dan macam macam. Macam juga kita suruh anak-anak kita buat sesuatu. Ada sahaja akal mereka untuk tidak buat. Ada sahaja alasan mereka. Maka, dalam memimpin kena sabar kerana pengikut akan degil dan macam-macam lagi.

Lihatlah kisah bagaimana Nabi Musa terpaksa berhadapan dengan kedegilan umatnya. Begitu banyak kisah tentang mereka dalam ayat-ayat Quran. Apabila diberi arahan kepada mereka, ada sahaja alasan mereka dan ada sahaja yang menentang.

Ini menyatakan bahawa dalam menggunakan perintah Tuhan, kena bersabar. Lebih-lebih kalau kita berurusan dengan orang yang jahil. Mereka akan menentang kerana mereka tak faham.

Kena juga bersabar dalam belajar. Kena tinggalkan perkara-perkara lain yang tidak berfaedah. Jangan hanyut dengan kesibukan dalam kehidupan seharian. Kena pandai susun jadual hidup kita. Jangan kita terbuang masa dengan hal-hal lain sahaja. Kerana kalau begitu, kita tidak luangkan masa dengan belajar. Kita kena masukkan masa untuk belajar. Kena luangkan masa untuk belajar Quran dan mengajar orang lain. Berapa ramai orang yang kita tahu ada keinginan untuk belajar, tapi ada sahaja masalah yang mereka kena selesaikan – hal kerja, hal anak, hal keluarga dan macam-macam lagi. Itu semua akan terjadi kalau kita tidak memandang pentingnya belajar ilmu agama ini. Apabila ianya tidak dianggap penting, apabila ada benda lain yang perlukan perhatian kita, kita akan tolak pembelajaran agama ke tepi dahulu. Ini adalah perangkap syaitan yang banyak sangat menjerat manusia.

وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ
serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat Kami.

Ayat ini menyebut tentang ‘yakin’. Penting untuk pemimpin ada keyakinan. Kalau diri sendiri tak percaya dan yakin dengan Quran, tentu kita tak boleh nak suruh orang lain buat. Orang yang yakin akan senang nak suruh orang lain pun percaya juga. Oleh itu, mulakan dengan kepercayaan diri sendiri. Kalau kita 50/50 sahaja, susah kita nak bagi orang lain percaya. Orang lain boleh nampak yang kita pun tak berapa yakin. Bayangkan kalau seorang doktor menyuruh pesakitnya untuk makan ubat sambil berkata: “Saya rasa ubat ini sesuai untuk penyakit ini….” Tentulah kita nak makan ubat itu akan fikir dua tiga kali.

———————————————————————-

Ayat 25:

32:25
Transliteration

Inna rabbaka huwa yafsilu baynahumyawma alqiyamati feema kanoo feehiyakhtalifoon

Sahih International

Indeed, your Lord will judge between them on the Day of Resurrection concerning that over which they used to differ.

Malay

(Pertentangan di antara satu golongan dengan yang lain itu) sesungguhnya Tuhanmu sahajalah yang akan memutuskan hukumNya di antara mereka pada hari kiamat, mengenai apa yang mereka berselisihan padanya.

إِنَّ رَبَّكَ
sesungguhnya Tuhanmu

هُوَ يَفْصِلُ بَيْنَهُمْ
Dia yang akan memutuskan hukumNya di antara mereka
Iaitu Allah lah yang akan buat keputusan yang akhir. Perbezaan pendapat adalah perkara biasa. Kita kena pandai menanganinya. Jangan kerana beza pendapat, sampai kita tidak meneruskan dakwah.

Kadang-kadang perbezaan pendapat itu tidak dapat diselesaikan dalam dunia. Hanya Allah sahaja yang dapat memberikan keputusan. Allah lah sahaja yang maha mengetahui.

يَوْمَ الْقِيَامَةِ
pada hari kiamat,

Masalahnya, keputusan itu hanya akan diketahui di akhirat nanti. Kalau di sana baru tahu yang kita salah, alangkah ruginya, kerana kita tidak boleh buat apa-apa dah.

فِيمَا كَانُوا فِيهِ يَخْتَلِفُونَ
mengenai apa yang mereka berselisihan padanya.

Maka jangan kita tekankan sangat pada perbezaan yang kecil-kecil. Kerana kadang-kadang perbezaan pendapat itu akan melemahkan keyakinan kita. Sebagai contoh, ada ustaz-ustaz yang Sunnah pun ada perbezaan pendapat. Kalau kita fikir sangat tentangnya, kita akan lemah semangat.

Bayak perkara yang manusia berselisih semasa di dunia. Sebagai contoh, satu pendapat mengatakan tidak boleh bertawasul dengan wali, malaikat dan Nabi. Satu puak lain pula kata, molek kalau buat macam itu. Maka, manakah yang benar? Allah lah nanti akan menyatakan mana yang benar. Maka, di Hari Akhirat nanti, akan zahirlah kebenaran. Tapi, mana yang berbuat salah, tidak ada harapan lagi untuk bertaubat kerana telah sampai ke Hari Kiamat. Oleh itu, semasa kita di dunia, hendaklah kita menggunakan akal kita untuk menilai apakah dalil yang digunakan oleh puak-puak yang berselisih pendapat itu. Penentu kebenaran adalah Quran dan Hadis yang sahih. Kadangkala, hujah Quran dan Hadis pun ada digunakan oleh mereka yang salah – mereka guna dalil Quran dan Hadis, tapi pemahaman mereka yang salah. Itu adalah kerana mereka tidak belajar dengan guru yang benar.

———————————————————

Ayat 26:

32:26
Transliteration

Awa lam yahdi lahum kam ahlakna minqablihim mina alqurooni yamshoona fee masakinihim inna feethalika laayatin afala yasmaAAoon

Sahih International

Has it not become clear to them how many generations We destroyed before them, [as] they walk among their dwellings? Indeed in that are signs; then do they not hear?

Malay

Dan belumkah lagi ternyata kepada mereka (yang kafir itu): bahawa Kami telah binasakan berapa banyak dari kaum-kaum yang kufur ingkar dahulu daripada mereka, padahal mereka sekarang berulang-alik melalui tempat-tempat tinggal kaum-kaum itu? Sesungguhnya kebinasaan kaum-kaum itu mengandungi keterangan-keterangan (untuk mengambil iktibar); oleh itu tidakkah mereka mahu mendengar (dan insaf)?

أَوَلَمْ يَهْدِ لَهُمْ
Dan tidakkah memberi petunjuk kepada mereka:
Tidak cukupkah petunjuk yang boleh diambil dari kesan kaum-kaum terdahulu?

Apakah yang menyebabkan manusia tidak mengikut hidayah? Rumah-rumah mereka, tempat tinggal mereka. Kita rasa senang duduk di rumah dengan tenang-tenang sahaja. Mereka berbangga dengan rumah mereka yang besar-besar dan indah-indah. Begitu juga dengan kaum-kaum yang telah dihancurkan itu. Mereka takut mereka kehilangan rumah-rumah mereka, maka mereka tidak mengikuti kebenaran. Mereka mempertahankan perkara yang tidak bernilai. Begitu juga mereka yang bermatian mempertahankan tanah mereka, tapi apabila mereka mati, tanah itu tidak bernilai pun.

Apa yang terjadi kepada mereka yang telah dihancurkan oleh Allah, hendaklah menjadi pengajaran kepada kita. Kita kena lihat apakah kesalahan yang mereka lakukan sampai Allah menghancurkan mereka. Dari situ, kita boleh berhenti dari melakukan apa yang mereka lakukan.

Yang mereka lakukan dulu adalah mereka menyembah selain dari Allah. Mereka juga salah faham dalam perkara berkenaan doa, maka mereka telah menggunakan perantaraan/tawasul dalam doa mereka. Maka, akhirnya mereka telah melakukan syirik. Itulah masalah besar mereka. Maka, belajarlah dari mereka dan ambillah iktibar dari kesalahan mereka itu.

Asalnya ayat ini diturunkan kepada masyarakat Makkah yang melalui tempat-tempat kaum yang terdahulu yang telah dihancurkan. Allah menyuruh memperhatikan bagaimana Allah boleh menghancurkan mereka yang buat kesalahan. Maka, ambillah iktibar dari kesalahan mereka yang dulu.

كَمْ أَهْلَكْنَا مِن قَبْلِهِم
berapa banyak yang Kami telah binasakan dari kaum-kaum yang sebelum mereka

Kisah-kisah mereka ada disebut dalam Quran. Kepada masyarakat Arab, memang mereka kenal kaum-kaum itu kerana mereka memang melalui kawasan penempatan mereka dalam musafir mereka. Mereka sepatutnya boleh tahu apakah kesalahan yang telah dilakukan oleh mereka yang dibinasakan itu.

مِّنَ الْقُرُونِ
dari kurun-kurun yang terdahulu
Generasi-generasi yang terdahulu.

يَمْشُونَ فِي مَسَاكِنِهِمْ
padahal mereka sekarang berulang-alik melalui tempat-tempat tinggal kaum-kaum itu?

Contohnya, mereka boleh lihat tanah tempat tinggal Firaun dulu. Orang Arab boleh lihat tinggalan-tinggalan kaum Aad dan Tsamud yang telah dihancurkan dulu.

إِنَّ فِي ذَٰلِكَ
Sesungguhnya kebinasaan kaum-kaum itu

لَآيَاتٍ
mengandungi keterangan-keterangan (untuk mengambil iktibar);

أَفَلَا يَسْمَعُونَ
oleh itu tidakkah mereka mahu mendengar?

———————————————————-

Ayat 27: Selepas Allah suruh mereka melihat tinggalan-tinggalan kaum terdahulu, sekarang Allah suruh tengok alam pula.

32:27
Transliteration

Awa lam yaraw anna nasooqu almaaila al-ardi aljuruzi fanukhriju bihi zarAAanta-kulu minhu anAAamuhum waanfusuhum afala yubsiroon

Sahih International

Have they not seen that We drive the water [in clouds] to barren land and bring forth thereby crops from which their livestock eat and [they] themselves? Then do they not see?

Malay

Dan tidakkah mereka (yang tidak mahu taat dan bersyukur) itu melihat bahawasanya Kami mengarahkan turunnya hujan ke bumi yang kering kontang, lalu Kami tumbuhkan dengan air hujan itu tanaman-tanaman, yang daripadanya dimakan oleh binatang-binatang ternak mereka dan mereka sendiri? Maka mengapa mereka tidak mahu memerhati (semuanya itu supaya taat dan bersyukur)?

أَوَلَمْ يَرَوْا
Dan tidakkah mereka itu melihat

Kita menggunakan penglihatan yang Allah telah berikan kepada kita sabagai punca untuk mendapatkan hidayah. Apa sahaja yang kita lihat, hendaklah kita mengambil pelajaran.

Banyak pengajaran-pengajaran yang kita boleh dapat dari kita melihat alam semesta ini. Banyak ayat-ayat dalam Quran yang Allah suruh kita menggunakan pancaindera kita.

أَنَّا نَسُوقُ الْمَاءَ
bahawasanya Kami mengarahkan turunnya hujan
نَسُوقُ itu satu perbuatan macam halau binatang. Iaitu memberi arahan kepada sesuatu. Allah lah yang telah mengarahkan hujan turun ke satu-satu kawasan. Semuanya terjadi dengan kehendakNya.

إِلَى الْأَرْضِ الْجُرُزِ
ke bumi yang kering kontang,
الْجُرُزِ bermaksud ‘yang terputus dari bekalan air dan kehidupan’. Tanah yang tidak ada tanaman langsung. Tanah itu sebenarnya subur, tapi tiada tumbuhan kerana tiada air.

Tanah yang mati juga isyarat kepada hati yang mati. Iaitu hati yang tidak ada iman. Sebagaimana juga musyrikin Mekah yang hati mereka langsung tiada iman. Mereka nampak macam tidak ada harapan untuk jadi beriman seperti juga tanah yang tandus. Kerana teruk sangat perangai mereka. Tapi lihatlah bagaimana apabila Allah memberikan hidayah kepada mereka, mereka telah berubah menjadi satu bangsa yang beriman tinggi dan menegakkan Islam di dunia.

فَنُخْرِجُ بِهِ زَرْعًا
lalu Kami keluarkan dengan air hujan itu tanaman-tanaman,

Isyarat kepada hidayah yang mereka terima dalam bentuk Quran. Ianya adalah satu rahmah dari Allah. Apabila seorang insan itu dimasukkan dengan ilmu Quran, faham apakah yang Quran hendak sampaikan, hati mereka akan hidup.

Ini menunjukkan bahawa Allah boleh mengubah sesuatu keadaan itu walaupun nampak macam mustahil. Maka janganlah kita putus harap dengan Allah. Kalau kita dalam keadaan susah mana pun, ingatlah bahawa Allah ada, dan Allah akan beri pertolongan kepada kita apabila diperlukan.

Maka, kalau kita dalam susah, jangan lupa minta kepada Allah untuk mengubah keadaan kita.

تَأْكُلُ مِنْهُ أَنْعَامُهُمْ
yang daripadanya dimakan oleh binatang-binatang ternak mereka

وَأَنفُسُهُمْ
dan mereka sendiri

أَفَلَا يُبْصِرُونَ
Maka mengapa mereka tidak mahu memerhati?

Tidakkah mereka memerhatikan bahawa Allah lah yang berkuasa menurunkan hujan, dan dengannya menumbuhkan segala tanam-tanaman. Kita tak perasan kepentingan rumput rampai itu kerana kita tak makan rumput. Tapi kita selalu terlupa bahawa lembu makan rumput, dan kita makan lembu.

Tidakkah mereka mahu memerhatikan bahawa Allah boleh mengubah keadaan diri kita dari susah kepada senang? Maka jangan lupa berdoa dan terus berdoa kepada Allah dengan mengadu keadaan kita.

Lihatlah bagaimana keadaan Nabi dan para sahabat yang susah di Mekah, tapi keadaan mereka berubah kepada lebih baik apabila berpindah ke Madinah.

——————————————————

Ayat 28: Tapi mereka masih berdegil dan masih mempersoalkan dan mengejek dengan soalan-soalan yang kurang ajar.

32:28
Transliteration

Wayaqooloona mata hatha alfathuin kuntum sadiqeen

Sahih International

And they say, “When will be this conquest, if you should be truthful?”

Malay

Dan mereka bertanya: “Bilakah datangnya hari pembukaan bicara yang dikatakan itu jika betul kamu orang-orang yang benar?”

وَيَقُولُونَ
Dan mereka bertanya:
Ini adalah kata-kata orang musyrik kepada mereka yang beriman. Ini bukan jenis soalan yang ikhlas hendak tahu, tapi ianya adalah soalan dalam bentuk mengejek.

مَتَىٰ هَٰذَا الْفَتْحُ
“Bilakah datangnya hari kejayaan itu

Iaitu Hari Akhirat dimana kemenangan akan diberikan kepada orang mukmin. Mereka mengejek kata-kata Nabi. Kerana pada mereka, kata-kata Nabi itu mengarut sahaja.

Atau mereka merujuk kepada kemenangan orang Islam ke atas mereka. Mereka waktu itu sedang menyeksa orang Islam, waktu itu orang Islam nampak lemah sangat. Jadi apabila dikatakan kepada mereka bahawa Islam akan menang, mereka mengejek kerana tak nampak langsung ada harapan yang Islam akan membesar dan menang.

إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ
jika betul kamu orang-orang yang benar?”

Mereka kata: kalau kamu betul orang yang benar, beritahulah kepada kami bila kamu akan memang?

—————————————————-

Ayat 29: Allah mengajar Nabi Muhammad dan juga kepada kita, bagaimana hendak menjawap soalan yang sebegini:

32:29
Transliteration

Qul yawma alfathi la yanfaAAuallatheena kafaroo eemanuhum wala hum yuntharoon

Sahih International

Say, [O Muhammad], “On the Day of Conquest the belief of those who had disbelieved will not benefit them, nor will they be reprieved.”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad): “(Tidak perlu diketahui masa datangnya tetapi mesti dipercayai bahawa) pada hari pembukaan bicara itu, tidak ada gunanya lagi kepada orang-orang kafir kiranya mereka hendak beriman, dan mereka pula tidak akan diberi tempoh (berbuat demikian)”.

قُلْ يَوْمَ الْفَتْحِ
Katakanlah (wahai Muhammad): “pada hari kejayaan itu,

Apabila Allah suruh Nabi mengatakan, itu bermaksud Allah mengajar Nabi bagaimana menjawap. Ini kita kena ambil perhatian. Kerana kita juga kena jawap macam ini juga nanti. Bukanlah ayat ini ditujukan kepada Nabi Muhammad sahaja, tapi kepada kita juga.

لَا يَنفَعُ الَّذِينَ كَفَرُوا إِيمَانُهُمْ
tidak ada manfaatnya kepada orang-orang kafir itu, iman-iman mereka,

Apabila di Mahsyar, selepas mereka melihat kebenaran, mereka terus beriman. Kerana mereka dah nampak manakah yang haq. Seperti yang telah disebut dalam ayat sebelum ini, bagaimana apabila mereka telah melihat neraka yang dibawakan ke Mahsyar, baru mereka nak beriman. Tapi iman mereka waktu itu tidak bernilai lagi. Tidak diterima oleh Allah.

Ini mengajar kita supaya jangan lepaskan peluang kita yang ada dalam dunia ini untuk berbuat kebaikan dengan sebanyak mungkin. Ambillah pengajaran bagaimana waktu itu di akhirat kelak, orang-orang akan banyak menyesal. Orang yang kafir akan menyesal kerana mereka tidak beriman. Dan orang yang beriman pun akan menyesal juga: Kerana mereka menyesal kerana tidak melakukan sebanyak mungkin amal ibadat.

وَلَا هُمْ يُنظَرُونَ
dan mereka pula tidak diberi tangguh”.

Tak boleh mereka nak minta tangguh bicara dengan Tuhan. Tidak boleh minta tangguh sebelum dimasukkan ke dalam neraka.

Juga bermaksud mereka langsung tidak dilihat. Mereka tidak akan diendahkan oleh Allah. Bermakna, Allah tidak memberi rahmat kepada mereka.

—————————————————-

Ayat 30: Akhir sekali, Allah mengajar kita bagaimanakah sikap kita terhadap mereka:

32:30
Transliteration

FaaAArid AAanhum wantathirinnahum muntathiroon

Sahih International

So turn away from them and wait. Indeed, they are waiting.

Malay

Oleh itu, janganlah engkau hiraukan mereka, dan tunggulah (kesudahan mereka), sesungguhnya mereka pun menunggu (kesudahanmu).

فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ
Oleh itu, berpalinglah dari mereka,
Berpalinglah dari mereka yang tidak ikut tauhid itu. Biarkan mereka dengan kata-kata ejekan mereka itu. Jangan hiraukan apa yang mereka katakan terhadap kita.

Ayat ini bukan bermaksud jangan hiraukan mereka sampai tidak berdakwah kepada mereka – tapi jangan layan ejeken mereka. Kalau mereka kutuk kita, bukan tak tahu sahaja. Kerja dakwah tetap perlu dijalankan, kerana kita tidak tahu mungkin mereka akhirnya akan beriman. Cuma jangan layan kata-kata mengarut mereka itu.

وَانتَظِرْ
dan tunggulah,

Tunggulah keputusan Allah. Keputusan Allah pasti datang. Samada mereka akan dibalas di dunia ini atau mereka akan dibalas di akhirat kelak.

إِنَّهُم مُّنتَظِرُونَ
sesungguhnya mereka pun menunggu.

Musyrikin Mekah menunggu apa? Mereka menunggu kehancuran Islam, kematian Nabi Muhammad. Mereka kata kedatangan Nabi Muhammad telah menyusahkan mereka. Mereka susah nak beramal amalan yang sesat. Semakin ramai yang masuk Islam. Mereka susah untuk berbuat sesuka hati mereka seperti sebelum kedatangan Nabi Muhammad dengan Islam. Maka mereka menunggu-nunggu bilakah Nabi nak mati. Kerana mereka nak bunuh baginda, tak boleh. Mereka tunggu Nabi Muhammad mati sendiri. Mereka sangka, kalau Nabi mati, maka Islam akan terkubur.

====================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah Sajdah | Leave a comment

Tafsir Surah Sajdah Ayat 12 – 20

Sambungan dari ayat sebelum ini:

Ayat 12:

32:12
Transliteration

Walaw tara ithi almujrimoona nakisooruoosihim AAinda rabbihim rabbana absarnawasamiAAna faarjiAAna naAAmal salihaninna mooqinoon

Sahih International

If you could but see when the criminals are hanging their heads before their Lord, [saying], “Our Lord, we have seen and heard, so return us [to the world]; we will work righteousness. Indeed, we are [now] certain.”

Malay

Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepalanya di hadapan Tuhan mereka (dalam keadaan malu dan hina, sambil merayu): “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya (akan segala yang kami ingkari dahulu); maka kembalikanlah kami ke dunia supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik; sesungguhnya kami sekarang telah yakin”.

وَلَوْ تَرَىٰ إِذِ الْمُجْرِمُونَ
Dan sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang berdosa itu
Sungguh ngeri sekali keadaan mereka. Ini belum masuk neraka lagi. Ini keadaan di Mahsyar. Seorang muslim sepatutnya mengetahui bagaimana keadaan di Mahsyar supaya mereka takut melakukan dosa.

نَاكِسُو رُءُوسِهِمْ عِندَ رَبِّهِمْ
mereka menundukkan kepala mereka di hadapan Tuhan mereka.

Mereka waktu itu sudah menyesal sangat. Kita takut kita pun termasuk antara mereka yang macam begini. Semoga Allah memberi kita ilmu pengetahuan dan taufiq untuk beramal dengan amalan yang sunnah. Semoga Allah selamatkan kita dari menjadi sebahagian dari orang-orang sebegini.

رَبَّنَا أَبْصَرْنَا وَسَمِعْنَا
sambil merayu: “Wahai Tuhan kami, kami telah melihat dan mendengar dengan sejelas-jelasnya

Mereka dah sedar tentang segala yang mereka ingkari dahulu. Baru sekarang mereka nak panggil Tuhan dan mengaku beriman. Baru nak panggil Tuhan dengan panggilan رَبَّنَا. Sebelum ini semasa di dunia, mereka tidak mengaku Allah itu Tuhan mereka.

Apa yang mereka nampak?: Mereka telah nampak neraka yang ditarik ke Mahsyar untuk ditunjukkan kepada semua makhluk. Semua sekali ada 7 neraka. Satu neraka akan ditarik dengan 70,000 rantai. Setiap satu rantai itu pula ditarik oleh 70,000 malaikat. Oleh kerana beratnya neraka itu, memerlukan begitu ramai malaikat untuk menariknya. Satu persatu neraka akan ditarik keluar dan ditunjukkan kepada semua makhluk. Kemudian Allah akan suruh neraka itu semuanya dipanaskan lagi sekali ganda. Sebelum ini dalam ayat 9 telah disebut bagaimana Alah telah memberikan penglihatan kepada mereka. Tapi mereka tidak gunakan penglihatan itu untuk mendapat iman. Maka, sekarang telah jelas kepada mereka apakah kebenaran itu.

Mereka dah nampak segala benda yang diingatkan oleh Nabi itu adalah benar belaka. Neraka itu benar, syurga itu benar, soalan di Mahsyar itu adalah benar.

Apa yang mereka dah dengar?: Mereka dah dengar dah bunyi gelegak api neraka. Kalau air menggelegak, kita faham. Tapi ini ‘api’ yang menggelegak! Ma sha Allah. Begitu juga, dalam ayat 9 surah ini juga telah disebut bagaimana Allah telah menjadikan pendengaran untuk mereka. Tapi mereka tidak gunakan untuk mendapatkan kebenaran. Maka, sekarang mereka akan dimasukkan ke dalam neraka.

Oleh itu, kita kena gunakan penglihatan dan pendengaran itu untuk kebaikan. Mereka semasa di dunia telah diberikan dengan penglihatan dan pendengaran tapi mereka tak gunakan untuk beriman. Waktu di Mahsyar, mereka amat menyesal sekali.

فَارْجِعْنَا
maka kembalikanlah kami ke dunia
Mereka minta supaya dikembalikan ke dunia. Tidak ada dalam Quran menceritakan orang-orang berdosa meminta diampunkan dosa mereka. Kerana mereka sedar bahawa dosa mereka tidak akan diampunkan lagi. Tapi banyak ayat-ayat dalam Quran menceritakan yang mereka minta sangat-sangat supaya mereka diberikan peluang untuk kembali ke dunia. Tapi tidak ada peluang ini. Allah telah berikan banyak peluang selama mana mereka hidup dulu di dunia.

نَعْمَلْ صَالِحًا
supaya kami mengerjakan amal-amal yang baik;

Sekarang baru mereka nak buat amal yang soleh, amal yang sunnah. Tak mahu dah buat amalan bidaah lagi dah. Tak mahu dah buat dosa. Nak jadi orang yang baik pula sekarang. Akan jadi lebih baik dari manusia yang paling baik dalam dunia.

إِنَّا مُوقِنُونَ
sesungguhnya kami sekarang telah yakin”.
Sekarang baru mereka yakin dengan kebenaran. Kerana mereka telah melihat dan mendengar sendiri kebenaran yang dulu mereka di dunia tidak yakin. Baru di akhirat nak yakin. Tapi orang beriman, mereka semasa di dunia lagi dah yakin. Mereka tak tunggu lihat dan dengar baru nak yakin. Dengan dibacakan ayat-ayat Quran, mereka dah yakin dah. Maka, beruntunglah mereka yang telah beriman dengan Quran. Beruntunglah mereka yang belajar Quran dan belajar tafsir Quran. Hanya dengan belajar tafsir Quran baru akan mendapat keyakinan itu. Kerana Quran itu dipelihara oleh Allah, yang tidak dijanjikanNya untuk kitab-kitab yang lain.

————————————————————

Ayat 13: Kalau dah sampai hari akhirat, baru mereka hendak kembali dan baru nak buat amal soleh, sudah tidak boleh. Tidak ada harapan lagi. Tadi, telah disebut permintaan mereka untuk dikembalikan ke dunia. Maka, Allah jawap permintaan mereka itu dalam ayat ini:

32:13
Transliteration

Walaw shi-na laataynakulla nafsin hudaha walakin haqqaalqawlu minnee laamlaanna jahannama mina aljinnati wannasiajmaAAeen

Sahih International

And if we had willed, We could have given every soul its guidance, but the word from Me will come into effect [that] “I will surely fill Hell with jinn and people all together.

Malay

Dan (bagi menolak rayuan itu Allah Taala berfirman): “Kalaulah Kami telah tetapkan persediaan (memberikan hidayah petunjuk untuk beriman dan beramal soleh kepada tiap-tiap seorang dengan ketiadaan usaha dari masing-masing), nescaya Kami berikan kepada tiap-tiap seorang akan hidayah petunjuknya (sebelum masing-masing meninggal dunia, supaya tidak terkena azab di akhirat); tetapi telah tetap hukuman seksa dariKu: ` Demi sesungguhnya! Aku akan memenuhi neraka Jahannam dengan semua jin dan manusia (yang pada masa hidupnya tidak berusaha untuk beriman dan beramal soleh)”.

وَلَوْ شِئْنَا
“Kalaulah Kami mahu,

لَآتَيْنَا كُلَّ نَفْسٍ هُدَاهَا
nescaya Kami berikan kepada tiap-tiap seorang akan hidayah petunjuknya

Allah boleh sahaja paksa semua makhlukNya untuk beriman dan buat amal soleh sahaja tanpa ada dosa. Allah dah buat begitu kepada Malaikat pun. Mereka semuanya beriman dan taat kepada Allah sahaja. Tapi bukan itu cara yang Allah pilih.

Allah nak beri pilihan kepada manusia dan jin. Allah tak paksa kita semua. Kerana Allah telah menjadikan manusia dan jin dalam penciptaan yang hebat. Allah telah berikan pendengaran dan penglihatan dan hati. Sepatutnya ketiga-tiga pancaindera itu digunakan dengan sebaiknya.

وَلَٰكِنْ حَقَّ الْقَوْلُ مِنِّي
tetapi telah tetap hukuman seksa dariKu:

Apakah الْقَوْلُ ketetapan kata Allah itu?

لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ
Demi sesungguhnya! Aku akan memenuhi neraka Jahannam

Inilah الْقَوْلُ itu.

مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ
dengan jin dan manusia

Bukanlah semua jin dan dan manusia akan dimasukkan ke neraka. Cuma mereka yang pada masa hidupnya tidak berusaha untuk beriman dan beramal soleh. Jin disebut dahulu kerana manusia banyak yang ikut jin. Mereka sepatutnya mengikut malaikat, tapi mereka ikut jin. Mereka minta tolong kepada jin. Mereka taat kepada jin. Ini termasuklah mereka yang berubat guna jin, mereka yang minta tolong jin berkhidmat untuk mereka – jaga rumah, jaga kebun dan sebagainya. Ada juga yang guna jin untuk mendapat kuasa – boleh jadi kebal, boleh terbang, boleh bergerak pantas, boleh bersilat dan sebagainya. Penerangan tentang jin ini akan diterangkan dengan lebih lanjut lagi dalam Surah Jinn.

Bukan semua jin dan manusia akan masuk neraka. Allah kata مِنَ (sebahagian) sahaja. Yang masuk neraka adalah mereka yang tidak mengikut perintah Allah. Mereka yang gagal dalam ujian yang Allah berikan.

Allah telah berikan penglihatan, pendengaran dan hati untuk menjalani ujian dalam dunia ini. Allah telah beri keperluan untuk digunakan. Bukannya Allah biarkan sahaja kita tanpa alat. Tapi kita sahaja yang tak pakai. Sebagai contoh, dalam peperiksaan, pensyarah dah bagi kita pakai kalkulator, tapi kita degil tak pakai. Maka, kalau kita gagal, siapakah yang patut dipersalahkan? Tidak ada orang lain tapi diri kita sendiri.

——————————————————–

Ayat 14:

32:14
Transliteration

Fathooqoo bima naseetum liqaayawmikum hatha inna naseenakum wathooqooAAathaba alkhuldi bima kuntum taAAmaloon

Sahih International

So taste [punishment] because you forgot the meeting of this, your Day; indeed, We have [accordingly] forgotten you. And taste the punishment of eternity for what you used to do.”

Malay

(Lalu dikatakan kepada mereka: “Oleh sebab kelalaian kamu) maka rasalah azab seksa kerana kamu melupai pertemuan hari kamu ini. Sesungguhnya Kami pun tidak hiraukan keselamatan kamu lagi; dan (dengan yang demikian) rasalah azab yang kekal dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan”.

فَذُوقُوا بِمَا نَسِيتُمْ
maka rasalah azab seksa kerana kamu melupai

Ini menunjukkan permintaan mereka untuk pulang ke dunia tidak akan dipenuhi.

Rasakan seksaan kerana dulu lupa di dunia untuk buat amal soleh. Sebaliknya mereka melakukan amalan syirik dan amalan bidaah. Lupa itu bermaksud mereka tidak menghiraukan arahan Allah. Allah dah suruh buat amal soleh, jangan buat amalan bidaah, tapi degil. Nak melawan juga lagi.

لِقَاءَ يَوْمِكُمْ هَٰذَا
pertemuan kamu hari ini.

Mereka juga lupa tentang pertemuan dengan Allah pada hari akhirat.

Ada yang memang lupa bahawa mereka akan mati. Oleh itu, apabila mereka tiba-tiba jatuh sakit teruk, mereka terkejut sangat. Maka, janganlah kita jadi macam mereka. Bersedialah untuk mati pada bila-bila masa sahaja. Kalau kita sakit, ingat mati. Bila nak tidur, ingat mati. Bila tengok ada orang mati, ingatlah bahawa masa kita akan sampai.

Apabila mereka lupa kepada kematian, maka mereka tidak bersedia untuk hari kematian itu. Tidak melakukan amalan soleh. Macam pelajar yang lupa ada peperiksaan hujung tahun, tentulah mereka tak buat persediaan.

Kita diingatkan tentang kematian apabila kita melawat kubur. Lebih-lebih lagi, apabila kita menghantar keluarga dan kenalan kita yang kematian. Itulah sebabnya kita disuruh menghantar jenazah ke kubur. Bila kita lihat orang lain mati, kita kena fikirkan bilakah masa kita nanti kerana kita pasti akan bertemu dengan kematian itu.

Kita juga diingatkan dengan mati setiap hari apabila kita tidur. Kerana apabila kita tidur, roh kita akan diangkat. Dan kita tidur itu pada malam hari, sebagai ingatan kepada gelapnya keadaan dalam kubur nanti.

إِنَّا نَسِينَاكُمْ
Sesungguhnya Kami akan melupakan kamu;

Bukanlah Allah ‘lupa’. Kerana Allah tidak pernah lupa. Tapi maksud ‘lupa’ di sini adalah Allah akan buat tak endah sahaja kepada mereka. Dulu semasa mereka di dunia, mereka buat tak kisah kepada Allah. Sekarang Allah balas dengan melakukan perkara yang sama. Ingatlah, kalau kita lupa kepada Allah, tidak ada kesan kepada Allah. Tapi, apabila Allah lupa kepada kita, bermakna, kita tidak mendapat rahmat.

وَذُوقُوا عَذَابَ الْخُلْدِ
dan rasalah azab yang kekal

Dua kali Allah cakap begini. Dua kali Allah suruh mereka rasakan azab seksaan itu. Maknanya, berat dah tu. Allah beri penekanan kalau Allah ulang satu-satu perkataan itu.

Azab itu adalah azab yang kekal. Mereka tidak akan keluar sampai bila-bila. Orang kita yang Islam, selalu cakap: “Kalau orang Islam, akhirnya akan masuk syurga.” Mereka lupa, kalau mereka Islam pun, tapi kalau mereka ada melakukan perkara syirik, mereka akan kekal dalam neraka. Mereka yang masuk neraka dan akhirnya keluar adalah mereka yang tidak pernah buat syirik, tapi ada dosa yang mereka telah lakukan – sebab itulah mereka kena dimasukkan ke dalam neraka. Maka, mereka kena cuci dosa mereka di neraka dulu sebelum dimasukkan ke syurga. Tapi, kalau ada buat syirik, dan tidak minta ampun, mereka akan kekal dalam neraka.

بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ
dengan sebab apa yang kamu telah kerjakan”.

Kamu masuk neraka disebabkan oleh perbuatan kamu. Bukan Allah yang zalim yang sengaja nak masukkan kamu ke dalam neraka. Tidak ada yang lain yang boleh dipersalahkan melainkan diri sendiri.

———————————————————

Ayat 15: Selepas menceritakan tentang orang yang celaka, Allah sekarang hendak menceritakan tentang orang yang beriman dan beramal soleh pula. Iaitu mereka yang benar-benar beriman dengan Quran. Ramai yang kata mereka beriman dengan Quran tapi apakah tanda mereka?

32:15
Transliteration

Innama yu/minu bi-ayatinaallatheena itha thukkiroo bihakharroo sujjadan wasabbahoo bihamdi rabbihim wahumla yastakbiroon

Sahih International

Only those believe in Our verses who, when they are reminded by them, fall down in prostration and exalt [ Allah ] with praise of their Lord, and they are not arrogant.

Malay

Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah orang-orang yang apabila diberi peringatan dan pengajaran dengan ayat-ayat itu, mereka segera merebahkan diri sambil sujud (menandakan taat patuh), dan menggerakkan lidah dengan bertasbih serta memuji Tuhan mereka, dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur.

إِنَّمَا يُؤْمِنُ بِآيَاتِنَا
Sesungguhnya yang sebenar-benar beriman kepada ayat-ayat keterangan Kami hanyalah

Iaitu yang ingat adalah mereka yang beriman sempurna sahaja. Beriman sempurna itu bermaksud tidak melakukan syirik langsung. Agak-agaknya, iman kita sudah sempurna belum? Ini penting, kerana ramai yang ingat mereka tidak buat syirik. Tapi sebenarnya mereka ada buat syirik . Mereka cuma tidak tahu sahaja kerana mereka tidak belajar tafsir Quran, maka mereka tidak tahu yang mereka ada buat syirik. Kerana, perkara berkenaan dengan syirik banyak diceritakan dalam Quran.

Ini adalah tentang orang yang betul-betul beriman dengan ayat-ayat Allah. Ramai yang kata mereka beriman, tapi betulkah mereka beriman? Tentu ada tanda yang menunjukkan orang itu benar-benar beriman. Tanda itu disebut dalam bahagian yang seterusnya:

الَّذِينَ إِذَا ذُكِّرُوا بِهَا
ialah orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat itu,
Iaitu apabila diperingatkan dengan ayat-ayat Quran, mereka tunduk patuh.

Perkataan ذُكِّرُوا bermaksud ‘mereka diperingatkan’. Manusia memang memerlukan peringatan sentiasa. Untuk mengingatkan kita dengan perkara yang kita memang dah tahu. Tapi kadang-kadang kita terlupa. Kadang-kadang kita diingatkan bahawa apa yang kita sedang buat adalah salah. Maka kita kena terima bahawa kita ada buat salah. Janganlah lawan. Mengaku sahajalah dan ubahlah mana yang patut diubah.

ذُكِّرُوا juga bermaksud kita diberitahu dengan perkara yang kita tak pernah tahu. Macam orang yang jarang baca Quran, maka mereka diberitahu dengan benda yang mereka tak pernah tahu. Banyak juga masyarakat kita sebegini. Langsung tak tahu ayat Quran. Langsung tak tahu apakah maksud ayat-ayat itu.

خَرُّوا سُجَّدًا
mereka terus rebah diri sambil sujud,

Inilah kesan kepada orang beriman. Mereka akan terima. Bukan buat tak tahu sahaja. Kena tunjukkan yang kita beriman dengan perbuatan dan kata-kata. Mereka kena ubah perbuatan mereka selama ini.

Perkataan خَرُّ bermaksud ‘jatuh sampai berbunyi’. Juga bermaksud ‘jatuh dengan tiba-tiba’. Apabila mereka dengar ayat-ayat Quran, mereka jadi lemah dan mereka terus sujud sebagai tanda taat kepada suruhan dalam ayat itu. Mereka terus tunduk kepada ayat-ayat Allah. Untuk tunduk dan taat kepada ayat Allah, kenalah faham apa yang ayat itu kata. Kalau tak belajar tafsir, takkan tahu.

Kita rendahkan diri kita kepada Allah semasa kita di dunia lagi. Mereka tidak boleh lagi berdiri dengan sombong. Bandingkan dengan orang-orang yang berdosa yang merendahkan kepala mereka seperti yang diceritakan dalam ayat ke 12. Mereka rendahkan hanya di akhirat sahaja. Waktu itu tidak berguna lagi taat mereka itu.

Apabila mereka dengar ayat-ayat Allah, mereka tak lawan, mereka tak debat lagi. Kerana kadang-kadang ayat Quran akan memberitahu kesalahan-kesalahan kita dalam agama – dan ada kalangan orang Islam yang tidak mahu terima dan mereka akan debat dengan memberi dalil yang tidak benar. Tapi berapa banyak manusia yang sebegini? Yang walaupun mereka telah dibacakan dengan ayat Quran, telah diberi hujah dengan ayat Quran, tapi mereka masih lagi menentang, masih lagi menolak? Masih lagi nak bagi hujah-hujah mereka yang tentunya tidak boleh melawan hujah Quran. Ma sha Allah! Jenis muslim apakah mereka ini?

Apabila kita سُجَّدًا sujud, itu akan mendekatkan diri kita dengan Allah. Kerana Allah telah beritahu kita bahawa kita paling rapat denganNya dalam sujud kita.

وَسَبَّحُوا بِحَمْدِ رَبِّهِمْ
dan bertasbih serta memuji Tuhan mereka,

Mereka bukan sahaja sujud dengan kosong tanpa berkata apa-apa, tapi mereka bertasbih dan memuji Allah dalam sujud itu. حَمْدِ bermaksud mereka bersyukur dengan Allah. Kerana ada maksud ‘syukur’ dalam perkataan حَمْدِ itu. Mereka bersyukur dengan peringatan yang Allah berikan kepada mereka dalam Quran itu. Kita kena bersyukur kalau ayat Quran memberitahu kesalahan dan kesilapan kita kerana itu memberi peluang untuk kita mengubah cara kita. Apabila mereka bersyukur, Allah akan tambah dengan taufiq kepada mereka.

Maksud سَبَّحُ bertasbih adalah ‘menyucikan’ Allah. Apakah maksudnya? Bukanlah Allah itu sudah sedia suci? Maksud kita bertasbih adalah kita menidakkan perbuatan-perbuatan syirik yang dilakukan oleh orang-orang kafir dan orang-orang yang sesat. Dalam orang Hindu menyembah berhala, kita kata ‘subhanallah, Maha Suci Allah, Allah tidak begini…” Begitu juga kita menidakkan pemahaman salah masyarakat Islam kita yang tidak faham agama.

Contohnya, mereka akan bertawasul kepada wali, malaikat dan Nabi. Apabila kita nampak ada masyarakat kita yang buat begitu, kita pun cepat-cepat mengucapkan tasbih (subhanallah), menyucikan Allah dari perkara itu. Kita katakan kepada mereka dan diri kita, yang Allah tidak memerlukan perantaraan dalam berdoa kepadaNya. Allah maha suci dari semua itu.

وَهُمْ لَا يَسْتَكْبِرُونَ
dan mereka pula tidak bersikap sombong takbur.

Perasaan sombong menyebabkan susah nak terima yang kita ada buat salah. Mereka rasa mereka sahaja yang benar. Untuk kita mendapat ilmu, kadang-kadang kita kena tinggalkan ilmu yang kita dah belajar dulu. Jangan kita sangka yang semestinya semua yang kita belajar dulu benar belaka. Kena periksa balik. Sekarang banyak sangat perkara salah yang diajar. Tidak mustahil banyak yang kita belajar dulu salah belaka.

Kalau kita ada buat salah, kita kena terima. Sebagai contoh, Saidina Umar pun dengar pendapat seorang perempuan. Umar hendak menghadkan mahr kepada 400 dirham sahaja. Seorang perempuan telah bangun dan membacakan ayat Quran yang memberi isyarat bahawa mahar itu boleh diberikan dengan harta yang banyak.

Umar juga pernah tidak dapat terima yang Nabi dah wafat. Sampailah Abu Bakr membacakan ayat Quran yang mengatakan Nabi akan mati juga. Dia kata macam dia tidak pernah dengar ayat itu. Baru dia perasan apabila diperingatkan. Lemah dia serta merta dan terus dia terima. Bayangkan Umar yang kita pun tahu seorang yang keras dan garang, tapi apabila dibacakan ayat Allah, dia terus terima.

Mereka tidak sombong dengan ayat-ayat Quran. Mereka terima ayat-ayat itu dan beriman dengannya. Mereka terkesan dengan ayat-ayat Quran itu. Mereka taat dengan ayat-ayat Quran itu. Mereka amalkan dengan ajaran-ajaran dalam ayat itu. Inilah sifat-orang-orang yang beriman. Mereka tak menentang ayat-ayat Quran itu. Hanya yang sombong sahaja yang akan menentang.

Malangnya, apabila orang membacakan ayat Quran sebagai dalil, ramai yang menentang dengan hujah mereka sendiri. Mereka akan gunakan akal mereka yang dangkal. Ataupun mereka akan pakai hujah tok guru mereka.

Dalam solat, ada ayat Quran, ada sujud, ada tasbih dan ada tahmid. Ini bermakna, orang yang solat adalah orang yang tak sombong. Orang yang tak solat adalah orang yang sombong, dan orang yang sombong, tempatnya dalam neraka. Sombong adalah pakaian Allah. Kalau kita sombong, bermakna kita telah mengambil pakaian Allah dan ‘seperti’ kita membogelkan Allah.

Orang yang tak mahu belajar tafsir Quran juga dikira sebagai sombong. Mereka tidak mahu mempelajari ayat-ayat Quran yang Allah telah turunkan kepada kita melalui Jibril dan disampaikan kepada NabiNya yang paling mulia, Nabi Muhammad. Tapi, apabila sampai kepada mereka yang sombong itu, mereka buat tak tahu sahaja.

————————————————–

Ayat 16: Ini adalah sifat yang seterusnya.

32:16
Transliteration

Tatajafa junoobuhum AAani almadajiAAiyadAAoona rabbahum khawfan watamaAAan wamimmarazaqnahum yunfiqoon

Sahih International

They arise from [their] beds; they supplicate their Lord in fear and aspiration, and from what We have provided them, they spend.

Malay

Mereka merenggangkan diri dari tempat tidur, (sedikit sangat tidur, kerana mengerjakan sembahyang tahajjud dan amal-amal soleh); mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka dengan perasaan takut (akan kemurkaanNya) serta dengan perasaan ingin memperolehi lagi (keredaanNya); dan mereka selalu pula mendermakan sebahagian dari apa yang Kami beri kepada mereka.

تَتَجَافَىٰ جُنُوبُهُمْ
Mereka merenggangkan lambung mereka

Perkataan تَتَجَافَىٰ bermaksud: ‘Tidak rehat pada satu tempat’. Ianya juga bermaksud ‘Meninggalkan sesuatu’. Iaitu apabila kita tidak suka kepada sesuatu. Ayat ini bermaksud mereka yang meninggalkan tidurnya.

Ayat ini adalah isyarat kepada seseorang yang rasa keluh kesah. Dia itu risau sampai tidak boleh tidur dengan selesa. Maka, dia bangun dan buat sesuatu. Sebagai contoh, ini selalu berlaku apabila ada peperiksaan, esok nak bernikah, ada temuduga kerja dan apa-apa yang penting akan berlaku. Nak tidur pun tak boleh, asyik risau sahaja. Pusing sana tak kena, pusing sini tak kena. Akhir sekali bangun dan buat sesuatu – baca buku, tengok tv dan sebagainya.

Disebut ‘lambung’ atau tepi badan dalam ayat ini kerana kita selalunya tidur di sebelah badan kita. Iaitu tidur mengiring.

عَنِ الْمَضَاجِعِ
dari tempat tidur mereka,

Perkataan الْمَضَاجِعِ bukan hanya katil sahaja. Mana-mana tempat yang dijadikan sebagai tempat tidur.
Mereka tidak boleh tidur. Macam juga kalau kita terima berita buruk, kita tidak dapat rehat, nak tidur tak tenang. Atau kalau esok harinya mereka ada perkara penting yang perlu dilakukan seperti temuduga kerja. Kita dalam keadaan begitu adalah berada dalam keadaan takut dan mengharap.

Ayat ini adalah tentang seseorang yang meninggalkan tidurnya kerana melakukan ibadah kepada Allah. Amat sukar untuk meninggalkan tidur kepada kebanyakan orang. Bukan senang nak tinggalkan tidur dan melakukan ibadah, samada ibadah yang fardhu seperti solat subuh atau ibadah yang sunat seperti solat Tahajjud. Kerana kebanyakan kita amat sayang dengan tidur. Padahal, waktu sahur (sepertiga akhir malam) adalah masa yang amat sesuai untuk bermunajat kepada Allah. Kerana waktu itu Allah turun untuk ke langit dunia untuk mendengar doa kita. Waktu itu juga waktu yang bening, dan kita lebih khusyuk untuk melakukan ibadah.

Kita akan mampu bangun apabila kita memandang penting perkara itu. Seperti kita kena bangun tidur sebab kita kena naik kapal terbang. Kita sanggup bangun awal pagi, pukul 3 pagi contohnya, sebab kita tak mahu tertinggal kapalterbang. Kerana kita tahu kalau kita tertinggal, kita tak boleh ganti dan kalau tertinggal, kita rasa amat rugi sekali. Atau peminat bola yang amat suka tengok bola, sampai mereka sanggup bangun pukul 4 pagi semata-mata nak tengok siaran langsung bola. Sebab mereka suka tengok bola dan mereka rasa kalau tertinggal tengok, mereka akan rugi.

Tapi bagaimana perasaan kita kalau tertinggal solat subuh? Adakah kita rasa amat rugi sekali? Bagaimana dengan solat Tahajjud? Adakah kita ada rasa kerugian kerana tidak memanfaatkan masa itu untuk melakukan solat sunat? Atau adakah kita rasa tidak ada apa-apa, kita kata pada diri kita: kita boleh ganti waktu lain sahaja? Begitulah salah perhitungan kita kalau berkenaan dengan agama.

Kaitan dengan ayat sebelumnya: Ayat sebelum ini kita baca bagaimana ahli neraka amat berharap supaya mereka boleh dibangunkan semula untuk buat amal ibadat. Tapi mereka tidak diberikan peluang itu lagi. Tapi kita sekarang ada dalam masa sekarang, maka jangan kita lepaskan peluang ini. Ingatlah tentang mereka yang telah menyesal dan amat berharap semoga mereka dikembalikan semula ke dunia.

يَدْعُونَ رَبَّهُمْ
mereka sentiasa berdoa kepada Tuhan mereka

Mereka bangun bukan nak berseronok, tapi untuk berdoa kepada Allah. Mereka mengambil peluang keemasan ini untuk beribadat dan berdoa kepada Allah. Kerana Allah turun ke langit dunia waktu sahur (akhir sepertiga malam) untuk mendengar doa kita. Waktu itu adalah waktu yang mustajab untuk berdoa kepada Allah.

خَوْفًا
dengan perasaan takut

Apakah perasaan mereka waktu itu? Mereka sedang dalam ketakutan. Takut apa? Takut Allah tak terima doa mereka. Takut Allah tak terima ibadat kita. Takut atas segala dosa yang telah dilakukan. Takut kepada hukuman Allah. Takut kepada kemarahan Allah. Macam-macam takut yang ada dalam diri manusia. Takut yang sebeginilah yang perlu ada dalam diri manusia.

Perasaan takut itu telah menggerakkan mereka untuk beribadat. Bukanlah perasaan takut itu menjatuhkan mereka. Tapi telah memberi manfaat kepada mereka.

وَطَمَعًا
serta dengan perasaan mengharap;
Bukan perasaan takut sahaja yang ada, tapi ada juga perasaan ‘mengharap’. Mengharap adalah apabila kita buat amalan dengan berharap semoga Allah terima amalan dan doa kita. Mengharapkan rahmat Allah.

Itulah dua perkara yang kena ada dalam doa, dalam solat dan ibadat kita: takut dan mengharap. Perasaan takut akan menghalang kita dari hanya berharap sahaja. Dan perasaan mengharap itu menghalang kita dari rasa takut sahaja. Kalau ada salah satu sahaja, akan menyebabkan salah laku. Ibadah adalah antara harap dan takut. Takut akan diimbangi dengan harap dan harap akan diimbangi dengan takut.

Kalau kita ada perasaan ‘mengharap’ sahaja, kita akan rasa selesa, senang dan salah faham. Iaitu salah faham yang Allah akan sentiasa terima sahaja amal ibadat kita: oleh itu, kita buat sambil lewa sahaja. Mengharap yang berlebihan juga akan menyebabkan kita rasa ringan dengan dosa-dosa kita. Sebab kita akan rasa tentu Allah akan ampunkan dosa kita. Jadi, kita tidak rasa bersalah sangat apabila buat dosa. Itu adalah antara bahaya yang ada kalau kita hanya ada perasan ‘harap’ sahaja.

Dan kalau kita ada ‘takut’ sahaja, kita akan putus asa dengan Allah. Kita akan rasa yang dosa kita sudah bertimbun dan tidak ada harapan untuk masuk syurga. Kita akan rasa Allah itu adalah Tuhan yang garang sahaja, nak azab hambaNya sahaja. Kita rasa hilang harap kepada Allah. Ini juga adalah satu sifat yang bahaya.

Oleh itu, dua-dua perasaan ini perlu ada supaya satu sifat diimbangi oleh sifat yang lain. Tentang ‘takut’ dan ‘harap’ ini adalah satu perbincangan yang panjang, maka harap boleh dirujuk di tempat yang lain juga.

وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ يُنفِقُونَ
dan dari sebahagian apa yang Kami beri kepada mereka, mereka selalu pula mendermakan.

Kenapa mereka berderma? Kerana mengharapkan rahmat Allah. Mengharapkan dekat dengan Allah.

Orang yang sayang dengan Allah akan lebih mudah untuk berderma. Ringan tangan nak tolong orang lain.

Apa kaitan berderma dengan meninggalkan tempat tidur tadi? Bayangkan kalau ada keluarga kita dari jauh datang bertandang ke rumah kita, kita akan melayan mereka tanpa tidur – kita boleh layan mereka sampai ke pagi. Kerana kita suka kalau nak luangkan masa dengan mereka. Kita juga akan senang nak beri wang kepada mereka. Kerana kita sayang kepada mereka. Lihatlah bagaimana ibubapa sanggup korbankan tidur kerana menjaga anak kerana mereka sayang anak mereka. Kalau dengan keluarga yang kita sayang, kita sanggup luangkan masa untuk berjaga dan berderma untuk mereka, bagaimana pula dengan Allah yang kita kata kita sayang?

Kita kena memberikan apa yang kita sayangi. Sila rujuk ayat Baqarah:177. Dan antara perkara yang kita sayang dan susah nak korbankan adalah tidur. Terutama sekali kepada orang muda. Orang muda memang payah nak bangun malam buat tahajjud. Tapi, kalau kita rajin berderma, memberikan apa yang kita sayang, maka kita akan terbuka untuk memberikan waktu tidur kita kepada Allah. Itulah kaitan antara tidur dan derma.

Bagaimana nak dapat bangun malam? Kita kena mulakan sedikit demi sedikit. Pertamanya, jangan buat kerosakan kepada orang lain dan diri kita. Kerana itu boleh merosakkan diri kita. Oleh itu, jangan buat dosa. Kerana dosa boleh merosakkan diri kita.

Keduanya, buat zikir yang kecil-kecil seperti yang ada dalam Kitab Hisnul Muslimin. Hafal dan gunakan setiap hari. Kerana doa-doa itu diajar oleh Nabi untuk digunakan dalam segenap kehidupan kita. Kalau kita boleh buat, kita akan rasa satu kedekatan dengan Allah. Sedar bahawa kita sedang bercakap dengan Allah. Kita akan rasa Allah dekat dengan kita. Kita melatih diri kita ingat kepada Allah. Kita melatih diri kita untuk berharap hanya kepada Allah.

Ayat ini juga menyebut satu lagi kriteria orang yang selamat. Iaitu dia juga sentiasa bersedekah. Maknanya, walaupun dia beriman, tapi kalau dia tidak bersedekah, dia tidak termasuk dalam ayat ini. Maka, hendaklah kita selalu bersedekah kepada yang memerlukan. Harta yang Allah berikan kepada kita, bukan hanya milik kita sahaja. Allah beri harta kepada kita supaya kita boleh memberi kepada orang lain.

وَمِمَّا رَزَقْنَاهُمْ bukan sahaja bermaksud wang dan harta. Tapi apa sahaja yang kita ada. Makanan, pakaian, tenaga dan masa juga. Mereka yang beriman tidak kedekut. Mereka tak sorok apa yang mereka ada. Tangan mereka terbuka untuk memberi. Mereka sanggup berikan apa sahaja yang mereka sayang. Mereka suka memberi kepada keluarga mereka, kepada mereka yang memerlukan samada mereka itu minta atau tidak. Kerana kadang-kadang ada orang yang memerlukan, tapi kerana mereka tidak mahu menyusahkan orang lain, mereka tak meminta-minta. Tapi kita sebagai seorang yang peka dengan keperluan orang lain, hendaklah kita memberi walaupun mereka tidak meminta.

Hati orang mukmin yang ada Quran tidak akan kedekut. Kerana mereka sentiasa mencari peluang untuk mendapatkan redha Allah. Mereka tahu yang Allah berkali-kali menganjurkan kita untuk bersedekah. Maka, mereka akan mencari-cari peluang untuk mendapatkan kelebihan bersedekah itu.

Memberi itu lebih baik dari simpan berlambak. Kadang-kadang barang kita banyak sangat sampai tempat nak simpan pun dah tiada. Kalau kita beri kepada orang lain akan menyenangkan orang dan akan melegakan rumah kita. Dan memberi pahala yang banyak kepada kita.

————————————————————————–

Ayat 17: Selepas mereka melakukan apa yang disebut dalam ayat sebelum ini, mereka akan mendapat balasan. Tapi mereka sendiri pun tidak akan thau apakah yang mereka akan dapat sebagai balasan itu.

32:17
Transliteration

Fala taAAlamu nafsun maokhfiya lahum min qurrati aAAyunin jazaan bima kanooyaAAmaloon

Sahih International

And no soul knows what has been hidden for them of comfort for eyes as reward for what they used to do.

Malay

Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui satu persatu persediaan yang telah dirahsiakan untuk mereka (dari segala jenis nikmat) yang amat indah dipandang dan mengembirakan, sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan.

فَلَا تَعْلَمُ نَفْسٌ
Maka tidak ada seseorang pun yang mengetahui

Tidak ada sesiapa pun, samada manusia, jin atau malaikat yang tahu apakah yang Allah akan berikan kepada kita sebagai balasan. Hanya Allah sahaja yang tahu.

مَّا أُخْفِيَ لَهُم
apa yang telah dirahsiakan untuk mereka
Kita tidak tahu apakah nikmat yang akan kita dapati dalam dunia ini sebagaimana kita tidak tahu bilakah kita akan mati. Kita juga tidak tahu apakah syurga yang kita akan dapat apabila kita mati nanti.

Allah tak cerita kepada kita apakah yang kita akan dapat kerana ianya sangat unik. Unik itu bermaksud tidak dapat dibandingkan dengan apa yang ada dalam dunia ini. Dalam dunia ini, tidak ada benda itu, jadi macam mana nak cerita kepada kita? Maka, ianya dijadikan sebagai rahsia. Semua balasan itu dijadikan khas untuk kita. Ianya tidak pernah dilihat oleh mata dan difikirkan oleh akal. Maknanya, hebat sangat apa yang kita akan dapat itu. Kalau manusia nak buat pun, tidak akan mampu. Jangan kata nak buat, nak bayangkan pun tak dapat. Kerana kalau kita diberikan dengan apa yang ada dalam dunia ini, tidaklah hebat sangat. Bayangkan kalau kita diberikan hadiah yang kita memang dah ada benda itu, tentu kita akan anggap biasa sahaja. Tapi, kalau diberikan dengan benda yang kita tidak ada, baru lebih bernilai. Sekarang, yang dijanjikan adalah benda yang tak pernah tengok pun lagi dalam dunia, tentu lagi hebat!

Ia dirahsiakan kerana ianya adalah satu kejutan yang baik. Bukanlah kita dalam dunia pun suka dikejutkan dengan pemberian yang kita tak sangka-sangka? Amat besar sekali pemberian Allah ini. Selalunya, perkara yang dirahsiakan adalah sesuatu yang amat menarik – bukan perkara biasa. Macam zaman sekarang, kalau iPhone baru nak keluar, Apple akan rahsiakan bagaimanakah rupanya. Supaya, apabila ia telah keluar nanti, ianya akan menjadi satu yang istimewa.

Pemberian yang amat hebat ini akan diberikan kepada mereka yang beramal. Dalam ayat sebelum ini, ianya tentang mereka yang berjaga malam dan bersedekah. Alangkah rugi kalau kita tidak dapat hadiah ini hanya kerana kita malas, mengantuk dan kedekut. Dan kerana kita tidak menderma kerana kita boros dengan harta kita. Kita beli tanpa perkiraan sampai kita tidak ada lebihan untuk diberikan kepada orang yang memerlukan. Alangkah ruginya!

Kalau kita begitu, bermakna kita tak pandang tinggi pemberian Allah ini. Macam ianya tidak berharga. Kalau kita tahu ada hadiah kalau buat sesuatu, tapi kita tak buat, itu bermaksud kita pandang lekeh sahaja hadiah itu.

Pemberian ini dirahsiakan sebagai satu isyarat kepada mereka yang merahsiakan amalan kebaikan dan derma mereka. Buat dengan rahsia. Seperti kata hadis, seseorang yang beri dengan tangan kanan, tapi tangan kiri pun tak tahu. Begitu juga, kalau kita beramal malam hari, jangan kita cerita dan hebohkan kepada orang lain.

Malangnya, ada yang selepas buat, cerita kepada orang. Ada yang hebahkan kepada orang lain dengan cara lembut – “sorry aku penat sikit lah, malam tadi aku solat tahajjud tiga jam!”. Itu semua akan menghilangkan pahala dari amalan ibadat itu. Kerana kita tidak mengharapkan balasan dari Allah, tapi sebaliknya mengharapkan pujaan dari makhluk sahaja. Ini adalah salah satu masalah yang dihadapi oleh masyarakat sekarang. Dengan ada facebook, twitter, instagram dan lain-lain laman sosial, senang sangat kita nak hebahkan amalan ibadat kita.

Tak payahlah nak post kalau buat ibadat tu...

Tak payahlah nak post kalau buat ibadat tu…

مِّن قُرَّةِ أَعْيُنٍ
iaitu dari perkara yang menyejukkan mata yang memandang,
Sejuk mata memandang kerana indahnya, cantiknya, hebatnya perkara yang akan diberikan kepada mereka itu.

Perkataan قُرَّةِ أَعْيُنٍ asalnya merujuk kepada seorang musafir dalam kepanasan padang pasir, kemudian dia mendapat tempat berlindung. Semasa dalam kepanasan perjalanan itu, ada pula ribut pasir, jadi dia dapat perlindugan yang ‘menyejukkan mata’. Perkataan ini selalu digunakan merujuk kepada anak – kerana apabila memandang anak itu, ‘menyejukkan mata’ ibubapa yang melihatnya.

جَزَاءً بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
sebagai balasan bagi amal-amal soleh yang mereka telah kerjakan.
Iaitu amalan doa yang dilakukan pada malam hari, dan amalan-amalan soleh yang lain.

Perkataan يَعْمَلُونَ bermaksud kita kena lakukan amal ibadat untuk mendapat kebaikan di akhirat nanti. Bukan hanya dengan berkata dan mengaku beriman sahaja, tapi amalan ibadat yang Allah suruh tidak dilakukan. Kalau kita benar-benar beriman, kita akan senang melakukan ibadat yang disuruh.

————————————————–

Ayat 18: Semua akan mendapat balasan di akhirat kelak. Tapi adakah sama balasan semua orang?

32:18
Transliteration

Afaman kana mu/minan kaman kanafasiqan la yastawoon

Sahih International

Then is one who was a believer like one who was defiantly disobedient? They are not equal.

Malay

(Jika demikian halnya) maka adakah orang yang beriman sama seperti orang yang fasik? Mereka tidaklah sama (dalam menerima balasan).

أَفَمَن كَانَ مُؤْمِنًا
maka adakah orang yang beriman

Mereka yang beriman adalah mereka yang beramal, yang meninggalkan tempat tidur mereka untuk beramal ibadat, berderma dan melakukan lain-lain amalan yang baik. Sebahagiannya telah disebut dalam ayat-ayat surah Sajdah sebelum ini. Apabila beriman, tandanya adalah orang itu akan beramal. Kalau setakat cakap di mulut sahaja, itu belum beriman lagi sebenarnya.

كَمَن كَانَ فَاسِقًا
sama seperti orang yang fasik?

Perkataan فَاسِقًا diambil dari kata dasar فسق yang asalnya bermaksud tamar yang masak sangat sampai pecah kulitnya. Oleh itu, perkataan فَاسِقًا bermaksud orang yang telah melampaui batas dan boleh juga diertikan dengan orang yang kufur. Ada dua makna yang boleh digunakan. Kadang-kadang ia merujuk kepada orang yang berdosa dan kadang-kadang merujuk kepada orang yang kufur. Ianya bergantung kepada konteks ayat.

فَاسِقًا boleh merujuk kepada orang yang kufur apabila seseorang itu telah keluar dari iman, bermakna dia telah menjadi kufur. Kalau batas yang dilepasi itu bukan batas iman, maka dia adalah orang yang berdosa, belum kufur lagi. Jadi, ianya bergantung kepada keadaan.

Dalam ayat ini, فَاسِقًا dibandingkan dengan مُؤْمِنًا. Oleh itu, فَاسِقًا dalam ayat ini bermaksud orang yang kufur.

لَّا يَسْتَوُونَ
Mereka tidaklah sama.

Tentulah mereka tidak sama. Mereka hidup dengan cara yang berlainan sekali. Berlawanan cara hidup mereka.

Seorang yang beriman dan seorang yang fasik tidak sama sekali. Semasa ayat ini diturunkan, ianya menempelak Musyrikin Mekah. Orang Quraish kata ada lagi orang Quraish yang mulia, jadi kenapa Allah pilih Nabi Muhammad? Sepatutnya pilihlah orang lain yang pada pandangan mereka, lebih hebat lagi dari Nabi Muhammad. Allah nak kata dalam ayat ini bahawa tidak sama orang yang mereka anggap hebat itu dengan Nabi Muhammad. Orang yang mereka anggap hebat itu adalah orang yang fasik, dan Nabi Muhammad adalah seorang yang lebih mulia dari mereka.

——————————————————–

Ayat 19: Cara hidup orang yang mukmin dan orang yang fasik adalah amat berbeza sekali. Oleh itu, balasan yang mereka dapat pun tidak sama. Sekarang, Allah hendak memberitahu kita apakah balasan kepada orang yang mukmin.

32:19
Transliteration

Amma allatheena amanoowaAAamiloo assalihati falahum jannatualma/wa nuzulan bima kanoo yaAAmaloon

Sahih International

As for those who believed and did righteous deeds, for them will be the Gardens of Refuge as accommodation for what they used to do.

Malay

Adapun orang-orang yang beriman dan beramal soleh, maka mereka akan beroleh Syurga tempat tinggal yang tetap sebagai balasan bagi apa yang mereka telah kerjakan.

أَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا
Adapun orang-orang yang beriman

Iaitu mereka yang beriman dengan sempurna – bermaksud mereka tidak melakukan perkara syirik. Mereka juga ikhlas dalam ibadat mereka. Apa sahaja ibadat yang mereka lakukan, mereka lakukan kerana Allah. Hanya kerana mengharap redha Allah dan mengharap balasan dari Allah. Bukan kerana mengharapkan balasan dari manusia.

وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ
dan beramal soleh,
Iaitu amal ibadat yang berdasarkan kepada dalil yang sahih. Tak payahlah nak buat amal dari hadis yang dhaif lagi. Yang dari dalil sahih pun tak sanggup nak buat lagi.

Amal yang bukan dari amal yang soleh adalah amal bidaah. Amal bidaah itu tidak diterima langsung. Malah, ianya boleh menyebabkan kita masuk neraka kerananya.

فَلَهُمْ جَنَّاتُ الْمَأْوَىٰ
maka mereka akan beroleh Syurga yang tetap
Dari segi bahasa, الْمَأْوَىٰ bermaksud ‘tempat berehat’, ‘tempat perlindungan’, ‘tempat bernaung’. Inilah tempat yang mereka akan berasa tenang dan selesa. Penghuni syurga itu akan mendapat syurga ini setelah mereka berusaha melakukan amal ibadat yang soleh selama mereka hidup di dunia dulu. Setelah mereka susah payah dulu. Inilah balasan kepada mereka.

Ada juga yang berpendapat, جَنَّاتُ الْمَأْوَىٰ adalah salah satu nama syurga. Ada berbagai jenis syurga yang Allah jadikan – yang kita selalu dengar adalah Syurga Firdaus. Dalam ayat ini, kita diperkenalkan dengan satu lagi nama syurga – جَنَّاتُ الْمَأْوَىٰ

نُزُلًا بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
tempat tinggal yang tetap sebagai balasan bagi apa yang mereka telah kerjakan.

Sekali lagi disebut perkataan يَعْمَلُونَ yang mengingatkan kita bahawa kita kena beramal untuk mendapat kebaikan di akhirat. Bukan dengan duduk senang lenang sahaja di dunia. Kena ada amalan kebaikan.

نُزُلًا bermaksud sesuatu yang diberikan kepada tetamu yang datang sebagai pembuka selera. Maknanya, apa yang mereka akan dapat selain dari itu adalah lebih banyak lagi. Dalam syurga, ahli syurga akan diberikan dengan pembuka selera apabila baru masuk. Sebagai perumpamaan, apabila seorang tetamu dari jauh datang, kita akan beri mereka makanan ringan seperti kacang dan minuman ringan sebaik sahaja mereka sampai. Selepas mereka mandi, berehat, barulah kita beri mereka makanan yang utama. Jadi, yang disebut جَنَّاتُ الْمَأْوَىٰ itu adalah sebagai pembuka selera sahaja. Mereka akan mendapat yang lebih banyak lagi. Tidak dapat diberitahu kerana akal kita tidak mampu terima.

Kenapa dikatakan penghuni syurga itu sebagai ‘tetamu’? Bukankah kalau kita sebagai tetamu di rumah seseorang, kita akan rasa tak selesa? Bagaimana pun tuan rumah cuba untuk melayan kita, baik dengan kita, tentu tidak sama dengan rumah sendiri. Sebab kalau bukan rumah kita, tentu kita rasa kita tidak boleh berbuat sesuka hati kita kerana kita sedar itu bukanlah rumah kita, bukan?

Sebenarnya, kita bukan tinggal di syurga itu sebagai tetamu – memang itu tempat tinggal kita. Tapi dikatakan kita sebagai ‘tetamu’ kerana semua keperluan kita akan diuruskan macam kita adalah tetamu. Apa sahaja yang kita hendak, akan diuruskan. Memang rumah kita, tapi layanan macam kalau kita jadi tetamu. Bukankah kalau kita tetamu, tuanrumah akan beri keperluan kita? Jadi, di syurga itu, layanan yang diberikan amat hebat sekali. Kita tidak perlu buat apa-apa lagi. Segala keperluan kita akan diberikan.

————————————————————–

Ayat 20: Sekarang, tentang balasan yang diberikan kepada orang fasik pula:

32:20
Transliteration

Waamma allatheena fasaqoofama/wahumu annaru kullama aradooan yakhrujoo minha oAAeedoo feeha waqeela lahum thooqooAAathaba annari allathee kuntum bihitukaththiboon

Sahih International

But as for those who defiantly disobeyed, their refuge is the Fire. Every time they wish to emerge from it, they will be returned to it while it is said to them, “Taste the punishment of the Fire which you used to deny.”

Malay

Dan sebaliknya orang-orang yang fasik, maka tempat kediaman mereka ialah neraka; tiap-tiap kali mereka hendak keluar dari neraka itu, mereka dikembalikan kepadanya, serta dikatakan kepada mereka: “Rasalah azab neraka yang kamu sentiasa mendustakannya di dunia dahulu”.

وَأَمَّا الَّذِينَ فَسَقُوا
Dan sebaliknya orang-orang yang fasik,
Maksud ‘fasik’ adalah mereka yang sentiasa buat dosa atau boleh juga bermaksud mereka yang kufur. Mereka kufur dengan ayat Allah, mereka kufur dengan arahan Allah.

فَمَأْوَاهُمُ النَّارُ
maka tempat kediaman mereka ialah neraka;

Tidak sama balasan yang diberikan kepada orang mukmin dan orang fasik. Tempat tinggal orang yang fasik di akhirat amat berbeza sekali. Layanan kepada mereka amat berbeza sekali. Mereka akan dimasukkan ke dalam neraka yang penuh dengan segala azab. Ini kerana mereka telah membuat keputusan yang salah semasa mereka di dunia. Mereka engkar untuk mengikut perintah Allah.

كُلَّمَا أَرَادُوا أَن يَخْرُجُوا مِنْهَا
tiap-tiap kali mereka hendak keluar dari neraka itu,
Apabila dah masuk neraka, tentu mereka tidak tahan dengan azab. Mereka tentu hendak lari dari neraka itu. Perkataan أَرَادُوا bermaksud: apabila mereka ‘berkehendak’. Maknanya, mereka tidak boleh cuba pun. Mereka ada niat sahaja, Allah dah tahu dah.

أُعِيدُوا فِيهَا
mereka dikembalikan kepadanya,
Mereka akan dikembalikan ke tempat mereka dalam neraka itu. Semua penghuni neraka duduk di tengah-tengah neraka. Bukan duduk di tepi-tepi neraka – bukan mereka duduk berselerakan.

Yang dikatakan mereka ‘hendak keluar’ itu, tak sempat nak pergi ke tepi neraka pun. Bergerak sikit sahaja dari tengah-tengah neraka itu sahaja, mereka sudah disuruh pergi balik ke tengah.

وَقِيلَ لَهُمْ ذُوقُوا عَذَابَ النَّارِ
serta dikatakan kepada mereka: “Rasalah azab neraka

Yang berkata itu adalah Malaikat Penjaga Neraka. Tidak ramai, ada 19 orang sahaja. Tapi penghuni neraka tidak berani mengengkari penjaga-penjaga neraka itu. Mereka sangat taat kepada malaikat penjaga neraka.

الَّذِي كُنتُم بِهِ تُكَذِّبُونَ
yang kamu sentiasa mendustakannya di dunia dahulu”.

Dulu, mereka tak terima akan ada seksaan Neraka, sekarang mereka kena rasai apa yang mereka tak mahu terima itu.

Oleh kerana tidak belajar Quran dan hadis, maka mereka tak tahu tentang neraka yang sebenarnya. Maka, mereka tak percaya sebenar-benarnya dengan neraka itu. Mereka tak takut pun dengan neraka. Sebab tidak diberitahu kepada mereka apakah neraka dan syurga itu. Dan menyedihkan kerana kalau belajar di masjid-masjid dan surau-surau sekarang, tidak dapat belajar tentang perkara yang penting ini. Ini kerana mereka tak habis-habis belajar tentang solat, puasa, wuduk dan benda-benda macam itu sahaja. Mereka hanya diajar perkara-perkara fiqh sahaja. Memang penting perkara itu, tapi itu sahaja yang diajar di pengajian agama biasa. Tidak diajar agama dengan sepenuhnya. Ini amatlah merugikan sekali. Kerana banyak benda yang kita kena belajar sebenarnya, bukan hanya tentang halal haram dalam ibadat sahaja. Kita kena belajar keseluruhan agama kita. Yang paling penting, kena belajar tafsir Quran dulu.

==================================

Ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah Sajdah | Leave a comment

Tafsir Surah Sajdah Ayat 1 – 11

Pengenalan:

Surah ini adalah surah Makkiah. Diturunkan di masa pertengahan masa di Mekah. Ianya tentang perkara tauhid dan kesilapan manusia tentang sifat-sifat Allah taala. Termasuk juga dalam surah ini tentang cara pengurusan Allah taala. Allah mengajar manusia bagaimana cara mentadbir.

Sebenarnya, orang kafir percaya bahawa yang mencipta langit dan bumi ini adalah Allah. Cuma mereka tidaklah panggil Tuhan itu dengan nama Allah. Sebagai contoh, kalau kita tanya kepada orang Hindu, mereka tahu yang berhala yang mereka sembah itu bukan Tuhan. Mereka tahu ada ‘Tuhan yang satu’. Tapi mereka tak tahu nama dah. Yang mereka sembah itu adalah dewa yang mereka sangka akan menyampaikan hajat mereka kepada ‘Tuhan yang satu’ itu. Begitu juga dengan agama-agama yang lain. Mereka juga tahu ada Tuhan sebenarnya yang mentadbir alam ini. Tapi mereka telah ditipu oleh Iblis untuk menyembah selain dari Allah. Kerana salah faham mereka, itulah sebabnya mereka jadi kafir.

Surah Sajdah ini menolak pemahaman bahawa ada syafaat dari sesiapa selain Allah. Syafaat sebenarnya dari Allah. ‘Pemberi syafaat’ seperti Nabi Muhammad diberi penghormatan untuk ‘menyampaikan’ syafaat itu. Tapi keputusan siapakah yang akan mendapat syafaat itu bukan dari Nabi. Kerana salah faham dengan hal syafaat ini jugalah yang menyebabkan masyarakat Islam pun jadi sesat. Mereka sangka, Nabi Muhammad boleh beri syafaat. Jadi, mereka minta kepada Nabi Muhammad sendiri. Padahal, Nabi bukan boleh menentukan siapakah yang boleh menerima syafaat. Nabi hanya ‘menyampaikan’ sahaja.

Surah ini adalah satu surah kegemaran Nabi Muhammad. Nabi selalu membacakan dalam rakaat pertama solat Subuh pada hari Jumaat. Dan pada rakaat kedua subuh pula, baginda akan membaca Surah Insan. Ini menunjukkan kepentingan surah ini kerana ianya dibaca pada hari yang mulia, Hari Jumaat. Dan Nabi tidak tidur melainkan baginda akan membaca surah Sajdah dan Surah Mulk. Jadi, ini bermakna ada pengajaran yang penting dalam surah ini sampaikan Nabi mengamalkannya setiap hari. Seeloknya surah ini dihafal supaya kita juga boleh mengamalkan sunnah Nabi membacanya pada subuh hari Jumaat dan membacanya setiap hari sebelum tidur. Ini adalah satu surah yang pendek. Jadi, mudah sahaja untuk dihafal. Jadikanlah ini sebagai satu projek yang mulia untuk diri anda.

Surah ini dinamakan surah Sajdah kerana di dalamnya ada tentang Sujud dan didalamnya ada ayat Sajdah dimana disunatkan untuk bersujud apabila kita membaca ayat itu.

——————————————————–

Ayat 1:

 

32:1
Transliteration

Alif-lam-meem

Sahih International

Alif, Lam, Meem.

Malay

Alif, Laam Miim.

الم

Alif, Laam Miim.

Ini dinamakan huruf-huruf muqattaah. Tidak diketahui apakah maknanya yang sebenar. Allah sahaja yang tahu.

———————————————————————

Ayat 2:

32:2
Transliteration

Tanzeelu alkitabi la raybafeehi min rabbi alAAalameen

Sahih International

[This is] the revelation of the Book about which there is no doubt from the Lord of the worlds.

Malay

Diturunkan Al-Quran ini, dengan tidak ada sebarang syak padanya, dari Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.

تَنزِيلُ الْكِتَابِ
Diturunkan Al-Quran ini,
Perkataan تَنزِيلُ yang digunakan dalam ayat ini memberi isyarat bahawa al-Quran ini diturunkan berperingkat-peringkat dan tidak sekali gus. Penurunan Quran ini kepada Nabi Muhammad secara beransur-ansur selama hampir 23 tahun. Kalau dibandingkan dengan kitab-kitab yang lain, semuanya telah diturunkan terus dengan lengkap seperti Injil dan Taurat. Seperti Kitab Taurat, diturunkan siap bertulis. Injil pula dikatakan terus dimasukkan ke dalam dada Nabi Isa a.s.

Kelebihan Quran diturunkan berperingkat itu memberi peluang kepada para sahabat untuk benar-benar memahami dan mempraktikkan ayat-ayat Quran itu sedikit demi sedikit.

Begitu juga kepada kita, kita dianjurkan untuk mempelajari ayat-ayat itu sedikit demi sedikit. Jangan kita terus nak habiskan belajar, sampaikan kita tidak memahami dengan benar-benar satu-satu ayat Quran itu. Bersabarlah untuk memahaminya sedikit demi sedikit. Ianya akan memberikan lebih kefahaman yang mendalam.

لَا رَيْبَ فِيهِ
dengan tidak ada sebarang syak padanya,
Tidak ada keraguan dalam isi kandungnya. Tidak ada satu ayat pun yang meragukan. Yang ada ragu itu hanyalah mereka yang tidak belajar sahaja. Kita tidak perlu musykil dengan apa yang ada dalam Quran itu. Kalau buku dan kitab-kitab lain, ada kemungkinan ada yang tersalah ditulis kerana ianya ditulis oleh manusia. Tapi apabila kita menerima Quran adalah ‘kalam Allah’, maka kita kena percaya dan terima bahawa tidak ada langsung kesalahan dalam Quran itu. Tambahan pula, Allah sendiri telah memberi jaminan bahawa Dia sendiri akan menjaga Quran itu. Jadi, tidak ada yang boleh mengatakan bahawa ada kesalahan dalam al-Quran ini. Berapa banyak cubaan untuk mengelirukan umat Islam dengan mengubah tulisan ayat Quran itu dalam cetakan selama ini. Tapi ianya tidak berhasil kerana akan ada sahaja orang Islam yang dapat mengesannya dan memperbetulkan penulisan ayat Quran itu.

مِن رَّبِّ الْعَالَمِينَ
dari Tuhan yang memelihara dan mentadbirkan sekalian alam.
Bukan dari sesiapa melainkan dari Allah, Tuhan sekelian alam. Tidak syak lagi ianya diturunkan dari Allah. Jadi, Quran ini adalah ‘kalam’ dari Allah. Bukan sihir, bukan puisi. Maka, apabila ianya dari Allah, Tuhan kita, janganlah kita ambil mudah sahaja. Hendaklah kita mempelajarinya dengan sepenuhnya. Jangan kita buat tak endah sahaja. Jangan kita hanya tahu membaca sahaja tanpa memahami apakah yang hendak disampaikan oleh Allah.

Tapi, Musyrikin Mekah tidak percaya yang Quran itu diturunkan dari Allah. Inilah yang disentuh dalam ayat seterusnya. Mereka kata Nabi Muhammad yang tulis Quran itu. Mereka kata ianya adalah kisah-kisah dongeng dahulukala sahaja yang tidak ada kebenaran. Jadi, ayat ini menekankan bahawa Quran itu adalah kalam Allah.

———————————————————————

Ayat 3:

32:3
Transliteration

Am yaqooloona iftarahu bal huwa alhaqqumin rabbika litunthira qawman ma atahum minnatheerin min qablika laAAallahum yahtadoon

Sahih International

Or do they say, “He invented it”? Rather, it is the truth from your Lord, [O Muhammad], that you may warn a people to whom no warner has come before you [so] perhaps they will be guided.

Malay

(Orang-orang kafir tidak mengakui hakikat yang demikian) bahkan mereka mengatakan: “Dia lah (Muhammad) yang mengada-adakan Al-Quran menurut rekaannya”. (Dakwaan mereka itu tidaklah benar) bahkan Al-Quran ialah perkara yang benar dari Tuhanmu (wahai Muhammad), supaya engkau memberi ingatan dan amaran kepada kaum (mu) yang telah lama tidak didatangi sebarang pemberi ingatan dan amaran sebelummu, semoga mereka beroleh hidayah petunjuk.

أَمْ يَقُولُونَ افْتَرَاهُ
Atau mereka mengatakan: “Dia lah (Muhammad) yang mengada-adakan Al-Quran”.
Ini adalah tuduhan puak Musyrikin Mekah. Mereka kata Quran itu adalah hasil tulisan dari Nabi Muhammad sendiri. أَمْ itu bermaksud ‘sanggup mereka kata begitu?’ Berani mereka kata begitu?

Begitu juga zaman sekarang, ramai pihak yang masih lagi mengatakan yang Quran itu adalah tulisan dari Nabi Muhammad. Atau mereka kata ianya adalah cedokan dari kitab-kitab yang terdahulu. Pendek kata, mereka tidak mahu terima yang ianya adalah dari Allah.

بَلْ هُوَ الْحَقُّ مِن رَّبِّكَ
bahkan Al-Quran ialah perkara yang benar dari Tuhanmu,
Allah tekankan balik bahawa Quran itu adalah dari Allah. Bukan dari manusia, bukan dari Jin, bukan dari Malaikat. Ianya dari Allah.

لِتُنذِرَ قَوْمًا
supaya engkau memberi ingatan dan amaran kepada kaum
Tujuan Quran itu adalah untuk memberi ancaman. Ancaman itu diberikan kepada mereka yang tidak mahu terima isi kandung Quran itu. Arahan yang pertama diberikan kepada Nabi dan sekarang kita yang baca Quran ini, arahan itu sudah turun kepada kita. Nabi diarahkan untuk memberi peringatan kepada kaumnya, iaitu bangsa Arab. Kita pun kena gunakan Quran ini untuk beri ancaman kepada mereka yang engkar. Iaitu kepada masyarakat kita, samada Islam atau tidak. Ingatlah bahawa Quran ini bukan hanya untuk orang Islam sahaja, tapi untuk seluruh manusia. Jadi, apakah yang kita telah buat untuk menyampaikan ayat Quran ini kepada manusia sejagat? Adakah kita telah membacakan ayat-ayat Quran ini kepada kawan kita yang India, yang Cina dan yang Asli?

مَّا أَتَاهُم مِّن نَّذِيرٍ مِّن قَبْلِكَ
yang telah lama tidak didatangi sebarang pemberi amaran sebelummu,
Ancaman itu diberikan kepada mereka yang tidak pernah diberikan pemberi amaran sebelum itu. Iaitu yang pertama sekali adalah bangsa Arab. Kaum Arab sudah lama tidak mendapat Rasul, jadi mereka sudah lama tidak mendapat peringatan. Maka, mereka telah lama sesat. Mereka dulu ada dapat Nabi, seperti Nabi Shuaib, Nabi Hud dan Nabi Ismail. Tapi itu adalah lama dulu. Dibandingkan dengan Bani Israil yang banyak diturunkan Rasul dan Nabi dalam kalangan mereka.

Sama juga dengan kita. Kita adalah kaum yang tidak ada Nabi dan Rasul. Cuma kita ada pendakwah yang menyampaikan Quran kepada kita. Oleh itu, jangan kita ingat bahawa Quran itu hanya untuk bangsa Arab sahaja. Banyak ayat-ayat Quran yang menyatakan bahawa Quran ini adalah untuk semua manusia.

Masyarakat kita juga termasuk dalam kalangan mereka yang ‘tidak didatangi pemberi ancaman’ juga seperti bangsa Arab. Kerana walaupun masyarakat Islam kita telah lama mengenali Quran, tapi mereka tidak pernah diberi ancaman dengan ayat Quran. Ada yang tak tahu pun apakah makna ayat-ayat Quran itu. Ada yang hanya tahu baca sahaja. Itu pun nasib baik mereka baca. Masih banyak masyarakat Islam kita yang tak tahu baca Quran pun. Tergagap apabila mereka membacanya. Kalau baca pun tidak tahu, apatah lagi untuk memahami apa yang hendak disampaikan oleh Quran itu. Ini adalah kerana masyarakat Islam kita telah lama tidak mengendahkan Quran. Semoga kita dapat mengubahnya dengan memberikan cara yang mudah untuk memahami Quran ini.

Tujuan Quran adalah untuk memberi ancaman. Dan ancaman yang paling penting adalah Hari Kiamat. Ianya adalah hari yang besar. Ianya adalah sesuatu yang amat menakutkan kita. Kita tidak pasti dimanakah kita akan berada. Dalam kalangan orang beriman atau orang yang malang.

لَعَلَّهُمْ يَهْتَدُونَ
mudah-mudahan mereka beroleh hidayah.
Iaitu semoga mereka beribadat kepada Allah. Supaya mereka sembah Allah sahaja – tidak sembah ilah-ilah yang lain. Inilah tujuan Quran ini diturunkan. Jadi, untuk mendapatkan hidayah ini memerlukan kita faham Quran. Marilah kita meningkat usaha untuk meluangkan masa mempelajarinya.

———————————————————————

Ayat 4: Inilah yang hendak disampaikan dalam Quran.

32:4
Transliteration

Allahu allathee khalaqa assamawatiwal-arda wama baynahuma fee sittatiayyamin thumma istawa AAala alAAarshi malakum min doonihi min waliyyin wala shafeeAAin afalatatathakkaroon

Sahih International

It is Allah who created the heavens and the earth and whatever is between them in six days; then He established Himself above the Throne. You have not besides Him any protector or any intercessor; so will you not be reminded?

Malay

Allah Tuhan yang menciptakan langit dan bumi serta segala yang ada di antara keduanya dalam enam masa, kemudian Ia bersemayam di atas Arasy; kamu tidak akan beroleh sebarang penolong dan pemberi syafaat selain dari Allah; oleh itu tidakkah kamu mahu insaf dan mengambil iktibar (untuk mencapai keredaanNya)?

اللَّهُ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ
Allah lah yang menciptakan langit dan bumi

وَمَا بَيْنَهُمَا
serta segala yang ada di antara keduanya
Apa sahaja makhluk yang ada di langit, bumi dan diantaranya. Banyak lagi makhluk ciptaan Allah yang kita tidak tahu.
Allah memperkenalkan DiriNya dalam ayat ini. Allah bukan calang-calang entiti. Dia adalah Tuhan yang menjadikan segala alam ini. Jadi, apabila dia sudah turunkan Quran, adakah kita nak buat biasa sahaja?

فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ
dalam enam masa,
Allah telah mencipta alam ini dalam ‘enam masa’. Allah boleh sahaja ciptakan dunia ini dalam sekelip mata. Kerana Allah boleh mencipta dengan berkata ‘kun’ sahaja. Tapi, Allah nak tunjukkan kepada kita, kalau kita hendak melakukan sesuatu yang penting, kita kena ambil masa. Kita kena ada perancangan yang mantap.
Lihatlah bagaimana Allah merancang sesuatu. Perancangan Allah maha tinggi. Maka, begitulah juga untuk KalamNya. Takkan KalamNya sendiri Allah buat dengan cara biasa sahaja.

ثُمَّ اسْتَوَىٰ عَلَى الْعَرْشِ
kemudian Ia bersemayam di atas Arasy;
Ini adalah salah satu contoh ayat Mustashabihat. Kita tidak faham apakah maknanya. Jangan kita mempersoalkan bagaimana Allah bersemayam di Arasy. Jangan kita tanya ‘bagaimana’ Allah bersemayam itu. Ramai yang sesat disebabkan perbezaan fahaman tentang ayat ini. Ada yang sampai sanggup mengatakan Allah ‘ada di mana-mana’. Ada juga yang lagi teruk mengatakan Allah ‘wujud tanpa bertempat’. Itu semua adalah faham yang salah, yang menolak ayat-ayat Quran.

Kita sebagai penerima sunnah, tidak mempersoalkan kedudukan Allah di Arasy. Kerana Allah sendiri yang kata begitu. Kita kena terima tanpa soal. Tanpa ada takwil apa-apa. Tidak mengubah perkataan ‘istiwa’ itu dengan perkataan lain. Kerana Nabi tidak pernah menafsirkan ayat ini. Kita terima istiwa Allah itu sesuai dengan kehebatanNya.

Dalam bahasa Melayu tidak ada terjemahan perkataan اسْتَوَىٰ itu. Kalau bahasa biasa, ia bermaksud ‘duduk’. Jadi, yang paling dekat kita boleh katakan adalah menggunakan perkataan ‘semayam’. Itu sahaja yang boleh kita katakan. Bagaimana kedudukan Allah itu, tidak layak untuk kita mempersoalkan. Ini adalah salah satu perkara yang akal kita tidak akan mampu untuk memahaminya. Kita kena terima bahawa tidak salah kalau kita tidak tahu mengenainya. Hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui.

مَا لَكُم مِّن دُونِهِ مِن وَلِيٍّ
kamu tidak akan beroleh selain dari Allah, sebarang penolong
Oleh kerana Dia sahaja yang menjadikan segala alam ini, maka hanya Dia sahaja yang boleh menolong dan melindungi kita. Kalau Allah tak tolong kita, tidak jadi pelindung kita, maka habislah kita. Kerana tidak ada lagi yang dapat menolong kita.
وَلِيٍّ adalah mereka yang menolong kita, yang rapat dengan kita. Allah lah sahaja وَلِيٍّ kita. Kalau Allah bukan وَلِيٍّ kita, maka tidak ada peluang untuk kita.

وَلَا شَفِيعٍ
dan juga tidak ada pemberi syafaat
Tidak ada yang boleh beri syafaat melainkan Allah sahaja. Kekeliruan inilah yang menyebabkan berapa ramai yang sesat. Oleh kerana mereka ingat ada yang selain Allah boleh beri syafaat, maka mereka telah memuja-muja entiti lain yang mereka sangka boleh beri pertolongan kepada mereka. Padahal, dalam ayat ini, jelas menyatakan yang Allah sahaja yang boleh beri syafaat.

Mereka salah faham dengan hadis yang mengatakan Nabi akan memberi syafaat. Hendaklah kita faham bahawa Nabi Muhammad tidak boleh menentukan siapa yang boleh dapat syafaat itu. Baginda hanya ‘menyampaikan’ sahaja syafaat kepada mereka yang layak. Kalau kita tidak layak menerima syafaat, bagaimana hebat pun kita minta kepada baginda, bagaimana hebat pun kita puji dan puja baginda, baginda tidak dapat memberinya kepada kita.

Kesesatan yang sedang berleluasa sekarang adalah bagaimana ada pihak yang mengajar manusia untuk meminta syafaat terus kepada Nabi. Ini adalah satu yang syirik. Kerana Nabi telah wafat dan tidak mendengar seruan kita. Yang Maha Mendengar hanyalah Allah sahaja. Kalau kita seru baginda dan minta syafaat kepada baginda, bermakna kita sedang menyatakan yang Nabi mendengar seruan kita itu. Padahal Nabi tidak ada bersama kita. Kita telah memberikan satu sifat Allah kepada Nabi Muhammad kalau kita buat begitu. Itu adalah satu perbuatan yang syirik.

Syafaat hanya akan diberikan kepada mereka yang tidak melakukan syirik. Kalau kita ada buat perkara syirik, tidak ada harapan langsung untuk mendapat syafaat. Lihatlah ironinya mereka yang meminta syafaat kepada Nabi. Mereka melakukan satu perkara yang menidakkan mereka untuk mendapatkan syafaat itu langsung.

أَفَلَا تَتَذَكَّرُونَ
oleh itu mengapa kamu tidak berfikir?
Apakah yang perlu kita fikirkan? Iaitu tidak ada lagi pertolongan melainkan dari Allah. Jadi, kenapa kita mengharap pertolongan dan وَلِيٍّ dari entiti lain? Ada yang mengharapkan syafaat dari orang lain. Ada yang minta syafaat dari Nabi Muhammad, dari mereka yang mereka anggap wali seperti Syeikh Abdul Qadir Jailani dan sebagainya.

Jadi, kita kena betulkan iman kita untuk mengharap kepada Allah sahaja. Dengan sepenuh hati kita. Kita kena lebihkan Allah dalam setiap perkara. Kena lebihkan arahan Allah daripada arahan manusia. Kena taat hanya kepada Allah sahaja. Kalau kita mengharapkan pertolongan dan syafaat dari Allah, maka hendaklah kita taat kepada Allah. Hendaklah kita merapatkan hubungan kita dengan Allah. Apabila kita rapat dengan Allah, barulah semakin cerah harapan kita untuk mendapat syafaat itu.

———————————————————————

Ayat 5:

32:5
Transliteration

Yudabbiru al-amra mina assama-iila al-ardi thumma yaAAruju ilayhi fee yawmin kanamiqdaruhu alfa sanatin mimma taAAuddoon

Sahih International

He arranges [each] matter from the heaven to the earth; then it will ascend to Him in a Day, the extent of which is a thousand years of those which you count.

Malay

Allah mentadbirkan makhluk-makhlukNya; (bagi melaksanakan tadbirNya itu Ia menurunkan segala sebab dan peraturan) dari langit ke bumi; kemudian diangkat naik kepada pengetahuanNya (segala yang berlaku dari perlaksanaan tadbirNya itu untuk dihakimiNya) pada suatu masa yang (dirasai oleh orang-orang) seribu tahun bilangan menurut hitungan masa kamu yang biasa.

يُدَبِّرُ الْأَمْرَ مِنَ السَّمَاءِ إِلَى الْأَرْضِ
Allah mentadbir dari langit ke bumi;
Semuanya Allah yang mengurus alam ini dari langit. Dari perkataan يُدَبِّرُ ini kita faham dalam bahasa kita: Tadbir. Allah mengurus segala urusan, satu persatu-satu. Allah buat keputusan itu di Arasy dan dijalankan di alam bawah. Allah mengurus dari langit sampai ke bumi.

Maka, Allah bukan sahaja mencipta alam ini, tapi Allah juga seorang mudabbir (pentadbir). Perbuatan itu dipanggil ‘tadbir’. Ianya datang dari perkataan د ب ر dari kata dasar yang bermaksud ‘belakang’. Ayat ini bermaksud ‘memikirkan sesuatu sambil memikirkan tentang hujung sesuatu perkara’ – iaitu apa yang akan terjadi ‘belakang’ hari. Iaitu memikirkan apakah kesannya dari satu-satu perbuatan itu. Kita kena bayangkan apa yang kita hendak. Seperti yang diajar oleh Stephen Covey dalam bukunya 7 Habits of Highly Effective Man – Begin with the end in mind. Mereka yang sebegitu akan tersusun apa yang mereka lakukan. Dan mereka akan dapat apa yang mereka usahakan dengan izin Allah.

Ini mengajar kita bagaimana merancang sesuatu perkara. Ada orang yang langsung tak fikirkan apakah kesan dari perbuatannya. Apabila mereka begitu, mereka tidak ada hala tujuan. Tidak ada goal yang hendak dicapai. Mereka tidak akan dapat mencapai apa-apa akhirnya.

Begitu hebat perancangan dan pentadbiran Allah. Dari langit sampai ke alam bumi boleh ditadbiri oleh Allah. Semuanya tidak akan berlaku tanpa pengetahuanNya. Semuanya telah dirancang oleh Allah. Tujuan kita hidup di dunia ini juga tekah dirancang oleh Allah. Kita semua adalah dalam perancangan Allah.

Dalam kita mentadbir kehidupan kita, kita kena ingat, ada perkara yang kita lakukan untuk dunia, dan ada juga untuk akhirat. Jangan kita terlupa tentang akhirat kita. Itulah penghujung yang pasti kita akan sampai. Kebanyakan orang hanya memikirkan tentang hal dunia sahaja, tentang apa baju mereka nak pakai esok, tentang apa yang mereka hendak makan esok, tentang pekerjaan mereka yang tidak habis-habis dan sebagainya. Terlalu sibuk mereka dengan hal keduniaan. Tapi mereka lupa yang mereka sedang menuju kepada akhirat. Tentang hal dunia, sibuk mereka merancang, tapi tentang hal akhirat, mereka buat tak endah sahaja.

الْأَمْرَ adalah apa sahaja keputusan yang melibatkan semua makhluk. Hujan, panas, sejuk, lahir, mati, segala-segalanya. Sebagai contoh, kalau kita rasa hari ini panas, kita kena ingat yang Allah yang jadikan hari itu hangat. Apabila hujan turun, hujan itu diturunkan oleh Allah. Apabila ada yang mati, yang hidup, semua itu adalah atas kehendak Allah. Apa-apa sahaja yang terjadi dalam alam ini, semuanya adalah dalam pentadbiran Allah.

ثُمَّ يَعْرُجُ إِلَيْهِ فِي يَوْمٍ

kemudian diangkat naik kepadaNya dalam masa ‘sehari’,

Selepas الْأَمْرَ Allah dijalankan, ianya kemudian akan diangkat naik kepadaNya pada suatu hari – kerana perkataan يَوْمٍ bermaksud ‘sehari’. Malaikat membawa naik setiap hari dua kali – waktu subuh dan Asar. Ianya seperti satu laporan yang disampaikan kepada Allah oleh Malaikat. Mereka membawa ibadat-ibadat yang kita buat. Mereka menyampaikan semua sekali yang terjadi. Perumpamaannya adalah kalau kita beri arahan kepada pekerja kita untuk melakukan sesuatu kerja, selepas dia selesai melakukan kerja itu, tentu kita mahu dia melaporkan kepada kita tentang apa yang terjadi.

Bukan Allah tidak tahu apa yang kita buat. Kalau malaikat tak beritahu pun, Allah Maha Tahu. Tapi Allah nak tunjuk cara pengurusan. Ianya adalah satu sistem yang lengkap. Rancang – jalankan rancangan – laporan.

Sistem ini menunjukkan kekuasaan dan kehebatan Allah. Allah sendiri yang uruskan alam ini. Bayangkan, kalau sesuatu projek itu besar, kita akan lantik konsultan yang pandai untuk merancang dan menjalankan kerja. Sekarang lihatlah bahawa Allah sendiri yang urus. Tentulah ini menunjukkan yang alam ini dan kita di dalamnya adalah penting kerana Allah sendiri yang menguruskan kita.

Kita tidak akan mampu hendak memikirkan apakah kerja yang Allah lakukan. Terlalu banyak perkara yang berlaku pada satu-satu masa.

Seperti yang kita telah sebut, terjemahan يَوْمٍ dalam bahasa asal adalah ‘sehari’. Tapi bukanlah sehari seperti yang kita faham. Lihat dalam bahagian ayat ini seterusnya:

كَانَ مِقْدَارُهُ أَلْفَ سَنَةٍ
yang kadar lamanya selama seribu tahun
Masa yang diambil untuk malaikat naik untuk menyampaikan laporan itu mengambil ‘satu hari’. Satu hari itu pada perkiraan yang sebenar adalah seribu tahun. Kerana, tentulah tidak sama ‘sehari’ kita dalam dunia dengan ‘sehari’ di tempat lain. ‘Sehari’ dalam perkiraan di bumi adalah perjalanan satu pusingan bumi mengelilingi matahari. Tapi, bagaimana pula kalau kita berasa di Planet Marikh? Tentu ‘sehari’ di sana tidak sama dengan ‘sehari’ kita di bumi, kerana Marikh akan mengambil masa yang lebih lama untuk mengelilingi Matahari.

Maka, Allah memberikan kadar perkiraan yang dimaksudkan dengan ‘sehari’ itu. Iaitu kalau kita kira dengan ‘hari’ kita di dunia, ianya mengambil masa selama seribu tahun. Oleh itu, dari ayat ini, kita boleh buat perumpamaan bahasa, ‘sehari’ yang sebenarnya adalah ‘seribu tahun’ dalam perkiraan kita.

Oleh itu, malaikat yang naik ke langit untuk memberi laporan kepada Allah mengambil masa seribu tahun lamanya. Maknanya, kalau malaikat yang naik itu nak turun semula, kita dah lama mati dah. Oleh itu, tidak dapat kita bayangkan pengurusan Allah taala. Dan tidak perlu kita fikirkan. Kerana akal fikiran kita tentu tidak dapat mencapai pemahaman yang sebenarnya. Kita pun tak nampak bagaimana malaikat itu menjalankan tugas mereka terhadap kita. Mereka datang dan pergi tanpa kita perasan mereka telah menjalankan tugas mereka. Tidaklah macam jururawat di hospital yang selalu sahaja mengacau kita dalam menjaga kita. Mereka akan gerak kita untuk ambil darah, ambil tekanan darah, bagi makan ubat dan sebagainya. Tapi, Malaikat yang ditugaskan menjaga kita, kita langsung tak perasan mereka buat kerja. Senyap-senyap sahaja. Maka kita bersyukur kepada Allah atas urusanNya yang maha hebat itu. Semuanya berjalan dengan sempurna.

Tidak disebut bahawa yang buat kerja ini dalam ayat ini adalah ‘malaikat’. Tapi kita dapat tahu dari ayat maarij:4. Dari situ kita dapat tahu bahawa malaikat lah yang melakukan segala perintah Allah itu. Tapi dalam ayat itu, disebut bahawa ‘sehari’ itu dalam kadar ‘lima puluh ribu tahun’ pula. Kita tidak pasti kenapa ada beza waktu. Mungkin jarak untuk dibawakan maklumat itu tidak sama sentiasa. Ada masanya, mereka perlu pergi lebih jauh lagi yang masanya mengambil masa yang lebih lama. Allahu a’lam. Hanya Allah sahaja yang tahu apakah maksudnya. Kita hanya perlu beriman sahaja dengan apa yang disampaikan kepada kita.

Dengan kita tahu ayat ini, kita dapat memikirkan apakah yang Allah telah lakukan untuk kita. Supaya kita dapat bersyukur kepada Allah. Kerana alam ini dan segalanya dijadikan untuk kita. Kita adalah makhluk yang diberikan dengan berbagai-bagai kemudahan dalam alam ini dan ianya semuanya adalah untuk kita.

مِّمَّا تَعُدُّونَ
menurut hitungan masa kamu.

Hari kita dan hari pada Allah tidak sama.
Maka, perkara yang mengambil seribu tahun untuk kita buat, malaikat lakukan dalam masa sehari sahaja. Begitu cepatnya mereka menjalankan kerja.

Maka, ini mengajar kita supaya jangan buang masa. Kita kena lakukan kerja kita dengan sebaik mungkin. Semasa kita membaca ayat ini di malam hari sebelum tidur (seperti yang dilakukan oleh Nabi kita), maka kita sepatutnya bertanya kepada diri kita apakah yang kita telah buat pada hari itu. Selalunya ini dinamakan muhaasabah diri. Kita menghisab diri kita sendiri. Apakah agaknya laporan yang malaikat bawa kepada Allah? Tentu kita malu kalau perbuatan kita hanya membuang masa dan melakukan dosa sahaja.

———————————————————————

Ayat 6:

32:6
Transliteration

Thalika AAalimu alghaybi washshahadatialAAazeezu arraheem

Sahih International

That is the Knower of the unseen and the witnessed, the Exalted in Might, the Merciful,

Malay

Yang demikian sifatnya ialah Tuhan yang mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata; Yang Maha Kuasa, lagi Maha Mengasihani;

ذَٰلِكَ عَالِمُ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ
Yang demikian sifatnya ialah Tuhan yang mengetahui perkara-perkara yang ghaib dan yang nyata;

Ayat ini adalah sebagai dalil untuk menyatakan bahawa hanya Allah sahaja yang tahu perkara ghaib. Maka, kalau ada yang kata ada makhluk yang tahu perkara ghaib, itu adalah satu penipuan dan satu fahaman yang syirik.

Kita langsung tidak tahu perkara ghaib. Kita tidak tahu apakah yang akan terjadi esok. Kita tidak tahu apakah yang terjadi di tempat yang kita tidak nampak. Kita juga tidak tahu apakah yang telah terjadi. Kalau ada yang kita tahu, itu adalah setelah diberitahu kepada kita. Begitu juga, kalau ada yang kata Nabi Muhammad tahu perkara ghaib, itu adalah setelah ‘diberitahu’ Allah melalui perantaraan Jibril. Kerana banyak hadis-hadis yang menceritakan Nabi tahu perkara ghaib. Hadis-hadis itu perlu difahami bahawa bukanlah Nabi tahu sendiri, tapi setelah diberitahu kepada baginda.

Sebab itu, kita katakan yang puak Syiah adalah sesat kerana mereka mengatakan imam-imam mereka tahu perkara ghaib. Mereka dakwa imam-imam mereka tahu apa yang terjadi dalam dunia ini pada setiap masa.

الْعَزِيزُ
Yang Maha Kuasa,
Bukan susah untuk Allah melakukan segala rancangan yang telah disebutkan dalam ayat sebelum ini kerana Dia maha berkuasa. Mudah sahaja untuk Allah mentadbir alam ini kerana Allah maha berkuasa.

الرَّحِيمُ
lagi Maha Mengasihani;
Allah amat mengasihani makhlukNya. Sebab itu Dia uruskan segalanya untuk keperluan hidup kita. Dialah yang memberikan cuaca yang sesuai untuk kita hidup. Dialah yang menurunkan air dan makanan untuk kita melangsungkan hidup, malah banyak lagi. Semua itu adalah dari rahmah Allah. Allah berikan segalanya itu kepada kita kerana Allah sayangkan kita.

———————————————————————

Ayat 7:

32:7
Transliteration

Allathee ahsana kulla shay-inkhalaqahu wabadaa khalqa al-insani min teen

Sahih International

Who perfected everything which He created and began the creation of man from clay.

Malay

Yang menciptakan tiap-tiap sesuatu dengan sebaik-baiknya, dan dimulakanNya kejadian manusia berasal dari tanah;

الَّذِي أَحْسَنَ كُلَّ شَيْءٍ خَلَقَهُ
Yang menciptakan tiap-tiap sesuatu dengan sebaik-baiknya,
Allah mencipta segala-galanya dengan sebaik-baik penciptaan. أَحْسَنَ bermaksud melakukan sesuatu itu dengan sempurna. Apa-apa sahaja yang Allah telah cipta, ianya adalah sempurna. Semuanya dijadikan untuk menjalankan tugas mereka dicipta dalam dunia ini. Matahari untuk menerangkan alam, bumi untuk kegunaan manusia, manusia sebagai khalifah dan sebagainya. Semua ada tugas masing-masing yang Allah telah letakkan.

Kalau kita tengok segala keindahan alam yang Allah telah lakukan, kita akan dapat merasakan maksud ayat ini. Maka hendaklah kita pandai melihat alam ini. Amat malang sekali kalau ada yang mempersoalkan apa yang Allah telah lakukan. Ada yang marah kalau hujan turun. Mereka kata: kenapalah hujan turun, dah basah baju aku. Ada yang marah kalau cuaca panas sangat. Mereka lupa agaknya siapa yang menjadikan cuaca itu sebegitu. Ingatlah bahawa semuanya dalam penciptaan Allah dan pengurusan Allah.

وَبَدَأَ خَلْقَ الْإِنسَانِ مِن طِينٍ
dan dimulakanNya kejadian manusia itu berasal dari tanah basah;

Manusia dijadikan dari tanah liat. Yang dimaksudkan dalam ayat ini adalah, manusia yang pertama, iaitu Nabi Adam a.s. asalnya dijadikan dari tanah liat. Kita pula dibuat dari sperma.

Allah kata yang Dia menjadikan semua ciptaanNya dengan أَحْسَنَ sempurna. Dan Allah telah menyebut tentang kejadian manusia selepas itu. Bermaksud, kejadian manusia adalah kejadian yang sempurna. Ini juga bermakna yang kita berpotensi untuk menjadi sempurna. Maka, jangan rendahkan martabat kita dengan perkara yang menghinakan.

 

———————————————————————

Ayat 8:

32:8
Transliteration

Thumma jaAAala naslahu min sulalatinmin ma-in maheen

Sahih International

Then He made his posterity out of the extract of a liquid disdained.

Malay

Kemudian Ia menjadikan keturunan manusia itu dari sejenis pati, iaitu dari air (benih) yang sedikit dipandang orang;

ثُمَّ جَعَلَ نَسْلَهُ مِن سُلَالَةٍ
Kemudian Ia menjadikan keturunan manusia itu dari sejenis pati,

Perkataan نَسْلَ asalnya bermaksud ‘berpecah’. Setiap keturunan berpisah dari keturunan yang lepas. Mereka mengganti keturunan mereka yang lepas.

Keturunan anak cucu Nabi Adam dijadikan dari sperma. سُلَالَةٍ bermaksud ‘sesuatu yang turun dari atas ke bawah’. Allah beri isyarat air mani sebagai sesuatu yang turun ke bawah. Ianya juga bermaksud ‘pati kepada sesuatu’. Iaitu sesuatu yang ditarik dari sesuatu. Seperti pati oren, diambil dari buah oren. Pati oren itu mengandungi sifat-sifat buah oren.

Seperti juga pati buah mengandungi elemen buah asalnya, air mani juga mengandungi kejadian manusia itu. Apakah warna kulitnya, bagaimana rupanya dan lain-lain lagi.

مِّن مَّاءٍ مَّهِينٍ
iaitu dari air (benih) yang hina;
Air mani itu sifatnya lemah dan senang rosak. Lebih tepat lagi, yang menjadi manusia adalah ‘sperma’. Ianya amat lemah. Semasa sperma itu berjalan dalam fellopian tube menuju telur ibu, kebanyakan dari sperma-sperma itu mati. Kerana ianya lemah. Ada satu dua sahaja yang selamat. Inilah asal kejadian manusia. Dari sesuatu yang lemah, Allah jadikan sebagai manusia yang sempurna.

Ini mengingatkan kita supaya jangan sombong. Kena ingat dari manakah asal kita. Dari air mani yang tidak ada apa-apa. Orang kata, kalau tumpah ke tanah, ‘ayam tak patuk, itik pun tak sudu.’ Maka, janganlah kita mendabik dada.

———————————————————————

Ayat 9:

32:9
Transliteration

Thumma sawwahu wanafakha feehi min roohihiwajaAAala lakumu assamAAa wal-absara wal-af-idataqaleelan ma tashkuroon

Sahih International

Then He proportioned him and breathed into him from His [created] soul and made for you hearing and vision and hearts; little are you grateful.

Malay

Kemudian Ia menyempurnakan kejadiannya, serta meniupkan padanya: roh ciptaanNya. Dan Ia mengurniakan kepada kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (akal fikiran), (supaya kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur.

ثُمَّ سَوَّاهُ
Kemudian Ia menyempurnakan kejadiannya,
Kemudian manusia diberikan bentuknya yang sempurna. سَوَّا asalnya bermaksud ‘seimbang’. Apabila kita mula melakukan sesuatu, ada banyak kekurangan. Macam kita mengukir meja kayu. Mula-mula, ianya kasar sahaja. Tapi apabila sudah hampir siap, kita akan canai dan سَوَّا ukiran meja itu dan menjadikan permukaan meja itu kemas. Kita akan jadikan ianya ‘seimbang’.

وَنَفَخَ فِيهِ مِن رُّوحِهِ
serta meniupkan padanya, roh ciptaanNya.
Apabila bayi dalam perut ibunya berumur 120 hari, akan ditiupkan rohnya ke dalam tubuhnya. Ini berbeza dengan penciptaan Nabi Adam dan Nabi Isa. Kerana kedua-dua Nabi itu dijadikan dengan kun fayakun. Roh itu adalah makhluk ciptaan Allah juga.

Bukanlah Allah meniupkan ‘roh Allah’ ke dalam tubuh manusia. Salah faham tentang perkataan رُّوحِهِ ini menyebabkan ramai manusia yang mengatakan Allah meniup sebahagian dari RuhNya ke dalam tubuh manusia. Ini adalah satu kefahaman yang amat salah sekali. Mana mungkin kejadian kita dari Allah. Ini adalah fahaman yang sesat, sampai ada yang kata manusia adalah sebahagian dari Allah.

Yang sebenarnya dimaksudkan dalam perkataan رُّوحِهِ itu adalah, Ruh yang dimilikiNya, yang diciptaNya. Macam juga kalau kita kata ‘itu beg saya': itu bermaksud kita tuan punya beg itu. Bukanlah bermaksud beg itu sebahagian dari kita. Begitu juga penggunaan kata ‘Baitullah’ – Rumah Allah. Bukanlah Allah memang tinggal di situ, bukan? Ianya dipanggil ‘Rumah Allah’ sebagai satu penghormatan untuk Kaabah.

Oleh itu, apabila Allah memberikan kita sesuatu milikNya, ini adalah satu penghormatan kepada kita. Seperti juga baitullah dimuliakan kedudukannya dengan dikaitkan dengan Allah (sampai dinamakan Baitullah), maka manusia dimuliakan apabila Allah menyatakan bahawa telah ditiupkan رُّوحِهِ – Roh CiptaanNya ke dalam diri manusia.

وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ
Dan Ia menjadikan untuk kamu, pendengaran
Bukan sahaja Allah telah menjadikan kita, telah menyempurnakan kejadian kita, telah meniupkan Roh kepunyaanNya ke dalam diri kita, tapi Allah juga telah memberikan kebolehan mendengar kepada kita.

وَالْأَبْصَارَ
dan penglihatan
Bukan hanya melihat dengan mata sahaja, tapi dengan hati. Dapat melihat kebenaran yang disampikan kepada kita.

وَالْأَفْئِدَةَ
serta hati,
الْأَفْئِدَةَ bukan hanya bermaksud ‘hati’ sahaja, tapi hati yang sedang berperasaan, sedang mempunyai emosi. الْأَفْئِدَةَ  lah yang rasa sedih, gembira, takut. Ini adalah penting kerana manusia adalah makhluk yang ada perasaan. Kalau tidak, kita macam tanah liat sahaja. Ataupun kita macam binatang sahaja. Dengan adanya perasaan-perasaan itulah melengkapkan dan menambah kelebihan dalam kehidupan kita.

قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ
amatlah sedikit kamu bersyukur.
Kebanyakan manusia itu tidak bersyukur kerana pendengaran, penglihatan dan hati itu tidak digunakan untuk mencari kebenaran. Apabila dikatakan ‘sedikit’ sahaja bersyukur, itu bermaksud memang ada kita bersyukur tapi amat sedikit sekali. Dan ia juga bermakna: tak ramai yang bersyukur kepada Allah. Ada sedikit sahaja yang faham dengan maksud ‘syukur’ itu.

Berapa banyak benda dan kelebihan yang boleh kita lakukan dengan pendengaran, penglihatan dan hati itu, tapi kita tidak bersyukur dengan banyak.

Kita kena gunakan tiga kelebihan yang Allah berikan kepada kita itu untuk kebaikan. Kalau Allah telah berikan sesuatu tapi kita tak gunakan untuk kebaikan, tentu itu menunjukkan kita tidak menghargainya.

Alangkah sedihnya kalau kita selalu sahaja bersungut. Macam-macam hal kita tak puas hati. Kita selalu nampak yang negatif sahaja dalam semua perkara. Sebagai contoh, kita bersungut yang badan kita penat selepas bekerja. Sebenarnya kita kena bersyukur kerana itu tandanya kita ada kerja. Berapa ramai orang yang tidak ada kerja?

Berapa banyak ibubapa yang bersungut yang anak mereka nakal? Mereka kata anak mereka ke sana ke sini dengan buasnya. Mereka lupa nak bersyukur bahawa itu maknanya mereka ada anak. Berapa ramai tidak dikurniakan anak? Berapa ramai yang ada anak, tapi anak mereka sakit, lumpuh dan sebagainya? Ma sha Allah!

Kalau kita nampak yang negatif sahaja, kita menarik yang negatif sahaja dalam hidup kita. Kehidupan kita tidak pernah puas. Kita akan berterusan dalam sifat yang negatif. Kita akhirnya akan mati dalam ketidakpuasan hati. Kehidupan yang seperti itu adalah kehidupan yang tidak sempurna dan amat menyedihkan sekali.
———————————————————————

Ayat 10:

32:10
Transliteration

Waqaloo a-itha dalalnafee al-ardi a-inna lafee khalqin jadeedin bal humbiliqa-i rabbihim kafiroon

Sahih International

And they say, “When we are lost within the earth, will we indeed be [recreated] in a new creation?” Rather, they are, in [the matter of] the meeting with their Lord, disbelievers.

Malay

Dan mereka (yang kafir) itu berkata: “Adakah apabila kami telah hilang lenyap dalam tanah, kami pula akan hidup semula dalam bentuk kejadian yang baharu? Betulkah demikian? ” (Mereka bukan sahaja tidak percaya tentang hidup semula) bahkan mereka tidak percaya tentang pertemuan dengan Tuhannya.

وَقَالُوا
Dan mereka (yang kafir) itu berkata:

أَإِذَا ضَلَلْنَا فِي الْأَرْضِ
“Adakah apabila kami telah hilang lenyap dalam tanah,

ضَلَلْ bermaksud ‘sesuatu yang kecil hilang dalam perkara yang besar’. Macam kita masukkan gula dan garam dalam tepung yang kita uli. Seetelah diuli-uli tepung itu, maka gula dan garam itu hilang lenyap kerana dah bercampur dengan bahan-bahan yang lain.

Jadi mereka maksudkan dalam ayat ini adalah apabila tubuh mereka telah hancur dan bercampur baur dengan tanah. Orang-orang kafir Mekah pun percaya bahawa mereka akan hancur dalam tanah.

أَإِنَّا لَفِي خَلْقٍ جَدِيدٍ
adakah kami akan hidup semula dalam bentuk kejadian yang baharu?

Mereka tak dapat terima yang mereka akan dihidupkan semula. Pemahaman ini masih ada lagi dalam agama lain. Seperti Hindu dan Buddha tidak percaya mereka akan dibangkitkan. Antaranya mereka fikir Tuhan tak cukup buat roh jadi roh itu kena diisi semula. Sebab itu mereka percaya kepada konsep ‘reincarnation’.

بَلْ هُم بِلِقَاءِ رَبِّهِمْ كَافِرُونَ
bahkan mereka tidak percaya tentang pertemuan dengan Tuhannya.

Mereka sebenarnya bukan hanya menidakkan hidup semula, tapi mereka menidakkan pertemuan dengan Allah. Kenapa mereka tak mahu terima? Kerana mereka tak mahu dibicarakan di hadapan Tuhan nanti. Mereka tahu mereka ada banyak buat salah. Mereka takut nanti mereka akan dipersoalkan. Maka, mereka tolak pertemuan dengan Tuhan.

———————————————————————

Ayat 11:

32:11
Transliteration

Qul yatawaffakum malaku almawti allatheewukkila bikum thumma ila rabbikum turjaAAoon

Sahih International

Say, “The angel of death will take you who has been entrusted with you. Then to your Lord you will be returned.”

Malay

Katakanlah (wahai Muhammad); “Nyawa kamu akan diambil oleh Malikil Maut yang ditugaskan berbuat demikian ketika habis ajal kamu, kemudian kamu akan dikembalikan kepada Tuhan kamu (untuk menerima balasan)”.

قُلْ يَتَوَفَّاكُم
Katakanlah (wahai Muhammad); “Nyawa kamu akan diambil

Allah suruh Nabi Muhammad memberitahu keadaan sebenar. Bahawa pemahaman mereka itu salah.

تَوَفَّ bermaksud ‘diambil dengan sepenuhnya’. Apabila kita mati, keseluruhan roh kita akan diambil. Tidak ada sedikit pun roh itu akan tinggal dalam tubuh kita. Bermaksud kita akan dimatikan.

مَّلَكُ الْمَوْتِ
oleh Malikil Maut
Malaikat maut yang akan ambil roh kita nanti. Dia akan ambil nyawa tanpa beritahu kita pun. Bila-bila masa nyawa kita boleh diambil tanpa kita ketahui bilanya ia akan tiba.

Allah mempunyai banyak malaikat yang ada macam-macam tugas. Dalam ayat ini disebut satu contoh jenis malaikat yang ada tugas khas, iaitu mengambil nyawa.

Ingatlah bahawa ada malaikat yang ditugaskan untuk mengawas kita dan menulis apakah yang kita sedang buat sekarang. Ada malaikat yang ditugaskan untuk menjaga kita. Dari satu hadis, ada disebut yang kalau kita membaca ayat Kursi, satu malaikat akan ditugaskan untuk mengawal kita sampai pagi. Malaikat-malaikat itu taat dalam menjalankan tugas mereka. Mereka tidak gagal dalam menjalankan tugas mereka.

Oleh itu, kita kena bersedia untuk mati. Entah-entah malam ini nyawa kita akan diambil. Bila sampai masanya, kita tidak boleh nak minta ditangguhkan. Janganlah nyawa kita diambil dalam kita keadaan berdosa. Lebih-lebih lagi kalau kita sedang melakukan syirik tapi kita tak tahu pun kita ada buat perkara syirik. Oleh itu, sebelum tidur, mintalah ampun atas segala dosa yang kita telah lakukan, samada kita sedar atau tidak.

الَّذِي وُكِّلَ بِكُمْ
yang diwakilkan berbuat demikian ketika habis ajal kamu,

Maknanya, Malaikat Maut itu bukan mengambil nyawa manusia dengan kehendaknya, tapi dengan kehendak Allah. Allah cuma ‘wakilkan’ sahaja. Tapi keputusan mengambil nyawa itu adalah dari Allah. Bukan Malaikat Maut memandai-mandai ambil nyawa makhluk.

Bukan Allah sendiri tidak boleh ambil nyawa manusia. Kerana ada dalam ayat-ayat yang lain yang menceritakan Allah sendiri akan ambil nyawa. Sebagai contoh, siapa yang akan ambil nyawa Malaikat Maut itu sendiri? Tentulah Allah juga. Maka, Allah boleh ambil sendiri nyawa makhluk tapi Allah mengajar kita tentang pengurusan. Ada perkara yang kita wakilkan orang lain buat.

Setiap hari, Malaikat Maut akan mengintai setiap makhluk untuk melihat samada sudah sampai waktu mereka diambil nyawa. Apabila sudah sampai masa makhluk itu ditetapkan untuk diambil nyawa, Malaikat Maut masih lagi akan tanya Allah samada dia boleh ambil nyawa makhluk itu atau tidak. Kerana Malaikat Maut sendiri tidak tahu samada ada qada’ Allah untuk memanjangkan nyawa makhluk itu. Kerana ada yang Allah panjangkan nyawa seseorang dari masa yang telah ditetapkan sebelum itu. Contohnya, dalam hadis ada disebut, kalau kita menyambungkan silaturrahim, Allah akan memanjangkan umur kita. Malaikat Maut tak tahu tentang perkara itu kerana ianya adalah perkara ghaib. Dan malaikat sendiri pun tak tahu perkara ghaib.

Kalau malaikat sendiri tidak tahu perkara ghaib, macam mana ada kalangan kita yang kata ada manusia yang tahu perkara ghaib? Ada yang kata guru itu, guru ini tahu perkara ghaib. Itu adalah satu fahaman yang sesat.

ثُمَّ إِلَىٰ رَبِّكُمْ تُرْجَعُونَ
kemudian kamu akan dikembalikan kepada Tuhan kamu (untuk menerima balasan)”.

Kita akan dikembalikan untuk mengadap Allah untuk menilai amalan-amalan kita semasa di dunia. Oleh kerana itu hendaklah kita berdoa kepada Allah untuk terima ibadat kita. Kerana kita takut ibadat kita tak sempurna sampai Allah tak terima. Kita takut ada ibadat kita yang tidak ikhlas sampai tidak diterima.

Tapi malangnya, jarang orang minta sebegini. Macam-macam yang manusia minta tapi lupa nak minta perkara ini. Mereka lupa nak minta amalan ibadat mereka diterima. Mereka terus sangka amalan mereka diterima oleh Allah. Ini dinamakan ‘syok sendiri’.

Keduanya, jarang manusia minta untuk berjumpa dengan Tuhan. Kalau dengan kekasih, suami isteri, anak beranak, kita rindu nak jumpa, tapi dengan Tuhan yang menjadikan kita, kita tak rindu nak jumpa. Padahal, memang kita akan berjumpa dengan Tuhan pun. Tapi, berjumpa dengan Tuhan, tidak semestinya kita dapat lihat Tuhan. Ada yang berjumpa dengan Allah dalam keadaan Allah murka dengan kita. Itu kita tidak mahu. Kita minta berlindung dari kemarahan Allah.

Maka, dalam doa kita, hendaklah kita jangan lupa minta dua perkara ini – amalan kita diterima dan berjumpa dengan Tuhan di dalam syurga. Kerana perjumpaan yang kita hendak adalah perjumpaan dengan Allah dalam syurga. Itu adalah satu nikmat yang amat besar sekali. Dimana, semua penghuni syurga akan berkumpul dan Allah akan datang bertemu dengan mereka. Dekat atau jauh penghuni syurga itu dengan Allah semasa majlis itu bergantung kepada amalan mereka semasa di dunia.

===========================================

Lompat ke ayat yang seterusnya

ref: UR, NAK, TZ

Posted in Surah Sajdah | Leave a comment

Tafsir Surah Rahman Ayat 68 – 78

Ayat 68:

55:68
Transliteration

Feehima fakihatun wanakhlunwarumman

Sahih International

In both of them are fruit and palm trees and pomegranates.

Malay

Pada keduanya juga terdapat buah-buahan, serta pohon-pohon kurma dan delima,

فِيهِمَا فَاكِهَةٌ

Pada keduanya juga terdapat buah-buahan,

وَنَخْلٌ

serta pohon-pohon kurma

وَرُمَّانٌ

dan delima,

Dalam syurga sebelum ini pun telah disebut ada buah juga. Tapi kali ini Allah spesifik menyebut dua jenis buahan. Disebut dua jenis buah ini kerana ianya adalah jenis buah yang biasa kepada masyarakat Arab. Ianya juga adalah buah kegemaran mereka.

Kenapakah disebut perkara yang spesifik kepada bangsa Arab pula? Kerana merekalah yang mula-mula beriman dengan Nabi. Merekalah yang mula-mula berkorban dalam Islam. Merekalah yang mula-mula berdakwah kepada Islam. Merekalah golongan yang ‘mula-mula’ – musaabiqoon. Ayat-ayat sebegini adalah sebagai penghormatan kepada mereka. Kerana disebut buah yang jadi kegemaran mereka.

Lihat bagaimana Allah angkat kedudukan mereka. Tapi golongan Syiah yang tak tahu Islam, telah mengatakan merekalah manusia paling jahat. Syiah kata mereka telah murtad selepas kewafatan Nabi.

—————————————————————————

Ayat 69:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

—————————————————————————

Ayat 70:

55:70
Transliteration

Feehinna khayratun hisan

Sahih International

In them are good and beautiful women -

Malay

Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (teman-teman) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya;

فِيهِنَّ خَيْرَاتٌ حِسَانٌ

Dalam kedua-dua Syurga itu juga terdapat (teman-teman) yang baik akhlaknya, lagi cantik parasnya;

Perkataan خَيْرَاتٌ bermaksud ‘pilihan yang tepat’. Sifat-sifat bidadari itu adalah sepertimana yang kita mahukan. Tidak ada yang tidak kena dengan mereka – perfect. Dalam dunia, ada sahaja benda yang kita tak suka dengan pasangan kita, tapi kerana kita sayang kepada mereka, kita tahan sahaja. Nak cari yang perfect pun memang tidak ada berjumpa. Tapi dengan bidadari itu, semuanya sempurna.

Allah tambah lagi dengan perkataan حِسَانٌ yang membawa maksud
‘cantik’ dan ‘baik’. Sudahlah baik, cantik pula tu. Ini berlainan dengan kebiassan wanita di dunia. Susah dua sifat itu untuk ada bersama. Selalunya kalau seseorang itu cantik, dia tidak baik, tidak molek akhlaknya. Dan kalau dia seorang yang baik, tidak cantik pula. Ini kita katakan ‘kebiasaan’ sahaja. Bukanlah semua orang wanita macam itu.

Ini bidadari juga tapi lain dari bidadari yang sebelum ini. Bidadari untuk golongan musaabiqoon ini lebih hebat lagi.

—————————————————————————

Ayat 71:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

—————————————————————————

Ayat 72:

55:72
Transliteration

Hoorun maqsooratun feealkhiyam

Sahih International

Fair ones reserved in pavilions -

Malay

Ia itu bidadari-bidadari, yang hanya tinggal tetap di tempat tinggal masing-masing;

حُورٌ مَّقْصُورَاتٌ

Iaitu bidadari-bidadari yang bermata cantik, yang hanya tinggal tetap

Perkataan حُورٌ digunakan untuk ‘perempuan cantik yang mempunyai mata yang mempersonakan’. Warna putih matanya amat beza dengan warna hitam – contrast yang jelas. Dalam syurga sebelum ini, disebut bidadari itu merendahkan pandangan mata mereka kerana malu-malu. Rupanya mata mereka amat cantik sekali. Memukau dan mempesona.

مَّقْصُورَاتٌ bermaksud bidadari itu ‘menahan diri mereka’. Menunggu tuan mereka untuk masuk syurga dan bersama dengan mereka. Mereka dijadikan khas untuk kita. Diri mereka hanya untuk tuan mereka sahaja. Tidak berkongsi dengan orang lain. Orang lain pun tak dapat tengok. Dalam dunia moden sekarang, isteri kita pun kena keluar bekerja juga, keluar ke tempat awam juga dan orang lain pun nampak mereka juga. Tapi, sekali-sekala seorang isteri itu kenalah buat sesuatu yang khas sahaja untuk suaminya sahaja.

Perempuan dalam Islam boleh bekerja bila perlu. Tapi hendaklah mereka menjaga diri mereka. Mereka kena jaga pakaian mereka, cara bergaul dengan orang lain, cara berkomunikasi dengan orang lain, cara bergerak dan lain-lain lagi. Perempuan dalam Islam ada karektor-karektor yang perlu ada. Wanita kita bukan seperti wanita-wanita agama lain. Wanita Islam boleh berkomunikasi dengan orang lain, boleh berfikir, berpelajaran tapi dalam masa yang sama, boleh menjaga watak mereka. Kena pandai berada di tengah-tengah.

فِي الْخِيَامِ

di tempat tinggal masing-masing;
الْخِيَامِ bermaksud ‘khemah’. Ini adalah kegemaran bangsa Arab. Mereka suka tinggal dalam khemah.

—————————————————————————

Ayat 73:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

—————————————————————————

Ayat 74:

55:74
Transliteration

Lam yatmithhunna insun qablahum walajan

Sahih International

Untouched before them by man or jinni -

Malay

(Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan tidak juga oleh jin;

لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ

(Bidadari-bidadari itu) tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia

وَلَا جَانٌّ

dan tidak juga oleh jin;

—————————————————————————

Ayat 75:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

—————————————————————————

Ayat 76:

55:76
Transliteration

Muttaki-eena AAala rafrafin khudrinwaAAabqariyyin hisan

Sahih International

Reclining on green cushions and beautiful fine carpets.

Malay

Penduduk Syurga itu (bersenang-senang di dalamnya dengan) berbaring di atas (bantal-bantal dan) cadar-cadar yang hijau warnanya serta permaidani-permaidani yang sangat indah.

مُتَّكِئِينَ عَلَىٰ رَفْرَفٍ خُضْرٍ

Penduduk Syurga itu (bersenang-senang di dalamnya dengan) berbaring di atas bantal-bantal yang hijau warnanya

Sekali lagi disebut tentang duduk ‘bersenggeng’ dalam syurga. Kali ini disebut mereka berseggeng atas barisan bantal-bantal yang berwarna hijau. Ada keistimewaan yang diletakkan dalam warna hijau. Bangsa Arab dulu tidak ada banyak peluang untuk melihat kehijauan. Negara mereka padang pasir sahaja. Maka, warna hijau adalah menarik kepada mereka kerana melambangkan kehidupan, kemewahan, keselesaan.

وَعَبْقَرِيٍّ حِسَانٍ

serta permaidani-permaidani yang sangat indah.

عَبْقَرِ asalnya bermaksud ‘tempat asal jin’ dalam bahasa Arab lama. Macam satu dunia lain kepada mereka. Apabila mereka pulang dari negara lain seperti Syams dan bawa balik barangan, seperti mereka bawa balik barang dari negara jin sebab lain dari apa yang mereka biasa. Jadi, penggunaan عَبْقَرِ dalam ayat ini adalah sesuatu yang lain dari yang biasa. Begitulah nanti di syurga. Perhiasan satu istana tidak sama dengan istana yang lain.

Yang pasti, ianya حِسَانٍ – cantik. Kerana benda yang asing tidak semestinya cantik, bukan? Tapi Allah memastikan bahawa walaupun ianya adalah asing, berlainan dengan yang biasa, tak biasa tengok, tapi ianya adalah amat cantik sekali.

—————————————————————————

Ayat 77:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

—————————————————————————

Ayat 78: Allah mengakhiri surah ini sepertimana ianya bermula. Surah ini bermula dengan nama Allah ar-Rahman dan diakhiri dengan nama ar-Rahman juga.

55:78
Transliteration

Tabaraka ismu rabbika theealjalali wal-ikram

Sahih International

Blessed is the name of your Lord, Owner of Majesty and Honor.

Malay

Maha berkat nama Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.

تَبَارَكَ اسْمُ رَبِّكَ

Maha berkat nama Tuhanmu
Nama Allah yang mana? ar-Rahman.

تَبَارَكَ bermaksud ‘berkat’. Iaitu sesuatu kebaikan yang bertambah dan bertambah. Lebih dari yang diharapkan. Lebih lagi dari apa yang kita sangkakan. Sebagai contoh, apabila kita mengajar bahasa Arab kepada anak kita, bermula dengan huruf alif, ba, ta tapi dengannya juga menyebabkan dia akhirnya menjadi seorang ulama besar.

Allah memberitahu kepada kita bahawa ada namaNya yang mengandungi barakah. Iaitu ar-Rahman. Sebab itulah setiap kali kita memulakan perkara baik, kita mulakan dengan basmallah yang ada nama ar-Rahman di dalamnya. Kerana kita mengharapkan Allah akan memberikan barakah dalam usaha kita itu. Kerana kalau Allah berikan barakah di dalamnya, usaha itu akan membuahkan hasil yang banyak. Lebih dari apa yang kita harapkan. Lebih dari apa yang kita boleh bayangkan. Apabila kita memulakan sesuatu dengan basmallah, maka itu meletakkan satu perasaan optimistik dalam melakukan pekerjaan kita. Kerana kita menjadi yakin kerana Allah telah memberikan basmallah kepada kita. Itulah semangat yang perlu ada pada seorang muslim. Kita kena yakin dengan Allah.

ذِي الْجَلَالِ وَالْإِكْرَامِ

yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan.

============================================

Lompat ke surah yang seterusnya: Surah Waqiah

ref: UR, NAK

Posted in Surah ar-Rahman | Leave a comment

Tafsir Surah Rahman Ayat 41 – 67

Ayat 41:

55:41
Transliteration

YuAArafu almujrimoona biseemahumfayu/khathu binnawasee wal-aqdam

Sahih International

The criminals will be known by their marks, and they will be seized by the forelocks and the feet.

Malay

Orang-orang yang berdosa dapat dikenal dari tanda-tandanya, lalu dipegang dari atas kepala dan kakinya (serta diseret ke neraka);

يُعْرَفُ الْمُجْرِمُونَ

Orang-orang yang berdosa dapat dikenal

بِسِيمَاهُمْ

dari tanda-tandanya,

Macam kalau di dunia pun kita dah dapat tahu dah siapa yang bersalah dari air mukanya.

فَيُؤْخَذُ بِالنَّوَاصِي

lalu dipegang dari atas kepala
Semasa hendak dilemparkan ke dalam neraka, dia akan dipegang di kepalanya dan akan dilemparkan ke dalam neraka. 70 tahun lamanya baru sampai ke dasar neraka. Semasa jatuh, badannya dibakar sepanjang perjalanan ke dasar neraka itu. Seksa yang amat sangat.

وَالْأَقْدَامِ

dan kakinya;
Kepala dan kakinya akan diikat dan dia akan diheret dan dilemparkan ke dasar neraka. Mereka dilayan macam binatang.

Mereka dilayan macam ini kerana mereka dulu semasa di dunia macam binatang. Mereka nak lihat tanda-tanda kebenaran dengan mata baru mereka kononnya nak percaya. Mereka nak lihat Allah, mereka nak lihat malaikat, mereka nak lihat Quran diturunkan dan sebagainya. Padahal, mereka itu adalah manusia, tidak memerlukan tanda-tanda yang boleh dilihat dengan mata pun dah boleh faham dah. Kerana telah disebutkan di awal surah ini yang manusia itu telah diberi dengan ‘bayan’, iaitu kebolehan untuk faham idea, tulisan dan kata-kata. Tidak perlu lihat dengan mata pun dah boleh faham. Yang kena lihat dengan mata baru nak buat tindakan, adalah binatang sahaja. Kalau ada kebakaran hutan, bila nampak hutan itu betul-betul terbakar di hadapan mata mereka, baru mereka nak terima dan lari dari situ. Tapi manusia sepatutnya dengan hanya diberitahu ada hutan yang terbakar di hadapan, mereka dah boleh tinggalkan tempat itu dah.

Oleh itu, manusia telah diberitahu dengan peringatan-peringatan dalam bentuk nasihat dan ayat-ayat Quran. Tapi mereka degil, tidak mahu percaya. Hasilnya, mereka akan dilayan macam binatang. Itulah layanan yang layak untuk mereka terima.

———————————————————————

Ayat 42:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 43:

55:43
Transliteration

Hathihi jahannamu allatee yukaththibubiha almujrimoon

Sahih International

This is Hell, which the criminals deny.

Malay

(Lalu dikatakan kepada mereka): “Inilah neraka Jahannam yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya “.

هَٰذِهِ جَهَنَّمُ

(Lalu dikatakan kepada mereka): “Inilah neraka Jahannam
Allah kata ‘inilah’ Neraka Jahannam. Ini bermaksud mereka dah dalam neraka dah. Atau mereka dah dekat dan dah nampak neraka dah depan mata mereka. Tak boleh nak lari ke mana dah.

الَّتِي يُكَذِّبُ بِهَا الْمُجْرِمُونَ

yang selalu orang-orang yang berdosa mendustakannya”.
Apabila mereka mendustatakannya, bermaksud mereka tidak percaya kepada adanya neraka dan mereka tidak beriman, maka mereka tidak melakukan ibadat. Mereka tak percaya dengan sepenuh hati yang neraka itu memang benar-benar ada dan mereka akan dimasukkan ke dalamnya. Mereka menjalani kehidupan mereka di dunia seperti neraka itu tidak ada. Mereka buat selamba sahaja dalam kehidupan dunia.

Samada mereka percaya atau tidak, mereka suka atau tidak, mereka akan dimasukkan ke dalam neraka. Ada orang yang kononnya bijak sangat, mereka kata takkan Tuhan nak hukum dan seksa makhluk ciptaanNya itu setelah susah-susah dicipta. Mereka kata Tuhan adalah amat penyayang. Dan pada mereka, neraka dan syurga itu hanyalah sebagai memberi motivasi dan memberi takut kepada manusia sahaja untuk buat baik. Bukan benar-benar ada pun. Macam kita takutkan budak-budak dengan hantu yang tidak ada supaya mereka dengar cakap. Kepada mereka yang seperti ini, kita kata kepada mereka: “semoga kamu bergembira dalam neraka nanti”. Kalau mereka marah kita cakap macam itu dengan mereka, kata balik kepada mereka: “Kamu nak takut apa? Kamu sendiri kata neraka itu tidak ada kan?”

Atau mereka pandang kecil sahaja dosa yang mereka lakukan. Mereka tak rasa apa-apa dengan dosa syirik yang mereka lakukan. Dan mereka yang buat bidaah, tak tahu dan tak rasa pun mereka buat dosa. Mereka ingat mereka telah beriman dah cukup dah. Mereka ingat amalan bidaah yang mereka buat itu adalah baik. Mereka ingat amalan yang mereka buat itu adalah ‘bidaah hasanah’. Itu adalah kerana mereka tak faham dan salah faham apakah maksud ‘bidaah hasanah‘. Tak faham itu kerana mereka tidak belajar. Oleh kerana mereka tak rasa mereka buat dosa, maka mereka tak pernah minta maaf atas dosa buat bidaah mereka itu. Apabila mereka tak minta ampun atas doasa mereka itu, mereka akan masuk dalam neraka.

Ayat ini diturunkan di Mekah. Amalan ibadat belum lagi diturunkan. Tiada solat, tiada haji, tiada pengharaman arak dan lain-lain lagi. Jadi apa yang masyarakat Arab kena tukar dan mereka tak mahu tukar? Itulah pertukaran dari segi ‘moral’. Mereka disuruh mengubah cara hidup mereka kepada kehidupan yang bermoral. Jangan buat zalim, jangan menindas manusia lain dan sebagainya. Mereka tak mahu terima. Mereka tidak mahu tukar cara kehidupan mereka. Ketahuilah, agama bukanlah hanya dalam bentuk buat amalan ibadat sahaja. Ada lagi benda lain yang penting juga. Iaitu kita kena jaga moral kita. Jangan kita jenis orang yang solat dan pergi haji, tapi menipu orang macam makan nasi sahaja.

———————————————————————

Ayat 44:

55:44
Transliteration

Yatoofoona baynaha wabayna hameeminan

Sahih International

They will go around between it and scalding water, heated [to the utmost degree].

Malay

Mereka (terus diseksa) berulang-ulang di antara api neraka dengan air yang menggelegak yang cukup masak panasnya!

يَطُوفُونَ بَيْنَهَا

Mereka berulang-ulang di antara api neraka
Perkataan يَطُوفُونَ bermaksud ‘berpusing-pusing’ macam ‘tawaf’ keliling Kaabah dan semasa melakukan Saie. Mereka ‘bertawaf’ dalam neraka. Maksudnya, mereka berpusing-pusing dalam neraka.

وَبَيْنَ حَمِيمٍ آنٍ

di antara air yang amat panasnya!
Kenapa mereka berpusing-pusing dalam neraka? Kerana mereka mencari-cari air untuk minum kerana dahaga sangat. Mereka memang ada jumpa air, tapi air itu panas sangat, maka mereka cuba pergi ke tempat lain pula. Tak jumpa juga. Maka mereka pusing lagi. Berterusan berpusing dalam neraka. Ahirnya air panas yang mereka tidak mahu itu akan dimasukkan ke dalam mulut mereka juga.

Entah berapa ribu darjah kepanasan air itu. Beribu malah berjuta darjah kepanasannya! Malah mungkin lebih lagi kerana dalam dunia sekarang ini pun boleh dijadikan air beribu darjah celcius dengan menggunakan konsep thermodynamics. Air itu dipanggil ‘superheated water’. Tentu teknologi Allah lebih hebat lagi. Perkataan آنٍ itu bermakna air itu panas sangat.

Allah kata suhu neraka itu 70 kali ganda lagi panas dari kepanasan matahari! Lebih kurang 4 ribu kali ganda dari air menggelegak sekarang. Dan neraka itu kedap udara. Kerana Nabi kata kalau bocor sahaja neraka sebesar jarum, tentu akan hancur alam ini kerana kepanasannya. Maka, kalau kedap udara, pressurized, tentu kepanasan bertambah lagi. Kalau kita tidak tahu langsung bagaimana keadaan neraka itu, kita tidak akan rasa takut dengan neraka itu. Cerita tentang neraka itu ada dalam banyak tempat disebut dalam Quran.

Allah ceritakan tentang keburukan seksaan dalam neraka untuk menakutkan kita. Eloklah kita takut semasa kita di dunia lagi, supaya kita boleh ubah cara hidup kita. Kalau kita tidak faham tentang neraka, maka kita akan jadi macam Kristian yang boleh buat lawak tentang neraka dan mempersendakan. Kerana agama mereka tidak menceritakan dengan jelas dan grafik tentang neraka. Dalam Islam, syurga dan neraka diterangkan dengan jelas. Bila kita belajar tentang neraka, nak tengok neraka pun kita tak lalu, sebab takut sangat.

———————————————————————

Ayat 45:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 46: Sekarang Allah mula hendak menceritakan tentang Syurga pula.

55:46
Transliteration

Waliman khafa maqama rabbihijannatan

Sahih International

But for he who has feared the position of his Lord are two gardens -

Malay

Dan orang yang takut akan keadaan dirinya di mahkamah Tuhannya (untuk dihitung amalnya), disediakan baginya dua Syurga, –

وَلِمَنْ خَافَ

Dan orang yang takut
Sebelum ini kita ditakutkan dalam ayat-ayat sebelum ini dengan keadaan ngeri di Neraka. Memang itu yang Allah hendak kita rasa. Dan kepada mereka yang takut dengan neraka, mereka akan mendapat kelebihan dengan diberikan dengan syurga yang kekal abadi. Apakah yang mereka takuti itu?

مَقَامَ رَبِّهِ

berdiri di hadapan Tuhannya,
Orang itu takut berdiri di hadapan Tuhannya. Iaitu berdiri dalam mahkamah Allah. Orang beriman itu takut berjumpa Tuhan kerana takut ibadat mereka yang selama ini mereka lakukan, tidak diterima. Kerana kita tidak tahu samada sempurna atau tidak amal ibadat kita itu, cukup ikhlas atau tidak amalan kita. Macam budak yang bersifat baik dalam sekolah. Kalau ada satu soalan sahaja mereka tak dapat jawap dengan sempurna, mereka dah takut dah. Balik ke rumah, menangis-nangis dengan mak ayah dia. Padahal, yang tak dapat jawap itu satu dua soalan sahaja. Tapi bandingkan dengan budak yang tak kisah samada lulus atau tidak, mereka tak rasa takut pun. Mereka tak risau pun. Lagi mereka suka sebab musim peperiksaan dah habis sebab mereka dah boleh mula bermain dengan kawan-kawan mereka.

Segala apa yang kita lakukan di dunia akan dinilai semuanya ‘sekaligus’. Bayangkan, kalau dalam dunia, kita ada buat silap di tempat kerja. Mungkin kita kena panggil dengan pengurus syarikat untuk diberi penilaian atas satu kesalahan kita itu. Atau kita ada buat kesalahan di rumah semasa kecil dahulu. Kena panggil dengan mak ayah sebab kesalahan itu. Tapi satu kesalahan sahaja. Itu pun bukan main takut lagi kita. Tapi, bayangkan bila kita di hadapan Allah nanti, ‘semua’ perbuatan kita akan dinilai sekaligus. Dari kita kecil sampai kita mati. Adakah kita rasa selamat yang semua apa yang kita lakukan dulu semasa di dunia baik belaka?

جَنَّتَانِ

disediakan baginya dua jenis Syurga, -
Kenapa ada dua syurga? Satu pendapat mengatakan ada dua syurga kerana satu syurga untuk manusia dan satu lagi untuk manusia. Kerana kita tidak sama dengan golongan jin. Keinginan kita dan keinginan jin tidak sama. Itu adalah satu pendapat.

Satu lagi pendapat mengatakan setiap ahli syurga akan dapat dua syurga. Kerana dengan takut, seseorang itu akan melakukan amalan baik dan satu lagi akan meninggalkan perkara buruk. Jadi, ada dua perkara yang akan dilakukan hasil dari kita takut dulu. Maka, mereka pun akan dibalas dengan dua syurga untuk kedua-dua kesan itu.

Tapi, ada orang yang hanya buat salah satu sahaja. Mereka buat amalan ibadat, solat, puasa, haji dan sebagainya, tapi mereka tak mahu tinggalkan perangai buruk mereka. Masih lagi tindas orang, makan harta dengan cara salah, menipu dan sebagainya. Atau ada orang yang hanya tinggalkan perkara buruk tapi malas nak buat amalan baik. Kerana mereka kata mereka dah baik dah, tak buat amal ibadat pun dah kira baik dah. Itu adalah salah faham yang ada dalam diri manusia. Tapi Allah hendak kita buat dua-dua sekali: Kena buat amal baik dan kena tinggalkan sifat buruk.

———————————————————————

Ayat 47:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

Ayat ini dibacakan ketika orang mukmin sedang memasuki syurga. Allah hendak memberitahu orang Islam waktu itu bahawa apa sahaja perkara buruk yang mereka terima di dunia dulu kerana mereka memegang Islam itu adalah satu nikmat juga.

Setiap kali kita bua kerja untuk agama, kita akan kena terima dugaan yang akan diberikan kepada kita. Itu adalah ujian dari Allah. Dan Allah akan balas kesusahan itu.

———————————————————————

Ayat 48:

55:48
Transliteration

Thawata afnan

Sahih International

Having [spreading] branches.

Malay

(Dua Syurga) yang ada berjenis-jenis pohon dan buah-buahan; –

ذَوَاتَا أَفْنَانٍ

(Dua Syurga) itu mempunyai bermacam-macam; -

ذَوَاتَا – dua-dua syurga itu mempunyai

أَفْنَانٍ – dahan-dahan atau bermacam-macam

Banyak dahan-dahan pohon-pohon yang berbagai-bagai. Banyak pokok-pokok dalam syurga. Kita terpesona dengan melihatnya apabila kita masuk dalam syurga nanti, in sha Allah. Terpesona melihat kehijauan dan buah-buahan yang ada. Kita rasa suka sangat apabila kita masuk ke dalamnya.

———————————————————————

Ayat 49:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 50:

55:50
Transliteration

Feehima AAaynani tajriyan

Sahih International

In both of them are two springs, flowing.

Malay

Pada kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; –

فِيهِمَا عَيْنَانِ تَجْرِيَانِ

Pada kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang mengalir; -
Setiap satu syurga pula ada dua matair. Sudahlah ada dua syurga, setiap satu itu ada dua mataair pula. Amat indah sekali keadaan di dalamnya. Di dunia ini pun, manusa memang suka dengan air terjun dan sumber air. Kita suka kalau dapat berkelah ke sungai-sungai di tempat peranginan bukan? Kita dapat bergembira di dalamnya. Bergembira pula bukan berseorangan tapi dengan keluarga kita, dengan kawan-kawan rapat kita. Sebab kalau kita ke tempat cantik pun, tapi keluarga kita tidak ada, kawan kita tidak ada, kita pun tidak rasa gembira sangat. Kerana memang sifat semulajadi kita akan suka kalau kita menikmati satu-satu tempat itu kalau dengan orang-orang yang kita sayang.

———————————————————————

Ayat 51:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 52:

55:52
Transliteration

Feehima min kulli fakihatinzawjan

Sahih International

In both of them are of every fruit, two kinds.

Malay

Pada kedua Syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan (yang biasa dan yang luar biasa).

فِيهِمَا مِن كُلِّ فَاكِهَةٍ زَوْجَانِ

Pada kedua Syurga itu terdapat dua macam dari tiap-tiap jenis buah-buahan.
Sudahlah ada berbagai-bagai jenis buah-buahan di dalam syurga itu tapi setiap satu buah itu ada dua pula – setiap buah ada sepasang. Kerana setiap buah-buahan itu ada dua rasa. Dan setiap rasa itu adalah sedap. Kalau di dunia, ada buah yang kita tak suka, tapi semua buah di syurga itu kita akan rasa sedap. Rasa buah itu pula akan jadi semakin sedap dan semakin sedap. Pertama kali kita makan, kita dah rasa sedap dah. Tapi bila kita makan selepas itu, ianya akan jadi lebih sedap lagi dari sebelumnya. Ini mustahil terjadi semasa di dunia. Mungkin kalau kita makan nasi ayam yang sedap, ada kemungkinan kita dapat makan nasi ayam yang lebih sedap lagi di tempat lain. Dan ada tempat lain yang lebih sedap lagi. Tapi lama kelamaan, kita sudah jumpa nasi ayam yang kita rasa paling sedap. Takkan ada yang lebih sedap lagi dari itu. Tapi, di syurga nanti, tidak ada penghujung kepada kesedapan itu. Allah boleh tambah kesedapan itu tanpa penghujung. Buah-buahan itu akan semakin sedap dan semakin sedap tanpa penghujung.

———————————————————————

Ayat 53:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 54: Makanan dah ada, sekarang nak berehat pula.

55:54
Transliteration

Muttaki-eena AAala furushin bata-inuhamin istabraqin wajana aljannatayni dan

Sahih International

[They are] reclining on beds whose linings are of silk brocade, and the fruit of the two gardens is hanging low.

Malay

Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam Syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan, yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya – dari sutera tebal yang bersulam; dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.

مُتَّكِئِينَ عَلَىٰ فُرُشٍ

Mereka (bersenang-senang di tempat masing-masing dalam Syurga itu dengan) berbaring di atas hamparan-hamparan,
Iaitu dipanggil ‘duduk bersenggeng’. Duduk dengan relaks. Hamparan itu diletakkan di luar, bukan dalam istana. Tidak ada masalah rosak tempat rehat itu kalau letak di luar pun. Kerana cuaca dalam syurga tidak sama dengan cuaca dalam dunia. Semuanya indah belaka.

Sesiapa yang masuk syurga tidak ada dahaga dan lapar lagi dah. Makan dan minum hanya kerana hendak rasa nikmat makan dan minum, bukan kerana lapar. Dan selera makan kita itu selera untuk seribu orang. Kita mampu makan dengan banyak walaupun kita tidak lapar. Kita makan kerana nak menikmati makanan itu.

بَطَائِنُهَا مِنْ إِسْتَبْرَقٍ

yang lapisan-lapisan sebelah dalamnya – dari sutera tebal yang bersulam;
Ini adalah tanda kemewahan yang Allah tunjukkan. Kalau kita pergi rumah orang lain kita akan suka nak periksa kualiti perabot rumah itu kan? Kerana kita terpesona dengan keindahan barangan. Allah nak cerita dalam ayat ini bahawa perabot dalam syurga lagi hebat lagi.

Kalau kita pergi rumah orang lain, dengan secara senyap kita akan periksa apakah kualiti sesuatu perabot itu. Kita belek sana dan sini kalau tuan rumah tak nampak. Kalau boleh nak tengok bahagian dalam kusyen pun. Di syurga, bahagian dalam kusyen itu pun dibuat dari sutera tebal yang bersulam – amat berkualiti dan indah sekali. Bayangkan, kalau bahagian dalam pun dah cantik, bayangkan yang di luar. Di dunia, yang luar mungkin nampak cantik, tapi kualiti dalaman tidak begitu. Selalunya yang bahagian luar sahaja yang diberikan perhatian. Kadang-kadang kita tengok luar cantik, tapi dalam tak cantik, bukan? Tidak begitu di syurga nanti.

وَجَنَى الْجَنَّتَيْنِ دَانٍ

dan buah-buahan kedua-dua Syurga itu dekat (kepada mereka) untuk dipetik.
Bila nak petik buah untuk dimakan, buah itu akan datang sendiri untuk senang dipetik. Buah-buah itu pula adalah buah yang sudah masak, sudah sedia untuk dimakan. Tinggal nak makan sahaja. Maknanya, sambil duduk bersenggeng tu, kalau terasa nak makan buah, buah itu akan datang sendiri. Nak petik pun dimudahkan, tak payah bangun pun. Bila petik sahaja satu buah, keluar balik buah lain.

جَنَى – buah yang sudah masak

دَانٍ – dekat, datang mendekat

———————————————————————

Ayat 55:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 56: Sekarang tentang bidadari pula. Ini pun diceritakan dalam Quran. Inilah satu perkara yang disebut-sebut oleh manusia. Kalau tak tahu pasal Quran apa-apa pun, pasal bidadari semua orang tahu.

Allah menceritakan tentang kenikmatan hubungan lelaki perempuan. Tetapi sebaliknya, dalam dunia sekarang, Islam amat memandang berat tentang hubungan lelaki dan perempuan yang bukan mahram. Islam menjaga supaya tidak berlaku perzinaan dan hubungan yang tidak sesuai. Kerana semua itu akan diberi di syurga nanti. Kalau kita tahan nafsu kita semasa di dunia, kita akan dapat semua itu malah berlebih-lebih lagi di syurga nanti.

55:56
Transliteration

Feehinna qasiratu attarfilam yatmithhunna insun qablahum wala jan

Sahih International

In them are women limiting [their] glances, untouched before them by man or jinni -

Malay

Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya tertumpu (kepada mereka semata-mata), yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia dan jin;

فِيهِنَّ قَاصِرَاتُ الطَّرْفِ

Di dalam Syurga-syurga itu terdapat bidadari-bidadari yang pandangannya terbatas,

قَاصِرَاتُ – pasangan yang merendahkan pandangan matanya

الطَّرْفِ – pandangan yang terbatas

Bayangkan pertama kali bertemu dengan pasangan kita. Yang perempuan itu akan merendahkan pandangan mata mereka kerana malu-malu. Itu adalah satu keindahan sebenarnya. Lelaki suka perempuan yang malu-malu. Masalahnya, pasangan kita, masa mula jumpa dan masa mula kahwin sahaja macam itu. Selepas itu, tidak ada lagi perasaan begitu. Tapi bidadari itu akan sentiasa sahaja macam itu.

Bidadari itu tidak dapat dilihat oleh sesiapa pun. Jangankan disentuh, dilihat pun tidak pernah melainkan oleh tuannya. Memang disimpan untuk dinikmati oleh tuannya, iaitu kita sebagai ahli syurga.

لَمْ يَطْمِثْهُنَّ إِنسٌ قَبْلَهُمْ

yang tidak pernah disentuh sebelum mereka oleh manusia

يَطْمِثْهُنَّ – sentuhan yang memecahkan dara. sentuhan dalam bentuk seksual.

Lelaki suka perempuan yang belum pernah disentuh oleh orang lain. Kalau boleh, dia nak dia sahaja yang pernah nampak pasangannya itu.

وَلَا جَانٌّ

dan tidak juga oleh jin;

Yang bidadari untuk manusia, tidak pernah disentuh oleh manusia lain. Yang bidadari untuk jin, tidak pernah disentuh oleh jin lain.

Ada soalan yang selalu ditanya, lebih-lebih lagi oleh wanita: Kenapa Allah sebut lelaki akan dapat bidadari, tapi tidak disebut tentang apa yang perempuan akan dapat? Kerana apa yang lelaki mahu adalah jelas – perempuan. Dari dulu sampai sekarang, apa yang lelaki mahu adalah sama sahaja. Memang Allah telah tetapkan bahawa lelaki mempunyai keinginan kepada wanita. Tapi apa yang perempuan mahu? Susah nak pastikan apa yang mereka hendak. Kerana macam-macam yang mereka hendak. Bergantung kepada keadaan. Jadi, tak boleh nak tulis semuanya dalam Quran. Tapi ingatlah dan yakinlah bahawa mereka akan dapat apa sahaja yang mereka hendak. Tidak dapat nak dijelaskan apakah yang mereka akan dapat. Kerana apa yang mereka akan dapat itu tidak dapat diberitahu kepada kita kerana ianya hebat sangat.

———————————————————————

Ayat 57:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 58:

55:58
Transliteration

Kaannahunna alyaqootu walmarjan

Sahih International

As if they were rubies and coral.

Malay

Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima dan marjan.

كَأَنَّهُنَّ الْيَاقُوتُ

Bidadari-bidadari itu (cantik berseri) seperti permata delima
Sejenis batu pertama. Batu itu warna merah.

وَالْمَرْجَانُ

dan marjan.
Sejenis batu karang yang cantik berwarna merah.

Allah samakan mereka dengan permata-permata itu kerana untuk mendapatkannya susah, kena cari dalam laut. Maknanya mereka itu amat istimewa.

Dan ianya sesuatu yang berkekalan. Barang yang tidak rosak. Sikap mereka yang malu-malu itu berterusan.

Allah sebut tentang perangai mereka supaya perempuan di dunia dapat meniru mereka. Seelok-eloknya wanita di dunia cuba untuk meniru segala sifat-sifat bidadari itu.

Orang ingat bidadari itu pasangan yang paling cantik untuk lelaki syurga. Maka mulalah wanita sekarang rasa cemburu. Mereka ingat suami mereka nanti akan melayan bidadari sahaja. Tapi ingatlah yang isteri kita yang dari dunia ini lagi cantik dari bidadari-bidadari itu. Isteri kita sekarang ini, kalau masuk sekali ke dalam syurga dengan kita, mereka akan dicantikkan lagi. Bukanlah sama keadaan fizikal kita sekarang dan di syurga nanti. Takkan bidadari-bidadari itu lagi cantik dari manusia, sedangkan mereka dijadikan terus oleh Allah tanpa ada apa-apa dugaan di dunia. Tapi, wanita dunia telah melalui ujian-ujian yang Allah telah beri semasa di dunia, maka mereka layak untuk dapat kelebihan yang banyak semasa mereka di syurga.

———————————————————————

Ayat 59:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 60:

55:60
Transliteration

Hal jazao al-ihsani illaal-ihsan

Sahih International

Is the reward for good [anything] but good?

Malay

Bukankah tidak ada balasan bagi amal yang baik – melainkan balasan yang baik juga?

هَلْ جَزَاءُ الْإِحْسَانِ

Bukankah balasan bagi amal yang baik -

Kita sudah buat amalan ibadat yang baik semasa di dunia dulu. Iaitu amalan ibadah yang sunnah, bukan yang bidaah. Tentu ada balasan untuk amalan kita itu bukan?

إِلَّا الْإِحْسَانُ

tidak lain melainkan balasan yang baik juga?
Allah akan balas kebaikan amal ibadat yang kita lakukan. Allah tidak sia-siakan amalan kita itu.

———————————————————————

Ayat 61:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 62:

55:62
Transliteration

Wamin doonihima jannatan

Sahih International

And apart from them both [in excellence] are two [other] gardens -

Malay

Dan selain dari dua Syurga itu, dua Syurga lagi;

وَمِن دُونِهِمَا جَنَّتَانِ

Dan selain dari dua Syurga itu, ada dua Syurga lagi
untuk menjadi balasan bagi golongan peringkat yang lebih tinggi lagi; yang diberikan kepada golongan musaabiqoon. Golongan ini ada disebut dalam surah Waqiah.

———————————————————————

Ayat 63:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 64:

55:64
Transliteration

Mudhammatan

Sahih International

Dark green [in color].

Malay

Kedua-duanya menghijau subur tanamannya;

مُدْهَامَّتَانِ

Kedua-duanya berwarna hijau tua;
Penuh dengan kehijauan sampai cahaya pun susah nak masuk. Dalam syurga pertama sebelum ini, telah disebut ada dahan-dahan dan pohon-pohon. Tapi syurga yang kita sedang baca ini lebih hebat lagi – lagi menghijau dan lagi banyak dedaunan dan buah-buahan sampai susah masuk cahaya. Lebih hebat dari syurga sebelumnya. Itulah sebabnya perkataan مُدْهَامَّتَانِ  digunakan. Ianya dari perkataan yang bermaksud ‘digelapkan’. Kerana apabila dedaunan pokok-pokok itu sudah banyak sangat, sampaikan cahaya matahari tidak masuk, suasana menjadi gelap.

———————————————————————

Ayat 65:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

———————————————————————

Ayat 66:

55:66
Transliteration

Feehima AAaynani naddakhatan

Sahih International

In both of them are two springs, spouting.

Malay

Dalam kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya:

فِيهِمَا عَيْنَانِ نَضَّاخَتَانِ

Dalam kedua-dua Syurga itu terdapat dua matair yang terus menerus memancutkan airnya
Ini adalah jenis air pancut. Dalam syurga sebelum ini ada juga air, tapi tidak memancut. Jadi ada lebih sikit dalam syurga yang dalam ayat ini. Kerana ianya untuk mereka yang lebih tinggi kedudukan dari ahli syurga sebelum ini.

———————————————————————

Ayat 67:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

=================================================

Lompat ke ayat yang seterusnya

Ref: UR, NAK

Posted in Surah ar-Rahman | Leave a comment

Tafsir Surah Rahman Ayat 19 – 40

Ayat 19:

55:19
Transliteration

Maraja albahrayni yaltaqiyan

Sahih International

He released the two seas, meeting [side by side];

Malay

Ia biarkan air dua laut (yang masin dan yang tawar) mengalir, sedang keduanya pula bertemu;

مَرَجَ الْبَحْرَيْنِ

Dia membiarkan dua lautan mengalir
Allah lah yang menyebabkan lautan yang amat dalam tapi mengalir dengan lancar.

يَلْتَقِيَانِ

yang keduanya kemudian bertemu,
Dua jenis air laut yang berlainan jenis bertemu – antara yang tawar dan masin, yang berat dan ringan. Duduk bersebelahan antara satu sama lain. Tapi walaupun bertemu, tapi tidak bercampur.

————————————————————————

Ayat 20:

55:20
Transliteration

Baynahuma barzakhun la yabghiyan

Sahih International

Between them is a barrier [so] neither of them transgresses.

Malay

Di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadannya;

بَيْنَهُمَا بَرْزَخٌ

antara keduanya ada batas

لَّا يَبْغِيَانِ

yang tidak dilampaui masing-masing.
Tidak bercampur antara satu sama lain.

Air adalah satu kuasa yang kuat. Bila sikit, kita dapat kawal. Tapi bila dalam kuantiti yang banyak, ia menjadi sangat kuat dan boleh sampai membuat kerosakan yang besar. Macam apabila Tsunami melanda, ianya boleh menghancurkan bandar dan kawasan yang besar. Tapi walaupun ianya adalah kuat, Allah boleh mengusainya. Kita memang tidak boleh buat apa-apa bila Tusnami melanda, tapi Allah maha berkuasa. Allah boleh buat supaya dua jenis air tidak bertemu walaupun dua jenis air berlanggar antara satu sama lain. Kalau Allah boleh kawal kuasa air yang kuat itu pun, takkan Dia tidak boleh menguasai manusia dan jin?

Mula-mula Allah menyebut tentang alam luar yang manusia boleh lihat. Iaitu ufuk timur dan barat. Sekarang Allah sebut tentang alam laut yang manusia tidak biasa dengannya. Terutama sekali masyarakat Arab. Mereka jarang nampak laut sebab mereka duduk di Padang Pasir.

——————————————————————–

Ayat 21:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

———————————————————————-

Ayat 22:

55:22
Transliteration

Yakhruju minhuma allu/luo walmarjan

Sahih International

From both of them emerge pearl and coral.

Malay

Dari kedua laut itu, keluar mutiara dan marjan;

يَخْرُجُ مِنْهُمَا

Dari keduanya keluar

Dari dua bahagian laut yang bersebelahan itu, tapi tidak bertemu itu akan keluar sesuatu darinya. Apakah dia?

اللُّؤْلُؤُ وَالْمَرْجَانُ

mutiara dan marjan.

Dari laut, keluarnya mutiara yang indah

Marjan adalah batu karang yang warna merah.

Mereka yang biasa dengan lautan dan jenis-jenis air, boleh melihat bagaimana dari air itu, boleh mengeluarkan mutiara dan marjan.

————————————————————————-

Ayat 23:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

————————————————————————–

Ayat 24:

55:24
Transliteration

Walahu aljawari almunshaatufee albahri kal-aAAlam

Sahih International

And to Him belong the ships [with sails] elevated in the sea like mountains.

Malay

Dan Dia lah yang menguasai kapal-kapal yang belayar di laut, yang kembang tinggi layarnya seperti gunung-ganang;

وَلَهُ الْجَوَارِ

Dan kepunyaan-Nya lah bahtera-bahtera yang belayar.
Allah kata kapal-kapal itu semua adalah kepunyaanNya. Kenapa? Sedangkan bukankah kapal itu dicipta dan dibuat oleh manusia? Kerana manusia buat kapal itu dengan bahan-bahan dariNya juga – kayu atau besi. Bergerak dengan menggunakan sumber yang dariNya juga – samada minyak atau angin yang menjalankan kapal layar. Bergerak pula di atas lautan yang dijadikanNya. Yang buat kapal itu adalah manusia yang diciptaNya, menggunakan akal yang diberiNya. Semuanya kembali kepada Allah balik. Maka, kapal itu adalah milik Allah.

Apabila kapal di lautan, manusia tidak ada kuasa lagi dengan bahtera itu. Ianya dalam tangan Allah. Maka, ketakutanlah manusia. Dan berharaplah manusia kepada satu kuasa yang dapat menyelamatkan mereka. Kerana mereka tidak dapat kawal lautan yang amat luas itu. Macam mana kuat pun kapal yang mereka buat, kalau Allah hendak menenggelamkan mereka, mereka akan tenggelam. Lihatlah apa yang terjadi kepada Kapal Titanic – Mereka kata: “Tuhan pun tidak dapat menenggelamkan kapal ini”, kerana mereka sangka mereka telah buat kapal yang besar dan kuat. Tapi Allah tunjukkan kepada mereka bahawa tidak ada kuasa yang ada pada manusia. Segala kekuasaan adalah pada Allah.

الْمُنشَآتُ فِي الْبَحْرِ

yang tinggi di lautan
Kapal-kapal itu dari kejauhan nampak macam pulau kerana kebesarannya. Kapal sekarang pun ada yang besar-besar macam kapal yang saiz Carrier. Boleh letak kapal terbang atas kapal itu.

Besarnya kapal-kapal itu belayar di lautan seperti gunung tingginya

Ia juga bermaksud kapal-kapal itu berlayar di ombak yang amat tinggi.

كَالْأَعْلَامِ

laksana gunung-gunung.
Sungguh besar sekali kapal-kapal itu sampaikan ianya nampak seperti gunung-gunung dari jauh. Sebelum ini disebut tentang mutiara dan marjan yang kecil dalam lautan. Sekarang, Allah menyebut tentang benda yang besar pula. Semuanya dalam kuasa Allah. Yang kecil seperti mutiara, Allah benamkan dalam lautan. Tapi kapal yang begitu punya besar pun Allah boleh buat supaya ianya terapung di lautan. Kalau kita fikirkan dengan akal, tentulah yang ringan lebih senang nak terapung. Tapi tidak, Allah boleh kawal semuanya sekali mengikut kehendakNya. Hukum alam ini, Allah yang tentukan.

———————————————————————

Ayat 25:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

—————————————————————-

Ayat 26:

55:26
Transliteration

Kullu man AAalayha fan

Sahih International

Everyone upon the earth will perish,

Malay

Segala yang ada di muka bumi itu akan binasa:

كُلُّ مَنْ عَلَيْهَا

Semua yang ada di bumi itu
Perkataan مَنْ digunakan untuk merujuk kepada manusia.

فَانٍ

akan binasa.
Inilah yang selalu disalah faham oleh puak tasawuf – mereka akan sebut mereka hendak mencapai maqam ‘fana‘. Mereka tidak tahu yang fana itu maksudnya ‘binasa’ dan mati. Itu sebenarnya mereka mencapai keadaan yang khayal sahaja. Dan Allah tidak suka kita khayal. Sebab itu Allah tak benarkan kita minum arak. Sesungguhnya mereka itu ditipu oleh syaitan sahaja. Mereka ingat mereka dah capai kedudukan yang tinggi, tapi mereka tak sedar mereka itu ditipu sahaja. Ditipu oleh syaitan.

Manusia memang dijadikan untuk mati akhirnya. Bukanlah Allah tak boleh jadikan manusia hidup kekal. Tapi memang Dia hendak jadikan manusia itu akan mati. Itulah maksud فَانٍ itu. Kalau manusia cipta barang, kita memang hendak barang itu tahan lama, kalau boleh tak rosak-rosak pun sampai bila – tapi walaupun kita hendak begitu, barang yang kita cipta itu tak kekal pun. Tapi, memang niat Allah hendak menjadikan kita akan hancur akhirnya. Jadi, bukanlah nak kata Allah tak pandai merekacipta. Kalau Allah kehendaki, Allah boleh mencipta kita tanpa mati-mati. Tapi, memang Allah dah berniat untuk menjadikan manusia akhirnya akan mati akhirnya.

Ayat ini mengingatkan kita bahawa kita semua akan mati. Tapi ada dalam diri kita yang tidak mati, iaitu roh kita. Apabila badan kita mati, dan hancur, roh kita akan keluar dan akan terus hidup.

Mereka yang tidak boleh menerima hakikat bahawa tubuh mereka akan hancur akhirnya, akan risau dan resah apabila badan mereka sudah lemah dan semakin sakit nak mati. Terutama sekali kepada mereka yang mementingkan kecantikan. Terutama sekali kepada perempuan yang mementingkan keindahan wajah dan tubuh mereka.

———————————————————————–

Ayat 27: Kita akan hancur, tapi Allah akan kekal.

55:27
Transliteration

Wayabqa wajhu rabbika thooaljalali wal-ikram

Sahih International

And there will remain the Face of your Lord, Owner of Majesty and Honor.

Malay

Dan akan kekallah Zat Tuhanmu yang mempunyai Kebesaran dan Kemuliaan:

وَيَبْقَىٰ وَجْهُ رَبِّكَ

Dan tetap kekal Wajah Tuhanmu
Semua akan hancur kecuali ‘Dzat’ Allah sahaja. Apabila ditiup sangkakala, semua yang ada di bumi akan hancur. Allah akan bertanya: “Pada hari ini kerajaan ini milik siapa?”. Waktu itu tidak ada yang dapat menjawap kerana tidak ada yang hidup lagi.

Dzat atau Diri Allah disebut dalam ayat ini sebagai ‘Wajah Tuhanmu’. Ini adalah kerana seseorang itu dikenali dengan wajahnya. Apabila kita memperkenalkan seseorang, tentulah kita akan lihat dan ingat wajahnya. Dan bila kita bertemu lagi dengan dia, tentulah kita akan memastikan ianya adalah orang yang sama dengan melihat wajahnya.

Ayat ini juga menunjukkan bahawa Allah itu mempunyai wajah. Tidak perlu ditakwil lagi. Kerana Allah sendiri dah sebut ‘wajahNya’ dalam ayat ini. Dan begitu juga dengan ayat-ayat yang lain berkenaan dengan ‘tangan’, ‘kaki’ dan sebagainya. Allah juga mempunyai suara, penglihatan dan sebagainya.

Memang terdapat satu perbalahan yang amat hebat tentang perkara ini. Sampaikan ada kafir mengkafir antara satu sama lain. Kita tidak mahu memperpanjangkan perkara ini di sini. Boleh dirujuk perbincangan di tempat lain. Tetapi cukuplah kita katakan di sini yang Allah mempunyai wajah dan segala bentuk tubuh yang disebutkan dalam Quran. Kita sebagai ahli Sunnah menerima seadanya. Tapi tentulah wajah, tangan Allah tidak sama dengan wajah dan tangan manusia dan makhluk-makhluk yang lain. Tidak pernah kita mengatakan yang sama macam makhluk. Kerana ada ayat yang lain yang mengatakan Allah tidak akan sama dengan makhluk.

ذُو الْجَلَالِ

yang mempunyai keagungan

الْجَلَالِ bermaksud ‘keagungan’, ‘kebesaran’, ‘kemuliaan’ yang layak dengan Allah. Oleh itu, sumber keagungan, kebesaran dan kemulian adalah dari Allah. Ada makhluk yang dikagumi kerana sifat-sifatnya, tapi semua sifat itu disebabkan oleh Allah.

وَالْإِكْرَامِ

dan kemuliaan.

الْإِكْرَامِ bermaksud ‘kemuliaan’, ‘kelebihan’, ‘dermawan’. Makhluk boleh mendapat kemulian dan kelebihan di akhirat dengan cara memuliakan Allah semasa kita di dunia, dengan patut taat kepadaNya, mencintaiNya, berdoa hanya padaNya, beribadah hanya kepadaNya.

Dua nama sifat Allah ini dinamakan ‘ismul a’zam’. In sha Allah kalau berdoa dengan menggunakan dua nama sifat Allah ini, doa akan dimakbulkan.

Allah tidak memerlukan kita untuk memujaNya dengan keagungan dan kemuliaan. Kalau kita tidak ada pun, Allah masih agung dan mulia. Bandingkan dengan manusia – kita hanya akan jadi agung dan mulia kalau ada yang mengagung dan memuliakan kita. Seperti manusia mengagungkan pemimpin, ahli sukan, tentera yang telah berhidmat dan sebagainya. Maknanya, kena ada orang yang mengagungkan kita baru kita jadi agung dan terkenal. Kalau tidak ada orang yang sanjung kita, kita tidak bernilai apa-apa. Tapi sifat Allah tidak memerlukan ada makhluk yang puji Dia pun. Dia memang telah tetap dengan sifat keagungan dan kemuliaan. Bayangkan, dalam ayat sebelum ini disebutkan semua makhluk telah hancur, tapi Allah masih lagi dengan sifat keagungan dan kemuliaan. Allah tidak perlu pujian kita.

Tapi Allah suka kalau kita memuji dan memujaNya. Kalau kita berterima kasih kepadaNya, Allah akan tambah lagi nikmat itu. Maka yang perlu memuji itu adalah kita. Kita yang dapat laba dan habuan dari pujian kita itu. Bukan untuk Allah, tapi untuk kita sebenarnya. Ini menjawap persoalan: Kenapa Allah hendak kita memujiNya? Ini perlu disebutkan kerana ada manusia yang kononnya bertanya: kenapa Tuhan hendak sangat kita puji-puji Dia? Apakah Allah memerlukan pujian itu, mereka tanya lagi. Jadi, di sini kita menjawap: Allah tidak memerlukan pujian itu. Tapi kita yang perlu untuk puji Allah.

——————————————————————–

Ayat 28:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

—————————————————————–

Ayat 29:

55:29
Transliteration

Yas-aluhu man fee assamawatiwal-ardi kulla yawmin huwa fee sha/n

Sahih International

Whoever is within the heavens and earth asks Him; every day He is bringing about a matter.

Malay

Sekalian makhluk yang ada di langit dan di bumi sentiasa berhajat dan memohon kepadaNya. Tiap-tiap masa Ia di dalam urusan (mencipta dan mentadbirkan makhluk-makhlukNya)!

يَسْأَلُهُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

Semua yang ada di langit dan bumi sentiasa meminta kepada-Nya.

Kita semua kena minta segala hajat kita dengan Allah sahaja. Tidak layak kalau kita minta kepada selain dari Allah. Macam Hindu, mereka akan minta kepada dewa mereka. Kita pula ada yang minta kepada Nabi, malaikat dan sebagainya supaya menyampaikan hajat dan doa kita kepada Allah. Itulah yang dinamakan tawasul (perantaraan).

Ayat ini menjelaskan bahawa kita memerlukan Allah. Dalam setiap hal dan perkara. Kepada Muslim, mereka akan ‘meminta’ kepada Allah. Tapi bagaimana dengan orang kafir? Mereka kata mereka tak minta pun kepada Allah. Jawapannya adalah, perkataan يَسْأَلُهُ bukan sahaja bermaksud ‘meminta’, tapi juga bermaksud ‘bergantung’. Walaupun mereka tidak meminta kepada Allah, tapi mereka masih lagi bergantung dengan Allah. Walaupun mulut mereka tidak meminta kepada Allah, tapi tekak mereka yang dahaga meminta kepada Allah; jantung mereka meminta oxygen kepada Allah; setiap sel dalam tubuh mereka meminta kepada Allah. Sentiasa sahaja Allah memberi.

كُلَّ يَوْمٍ هُوَ فِي شَأْنٍ

Setiap waktu Dia dalam kesibukan.
Allah sentiasa dalam keadaan sibuk untuk memenuhi keperluan makhlukNya. Ada dua jenis keperluan: satu, keperluan yang makhluk itu minta kepada Allah. Tidak kira mereka itu manusia atau jin, samada beriman atau tidak, samada Islam atau kufur. Keperluan mereka yang mereka minta itu dimakbulkan oleh Allah. Kerana walaupun mereka engkar, tapi Allah akan beri juga permintaan mereka itu. Kalau bukan Allah yang beri, siapa lagi?

Kedua, ada perkara yang makhluk tak minta, tapi Allah akan beri juga. Sebagai contoh, oksigen, angin, makanan dan sebagainya. Walaupun makhluk tak minta, tapi kerana kelangsungan hidup itu memerlukan perkara-perkara itu, maka Allah juga yang beri kepada mereka.

Perkataan شَأْنٍ membawa sesuatu yang kalau kita tidak buat, tidak ada orang lain yang akan buat. Macam seorang ibu yang menyusukan anaknya. Bukan ayahnya boleh menyusukan anaknya – sebab ayah tidak mempunyai susu. Itulah شَأْنٍ seorang ibu. Begitulah Allah sentiasa dalam sifat memberi kepada makhlukNya.

Timbul pula persoalan di kepala orang yang panjang sangat memikir: “Jadi, Allah sibuk juga?” Jadi, Allah tidak sempat tengok perkara lain lah? Adakah begitu? Kita beri satu perumpamaan. Kita beri kerja untuk anak murid kita dalam kelas untuk buat tugasan. Dalam masa yang sama, kita buat kerja memeriksa tugasan lain. Walaupun kita sedang buat kerja lain, tapi dalam masa yang sama, tentu kita juga dalam masa yang sama boleh lihat anak-anak murid kita buat kerja mereka, bukan?

———————————————————————-

Ayat 30: Allah telah banyak memberi kepada kita, masih lagi kita tidak mensyukuriNya?

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan)?

———————————————————————–

Ayat 31:

55:31
Transliteration

Sanafrughu lakum ayyuha aththaqalan

Sahih International

We will attend to you, O prominent beings.

Malay

Kami hanya akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,) wahai manusia dan jin!

سَنَفْرُغُ لَكُمْ

Kami akan menguruskan hitungan dan balasan amal kamu sahaja (pada hari kiamat,)

Maksud فرغ adalah ‘terluang’. Seperti seseorang yang ada masa untuk diluangkan. Maksud ayat ini adalah, Allah akan meluangkan masa untuk kita. Jangan kita ingat Tuhan sibuk dengan perkara lain, sampai Allah tidak boleh meluangkan masa untuk kita. Lihatlah bagaimana tidak ada sesiapa pun yang boleh meluangkan masa sepenuhnya untuk kita. Kalau seorang guru tidak mampu, seorang ayah tidak mampu, seorang pemimpin pun tidak akan mampu. Semakin tinggi seseorang itu, semakin tidak ada masa untuk kita. Tapi Allah yang Maha Tinggi, sentiasa ada masa untuk kita.

Kita akan berurusan sendiri dengan Allah. Kita akan ada session one-on-one dengan Allah nanti. Waktu itu kita akan dihadapkan dengan segala amalan kita yang kita telah lakukan semasa di dunia dan kita akan disoal tentang perbuatan kita itu.

أَيُّهَ الثَّقَلَانِ

wahai manusia dan jin!

الثَّقَلَانِ dari perkataan ث ق ل yang bermaksud ‘diberati’. Iaitu manusia dan jin telah diberati dengan tanggungjawap untuk mengikut perintah dan taat kepada hukum Allah. Binatang, langit, gunung-ganang tidak ada tanggungjawab ini. Oleh itu mereka tidak dipersoalkan. Tapi manusia dan jin akan disoal tentang amalan dan perbuatan mereka semasa di dunia.

Oleh itu, ingatlah bahawa segala perbuatan kita di dunia ini akan ditanya di hadapan Allah taala nanti.

————————————————————————-

Ayat 32:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

—————————————————————–

Ayat 33:

55:33
Transliteration

Ya maAAshara aljinni wal-insiini istataAAtum an tanfuthoo min aqtari assamawatiwal-ardi fanfuthoo la tanfuthoonailla bisultan

Sahih International

O company of jinn and mankind, if you are able to pass beyond the regions of the heavens and the earth, then pass. You will not pass except by authority [from Allah ].

Malay

Wahai sekalian jin dan manusia! Kalau kamu dapat menembus keluar dari kawasan-kawasan langit dan bumi (untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami), maka cubalah kamu menembus keluar. Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan (yang mengatasi kekuasaan Kami; masakan dapat)!

يَا مَعْشَرَ الْجِنِّ وَالْإِنسِ

Wahai sekalian golongan jin dan manusia!
Di sini, Allah menyebut jin sebelum manusia. Kenapa? Kadang-kadang, Allah akan sebut manusia dulu sebelum jin. Tapi dalam ayat ini, Allah sebut jin dahulu.

إِنِ اسْتَطَعْتُمْ

Kalau kamu mampu

أَن تَنفُذُوا

menembus keluar
kalau kamu boleh lari

مِنْ أَقْطَارِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ

dari penjuru-penjuru langit dan bumi
– untuk melarikan diri dari kekuasaan dan balasan Kami;

فَانفُذُوا

maka cubalah kamu menembus keluar.

Siapa yang rasa mereka boleh buat begini? Yang rasa mereka boleh terbang melepasi sempadan-sempadan alam Allah? Tentunya Jin yang rasa mereka boleh buat begitu. Kerana mereka boleh terbang, manusia tidak boleh terbang. Sebab itulah Allah sebut jin dahulu sebelum menyebut manusia.

Kalau Allah beri cabaran begini, bermaksud apa? Bermaksud Allah sudah tahu yang manusia dan jin memang tidak boleh lari ke mana dah.

لَا تَنفُذُونَ إِلَّا بِسُلْطَانٍ

Kamu tidak akan menembus keluar melainkan dengan satu kekuasaan;
Masakan dapat! Penjenayah mungkin boleh lari dari polis yang nak tangkap mereka, tapi manusia dan jin tidak boleh lari dari kekuasaan Allah. Ke mana lagi kita nak lari?

Ayat ini menceritakan keadaan di Hari Akhirat nanti. Jin dan manusia tidak boleh lari dari kekuasaan Allah. Mereka tidak boleh lari dari hukuman Allah.

———————————————————–

Ayat 34:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

————————————————————-

Ayat 35: Akan ada juga yang akan cuba lari. Apa akan jadi kepada mereka?

55:35
Transliteration

Yursalu AAalaykuma shuwathunmin narin wanuhasun fala tantasiran

Sahih International

There will be sent upon you a flame of fire and smoke, and you will not defend yourselves.

Malay

Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan dengan api yang menjulang-julang dan leburan tembaga cair (yang membakar); dengan yang demikian, kamu tidak akan dapat mempertahankan diri (dari azab seksa itu);

يُرْسَلُ عَلَيْكُمَا

Kamu (wahai golongan yang kufur ingkar dari kalangan jin dan manusia) akan ditimpakan

Kalau mereka cuba juga nak lari, mereka akan dihujani dengan:

شُوَاظٌ مِّن نَّارٍ

dengan api yang menjulang-julang
Boleh difahami sebagai ‘meteor’ dalam pemahaman kita.

وَنُحَاسٌ

dan leburan tembaga cair (yang membakar);

فَلَا تَنتَصِرَانِ

kamu tidak akan mampu menolong diri kamu; tidak akan dapat menyelamatkan diri kamu.

Kalau dalam filem, bila ada meteor yang hendak menimpa bumi, kononnya manusia boleh buat sesuatu untuk menyelamatkan diri mereka. Nanti, apabila Allah benar-benar hendak menjatuhkan meteor kepada manusia, manusia tidak boleh buat apa-apa dah.

———————————————————–

Ayat 36:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

————————————————————-

Ayat 37: Allah menerangkan kejadian pada Hari Kiamat nanti.

55:37
Transliteration

Fa-itha inshaqqati assamaofakanat wardatan kaddihan

Sahih International

And when the heaven is split open and becomes rose-colored like oil -

Malay

Selain itu (sungguh ngeri) ketika langit pecah-belah lalu menjadilah ia merah mawar, berkilat seperti minyak;

فَإِذَا انشَقَّتِ السَّمَاءُ

ketika langit pecah-belah
Ini adalah pada hari ditiupkan Sangkakala. Tidak sempat nak buat apa dah pada hari ini. Amat terkejut sekali manusia pada hari ini. Seorang ibu yang sedang mengandung akan tergugur anaknya kerana amat takut dan terkejut. Yang sedang menyusukan anak pula, akan buang anak mereka kerana takut sangat, sampaikan anak mereka yang mereka sayangi pun mereka tidak hiraukan lagi.

فَكَانَتْ وَرْدَةً

lalu menjadilah ia berwarna merah,
Bayangkan apabila kita menyiat kulit binatang. Ianya akan berwarna merah darah.

كَالدِّهَانِ

berkilat seperti minyak;

————————————————————————

Ayat 38:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

————————————————————————

Ayat 39: 

 

55:39
Transliteration

Fayawma-ithin la yus-alu AAan thanbihiinsun wala jan

Sahih International

Then on that Day none will be asked about his sin among men or jinn.

Malay

Pada masa itu tiada sesiapapun, sama ada manusia atau jin, yang akan ditanya tentang dosanya (kerana masing-masing dapat dikenal menurut keadaannya);

فَيَوْمَئِذٍ

Pada masa itu

Iaitu pada hari Mahsyar.

لَّا يُسْأَلُ عَن ذَنبِهِ

tiada sesiapapun, yang akan ditanya tentang dosanya
Kenapa pula tidak ditanya? Ini adalah kerana hari Akhirat dijelaskan dalam fasa-fasa. Tidaklah sema ayat menyatakan keseluruhan tentang Hari Kimamat. Satu ayat mungkin menerangkan satu fasa dan satu ayat lagi tentang fasa yang lain. Ayat yang kita sedang baca ini berlaku dalam fasa awal Hari Kiamat. Pada hari itu, tidak perlu ditanya tentang dosa yang telah dilakukan manusia dan jin, kerana masing-masing dapat dikenal menurut keadaannya masing-masing; Macam penjenayah yang baru ditangkap dan dibawa ke balai polis, tidak ditanya pun kita sudah tahu mereka muka bersalah. Kerana kita boleh lihat dari air muka mereka.

Macam juga muka pelajar yang ambil keputusan peperiksaan mereka. Mereka sendiri dah dapat agak apakah yang mereka akan dapat – samada baik atau buruk. Jelas di muka mereka.

Mereka yang berdosa itu dah tahu apa yang mereka dah buat semasa mereka di dunia. Maka, akan nampak jelas kekesalan dan kekhuatiran pada wajah mereka.

Selepas fasa ini, maka akan diteruskan dengan fasa seterusnya dimana mereka akan ditangkap dan akan ditanya dan dipersoalkan satu persatu tentang apakah yang mereka telah lakukan di dunia dulu.

إِنسٌ وَلَا جَانٌّ

sama ada manusia atau jin,
Sekarang Allah sebut ‘manusia’ dulu pula sebelum disebut ‘jin’. Ada kalanya Allah akan menyusun berlainan. Sususan itu mengikut keperluan dan mengikut keadaan.

—————————————————————-

Ayat 40:

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

 

Lompat ke ayat yang seterus

=========================================================

Ref: UR, NAK

Posted in Surah ar-Rahman | Leave a comment

Tafsir Surah ar-Rahman Ayat 1 – 18

Pengenalan:
Ini adalah salah satu surah yang popular. Ianya adalah surah Makkiah – diturunkan di Mekah. Ada juga yang mengatakan ianya adalah surah Madinah. Tapi kalau dilihat dari subjek yang disampaikan dalam surah ini, ianya lebih sesuai sebagai Surah Makkiah. Diturunkan di hujung-hujung waktu Makkah. Surah ini selalu dibaca oleh imam-imam di masjid dan surau. Surah ini mengingatkan kita tentang nikmat-nikmat yang Allah telah berikan kepada kita. Jadi, elok kalau baca surah ini apabila kita baru dapat nikmat dari Allah.

Surah ini ditujukan kepada semua manusia, bukan kepada orang Islam sahaja. Macam press release kepada semua orang. Oleh itu, sebagai orang Islam, ianya adalah tugas kita untuk menyampaikannya kepada orang kafir yang tak baca Quran. Atau orang Islam, tapi tak baca Quran.

Surah ini diturunkan setelah berlalu sekian lama Nabi Muhammad menyampaikan dakwahnya. Bertahun-tahun Nabi dah dakwah kepada umatnya, bangsa Arab. Ada ayat yang diulang-ulang dalam surah ini. Kenapa ayat itu diulang-ulang? Pertama, ini untuk menekankan sesuatu perkara. Banyak cara penekanan digunakan dalam Quran untuk menekankan sesuatu dan salah satunya dengan mengulang-ulang ayat. Keduanya, kerana mereka degil sangat, dah lama dakwah tak dengar juga, maka kena ulang-ulang berkali-kali.

Surah ini juga menunjukkan cara penyampaian Quran yang efektif. Penyampaian yang efektif kena ada tiga elemen:

1. Isikandung. Hendaklah mempunyai mesej yang bermakna. Apabila mesej yang hendak disampaikan penting, pendengar akan mendengar dengan teliti. Kalau kita hendak menyampaikan maklumat yang tidak penting, tentulah pendengar akan rasa kita buang masa mereka dan mereka pun tak mahu nak dengar. Ayat-ayat dalam Quran tentunya mempunyai mesej yang amat penting.
2. Cara penyampaian. Kalau kita ada isikandung yang bagus, tapi cara kita menyampaikannya salah atau tidak tepat, ianya tidak efektif. Kadang-kadang kalau kita silap cakap, orang lagi marah dengan kita. Oleh itu, bahasa yang digunakan oleh Quran adalah amat tepat sekali. Indah sekali bahasa yang digunakan. Kadang-kadang Quran menegur dengan kiasan sahaja.
3. Penyampaian itu hendaklah sesuai dengan penerima. Kita mengubah cara percakapan kita mengikut pendengar kita. Tidak sama kalau kita bercakap dengan seorang kanak-kanak dan orang dewasa. Lain cara bercakap dengan orang yang pandai dan orang yang tidak tahu. Walaupun mesej yang hendak disampaikan adalah sama sahaja, tapi cara penyampaian berlainan. Quran menyampaikan mesej yang sama tapi penerima berbeza-beza. Ada yang mahu beriman, ada yang tidak mahu beriman. Oleh itu, kita boleh lihat bagaimana ada perbezaan apabila kita lihat surah Makkiah dan surah yang diturunkan di Madinah. Cara penyampaian tidak sama. Semasa di Mekah, banyak yang menentang agama Islam. Semasa surah Rahman ini diturunkan, ianya ditujukan kepada orang-orang Mekah yang tidak mahu menerima Islam dan mereka menentang Islam.

Mereka tidak suka dengan perkembangan Islam yang semakin meningkat. Berbagai cara mereka lakukan untuk menghalang masyarakat dari masuk Islam, tapi tidak berjaya. Semakin hari semakin ramai masyarakat Arab masuk Islam. Semakin banyak mereka menghalang, semakin ramai yang lembut hati untuk masuk Islam. Jadi, mereka mula minta kepada Nabi macam-macam benda mengarut seperti meminta Nabi turunkan malaikat, mereka minta mukjizat yang macam-macam dan sebagainya. Mereka juga minta orang mati dihidupkan. Kononnya, mereka nak tengok dengan mata mereka sendiri baru mereka nak beriman. Tapi Quran tidak melayan permintaan mereka. Sepatutnya ayat-ayat Quran itu sudah cukup untuk menunjukkan kebenaran Islam itu. Lihatlah bagaimana dalam Quran telah diceritakan bagaimana Allah telah berkali-kali menunjukkan mukjizat kepada umat Nabi-nabi dahulu. Unta Nabi Saleh, Nabi Isa yang bercakap dari bayi lagi, Bani Israil yang melepasi laut yang dibelahkan, tapi adakah mereka beriman? Tidak juga mereka beriman. Jadi, buat apa nak tunjuk lagi perkara-perkara yang boleh dilihat dengan mata?

Kali terakhir mukjizat yang boleh dilihat dengan mata adalah semasa umat Nabi Isa meminta makanan dari langit. Ini adalah kerana pengikutnya nak juga tengok makanan diturunkan dari langit. Inilah gambar ‘The Last Supper’ yang kita selalu tengok yang dilukis oleh Leonardo da Vinci itu. Setelah mereka meminta makanan dari langit, Allah berfirman yang Dia akan menurunkan makanan itu. Allah boleh sahaja buat apa yang Dia hendak dan apa yang manusia minta. Maka, Allah kata, Dia boleh bagi apa yang mereka minta itu. Tapi selepas itu, kalau ada yang tidak beriman juga, Allah akan mengazab mereka dengan azab yang paling teruk. Kerana kalau Allah dah tunjuk seperti diminta, tapi masih lagi tidak beriman, tentulah lagi teruk dari orang yang tidak melihat dengan mata sendiri. Allah marah sangat sampai Allah katakan yang Allah akan berikan azab yang tidak pernah diberikan kepada orang lain. Kerana itulah walaupun umat Arab meminta ditunjukkan mukjizat yang mereka boleh lihat dengan mata mereka, Allah tidak turunkan.

Kalau kita berurusan dengan orang yang degil, kita tidak boleh sekali sahaja nasihat mereka. Macam juga kalau kita bercakap dengan anak kita. Berkali-kali kena cakap, itu pun belum tentu mereka dengar lagi. Dah berkali cakap pun tapi masih mereka tak dengar. Begitu juga dengan kafir Mekah yang masih lagi berdegil tidak mahu beriman dengan ayat-ayat Quran. Itulah sebabnya ada ayat yang berulang-ulang dalam Surah ar-Rahman ini. Ada satu ayat yang berulang-ulang sampai 31 kali dalam surah ini.

Allah memberitahu bahawa Dia juga adalah ‘pengajar’. Mengajar bukanlah satu perbuatan yang mudah. Tidak sama dengan hanya bercakap sahaja. Bercakap sahaja memang senang. Sebab itu kita tengok dalam dunia, ramai yang pandai cakap sahaja. Tapi, apabila kena mengajar, amat sukar. Mengajar itu adalah susah kerana kita pun tahu bahawa manusia susah nak faham pembelajaran yang disampaikan. Jadi, sebelum kita mengajar, seseorang guru selalunya akan bersedia untuk mengajar. Malam sebelumnya dia telah siapkan point-point yang dia hendak sampaikan, dia berlatih macam mana nak sampaikan kepada anak murid dia, dia bayangkan suasana kelas macam mana, dan sebagainya. Kalau anda seorang guru, tentu anda lebih faham lagi. Tapi, kadang-kadang selepas kita buat persediaan pun, masih ada lagi yang tidak faham. Maka, kita akan ubah cara pengajaran kita. Kita cuba untuk mudahkan. Kita akan pecahkan pembelajaran satu persatu.

Kadang-kadang ada yang faham tapi seorang dua tak faham lagi. Maka, kita akan beri tumpuan kepadanya sahaja. Kalau dia masih tak faham lagi, kita akan ajak dia datang jumpa kita selepas kelas dan kita akan ajar dia seorang sahaja. Tapi ada juga yang tak faham. Dalam keadaan macam itu, kesabaran guru itu diuji berkali-kali. Sudah berkali-kali diberi pengajaran dan macam-macam cara telah diberikan. Orang lain dah faham, tapi dia seorang tak faham-faham lagi. Apakah yang disalahkan dalam hal ini? Adakah kurikulum, guru atau pelajar itu? Tentulah tidak ada yang bermasalah, kecuali pelajar itu sendiri.

Mari kita lihat surah Rahman ini dan bandingkan dengan contoh pelajar yang kita berikan di atas. Allah telah memberi pengajaran yang terbaik sekali iaitu Quran. Tidak ada yang pengajaran yang lebih baik dari Quran. Allah adalah guru yang sebenarnya, tapi Allah lantik Nabi Muhammad untuk menyampaikan kurikulum ini – maka, guru yang sebenar adalah Allah – tentulah itu sudah guru yang paling baik sekali. Jadi, tidak ada sebab sebenarnya untuk manusia tidak faham lagi kerana mesej sudah hebat, guru pun hebat juga.

Ramai masyarakat Mekah tidak mahu menerima dakwah Nabi Muhammad. Baginda pun risau apabila manusia tidak menerima dakwahnya – baginda menyalahkan dirinya apabila manusia tidak mahu beriman. Sebab Nabi seorang yang bertanggungjawab. Baginda takut kalau-kalau baginda yang tidak pandai mengajar. Tapi Allah kata tidak ada salah pada baginda. Oleh itu, tentu yang ada masalah adalah penerima ajaran itu atau pelajar itu sendiri. Sudah bertahun-tahun baginda berdakwah kepada mereka, dan mesej yang disampaikan boleh dikatakan sama sahaja – tapi berkali-kali disampaikan dengan berbagai-bagai cara. Senang sahaja untuk difahami apa yang hendak disampaikan – bukan memerlukan seseorang yang ada PHD baru faham pun. Yang kata Quran ini susah adalah kerana mereka tak belajar sahaja. Atau mereka telah diberitahu oleh guru-guru yang sesat bahawa Quran itu susah, jadi tak payah cuba nak faham. Hasilnya, manusia jahil dengan Quran. Tidak, Quran itu tidak begitu. Banyak ayat Quran yang menyatakan bahawa ‘Quran itu dimudahkan’.

Jadi, tidak boleh dijadikan alasan yang ianya susah untuk difahami. Mereka sahaja yang keras hati untuk terima. Jadi, kalau telah berkali-kali diajar, tapi tak mahu terima juga, apakah guru sepatutnya buat? Tentulah guru itu tinggalkan pelajar itu, hukum pelajar itu dan sebagainya. Maka, salahkah kalau Allah beri azab kepada mereka?

 

Ayat 1:

الرَّحْمَٰنُ
(Tuhan) Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmatNya.

Ayat ini ada satu perkataan sahaja. Begitu hebat sekali. Allah buat begini kerana hendak kita memikirkan dan tadabbur pada makna ayat ini. Banyak sekali pengajaran yang kita boleh ambil. Setiap ketika dan masa ada sahaja rahmah yang Allah berikan kepada kita. Apabila kita membaca satu ayat ini, bayangkan apakah rahmah yang Allah sedang beri kepada kita sekarang, hari ini, semalam, minggu ini, minggu lepas dan sebagainya. Tidak terkira banyaknya. Ada yang kita perasan dan ada yang kita tidak perasan pun. Tidak akan habis kalau kita nak kira.

Dialah Tuhan yang bersifat Rahman. Dalam Quran, ada dua nama yang selalu digunakan, samada Allah atau ar-Rahman.

Selalunya, ada dua nama yang digunakan: ar-Rahman dan ar-Rahim. Tapi dalam ayat ini, hanya ada ar-Rahman. Rahman bermaksud sangat-sangat pemurah. Ia juga bermaksud present tense, bermaksud Allah sedang melakukan pekerjaan ‘pemurah’ itu. Kerana kalau kita seseorang itu seorang yang suka memberi sedekah, tidak semestinya dia sedang memberi sedekah waktu itu. Tapi ar-Rahman bermaksud, Allah sedang bersifat Rahmah semasa kita menyebut namaNya itu.

Allah menyebut salah satu sifatNya dalam ayat ini. Asal perkataan ar-rahman itu dari perkataan ‘rahmah’. Kalau kita lihat, tempat kita semasa dalam perut ibu kita pun dipanggil rahim. Ada banyak makna rahmah itu. Antaranya: sayang, kasihan, cinta, kelembutan, kemaafan. Ia juga mengandungi makna keselamatan. Ianya mempunyai makna seseorang itu diberikan segalanya itu tanpa dia melakukan apa-apa. Tanpa ada usaha apa-apa, tapi diberikan kepada mereka. Kalau kita buat kerja, memang kita layak dapat upah. Tapi itu apabila kita ada buat kerja. Dalam hal rahmah ini, tanpa buat apa-apa pun, Allah berikan kepada kita. Bayangkan semasa kita lemah dalam perut ibu kita, Allah berikan keselamatan kepada kita dalam rahim ibu kita. Dan kemudian kita dilahirkan, dalam keadaan amat lemah. Tapi Allah berikan segala keperluan yang kita perlukan untuk meneruskan hidup. Apakah yang kita telah buat untuk melayakkan kita dapat segala perhatian dari Allah itu? – Tidak apa-apa. Tidak ada amalan ibadah apa lagi pun yang kita lakukan. Kita pun memang tak boleh buat apa-apa kerana masih bayi lagi. Tapi lihatlah berapa banyak rahmat yang Allah berikan kepada kita.

Sifat rahmah bermaksud ‘penjagaan’. Selalunya ditafsirkan sebagai mercy/kasihan. Mungkin tidak berapa sesuai kalau itu sahaja makna yang kita faham. Kerana kalau kita hanya mengambil maksud ‘kasihan’, itu hanya bermaksud Allah tidak menghukum seseorang atas kesalahan orang itu. Macam tentera tawan tawanan perang dan kerana ‘kasihan’, dia tidak membunuh orang itu. Jadi, kalau itu sahaja maksud ‘rahmah’, itu baru bermaksud ‘tidak ada perkara buruk’ sahaja. Itu adalah satu tafsir yang terhad, tidak seperti yang sepatutnya. Tapi maksud الرَّحْمَٰنُ lebih lagi dari itu. Nama sifat ini merujuk kepada sifat yang ‘menjaga segala keperluan makhluk’. Kita semua memerlukan rahmat Allah untuk hidup dalam dunia ini. Dari dalam perut, sampai kita mati. Macam bayi dalam perut memerlukan rahmah dari Allah. Allah beri penjagaan kepada bayi itu kerana bayi itu tidak mampu menjaga dirinya sendiri. Nak minta tolong pun tak boleh. Maka, tanpa minta tolong pun Allah telah berikan segala kemudahan kepada bayi itu. Itulah setakat yang kita mampu jelaskan tentang maksud rahmah itu. Kita tentu tidak akan dapat memahami keseluruhan maksud nama الرَّحْمَٰنُ ini kerana kecetekan ilmu kita dan kerana kekurangan akal kita sebagai seorang manusia.

Itulah pemberian Allah dalam bahagian pertama surah ini – Allah beri kita Quran, kebolehan bercakap, alam yang begini luas dan sebagainya lagi – semua itu tanpa ada apa-apa usaha amal dari kita.

Selain dari diberikan pemberian tanpa apa-apa usaha, ada juga pemberian yang diberikan kepada makhluk atas usaha amal mereka. Ini disebut dalam bahagian kedua surah ini – Allah berikan syurga, segala apa yang ada di dalamnya, dengan bidadari dan sebagainya – ini adalah jenis pemberian yang Allah berikan atas usaha baik yang mereka telah lakukan semasa di dunia. Mereka layak mendapat segala pemberian itu. Jadi, ada dua jenis pemberian yang Allah berikan kepada kita – yang diberikan walaupun kita tidak ada apa-apa usaha dan satu lagi yang diberikan kepada kita atas amal kebaikan kita semasa di dunia.

Allah memulakan surah ini dengan memperkenalkan sifatNya ar-Rahman, kerana dalam surah ini akan disebut berkali-kali pemberian yang diberikan kepada makhluk. Kemudian Allah akan tanya balik – manakah nikmat Allah yang kamu tidak mengaku.

——————————————————————————–

Ayat 2: Allah menyenaraikan rahmah-rahmahNya yang diberikan kepada kita. Susunan rahmah itu mengikut kepentingan sesuatu perkara itu. Maka, Allah mulakah dengan menyebut tentang Quran kerana itu adalah perkara yang paling penting sekali.

عَلَّمَ الْقُرْآنَ
Dialah yang mengajarkan Al-Quran.

Ini bermakna Allah sendiri yang mengajar Quran kepada kita, bukan orang lain. Guru atau ustaz yang mengajar itu hanya menyampaikan sahaja. Tapi yang memberi pemahaman adalah Allah sendiri. Kita belajar tafsir Quran dari guru kita, guru kita belajar dari guru, dari gurunya, sampai kepada sahabat, sampai kepada Nabi, yang belajar dengan Jibrail yang mendapatnya dari Allah juga. Akhirnya, pemahaman itu dari Allah juga. Kalau Allah tak beri, kita pun tidak dapat.

Kadang-kadang, pengajaran yang diberikan sama, tapi pemahaman anak murid tidak sama. Dua orang murid duduk dalam kelas yang sama, melalui pembelajaran yang sama, tapi apabila mereka periksa pemahaman mereka, tidak sama pemahaman mereka. Ini menunjukkan pemahaman itu diberikan oleh Allah. Ini menunjukkan Allahlah sebenarnya guru yang mengajar.

Allah kata Allah ‘mengajar’ Quran kepada kita, bukannya hanya ‘menurunkan’ sahaja. Allah mengajar kita dengan sifatNya yang Maha Pemurah.

Ayat ini adalah jumlah ismiah - iaitu disebut ism dahulu. Dua ayat pertama ini adalah satu perkataan yang lengkap sebenarnya: Ayat yang lengkap berbunyi begini: “Allahlah yang mengajar Quran itu”. الرَّحْمَٰنُ adalah mubtada’ dan عَلَّمَ الْقُرْآنَ adalah khabar. [Ini adalah bermanfaat kepada mereka yang ada sedikit ilmu nahu bahasa Arab]. Gunanya adalah menekankan kepada ‘pelaku’ – mengingatkan kita bahawa Allahlah sebenarnya yang mengajar Quran itu walaupun zahirnya kita nampak guru kita yang mengajar Quran dan tafsir kepada kita. Kita kena ingat bahawa pada hakikatnya Allahlah yang mengajar.

Kalau dalam dunia akademik, kita selalunya berbangga dengan guru yang mengajar kita. Kita beritahu orang bahawa syeikh itu, syeikh ini yang mengajar kita. Sekarang lihatlah, Allah yang mengajar kita sebenarnya. Kita boleh berbangga dengan mengatakan bahawa Allah lah yang mengajar Quran kepada kita. Guru kita adalah Allah sendiri.

Digunakan nama Allah الرَّحْمَٰنُ dalam ayat ini. Ada makna tertentu kenapa digunakan nama ini. Nama Tuhan yang selalu kita pakai adalah Allah, tapi tidak digunakan nama itu dalam ayat ini. Kalau digunakan nama ‘Allah’, ianya merangkumi seluruh sifat Allah. Tapi apabila digunakan namaNya ar-Rahman, ia memberi penekanan kepada sifat Rahmah Allah.

Atas sifat rahmah Allah itulah, Allah mengajarkan Quran kepada manusia. Ianya diturunkan kepada manusia sebagai penjagaan kita, kerana Allah sayang kepada kita. Allah hendak kita selamat. Bukan hanya nak menceritakan tentang halal haram dan mengajar hukum untuk manusia sahaja. Apabila kita tidak faham perkara ini, maka kita akan melihat Allah dan Quran itu sebagai sesuatu yang garang, yang hendak menentukan bagaimana kita hidup sahaja. Sikit-sikit nak hukum, sikit-sikit cerita pasal neraka sahaja – macam nak masukkan manusia dalam neraka dan beri azab sahaja. Kita jangan cetekkan pemahaman kita tentang Quran tapi hendaklah kita tahu bahawa apa yang Allah ajar dalam Quran itu adalah untuk kebaikan kita sebenarnya.

Tapi adalah sesuatu yang menyedihkan kerana manusia tidak nampak rahmah yang ada dalam Quran itu. Golongan orientalis sentiasa sahaja mencari masalah yang ada dalam Quran. Mereka mengatakan Quran itu adalah satu buku yang amat teruk sekali, yang menyuruh pengikutnya membunuh orang lain, menindas perempuan, menyembabkan masyarakat Islam mundur tidak maju dan sebagainya. Inilah retorik yang sering kita hadapi. Sampaikan zaman ini ada masyarakat barat yang menjalankan majlis membakar Quran pun ada.

Kalau ianya datang dari orang Kafir, kita masih faham lagi. Tapi kalau ianya datang dari orang Islam sendiri, bagaimana? Tentulah lagi sedih.

Dalam surah ini, akan disebutkan berbagai-bagai rahmat yang Allah berikan kepada kita. Tapi rahmat yang pertama sekali disebut adalah Quran. Selalunya yang pertama disebut, itulah yang terpenting. Oleh itu, dari sini kita boleh tahu bahawa Quranlah rahmat Allah yang paling hebat sekali.

عَلَّمَ bermaksud ‘mengajar’. Dalam bahasa Arab, sesuatu ayat yang lengkap memerlukan ‘subjek’ dan ‘predikat’. Macam kalau kita kata: ‘Ahmad pukul’, kita mesti tertanya-tanya, siapa yang Ahmad pukul? Kita akan tertanya-tanya kerana ayat itu tergantung. Tidak ada subjek kepada ayat itu. Dalam ayat ini, adalah jenis ayat yang tergantung juga. Kerana disebut tentang ‘mengajar’ – Allah yang mengajar, dan disebut apa yang ‘diajar’ – iaitu Quran – tapi tidak disebut kepada siapakah ianya diajar. Banyak jenis ayat sebegini yang terdapat dalam Quran. Apabila objek tidak disebut, ini bermakna ianya dibiarkan terbuka. Supaya ia mempunyai makna yang luas. Banyak elemen boleh dijadikan sebagai objek. Sebagai contoh, Allah mengajar Quran kepada Nabi Muhammad, kepada manusia, orang lelaki, perempuan, yang dah lama masuk Islam, yang baru masuk Islam, termasuk orang bukan Islam dan lain-lain lagi. Semuanya boleh ambil pengajaran dari Quran itu.

Perkataan عَلَّمَ bukan sahaja bermaksud ‘mengajar’ sahaja, tapi mengajar dalam masa yang lama. Mengambil masa untuk belajar. Bukan mengajar sekali harung sahaja. Bukan setakat memberitahu sahaja – kalau memberitahu sahaja, perkataan a’lama yang digunakan. Tapi meluangkan masa untuk mengajar. Inilah rahmah dari Allah – Allah meluangkan masa untuk mengajar Quran kepada kita. Inilah yang ditekankan dalam ayat ini. Maknanya, Allah bukan sahaja memberikan Quran kepada kita, tapi Allah juga mengajar kepada kita. Oleh itu, apa yang kita boleh ambil pengajaran dari sini? Kita juga kenalah meluangkan masa untuk belajar Quran itu. Bukanlah nak habiskan cepat-cepat sahaja. Bukan hendak habiskan 30 juzuk tafsir, kita belajar cepat-cepat sampai kita tidak mementingkan pemahaman lagi. Itu tidak betul. Kita kena pentingkan kefahaman daripada hendak menghabiskan belajar sahaja. Apa guna kalau kita dah habis belajar, tapi kita tidak faham? Adakah kita hendak jaja kepada orang lain yang kita sudah belajar tafsir Quran 30 juzuk? Kenapa kita nak jaja? Adakah kerana kita hendakkan pujian dari orang ramai?

Ada ulama yang mengatakan bahawa pembelajaran tafsir Quran itu ada tiga lapis. Lapis pertama adalah secara ringkas untuk semua ayat. Kemudian lapis kedua, kita mendalami pemahaman tafsir ayat-ayat Quran itu. Kemudian lapis ketiga belajar dengan lebih mendalam lagi.

Perkataan الْقُرْآنَ juga ada makna yang kita kena faham. Ianya dalam bentuk sighah mubalaghah – hyperbolize form – dalam bentuk yang kuat. Quran adalah satu kitab yang dibaca berkali-kali dengan banyak sekali. Itulah yang kita boleh faham dengan penambahan huruf ن dalam perkataan الْقُرْآنَ itu. Oleh itu, ini mengajar kepada kita bahawa memang Quran itu perlu dibaca banyak kali. Diulang-ulang baca setiap hari. Inilah yang perlu dilakukan oleh orang Islam. Tidak ada alasan untuk tidak membaca Quran. Pentingnya membaca Quran sampaikan Allah telah wajibkan kita untuk membaca Quran dalam solat kita. Itulah waktu yang yang wajib untuk kita membaca Quran, sekurang-kurangnya.

Apakah yang Allah ajar?:
1. Membaca – membaca dalam bentuk general. Ini boleh jadi tulisan mana-mana sahaja. Kalau Allah tak beri kelebihan ini kepada kita, kita langsung tak dapat baca apa-apa pun.
2. Membaca Quran – iaitu kitab yang mengandungi kalamNya ini yang sedang pelajar ini.

Kalau kita ambil pemahaman dari kedua-duanya, maka kita boleh ambil kesimpulan bahawa kita belum lagi membaca dengan sebenarnya, selagi kita tidak membaca Quran. Quranlah pembacaan yang paling penting sekali. Ianya adalah satu kitab yang selayaknya kita baca berkali-kali dan belajar tanpa henti. Hikmah yang ada di dalamnya tidak akan habis untuk kita pelajari. Bayangkan ada orang yang meluangkan masa berpuluh-puluh tahun mempelajari Quran tapi masih lagi mereka meneruskan pembelajaran. Tidak habis ilmu untuk dikaut dari ayat-ayat Allah.

—————————————————————————————-

Ayat 3:

خَلَقَ الْإِنسَانَ
Dialah yang telah menciptakan manusia; -

Allahlah yang menciptakan insan dari tidak ada kepada ada. Mubtada’ dalam ayat ini masih lagi sifat Allah ‘ar-Rahman’. Jadi, ini bermaksud, Allah menjadikan kita pun adalah salah satu dari sifat ar-Rahman juga. Ada yang hairan dan bertanya kenapalah mereka dijadikan. Kerana ada yang hidup dengan cacat, banyak masalah dan sebagainya. Mereka akan bertanya: “kenapalah aku diciptakan kalau nasib aku begini?”. Ini adalah kata-kata seorang yang tidak beriman. Mereka tidak dapat melihat apakah kebaikan dari kejadian mereka. Mereka tidak nampak bahawa kejadian mereka itu dijadikan dari sifat rahman Allah. Kadang-kadang memang akal kita yang terhad ini tidak dapat memahami. Hanya dengan iman kepada Allah sahaja yang boleh membuatkan kita menyerahkan urusan itu kepada Allah.

Kenapa Allah sebut Quran dahulu, kemudian sekarang baru disebut kejadian insan? Sepatutnya, kalau ikut susunan yang logik kepada kita, tentulah sepatutnya disebut dijadikan manusia dahulu, kemudian baru disebut kepada mereka itu diberikan Quran, bukan? Tapi, Allah tak susun begitu. Jadi, untuk memahamkan kenapa susunan itu begitu, kena ada penjelasan sedikit. Ini bukan susunan kronologikal tapi susunan dalam bentuk kepentingan. Allah susun ikut kedudukan kepentingan.

Mari kita buat perumpamaan untuk memudahkan kita memahaminya. Kalau kita nak buat masjid atau bangunan lain, adakah kita terus bina masjid itu atau kita akan buat plan arkitek dulu? Tentulah kita akan ada plan lengkap bagaimana rupa masjid itu dan apakah yang akan diletakkan. Begitulah juga dengan insan. Apakah plan yang perlu diikut oleh insan? Itulah Quran. Quran itu adalah panduan hidup kepada insan. Quran mengajar kita bagaimana menjalani kehidupan dalam alam ini. Bolehkah kita bayangkan bagaimana kehidupan manusia tanpa Quran? Oleh itu, dari sini kita nampak kenapakah susunan itu disebut Quran dulu barulah insan dijadikan.

Begitu juga, kalau sesuatu benda dijadikan manusia, mereka akan keluarkan manual dulu. Kerana Allah yang menjadikan kita, tentulah Allah tahu serba serbi tentang kita. Maka, Allah tahu apakah yang kita perlukan dan sesuai untuk kita. Itulah Quran yang dijadikan sebagai pedoman hidup kita. Orang yang tidak mempelajari Quran bermakna dia tidak mendapat pedoman hidup. Dia akan hidup dalam tungang langgang. Dia akan langgar sahaja peraturan hidup yang sepatutnya dia ikut.

Kata الْإِنسَانَ diambil dari kata dasar انس yang bermaksud ‘kasih sayang’. Manusia ada kelebihan ini. Allah menjadikan manusia yang seperti ini. Manusia boleh memberi sayang dan memerlukan sayang juga. Binatang tidak ada keperluan ini. Mereka hidup macam itu sahaja. Quran juga ada mengajar manusia tentang sifat ini kepada manusia. Kerana Quran itu bukan sahaja kitab tentang hukum halal dan haram sahaja tapi juga mengandungi ajaran bagaimana berurusan dengan manusia. Hendaklah kita bersemangat untuk belajar tafsir Quran ini. Mereka yang tidak mahu belajar adalah kerana mereka tidak tahu apakah Quran itu lagi.

Satu lagi pendapat mengatakan bahawa kata dasar الْإِنسَانَ itu adalah dari perkataan nasiya – lupa. Memang tidak dinafikan manusia itu memang mudah lupa. Maka sebab itulah kita amat memerlukan peringatan sentiasa. Maka itulah sebabnya Quran itu adalah peringatan kepada kita. Sampaikan salah satu nama bagi Quran itu adalah الذكرى – peringatan. Begitulah rahmah Allah kepada kita semua. Allah tidak biarkan kita begitu sahaja tanpa panduan dan ingatan. Sebab itulah banyak ayat Quran diulang-ulang perkara yang sama. Kerana kita selalu lupa tanggungjawab kita. Maka Allah ingatkan kita. Bukan kita tak tahu, tapi kita lupa. Kita memang memerlukan peringatan itu. Macam kita suruh anak kita ulangkaji, bukan dia tidak tahu dia kena ulangkaji. Cuma selalu lupa sahaja. Maka, kita kena ingatkan berkali-kali.

Allah mengatakan manusia itu pelupa. Tapi apakah yang kita lupa? Kita lupa tentang Allah. Itulah yang disebut dalam ayat pertama dalam surah ini. Kita lupa siapakah ar-Rahman itu. Padahal kita sudah kenal Allah dari sebelum kita diturunkan ke alam dunia lagi, seperti yang disebut dalam 7:172:

وَإِذْ أَخَذَ رَبُّكَ مِنْ بَنِي آدَمَ مِنْ ظُهُورِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَأَشْهَدَهُمْ عَلَىٰ أَنْفُسِهِمْ أَلَسْتُ بِرَبِّكُمْ ۖ قَالُوا بَلَىٰ ۛ شَهِدْنَا ۛ أَنْ تَقُولُوا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّا كُنَّا عَنْ هَٰذَا غَافِلِينَ

Dan (ingatlah), ketika Tuhanmu mengeluarkan keturunan anak-anak Adam dari sulbi mereka dan Allah mengambil kesaksian terhadap jiwa mereka (seraya berfirman): “Bukankah Aku ini Tuhanmu?” Mereka menjawab: “Betul (Engkau Tuhan kami), kami menjadi saksi”. (Kami lakukan yang demikian itu) agar di hari kiamat kamu tidak mengatakan: “Sesungguhnya kami (bani Adam) adalah orang-orang yang lengah terhadap ini (keesaan Tuhan)”,

Malangnya, apabila manusia masuk ke alam dunia, kita sudah lupa siapakah Allah itu. Maka, itulah sebabnya Quran mengingatkan kita kembali tentang Allah. Apabila seseorang itu lupa, peringatanlah perkara yang paling penting kepada orang itu.

———————————————————————————————

Ayat 4:

عَلَّمَهُ الْبَيَانَ
Dia lah yang telah mengajar manusia berkata-kata.

Untuk membolehkan manusia memahami Quran yang disampaikan, Allah telah memberikan manusia kebolehan berkata-kata dan memahami konsep yang kompleks. Inilah yang dikatakan diajar kepada Nabi Adam a.s. apabila baginda diajar ‘asma’.

Sekali lagi Allah menggunakan kata ‘mengajar’ dalam ayat ini. Kali ini Allah telah khususkan bahawa yang diajar adalah ‘manusia’ dalam ayat ini. Ini adalah kerana masdar ‘hu’ dalam perkataan عَلَّمَهُ  itu merujuk kepada manusia, seperti yang telah digunakan dalam ayat sebelumnya.

Tapi dalam mengajar Quran, Allah tak sebut ‘siapa yang diajar’. Tapi dalam mengajar berkata-kata, Allah cakap ajar kepada ‘manusia’. Tidak disebut yang Quran ini diajar kepada manusia, atau kepada nabi, atau kepada Jibrail dan sebagainya. Ini adalah kerana Quran itu bersifat universal. Pengajaran Quran itu bersifat menyeluruh. Pengajaran Quran boleh dimanfaatkan oleh banyak jenis makhluk. Itulah salah satu lagi dari rahmah Allah. Ia terbuka kepada semua sekali. Sesiapa sahaja yang Allah mahu, Allah akan beri.

Tapi tidak semua makhluk diberikan dengan kebolehan berkata-kata. Allah beri kita kebolehan berkata-kata dan faham perkataan ini adalah supaya kita boleh belajar Quran.

Kalau Allah sendiri dah kata yang Dia sendiri yang ajar Quran itu, tapi kita buat tak kisah sahaja, dengan tidak ada usaha nak belajar, itu menunjukkan yang kita sombong. Kalaulah ada orang yang beri kita hadiah yang mahal, tapi di depannya sahaja kita sudah buat tak endah sahaja, itu adalah jenis yang kurang ajar bukan? Orang yang tidak menghargai, bukan? Maksudnya kita tidak menghargai orang yang memberi itu, bukan? Bermakna, kita yang tidak belajar Quran ini sebenarnya tidak menghargai Allah sendiri. Kita boleh kata kita sayang Quran, tapi bukti kita sayang adalah kita mempelajarinya.

Semua makhluk ada ‘kalam’- boleh bercakap dalam bahasa mereka, tapi tidak semua ada ‘bayan’. Apa bezanya? Perkataan الْبَيَانَ diambil dari perkataan بين yang bermakna ‘membezakan antara dua perkara’. Iaitu boleh mengasingkan dari satu idea ke satu idea, dari syllable ke syllable, paragraph, chapter, buku dan sebagainya. Kita belajar dengan memisahkan satu perkara dengan perkara yang lain. Bandingkan antara A dan B supaya lebih faham. Pecahkan sesuatu perkara yang kompleks kepada bahagian-bahagian yang asas dan kemudian fahamkan yang asas itu satu persatu. Inilah kelebihan yang diberikan kepada manusia yang tidak diberikan kepada makhluk lain. Manusia diberikan kelebihan berkomunikasi sebegini. Sebab itulah kita boleh menulis buku, thesis, computer code programming dan sebagainya. Tak semua makhluk ada kebolehan ini. Cara percakapan manusia adalah pada tahap yang tinggi.

Manusia adalah jenis makhluk yang boleh nampak arahan hanya dengan kata-kata. Macam makhluk lain, mereka perlu nampak benda itu. Macam binatang, mereka perlu nampak api di hutan, barulah mereka akan lari dari api itu. Tapi dengan manusia, kita boleh faham arahan dalam bentuk perkataan. Sebab itu kita boleh terima peringatan dalam bentuk Quran. Sebab itulah Allah turunkan peringatan dalam bentuk kata-kata/kalam. Jadi, kalau ada yang tak mahu terima peringatan itu, kerana kononnya mereka kata mereka nak lihat juga lihat Allah, lihat malaikat dan sebagainya, mereka sebenarnya menidakkan kebolehan mereka yang boleh memahami kata-kata. Mereka nak kata bahawa mereka macam binatang juga, dah nampak baru nak percaya.

Lagi satu maksud الْبَيَانَ  adalah ‘kejelasan’. Kita boleh faham sesuatu perkara dengan jelas dan kita ada kebolehan untuk menyampaikan sesuatu itu dengan jelas.

Kelebihan yang ada pada manusia ini amat dihormati oleh makhluk lain termasuk malaikat. Mereka pun tidak ada kebolehan ini. Begitulah yang terjadi pada Nabi Adam yang Allah telah ajar semua asma’ sampaikan malaikat pun hormat kerana mereka tak tahu. Ini kita boleh rujuk dalam 2:31-32.  Jadi, kita kena hormat apa yang keluar dari mulut kita kerana kebolehan memahami dan menyampaikan الْبَيَانَ  ini adalah sesuatu yang dihormati. Kata-kata lucah, kata kotor, kata-kata kosong, yang buang masa dan sebagainya, itu tidak sesuai untuk seorang muslim. Ingatlah bahawa kebolehan berkata-kata ini Allah beri supaya kita boleh baca Quran. Jangan kita kotorkannya dengan perkataan yang tidak patut.

Dalam ayat sebelum ini, telah disebut Allah mengajar Quran kepada makhluk. Maka, kita lihat manusia yang beragama Islam akan menghormati Quran itu – mereka akan pegang dan junjung Quran, nak baca pun ambil wudu, kalau perempuan tak bertudung pun bila nak baca Quran tiba-tiba pakai tudung, membelakangi Quran pun ramai takut nak buat, negara kita pun selalu buat pertandingan musabaqah Quran (walaupun ini adalah satu perkara yang salah kerana Quran tidak boleh dipertandingkan), dan sebagainya, itu semua menunjukkan bagaimana manusia hormat kepada Quran itu. Kerana Allah yang mengajarnya. Lalu, bagaimana dengan kata-kata manusia ini? Tidakkah kita perlu menghormatinya juga? Tentulah sepatutnya begitu juga kerana ia juga diajar Allah sama seperti Quran juga. Seperti yang disebut dalam ayat ini.

Orang Islam kena berhati-hati dengan apa yang mereka kata dan apa yang mereka baca. Kerana amat banyak sekali perkara yang mengarut dalam dunia ini. Terutama sekali kerana kita sekarang berada dalam zaman internet. Lagi senang terdedah kepada benda yang buang masa ini. Lagi banyak terbuka kepada idea-idea yang mengarut. Lagi banyak peluang terpesong kerana terpengaruh dengan pendapat-pendapat yang berbagai-bagai yang tidak berdasarkan nas yang benar.

Allah kata Allah mengajar manusia berkata-kata. Allah tidak spesifik mengatakan bahasa Arab atau bahasa mana-mana. Allah cuma cakap ‘berkata-kata’ sahaja. Ini bermaksud, semua bahasa adalah diajar oleh Allah. Kerana Allah lah yang membolehkan manusia berkata dalam bahasa mereka. Kerana itulah kita kena menghormati bahasa orang lain. Janganlah kerana kita tidak suka orang kafir, kita kutuk bahasa mereka. Ingatlah bahawa bahasa Inggeris itu pun diajar oleh Allah juga.

Kita juga jangan mengejek bangsa dan bahasa negara lain. Tapi itulah yang banyak digunakan dalam komedi dan lelucon. Kita suka mentertawakan sesuatu bangsa yang bukan dari bangsa kita. Maka kita jangan terlibat dengan perkara itu. Maka, kita sebagai muslim kena pandai cari alternatif kepada hiburan yang tidak menyebabkan dosa. Bandingkan apa yang digunakan sebagai hiburan zaman kita dan bandingkan dengan hiburan zaman dahulu. Zaman dulu jauh lebih bermaruah dan sofistikated. Mereka berhibur dengan menggunakan kisah-kisah dan syair dan sajak yang indah. Tapi, lihatlah kita sekarang, apakah bahan hiburan kita – lagu, kata-kata lucu, laman social media yang berbagai-bagai dan banyak lagi. Ianya jauh rendah dari apa yang digunakan sebagai bahan hiburan zaman dahulu. Maknanya, kita menuju kepada kejatuhan dan bukan kemajuan.

Kebolehan manusia itu boleh berkata-kata dalam bermacam-macam bahasa. الْبَيَانَ bermaksud menyampaikan apa yang kita hendak sampaikan. Tapi, bukan setakat bercakap sahaja, tapi merangkumi semua cara untuk menyampaikan maksud kita. Samada dengan cara signal ataupun menulis dan sebagainya.

Apakah kepentingan dalam kebolehan menyampaikan kehendak kita? Pertamanya, ini membezakan kita dengan makhluk lain dalam dunia ini. Binatang tak boleh nak bercakap atau menyampaikan maksud mereka dengan jelas. Memang mereka ada juga cara komunikasi mereka, tapi tak jelas macam manusia.

Keduanya, telah disebut dalam ayat sebelum ini tentang kita telah diberikan Quran. Selepas kita dapat Quran, kita kenalah menggunakan kebolehan menyampaikan (الْبَيَانَ ) itu dengan menyampaikan Quran kepada manusia. Itu adalah satu tanggungjawap kita. Kena sampaikan kepada dunia, jangan simpan sendiri. Nabi pun suruh kita sampaikan Quran kepada manusia. Walaupun kita dapat satu ayat sahaja dari Quran, kita kena sampaikan juga kepada manusia lain. Tapi, sebelum sampaikan, kenalah kita faham dahulu apakah tafsir Quran itu. Itulah pentingnya kena belajar tafsir Quran. Kalau kita sendiri pun tak tahu dan tak faham, ditakuti apa yang kita sampaikan itu salah pula. Dan memang akan salah pun kalau kita tak belajar.

Akhir sekali, dari ayat ini kita dapat isyarat bahawa seorang muslim kena tahu banyak bahasa. Bahasa lain membuka alam pengetahuan kepada kita. Kita kena ajar anak kita bahasa lain. Kerana semua bahasa ini sebenarnya diajar oleh Allah. Allah lah yang menjadikan adanya bahasa-bahasa ini. Allah pilih satu bahasa iaitu bahasa Arab sebagai bahasa pilihan untuk kalamNya (Quran). Tapi tidaklah bahasa lain tidak elok. Kita kena hormat bahasa lain. Janganlah kita macam sesetengah orang yang ekstrem sayangkan bahasa Arab sampaikan mengutuk bahasa lain terutama sekali bahasa Inggeris – sampai yang kata bahasa Inggeris adalah bahasa syaitan. Ma sha Allah.

————————————————————–

Ayat 5: Kalau kamu masih tidak mahu beriman dengan Quran dan dengan melihat kepada segala bahasa yang Allah telah jadikan, maka lihatlah kepada alam pula.

Sebelum ini Allah berkata tentang manusia. Sekarang tentang alam juga. Kenapa? Alam pun Allah pun yang jadikan. Tapi alam yang dijadikan Allah itu mengikut arahan Allah.

55:5
Transliteration

Ashshamsu walqamaru bihusban

Sahih International

The sun and the moon [move] by precise calculation,

Malay

Matahari dan bulan beredar dengan peraturan dan hitungan yang tertentu;

 

الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ

Matahari dan bulan

بِحُسْبَانٍ

menurut ketetapan;
Keduanya bergerak di tempatnya dan dalam orbit mengikut ketetapan yang Allah telah berikan kepada keduanya.

Perkataan حُسْبَانٍ adalah hyperbolize form kepada perkataan حسب (hisab) yang bermaksud ‘kiraan’. Apabila dalam bentuk hyperbolize form, ianya bermaksud ‘pengiraan yang amat tepat’. Lihatlah pengajian astronomi yang mengatakan bahawa kedudukan bulan, matahari dan segala planet adalah dalam kedudukan yang tepat sekali. Kalaulah ianya bergerak sedikit sahaja dari kedudukan itu, maka langit akan bertempiaran lari kedudukan segala planet termasuk bumi sekali.

Ianya juga adalah isyarat kepada ‘pengiraan masa’. Manusia adalah makhluk yang paling mulia. Tapi ada lagi makhluk lain yang lebih menghormati masa dari kita. Mereka disiplin dengan masa. Cukup waktu sahaja, ianya akan bergerak mengikut ketetapan Allah. Kita yang disiplin pun ikut pergerakan matahari dan bulan itu. Antaranya kita akan ikut pergerakan matahari dan bulan itu untuk mengira waktu solat. Dan juga kita menggunakan kedudukan matahari dan bulan untuk mengira masa – hari dan bulan (bulan Qamariah).

Allah nak kita lihat kebaikan yang ada dalam makhluk ciptaanNya yang lain dan memasukkan kebaikan itu dalam diri kita. Ambil mana yang baik. Allah selalu buat begini – bandingkan alam dengan kita. Oleh itu kita kenalah lihatlah alam ini dan ambil pengajaran dari alam ini. Bukanlah kita memerhatikan dengan kosong sahaja – tahulah kita bahawa Allah hendak mengajar kita dengan menyuruh kita melihat alam itu.

حُسْبَانٍ juga bermaksud ‘kemusnahan yang amat besar’. Yang akan berlaku pada masa yang telah ditetapkan. Allah nak mengatakan bahawa matahari dan bulan itu akan musnah apabila tiba masanya. Tidak akan diawalkan dan tidak akan dilewatkan. Kita sahaja yang tidak tahu bilakah ianya akan terjadi. Yang tahu hanyalah Allah sahaja.

Ianya mengingatkan kita kepada hari Kiamat yang pasti berlaku. Tanda hari akhir adalah kedatangan Nabi Muhammad. Kedatangan Nabi Muhammad itu pun sudah satu tanda. Semua Nabi-nabi sebelum nabi Muhammad telah menerangkan kepada umat mereka tentang kedatangan Rasul Akhir Zaman. Satu lagi tanda akhir adalah bulan terbelah. Ini pun telah terjadi. Kedatangan Quran juga adalah tanda akhir. Semua itu telah ada. Yang tinggal adalah kehancuran matahari dan bulan yang disebut dalam ayat ini. Kehancuran keduanya itu adalah tanda yang amat akhir sekali.

————————————————————————————

Ayat 6:

55:6
Transliteration

Wannajmu washshajaru yasjudan

Sahih International

And the stars and trees prostrate.

Malay

Dan bintang-bintang serta pohon-pohon kayu-kayan, masing-masing tunduk menurut peraturanNya.

 

وَالنَّجْمُ

Dan bintang-bintang

وَالشَّجَرُ

serta pokok-pokok,

Bintang dan pokok adalah dua benda yang orang Arab tenung sentiasa. Kepada mereka itulah keindahan yang ada pada zaman itu. Waktu itu tidak ada hiburan lain lagi, macam tv, internet dan sebagainya. Pada malam hari mereka akan lihat bintang dan memikirkan tentangnya. Mereka juga adalah bangsa yang suka tidur malam hari di atas bumbung rumah mereka. Dan apabila tinggal di padang pasir, kalau ada pokok, itu adalah satu kegembiraan kepada mereka. Kerana pokok tidak banyak, padang pasir yang banyak. Jadi, bila ada pokok, mereka akan suka.

يَسْجُدَانِ

masing-masing tunduk menurut peraturanNya.

Ada ulama yang mengatakan bagaimana rupa bintang itu pun dalam bentuk sujud juga. Iaitu apabila tahi bintang jatuh. Dan pokok-pokok pun kita boleh nampak bagaimana ianya kadang-kadang dalam bentuk sujud juga. Dan bagaimana bayangnya menjadi panjang yang seperti sujud juga.

Jadi dua benda yang mereka pandang tinggi itu pun sujud kepada Allah. Jadi kenapa kamu sendiri tidak sujud kepada Allah?

Manusia lebih mulia dari ciptaan yang lain. Tapi walaupun mereka rendah dari kita, mereka sujud dan taat kepada Allah. Mereka tidak diajar Quran, tapi mereka taat juga kepada Allah. Maka, kita yang lebih mulia, dan telah diberikan Quran, sepatutnya kita lebih taat lagi kepada Allah.

——————————————————————————

Ayat 7: ada tiga ayat yang menyebut الْمِيزَانَ selepas ini. Menunjukkan betapa pentingnya ‘keadilan itu’. Mari kita lihat.

55:7
Transliteration

Wassamaa rafaAAahawawadaAAa almeezan

Sahih International

And the heaven He raised and imposed the balance

Malay

Dan langit dijadikannya (bumbung) tinggi, serta Ia mengadakan undang-undang dan peraturan neraca keadilan,

وَالسَّمَاءَ رَفَعَهَا

Dan langit ditinggikan,

وَوَضَعَ الْمِيزَانَ

serta diadakan neraca keadilan,
Dengan akal manusia yang diberikan oleh Allah, manusia boleh mengadakan/menegakkan keadilan.

Allah nak kita melihat alam dan mengambil pengajaran dari alam. Lihatlah kepada langit. Langit itu tinggi dan amat seimbang. Semuanya berada pada tempatnya. Ini adalah isyarat kepada ‘keadilan’. Allah hendak kita berlaku adil. Maka, Allah tidak suka kalau kita tidak adil. Katakanlah kita seorang peniaga, maka kita kena timbang dengan tepat. Jangan bagi kurang kepada pembeli kita. Atau kalau kita pegawai yang menjaga undang-undang, jangan kita ambil peluang dari kedudukan kita. Macam pegawai polis trafik yang tahan pesalah jalan raya dan mereka ambil rasuah dari mereka itu. Atau polis yang tahan pendatang asing dan buat pasal supaya mereka boleh ambil duit dari mereka. Banyak lagi contoh-contoh yang berkenaan keadilan ini yang hendaklah kita tegakkan.

———————————————————————————

Ayat 8: perkataan الْمِيزَانَ digunakan sekali lagi.

55:8
Transliteration

Alla tatghaw fee almeezan

Sahih International

That you not transgress within the balance.

Malay

Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan;

أَلَّا تَطْغَوْا فِي الْمِيزَانِ

Supaya kamu tidak melampaui batas dalam menjalankan keadilan;

Katakanlah kita telah diberikan amanah untuk belajar. Oleh ayah kita, komuniti kita, oleh keluarga kita dan sebagainya. Mereka membayar biaya kita untuk belajar di kolej, di universiti dan sebagainya. Kalau kita belajar sambil lewa dan tidak belajar, maka kita telah menidakkan amanah itu.

————————————————————————————

Ayat 9: Sekali lagi disebut perkataan mizan itu.

 

55:9
Transliteration

Waaqeemoo alwazna bilqisti walatukhsiroo almeezan

Sahih International

And establish weight in justice and do not make deficient the balance.

Malay

Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil, serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang.

وَأَقِيمُوا الْوَزْنَ بِالْقِسْطِ

Dan betulkanlah cara menimbang itu dengan adil,

وَلَا تُخْسِرُوا الْمِيزَانَ

serta janganlah kamu mengurangi barang yang ditimbang.

Janganlah juga kita tidak berlaku adil. Lebih-lebih lagi kalau kita dalam kedudukan yang boleh memberi keputusan. Mungkin kita adalah hakim, pemimpin, ibubapa, pegawai di tempat kerja dan sebagainya. Hendaklah kita berlaku adil dan menegakkan keadilan.

—————————————————————————

Ayat 10: Allah suruh lihat kepada nikmat yang diberiNya kepada kita di bumi pula.

55:10
Transliteration

Wal-arda wadaAAahalil-anam

Sahih International

And the earth He laid [out] for the creatures.

Malay

Dan bumi pula dijadikannya rata untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain:

وَالْأَرْضَ

Dan bumi pula

وَضَعَهَا لِلْأَنَامِ

dijadikannya untuk kegunaan manusia dan makhluk-makhlukNya yang lain:
Perkataan أنام bermaksud semua kehidupan yang bernyawa. Manusia, binatang, serangga dan sebagainya. Bukannya dunia ini dijadikan untuk kita sahaja tapi semua makhlukNya yang hidup di dunia ini. Hendaklah kita menghormati juga kehidupan mereka. Jangan kita tindas mereka. Ini penting kerana ada manusia yang menyiksa binatang-binatang dalam alam ini. Dan telah memotong tanaman-tanaman untuk kepentingan mereka.

——————————————————————————

Ayat 11:

55:11
Transliteration

Feeha fakihatun wannakhluthatu al-akmam

Sahih International

Therein is fruit and palm trees having sheaths [of dates]

Malay

Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan dan pohon-pohon kurma yang ada kelopak-kelopak mayang;

فِيهَا فَاكِهَةٌ

Terdapat padanya berbagai jenis buah-buahan

Perkataan فَاكِهَةٌ asalnya bermaksud ‘gembira’. Digunakan untuk merujuk kepada buah-buahan kerana apabila makan buah-buahan, kita jadi suka dan tersenyum. Rasanya yang enak telah menggembirakan kita.

Allah nak beritahu bahawa Allah beri kehidupan ini dan segala keindahannya adalah untuk manusia dan juga makhluk-makhluk lain yang ada di bumi. Semua makhluk dapat makan segala rezeki yang Allah kurniakan. Tapi yang dapat menghargai makanan yang sedap adalah manusia. Bukan makan setakat nak hidup sahaja. Tapi kita pandai makan makanan yang beri kepuasan untuk kita. Kita sanggup mencari makanan yang sedap-sedap kerana kita dapat menghargai makanan. Oleh itu, lihatlah rahmat Allah kepada kita. Kalau nak bagi cukup makan untuk kelangsungan hidup sahaja, tak perlu nak bagi makanan yang sedap pun.

وَالنَّخْلُ

dan pohon-pohon kurma
Pokok kurma adalah sesuatu yang cantik kepada orang Arab. Bukan hanya kepada mereka sahaja. Ada tempat-tempat lain dalam dunia ini, yang menunjukkan manusia suka kepada pokok palm ini. Lihatlah kawasan California yang banyak pokok palm. Dan ia menjadi satu tempat yang mahal. Kerana ia memberi perasaan gembira dan puas kepada mereka yang melihatnya.

Pokok palm yang dijadikan hiasan lanskap dalam hiasan moden.

Allah selalu sebut pokok kurma dalam Quran kerana Quran mula diturunkan kepada bangsa Arab. Jadi, mereka dah biasa dengan kurma. Bukanlah nak kata hanya pokok kurma sahaja yang ada dalam dunia ini. Kalau di tempat kita, banyak lagi jenis buah-buahan. Tapi kalau dengan orang Arab diceritakan tentang rambutan, sudah jadi satu kerja pula nak menerangkan kepada mereka apakah rambutan itu kerana mereka tak pernah tengok pokok rambutan.

ذَاتُ الْأَكْمَامِ

yang ada kelopak;

Bukan dengan buah sahaja, tapi Allah beri buah kurma itu dengan kelopak sekali. Buah itu ada pembalut sekali sebagai pelindung. Itulah hadiah Allah kepada manusia. Bandingkan kalau kita beri hadiah kepada seseorang, kalau hadiah itu penting, maka kita akan balut hadiah itu dulu. Kehebatan hadiah itu boleh dilihat dengan hebat balutan juga. Kadang-kadang, tengok pembalut sahaja kita dah suka kerana dibalut dengan cantik dan kemas. Kalau balutan pun dah cantik, maka hadiah itu pun selalunya lagi cantik.

Food packaging pula adalah satu perniagaan yang bernilai trillion dollar. Hampir semua makanan dijual dengan bungkusan yang cantik-cantik. Tapi pembungkus makanan manusia menyebabkan keburukan kepada alam sekitar. Tapi lihatlah pembungkus makanan yang dibuat oleh Allah: kalau kita buang pembungkus kelopak itu ke tanah, ia tidak akan mencemarkan tanah kerana ianya adalah biodegradable. Tapi pembungkus makanan manusia, kalau dibuang begitu sahaja, akan menyebabkan kerosakan pada tanah. Tapi Allah jadikan pembungkus makanan dalam buah-buahan dan tanaman amat baik sekali. Tak kisah kalau nak buang ke tanah. Bahkan ianya akan menjadikan tanah itu lebih subur lagi. Ma sha Allah. Lihatlah nikmat Allah ini.

——————————————————————————

Ayat 12:

55:12
Transliteration

Walhabbu thoo alAAasfiwarrayhan

Sahih International

And grain having husks and scented plants.

Malay

Demikian juga terdapat biji-bijian yang ada jerami serta daun, dan terdapat lagi bunga-bungaan yang harum;

وَالْحَبُّ

Demikian juga terdapat biji-bijian

ذُو الْعَصْفِ

yang ada kulit,

Untuk biji-bijian pula Allah jadikan kulit sebagai pelindung kepada bijian itu. Bila kita nak makan, kita kupas dan bijian itu akan segar lagi dan sedap. Kulit-kulit itu pula cantik. Kadang-kadang digunakan dalam design yang dijadikan manusia.

وَالرَّيْحَانُ

dan berbau harum;

Iaitu angin yang berbau harum. Sedap dihidu dan menyegarkan. Ini boleh dialami kalau kita pergi ke kawasan ladang apabila musim menuai. Akan dapat menghidu bau wangi itu.

Itu semua adalah keindahan yang diberikan kepada manusia. Manusia kafir tidak nampak segala keindahan alam ini kerana mereka dah biasa nampak. Mereka anggap ia sebagai biasa sahaja. Mereka tak nampak bahawa yang menjadikan segala itu adalah Allah. Dan Allah telah memberi segala kehebatan dan keindahan itu kepada manusia.

Mereka minta nak lihat perkara-perkara ajaib, tapi mereka lupa bahawa semua yang mereka lihat dalam ini adalah semuanya yang ajaib belaka. Mereka sahaja yang tertutup pintu hati mereka sampai mereka tak nampak. Oleh itu, mereka minta nak lihat Allah, nak lihat malaikat. Mereka minta supaya tanah Arab yang padang pasir itu dijadikan menghijau. Dan macam-macam lagi yang mereka minta. Kononnya, mereka kata: ‘Seeing is believing’. Tapi itu adalah hanya alasan mereka sahaja. Kalau mereka melihat alam ini dengan mata hati, mereka telah nampak kewujudan Tuhan. Tapi hati mereka telah tertutup mati.

———————————————————————-

Ayat 13: Inilah ayat yang diulang-ulang dalam surah ini. Apabila Allah memperkatakan tentang neraka, ayat ini diulang tujuh kali. Apabila memperkatakan tentang syurga, Allah mengulang ayat ini sebanyak lapan kali pula. Iaitu sama dengan bilangan pintu syurga dan pintu neraka.

55:13
Transliteration

Fabi-ayyi ala-i rabbikumatukaththiban

Sahih International

So which of the favors of your Lord would you deny?

Malay

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan (wahai umat manusia dan jin)?

فَبِأَيِّ آلَاءِ

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat
Segala benda yang Allah telah jadikan dalam alam ini, dengan segala keindahan dan kegunaanya, apa lagi yang kamu hendak? Apa lagi yang kamu rasa Allah tak cukup beri lagi? Apa nikmat yang Allah telah berikan kepada kamu yang kamu tak mengaku datang dari Dia?

Nikmat mana yang kamu tak nampak lagi? Kamu nak tengok kebenaran, tidakkah kamu nampak semuanya yang telah ada dalam alam ini?

رَبِّكُمَا

Tuhan kamu berdua,
Apabila digunakan perkataan كما dalam ayat ini, ia merujuk kepada ‘dua entiti’. Siapakah yang dimaksudkan? Tidak disebut dalam ayat ini, hanya sebagai isyarat sahaja. Akan diterangkan selepas ini.

تُكَذِّبَانِ

yang kamu hendak dustakan?

Dengan segala apa yang Allah telah jadikan untuk kita, apa lagi yang kita hendak? Perkataan ‘dustakan’ itu bermaksud macam tidak mengaku telah menerima segala nikmat-nikmat itu.

Mesej Islam yang diingatkan kepada umatNya adalah untuk bersyukur kepada Allah. Kita kena bersyukur kepada Allah atas segala nikmat yang telah diberikan kepada kita. Entah berapa banyak nikmat yang telah diberikan. Kita hanya pakai sahaja tapi tak bersyukur pun. Segala makanan, kesenangan, keamanan dan segala-galanya sampai tidak terkira. Kita sekarang makanan banyak sangat sampai banyak yang terlebih dan dibuang begitu sahaja. Itu adalah tanda orang yang tidak bersyukur apabila kita membazir. Kerana kalau kita menghargai sesuatu pemberian, kita tidak akan mensia-siakannya.

Nikmat itu kita selalu sangat dapat sampaikan kita rasa dah biasa sangat dah. Jadi kita rasa kita dah layak dapat benda tu. We take things for granted. Kalaulah sekali kala kita tak dapat atau kalau kita hanya dapat jarang-jarang, baru kita tahu erti nikmati itu.

Orang miskin senang sahaja untuk jadi gembira. Dapat barang sikit pun mereka dah gembira dah. Tapi orang kaya yang kononnya macam-macam mereka ada, selalu sahaja dalam kegelisahan. Selalu sahaja ada yang tak cukup. Ada sahaja masalah yang mereka nampak. Kalau ada masalah yang menyebabkan mereka susah sikit sahaja pun, mereka dah resah dah. Nak mengadu sahaja. Padahal, mereka macam-macam dah ada. Itulah sebabnya kejadian bunuh diri tinggi di negara yang maju kononnya. Kerana mereka ada sahaja masalah mereka.

Ini semua terjadi kerana kita tidak mengajar konsep ‘bersyukur dengan apa yang ada’ – ini adalah sifat ‘qanaah’. Kita tidak ajar anak-anak kita bagaimana menghargai nikmat yang ada. Oleh itu, mereka nak komplen sahaja. Padahal dah banyak dah mereka diberikan dengan nikmat dari Allah.

Ini terjadi apabila mereka rasa tinggi diri. Mereka sangka mereka ada kedudukan. Maka, Allah jelaskan siapakah kita. Dari manakah kita dijadikan.

———————————————————————————-

Ayat 14:

55:14
Transliteration

Khalaqa al-insana min salsalinkalfakhkhar

Sahih International

He created man from clay like [that of] pottery.

Malay

Ia menciptakan manusia (lembaga Adam) dari tanah liat kering seperti tembikar,

خَلَقَ الْإِنسَانَ

Ia menciptakan manusia
Yang dimaksudkan di sini adalah Allah lah yang menjadikan manusia itu. Ini adalah salah satu lagi nikmat Allah kepada kita yang amat hebat.

مِن صَلْصَالٍ

dari tanah liat kering
Ini adalah tempat tanah yang kering. Pecah-pecah. Iaitu apabila tanah itu telah lama tidak mendapat air.

Contoh tanah yang telah kekeringan

Contoh tanah yang telah kekeringan

كَالْفَخَّارِ

seperti tembikar,
Kalau tembikar dah pecah, ada guna lagi tak? Tidak berguna langsung. Ini hendak mengingatkan diri kita betapa rendahnya diri kita. Jangan ingat kita ini tinggi. Kita ingat kita ada kepentingan dan ketinggian, tapi tidak sebenarnya. Kita patut rasa rendah diri. Orang yang rendah diri selalunya senang bersyukur. Apabila mereka dapat nikmat, mereka akan menghargai nikmat pemberian itu. Yang rasa tinggi diri sahaja yang selalunya susah untuk bersyukur.

———————————————————————-

Ayat 15:

55:15
Transliteration

Wakhalaqa aljanna min marijinmin nar

Sahih International

And He created the jinn from a smokeless flame of fire.

Malay

Dan Ia telah menciptakan jin dari lidah api yang menjulang-julang;

وَخَلَقَ الْجَانَّ

dan Dia menciptakan jin
Bukan sahaja Allah menciptakan manusia seperti yang disebut dalam ayat sebelum ini, tapi Allah juga yang mencipta golongan jin. Dalam ayat ini, Allah mula menyebut tentang jin. tahulah kita bahawa, yang dimaksudkan ‘Tuhan kamu berdua’ itu merujuk kepada manusia dan jin.

Ada banyak persamaan antara jin dan manusia. Mereka juga ada muka, kaki dan tangan. Mereka juga ada nafsu seperti kita juga. Mereka juga ada tanggungjawab agama sepertimana juga kita. Cuma bezanya, mereka tidak ada Rasul. Mereka juga boleh terbang. Mereka boleh terbang sampai ke langit. Mereka tidak terbang dengan sayap kerana mereka tidak ada sayap. Mereka ada tanduk dan mereka ada kaki seperti kaki kambing. Malaikat ada sayap. Seperti Jibrail dia ada 600 sayap. Jin boleh terbang dengan kehendak mereka.

Dalam ayat ini baru disebut jin. Tapi dalam ayat ke 13 sebelum ini telah diberi isyarat tentang mereka apabila Allah menggunakan perkataan كما (Kamu berdua) yang merujuk kepada manusia dan jin. Mufassir berkata, ini dilakukan kerana Allah tahu bahawa ada jin-jin yang mendengar bacaan Quran ini dan mereka telah disebut secara isyarat sebelum diceritakan tentang mereka.

مِن مَّارِجٍ

dari nyalaan pucuk
Iaitu kalau kita lihat bahagian api itu, ianya adalah bahagian atas api itu. Iaitu bahagian api yang kita tak nampak. Bahagian itulah yang paling panas sekali.

مِّن نَّارٍ

dari api.

—————————————————————–

Ayat 16: Kali kedua ayat ini diulang

55:16
Transliteration

Fabi-ayyi ala-i rabbikumatukaththiban

Sahih International

So which of the favors of your Lord would you deny?

Malay

Maka yang mana satu di antara nikmat-nikmat Tuhan kamu, yang kamu hendak dustakan?

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

——————————————————————–

Ayat 17:

55:17
Transliteration

Rabbu almashriqayni warabbu almaghribayn

Sahih International

[He is] Lord of the two sunrises and Lord of the two sunsets.

Malay

(Dia lah) Tuhan yang mentadbirkan dua timur, dan Tuhan yang mentadbirkan dua barat.

رَبُّ الْمَشْرِقَيْنِ

Tuhan dua timur
Tuhan yang mencipta dan memelihara kedua tempat terbit matahari
Merujuk kepada dua musim. Matahari akan terbit dari timur. Tapi dalam masa enam bulan, tempat naik matahari itu akan berubah sedikit. Jadi, seperti ada dua tempat matahari itu naik. Mulanya, kita mungkin boleh nampak matahari naik dari satu tingkap. Tapi enam bulan kemudian, kita nampak naik dari tingkap yang sebelahnya pula.

Satu lagi tafsir mengatakan, ia merujuk kepada keseluruhan timur itu. Ada timur sebelah kanan dan ada timur sebelah kiri. Maka, ini hendak mengatakan Tuhan itu adalah Rabb kepada semua arah.

وَرَبُّ الْمَغْرِبَيْنِ

dan Tuhan dua barat
dan Tuhan yang mencipta dan memelihara kedua tempat terbenamnya
Matahari akan terbenam ke barat pada satu tempat. Tapi dalam masa enam bulan, tempat matahari terbenam itu akan berubah sedikit. Jadi, seperti ada dua tempat matahari itu terbenam.

Tafsir lain juga ada menyatakan, ia merujuk kepada keseluruhan barat itu. Ada barat sebelah kanan dan ada barat sebelah kiri. Maka, ini hendak mengatakan Tuhan itu adalah Rabb kepada semua arah.

——————————————————————–

Ayat 18: Ini kali ketiga perkataan ‘mizan’ diulang

فَبِأَيِّ آلَاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَانِ

Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kamu dustakan?

Link ke ayat yang seterusnya

Ref: UR, NJ, NAK

Posted in Surah ar-Rahman | Leave a comment